Jumat, 25 November 2011

Introspeksi Diri

*tarik nafas dalam dalam buang pikiran negatif dan sabarlah*
Bagaimana perasaanmu jika hakmu diambil orang lain? Marah, kesel, benci atau bahkan pengin ngacak ngacak muka orang tsb? Sangat manusiawi jika seorang manusia biasa merasa marah diperlakukan seperti itu dan ini terjadi pada diri sayah. Pengin nangis sekenceng kencengnya, pengin teriak kenceng KENAPA LO AMBIL HAK GW? Tapi sayah hanya bisa melepas tangis ketika ayah menelpon dan menanyakan perihal tsb.


Kejadian ini sebetulnya sudah ketiga kalinya dan sayah hanya bisa diam, nangis, sabar dan berdoa semoga orang2 itu dibukakan pintu hatinya. Begini ceritanya sayah bekerja sebagai staff bagian Bill Payment di salah satu bank dan pastinya kami banyak sekali berhubungan dengan pihak biller baik itu bank lain, asuransi, telekomunikasi, layanan publik seperti PLN, PT KAI dll. Nah sayah termasuk staff yang bertugas untuk menjalankan autodebet telekomunikasi antara lain T*lkomsel, Ind*sat dan Es*a. Sudah sekitar 6 tahun sayah berkutat dengan pekerjaan ini and i enjot it.


Setiap tahun kami selalu mendapat invitation dari T*lkomsel untuk gathering semua bank. Berhubung acaranya tiap tahun maka Ibu bos duluuuuuuuuu pernah bilang kalo ada invitation dari biller maka yang berangkat HARUS bergantian. Nah waktu 2 tahun yang lalu sebenarnya jatah sayah untuk ikut gathering di Bali tapi saat itu sayah lagi hamil 7 bulan dan harus merelakan jatah itu jatuh ke tangan rekan sayah *yang sama sama staff*    
Tahun lalu undangan ke Singapura, jatah sayah diambil lagi oleh atasan sayah yang GAK MAU NGALAH dg bawahan dan EGOIS ngotot berangkat karena belum pernah ke Singapura *ckckckck...kasian amat sih lu bos* Kali itu sayah hanya bisa diam & berdoa semoga orang2 tamak itu dibukakan hatinya utk bisa berlaku bijak.

Dan tahun ini undangan ke KL....lagi lagi jatah saya diembat oleh Spv sayah, duh...Gusti paringono sabar, apa yang harus sayah lakukan kali ini? Diam, pasrah? BIG NO NO....Sayah memberanikan diri bertanya ke ibu bos apa sih kriteria yang menentukan seseorang diutus untuk menghadiri undangan tersebut? Apakah sayah tidak berhak untuk mewakili padahal sayah yang mengerjakan semua autodebet transaksi T*lkomsel? Dan jawabannya apa sodara sodara? Karena kamu seorang STAFF. DUERRRRRRR....jawaban yang singkat jelas padat dan MENYAKITKAN. Padahal gak ada dalam ketentuan perusahaan yang bilang begitu, semua keputusan ini murni dari ibu bos. Lantas sayah bilang kalo begitu pekerjaan untuk autodebet dipegang saja oleh Spv dan ibu bos diam tak berkutik. Oke kalo itu alasannya sayah terima tapi maaf kalo sayah mulai detik ini akan ancang acang untuk not stay here longer.

Sayah cukup tahu saja bagaimana kepemimpinan ibu bos yang selalu memandang rendah staff, padahal kalo gak ada staff apakah semua transaksi bisa berjalan? Tubuh seseorang gak akan bisa berjalan tanpa ada KAKI. Mungkin ibu bos lupa akan hal itu..

