Senin, 23 November 2015

Jogja Quick Getaway

Jogja iku ngangeni (bikin kangen).....
Jogja iku mbetahi (bikin betah)....
Jogja iku ngademi ati (membuat hati tenang)...
Jogja iku ngelaras ati (menyejukan hati)...
Jogja iku istimewa....

Inilah beberapa ungkapan saya tentang Jogja. Kota dimana saya pernah tinggal disana sekitar 4,5 tahun dalam kurun waktu tahun 1996-2001. Menuntut ilmu di kota pelajar adalah keinginan saya sejak SMA dan Alhamdulillah bisa terwujud. Meski tidak duduk di universitas negeri terbaik di Jogja tapi saya sangat menikmati hari hari selama tinggal di sana.

Bertandang ke Jogja adalah satu kesenangan tersendiri buat saya dimana saya bisa napak tilas disana. Dan gak pernah ada kata bosan untuk mengunjungi kota gudeg ini, meski hanya berjalan menyusuri malioboro, jalan kusumanegara, makan di angkringan serta berdesak desakan di pasar Bringharjo. Semuanya itu bikin kangen....

Nah..saking kangennya dengan Jogja, minggu lalu saya bersama seorang teman -yang dulu jadi travelmate keliling Jatim- mengulang lagi menikmati jalan jalan. Dan kali ini tujuan kami adalah Jogja. Demi sebuah perjalanan yang bakal menyenangkan, kami berdua memilih cuti di hari Jumat lalu. Pagi pagi saya meluncur ke bandara dengan diwarnai tragedi macet yang bikin mules sakit perut, takut telat sampai bandara Hahaha...

Perjalanan ke Jogja memakan waktu 55 menit saja dan kami berdua menikmatinya dengan obrolan seru selama penerbangan. Sampai di bandara Adi Soetjipto kami dijemput oleh kakak saya yang kebetulan bertugas di Jogja.
Langsung menuju hotel, check in, ngaso dulu sebentar and the journey began. Tujuan pertama adalah memanjakan lidah dan perut yang udah teriak minta diisi. Yuk cabcus ke daerah Klebengan UGM. Udah bisa ketebak kalau di daerah sini pasti tujuannya adalah SGPC.
Yupp....siapa coba yang gak kenal pecel SGPC Bu Wiryo yang legendaris? Pecel ini rasanya dari tahun ke tahun gak berubah. Emang sih dulu waktu kuliah saya jarang makan di sini karena harga yang jadi kendala. Maklum aja dulu dapat uang bulanan dari orang tua hanya pas pasan, jadi untuk makan di SGPC itu merupakan hal sangat mewah untuk ukuran kocek saya 17 tahun yang lalu.
Alhamdulillah perut terisi dan wajah pun sumringah. Gimana gak sumringah wong kami makan siang jam 14.30 hahaha... Udah bener bener late lunch.

Oiya, saat itu kami gak cuma berdua tetapi ada seorang teman yang rela mengajak kami keliling Jogja, dia tak lain adalah sahabat dari teman saya. Untuk menyambung tali siraturahim kami berkunjung ke rumahnya dan bertemu dengan keluarganya. 

Udara di Jogja sore itu sangat gerah dan kami butuh sesuatu yang menyegarkan tenggorokan. Melangkah lah kaki kami ke kedai es krim legendaris di Jogja namanya Tip Top. Jujur...saya baru tau kalau ada es krim jadul khas Jogja. Yang saya tahu hanya es krim legendaris Oen di Malang dan es krim Ragusa di Jakarta. Eternyata di Jogja juga punya es krim jadul yang enak.
Kedai es krim yang sekarang diberi nama Oldish terletak di Jalan Colombo no 8A Caturtunggal, Depok Sleman. Next....saya akan posting terpisah mengenai es krim Tip Top ini, tentang rasa, lokasi dan ambience dari kedai es krim Tip top Oldish.
Oldish
Tak terasa hari sudah menjelang malam dan kami kembali menyusuri kota Jogja yang ujung ujungnya berakhir pada wisata kuliner, hehehe... Malam itu tujuan kuliner kami adalah Mie godog. Sekarang ini buanyaaakk sekali bertebaran warung mie godog di Jogja. Kalau dulu yang top adalah bakmi Kadin dan mie godog Pak Pele sekarang ada lagi yang hits yaitu warung bakmi Djawa mbah H Hadi, terletak di dalam pom bensin Terban. 
Dan akhirnya mie godog pun menjadi penutup kuliner kami malam itu.. Baru 8 jam di Jogja, perut dan lidah kami sudah dimanjakan oleh makanan enak dan harga terjangkau. Aah...senangnya hehehe...

Keesokan harinya tujuan kami adalah jalan jalan cantik saja. Trip kali ini kami memang sengaja tidak membuat itinerary yang baku. Semua mengalir begitu saja. Awalnya kami membuat plan A untuk itinerary tapi pada saat menjelang keberangkatan kami membatalkan semua plan A dan berubah menjadi plan B. Namun pada kenyataannya plan B pun tak terlaksana, hehehe... Jadi lah kami menghabiskan waktu di Jogja sesuka hati.

Hari Sabtu selepas breakfast kami menunggu seorang teman yang akan datang. Alhamdulillah saya bisa meet up dengan dia setelah hampir 10 tahun gak bertemu. Senang? Udah pasti lah...gak usah ditanya lagi deh..perasaan kegembiraan saya bertemu teman lama. Menyusuri jalan Kusumanegara dan melewati kampus dimana kami pernah belajar, priceless banget rasanya bisa napak tilas meski cuma sebentar hehehe...