Tapiii....sayah mulai mengambil segi positif dari kejadian ini seandainya sayah berangkat mewakili bank ke KL berarti saya harus meninggalkan Samara untuk 3 hari dan itu akan membuat sayah ketar ketir meninggalkan sang putri dengan ayah dan mbaknya saja. Kalo dulu pas outing to bali Samara ditemani oleh eyang yang sengaja datang dari Tegal jadi sayah gak ketar ketir. Waktu ke Bali stok ASIP sayah masih banyak jadi gak khawatir Samara kekurangan ASIP. Kalo sekarang stok ASIP cuma ada 7 botol di freezer dan ditambah lagi beberapa hari ini Samara kalo malam bisa nenen 3-4 kali, bentar bentar "minum cucu" sampai rasanya jam tidur sayah berkurang. Gak bisa terbayangkan kalo seandainya Samara 2 malam tidur tanpa "pabrik susunya".

Akhirnya sayah berpikir postitif bahwa Allah sayang dengan sayah dan keluarga, sayah belum diizinkan untuk meninggalkan titipan-Nya (baca Samara) hanya untuk menghadiri acara jalan jalan saja. Dan sayah juga berfikir kalo rejeki pasti gak akan kemana, rejeki gak akan salah alamat dan rejeki itu datangnya bisa dari mana aja termasuk dari lubang semut sekalipun. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui mana yang baik bagi umatnya.

"Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan" (Qs Ar Rahman)     

Rabu, 23 November 2011

Puding Roti Pisang

Selasa subuh pagi bunda menyempatkan diri untuk membuat cemilan Samara. Bunda inget waktu hari minggu kemarin mampir ke Gramedia PIM dan sempat ngintip resep puding roti pisang kukus. Berdasarkan ingatan bunda yang pas pasan, bunda mulai meracik bahan bahannya.

Ini dia bahannya

2 lembar roti disobek sobek
2 buah pisang raja (yang ada di rumah pisang kepok ya bunda pake aja)
75 ml susu cair plain
1 butir telur
2 sdt gula pasir
2 sdt meses
50 gr keju parut
Vanilla essens (gak pake karena di rumah gak ada)

Cara membuatnya :

Kocok telur dengan susu cair
Susun roti tawar ke dalam pinggan tahan panas taburkan gula pasir, meses, keju parut dan terakhir tata irisan pisang
Tuang kocokan telur dan susu 
Kukus selama kurleb 20 menit

Puding yang dihasilkan kali ini terlalu manis, jadi next time gulanya dikurangin aja soalnya Samara gak doyan makanan yang manis manis.
Oiya kayanya nih adonan puding ini bisa juga dipanggang dan mungkin hasilnya lebih kering.
Tapi....berhubung gak punya oven listrik ataupun otang (oven tangkring) ya sudah dimatengin dg cara kukus aja :)

Sedikit tips turun menurun dari bunda nenek moyang : tutup kukusan diikat menggunakan serbet biar air hasil penguapan gak menetes ke makanan yang sedang dikukus.

Berikut penampakan hasil karya bunda *awas jangan diketawin kalo jelek ya*


puding kukus ala bunda

sang putri menikmati hangatnya puding :)
 

Selasa, 22 November 2011

Menggali Yang Terpendam

Sejenak flash back ke masa lalu, duluuuuuu....sewaktu bunda duduk di bangku kelas 6 SD bunda sering banget lihat sepupu bunda yang jago bikin kue dan kue andalannya adalah Australian Cake. Masih inget bunda kecil begaya sok tau dan sok pengin ngerecokin bantuin sepupu bikin kue. Pokoknya bunda selalu menawarkan bantuan kalo dia mau bikin kue dan biasanya bunda bantuin pegang mixer *sambil main main tentunya hehehe* atau olesin loyang pake margarine. Saking seringnya liat sepupu bikin kue dan merasa bisa akhirnya bunda memberanikan diri matur ke mama (eyang Samara) untuk bikin kue sendiri. Mama menyetujui permintaan bunda dengan menyediakan bahan bahan yang diperlukan. Mulailah bunda kecil nan imut beraksi mencampur bahan bahan sesuai dengan contekan resep andalan, pokoknya udah kaya koki cilik yang handal deh :)