Next tujuan kami adalah gerai Dagadu Djogja yang disebut Yogyatourium. Terletak di jalan Gedong Kuning Selatan no 128 Jogja yang ternyata dekat dengan kampus saya dulu. 
Saat masuk ke gerai tersebut rasanya seperti terlempar ke masa belasan tahun yang lalu dimana kami pernah belanja disana. Saat itu lokasi gerainya masih di Pakuningratan dan tempatnya belum seluas ini. Koleksi produk dagadu saat ini juga makin beragam. Oke next post cerita tentang Dagadu yang unik ah...hehehe #banyakhutangcerita nih :p
Setelah kangen kangenan dengan Dagadu dan ambience-nya kami lanjutkan perjalanan lagi dan kali ini menuju tempat makan, hahaha... Teman saya mengajak mencicipi es di Bowl Ling Fruit Bar di seputaran Gejayan. 
Es buah yang disiram kuah taro dan yogurt strawberry ini rasanya segar banget. Memang sih untuk kuah strawberry nya cenderung asam. Jadi kalau yang gak suka Asam mending pesan kuah taro aja deh... Cemilan yang menemani kami yaitu pizza ala ala Jogja dengan roti yang tipis dan topping sosis bertabur keju mozzarella. Harga makanan disini sangat bersahabat apalagi untuk kalangan mahasiswa. Gak heran kalau kedai Bowl Ling ini dipenuhi oleh mahasiswa. Huaaaaa...jadi inget masa kuliah hihihi. 

Urusan perut kelar, saatnya berjalan lagi keliling Jogja dan berhenti di Godean. Ada apa di Godean? 
Credit
Pada akhirnya kami pun menjejak di outlet Dowa. Meski pake acara nyasar #toyormyself Alhamdulillah ketemu juga outlet yg bikin hati saya berbunga bunga, hihihi....

Begitu masuk bangunan unik yang dominasi bata merah dan ukiran kayu ini membuat mata saya berubah warna menjadi hijau, hahaha... Kenapa? Karena melihat deretan tas cantik warna warni kayak pelangi. 
Kalap? Insya Allah gak yaa...hahaha... Kemudian #lirikgrupKewkKwek dan #sungkemsamtetangga yang #penggilatas hingga akhirnya #ditendangdarigrup hahaha.. Ampun... Saya insyaf kok....insyaf wkwkwk..

Gak terasa udah menjelang sore, kami kembali ke hotel untuk sekedar leyeh leyeh karena malamnya berencana menyusuri jalan Malioboro dan makan di lesehan sebelum keesokan harinya kembali ke Jakarta.

Ahh... Senang banget rasanya bisa menjejakan kaki kembali di kota Jogja. Menelusuri jejak langkah dan senyum yang pernah tercipta di sana. 

Terima kasih teman, terima kasih Jogja... Tunggu kedatanganku kembali tahun depan bersama dengan teman teman mengenang masa kuliah. Insya Allah akan lebih seru lagi ceritanya. Jogja.. I'll be back soon... 

23 komentar:

  1. Seru ya kayaknya jogja. Gw belum pernah lho ke jogja.

    BalasHapus
  2. Arman... Kalo mudik Kayaknya musti ke Jogja deh :)

    BalasHapus
  3. maakkkk itu outlet tas manggil2 banget deeh...hahahaha..
    sama kayak Arman..gue pun blom pernah ke Jogya masaaaa..... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyus lo mak...belum pernah ke Jogja?
      Ya ampun.... Yuk kita holidei bareng kwek2 ke Jogja hehehe....

      Hapus
  4. Gw officially ngiler sama sgpc dan juga bakmi jogjanya. *pegangin baskom tadan iler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Sodorin tisu ke Dani.
      Kayaknya rencana holidei Kwek2 tahun dpn bisa diarahkan ke Jogja yes? Hehehe

      Hapus
  5. Huaaah udah lama bangeeeet ga ke Jogja. Dan tempat terakhir itu looh.. Kok menggoda yaa.. Hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebe.... Kemarin waktu mudik gak sempet ke Jogja ya? Hahaha....
      Next mudik must go to Jogja loh... :)

      Hapus
  6. Akuh juga pengen bw bocil ke Jogjaaa.. Msh blm diapproved nih sm suami. Kynya dia tau kalo nanti disana kerjaannya makan sm belanja nih. Haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... Beda2 tipis lah sama ke Bangkok, kerjaan nya belanja dan makan Yu.... :)

      Hapus
  7. jogja memang cocok tuk di kunjungi

    BalasHapus
  8. Jogjaaaaaaaaaaaaa.. ^^
    Ah, udah sering banget denger tentang enaknya liburan ke sana, tapi blom kesampean juga, nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Della.... Jogja is a city must be visit loh... :)
      Cus liburan ke Jogja, hehehe...

      Hapus
  9. Aku juga kangen Jogjaa, walau ga pernah tinggal disana, kotanya ngangenin ya mbaaa. apalagi buat jalan-jalan hohoooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Nophi juga suka Jogja yaa.... Emang ngangenin tuh Jogja hihihi...

      Hapus
  10. oh disiniiii beli si tas beureum ihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha...... Iya neng Prita #tutupmuka :D

      Hapus
  11. Dija baru sekali aja ke jogja
    tapi pingin lagi dan lagi

    :)

    BalasHapus
  12. kangen puuun sama jogja, terakhir kesana shira masih setahun. Gw suka kotanya, makanannya, suasananya, yang gw ga suka pembangunannya yang merajalela dan terasa makin ngilangin kesan tradisionalnya.
    rencana gw kalo udah lahiran mau ke sana lagi, road trip kayak zaman shira dulu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)