Yeaayyyy...ternyata berhasil Australian cake-nya dan mama pun senang bukan main sampai nyuruh bunda buat ngasih cake perdana itu ke ibu guru dan kepala sekolah SD bunda *dengan tampang malu malu ala bocah SD* pujian pun mengalir ke bunda. Dari situ bunda jadi semangat pengin belajar baking ditambah lagi sepupu bunda menyodorkan resep black forest. Seperti biasa bunda melihat dulu cara bikin black forest dan lama lama bunda berani bikin sendiri. Sejak saat itu setiap lebaran ada aja pesanan black forest dari saudara sampai pernah kewalahan bikinnya. Tapi sejak bunda kuliah kok rasanya malas dan bosan bikin kue lagi...soalnya capek gak ada yang bantuain *cari kambing hitam*. Sejak saat itu bunda betul betul vakum baking apalagi setelah kerja, makin malas aja bawaannya. Sesekali aja bunda bikin brownies pas jaman berkasih kasihan *baca pacaran* itupun atas request mantan pacar a.k.a ayah Samara. Selebihnya rasa malas menghantui dan berpikir mending beli aja deh *mulai ditempelin cap emak malas di jidat*   


Sampai tiba saatnya bunda harus turun gunung lagi untuk membuat biscuit Samara yang no gulgar tentunya. Bunda mulai bergabung dan mencari resep dari milis emak emak kece ini, banyak resep yang didapat disitu tapi bunda hanya 4 kali mempraktekan yaitu biscuit lembut, keping banana oat, stik keju ala mak depe dan garlic bread. Sebenernya sih pengin banget berkarya lebih banyak lagi tapi...saat itu kami masih tinggal bersama MIL jadi kayaknya agak sungkan kalo musti ngobok ngobok dapurnya. Makanya beberapa biskuit yang bunda sebutkan tadi sengaja bunda bikin di rumah eyang samara kalo pas kita mudik.


Dan.... sekarang waktunya bunda menggali sesuatu yang selama ini terpendam.
Alhamdulilah sekarang udah ada my own kitchen jadi gak ada alasan buat bermalas malas ria. Nah...hari sabtu kemarin bunda berkarya untuk yang pertama kali yaitu donat kentang dan resepnya diambil disini. Kenapa donat kentang? Selain choco lover dan penggemar sushi ayah juga doyan donat.

Bahan:500 gr   tepung terigu protein tinggi
50 gr     susu bubuk
11 gr     ragi instant
200 gr   kentang, kukus, haluskan dan dinginkan
100 gr   gula psir
75 gr     mentega
½ sdt    garam
4 btr      kuning telur
100 ml   air dingin


Cara membuatnya:
  1. Dalam wadah, campur tepung terigu, gula, susu bubuk, ragi instant, aduk rata, masukkan kentang halus ,tuang telur dan air dingin, uleni hingga rata dan setengah kalis.
  2. Beri mentega dan garam, uleni terus hingga kalis elastis. Istirahatkan 15 menit.
  3. Bagi adonan, masing-masing 50 gr, bulatkan. Diamkan 20 menit, hingga mengembang.
  4. Lubangi tengahnya, menjadi bentuk donat, segera goreng sampai kuning kecoklatan.
  5. Angkat, tiriskan. Taburi gula donat, atau hias dengan coklat.
Supaya lebih makjosss, simak tips Sukses Membuat Donat Kentang.

Berikut penampakan hasil karya bunda, mohon maaf kalo kurang menarik soalnya baru pertama kali bikin donut dan kenapa gak dikasih bedak gula halus? Itu karena donut yang dihasilkan udah manis *semanis yang bikin hahahaha* 

jangan dilihat dari bentuk yg kurang menarik, yg penting rasanya yummy

Enak ya Nak hasil karya bunda? ^_^ 

     

Rabu, 16 November 2011

Investasi

Jangan harap pada postingan ini bakal bercerita panjang lebar dan berat seperti judul di atas. Seperti biasa bunda selalu cerita yang ringan saja karena emang gak bakat jadi penulis kelas kakap :)

Kalo diintip dari sini investasi sering disebut juga penanaman modal untuk mendapatkan keuntungan di kemudian hari dengan jangka waktu yang panjang. Berbekal dari situlah kepikiran untuk cerita tentang investasi. Dari hasil blogwalking biasanya teman2 dunia maya bercerita bagaimana mereka berinvestasi rumah, tanah, saham, logam mulia (LM) ataupun reksadana (RD). Beruntunglah mereka mempunyai dana lebih untuk diinvest-kan dan beruntung pula anak anak mereka mempunyai orang tua seperti mereka yang bisa memberikan warisan keuntungan dari hasil investasi tersebut.

Sebetulnya kapan sih kita memulai investasi? Jawabannya adalah ASAP.
Yaa...kalo memang ada dana nganggur atau dana yang sengaja dipaksakan untuk berinvestasi gak ada salahnya memulai dari sekarang dan idealnya sih begitu. Nah....yang jadi permasalahan adalah di cash flow keluarga kami ada gak dana yang bisa dialokasikan untuk investasi? Jawabannya belum ada *nangis sesengukan di pojok* sejak kami memutuskan untuk membeli rumah secara otomatis seluruh harta karun tabungan kami tersedot semua. Dan kami akan memulai menata financial kembali. 

Berhubung saat ini belum bisa berinvest dalam bentuk rumah, tanah, saham, LM maupun RD maka bunda mau berinvest dulu semampu bunda. Apa bentuk investasi bunda ke Samara?

1. ASI
Investasi cairan emas yang Insya Allah akan bunda berikan pada Samara selama 2 tahun. Dari tiap tetesnya Insya Allah bermanfaat bagi kelangsungan hidupnya. Tubuh yang sehat dan kuat akan menjadi modal kesehatan untuk Samara. Makanya bunda tetap berusaha memberikan cairan emas ini semaksimal mungkin. Sampai saat ini cairan yang masuk dalam tubuh Samara cuma ada 2 yaitu susu (ASI dan UHT) serta air putih. Pernah suatu waktu bunda iseng ngasih air teh ke Samara dan apa hasilnya? Sukses dilepeh sodara2 :)

2. Makanan yang bergizi
Tak ubahnya seperti ASI, makanan yang bergizi merupakan investasi bagi tubuh Samara. Pola makan yang bunda ciptakan untuk Samara sejak masa MPASI dengan menganut paham makanan rumahan Insya Allah akan tetap dipertahankan. Kalo dulu sebelum Samara berusia 1,5 tahun bunda kekeuh marekeuh dengan makanan no gulgar tapi setelah usia 1,5 th agak sedikt longgar peraturannya. Sedikit demi sedikit bunda perkenalkan rasa asin & manis, walau pada kenyataan Samara tetap gak suka makanan yang manis. Dan Alhamdulilah dengan pola makan seperti ini Samara doyan banget sayur, semua sayur dilahap baik itu cuma direbus yang menghasilkan rasa asli sayur tsb maupun dicampur seperti sayur sop, bayam, dll

3. Agama
Agama merupakan pondasi yang sangat kuat untuk menjadikan anak yang sholehah seperti doa bunda untuk Samara. Insya Allah ketika kita sebagai orang tua memberikan modal bekal agama yang kuat maka si anak akan menjadi anak yang baik. Disamping itu doa orang tua yang mahadahsyat kepada anaknya juga menjadi faktor pendukung terciptanya anak sholeh/sholehah. Ingat....Allah itu gak tidur jadi Allah akan selalu mendengar doa umatnya *self motivation* 

4. Pendidikan
Saat ini memang Samara belum bersekolah tapi....kami bercita cita kelak Samara sekolah kami akan masukan ke sekolah yang berbasis Islam terpadu. Mengingat biaya sekolah sekarang gak murah makanya dari usia Samara 4 bulan kami sudah mempersiapkan dana pendidikan melalui suatu asuransi.

Untuk saat ini hanya segitu dulu investasi kami pada Samara. Insya Allah jika Allah memberi kepercayaan lebih pada kami, kami akan berinvestasi seperti yang lain. Yang jadi inceran bunda adalah invest LM, RD daaaann punya banyak rumah kontrakan....hahahaha  


Selasa, 15 November 2011

L E B A Y

Sesuai dengan judulnya, kali ini bunda mau berlebay lebay ria *upsss...dilarang protes ya..*
J
Hari minggu wiken pertama kami menempati rumah baru, bunda melakukan rutinitas baru yaitu bangun tidur, bangunin mbaknya, sholat subuh dan langsung terjun ke dapur. Kalo dulu urusan dapur diserahkan sepunuhnya ke ART tapi semenjak punya rumah bunda selalu tergerak untuk bikin sarapan Ayah dan bekal makan siang bunda. Yup, dari dulu bunda selalu bawa bekal makan siang dari rumah karena pernah suatu waktu gak bawa bekal & maksi di luar langsung kena tipes. Sejak saat itu selalu bawa bekal walau kadang terasa bosan tapi ini lebih baik dan lebih sehat dibanding makan di luar *pembelaan diri padahal sih cap emak irit masih tertempel di jidat* JNah hari minggu itu menu sarapannya adalah mie goreng ala bunda. Alhamdulilah semua suka dan siangnya masak menu sangat sederhana yaitu sop ayam dan bakwan jagung. Walah dalah....pas makan kok rasane eunaakkk tenan, nyampleng tenan J padahal nih...sebelumnya kami sering makan begituan tapi kok rasane gak seenak ini ya? Apa karena makannya sama hati??? Ups, hati apa maksudnya? Kan gak ada di menu? HATI TENTRAM maksudnya, hahahahaha #LEBAY 1# 
Yang lebih menyenangkan hati adalah Samara makannya lebih banyak dari biasanya dan lebih cepat pula. Duh...senang deh rasanya anak gadisku makannya pintar #LEBAY 2#  

Setelah pindah rumah bunda menelpon ke rumah bisa sampai 5 kali sehari, hal ini bunda lakukan untuk memastikan keadaan Samara dan mbaknya baik baik saja #LEBAY 3# Sedikit cerita, pernah suatu hari ada orang tak dikenal datang ke rumah, bilang katanya dia kenal dengan ayah dan membawa barang pesanan ayah yaitu box penutup listrik, padahal kami sama sekali tidak pernah pesan itu. Pas mbaknya mau telp ke ayah/bunda tiba tiba si penipu melarang dengan alasan dia buru buru harus pergi dan langsung meminta uang untuk membayar pesanan itu. Dannn....dengan polosnya si mbak menuruti kata si penipu itu dengan menyodorkan uang pecahan 50.000 ke si penipu. Waduh....pas bunda denger cerita itu mendadak naik darah dan menasehati si mbak agar lebih waspada terhadap orang asing. Sebetulnya sebelum pindah kami udah wanti wanti si mbak jangan pernah membukakan pintu gerbang untuk orang yang tidak dikenal. Karena bunda sangat mengkhawatirkan keselamatan Samara dan mbaknya. Tapi alhmadulilah saat itu Samara dan mbaknya gak di apa apain, kami hanya ketipu uang saja *sujud syukur* Sejak saat itu makin sering lah bunda telp ke rumah dan gak bosan bosannya mengingatkan si mbak untuk lebih waspada. Semoga hal ini gak terulang lagi...Ya Robb, lindungilah kami, jauhkan kami dari segala marabahaya, hanya kepadaMu lah kami memohon perlindungan karena sesungguhnya Engkaulah sebaik baiknya Maha Pelindung. Amin...Amin...

Balik ke lebay lebayan Bunda, sejak punya rumah bunda selalu mantengin situs ini karena pengin banget suatu saat punya barang barang hasil jarahan ikea. Dan parah lebay nya lagi udah ngelist barang barang yang pengin dibeli *catet yaa pengin bukan mau* pada saat kami liburan Insya Allah tahun depan #LEBAY 4# *yang ini paling lebay krn belum tentu ada bajet tp udah berani beraninya ngelist* J

Ah, sekian dulu deh cerita kelebayan bunda. Mohon jangan ditiru yaaaa hahahaha *devil laugh*

Jumat, 11 November 2011

11.11.11 (milestone Samara)

*eitsss...jangan keburu mengklaim kalo bunda latah ikutan posting di tanggal cantik ini yaaa....*

Prolog *gak penting* :
Katanya sih hari ini adalah hari baik dan tanggal cantik makanya banyak yang nikah hari ini dan banyak yang memilih untuk melahirkan anak secara SC. Padahal menurut bunda semua hari itu baik dan semua tanggal itu baik. Tapi kalo boleh jujur dari 7 hari dalam seminggu bunda mengidolakan hari Jumat. Kenapa Jumat? yup...karena banyak sekali keutamaan hari jumat diantaranya adalah waktu yang mujarab untuk berdoa. Makanya nih....Bunda memilih hari Jumat 19 Juni 2009 sebagai hari akad nikah kami dan waktu bunda hamil berharap si jabang bayi akan lahir di hari Jumat tapi Allah menghendaki lain, Samara lahir hari Kamis (1 day before Friday) hehehehe...maksa euy J

Inti *paling penting* :
Yuk masuk ke inti postingan ini...
Hari ini adalah hari istimewa buat kami karena hari ini tepat Samara berusia 20 bulan. Wah, udah kepala 2 nih usia Samara...udah bisa apa aja ya Samara di usia 20 bulan ini? Mareee kita intip :
  • Bisa melaporkan kejadian yang dialaminya, contoh pas bunda pulang kerja langsung disambut dengan laporan : "bunda olet olet embok" artinya "bunda coret coret tembok" sambil tangannya nunjuk ke tembok yang penuh hiasan kreativitas Samara *tepok jidat padahal ini tembok baru*  trus pernah ditelp bunda dan lapor : "bunda ikip nya habis" artinya "bunda biscuitnya habis"
  • Kalo menyebut sesuatu pasti ditambahin kata "nya" dibelakang, contoh : ayahnya, bundanya, opungnya, eyangnya
  • Bisa menghitung angka dari 1 sampai 10 lengkap tanpa bantuan
  • Mengenal abjad dari A sampai D *pelan pelan ya nak...ntar ditambah abjad baru lagi*
  • Kosakata sudah nambah buanyak sampai bunda gak inget lagi penambahan kosakata barunya.
  • Suka memotong motong makanannya sendiri, jadi sekarang kalo bikin sayur potongannya digedein biar nanti Samara yang motong menjadi kecil
  • Alhamdulilah makannya nambah banyak dan suka banget nasi putih dan air putih *tipikal wong indonesiah aseli*     
  • Kalo bunda kerja minum ASIP nya sekarang cuma 1 botol, 1 kotak mimi ultra rasa vanilla dan sisanya air putih. Jadi....di freezer stok ASIP masih lumayan banyak   
  • Senang bersenandung nyanyiin lagu yang udah pernah diajarkan atau minimal udah pernah didengar, termasuk lagu New York-nya Alicia Keys J
  • Masih suka pakai sepatu/sandal orang dewasa 
  • Gigi masih 8 yaitu 4 di atas dan 4 di bawah
  • Belum bisa TT *PR yang belum kelar juga*
  • Kalo datang di acara ultah temannya juga masih gak mau bergabung dengan anak2 yang lain, maunya nempel mulu ama emaknya L
Epilog * penting juga* :
Selamat Ulang Bulan ya Nak....
Ayah dan bunda selalu berdoa semoga Samara sehat selalu, tambah pintar dan menjadi anak sholehah. Amin
Yuk...Samara belajar TT dan belajar berani bergabung dengan kakak yang lain yaaa....
Kan Samara udah gede, udah kepala 2 loh J 


nemo...under the sea
 

Senin, 07 November 2011

B . L . A . N . K

Sedari pagi page ini terbuka begitu saja dan baru jam 16.10 mulai menulis, itupun berjudul B.L.A.N.K
Pffiuhhh, Bunda emang pengin banget nulis tapiiiiiii ide itu ngumpet entah kemana?
Kayaknya terlalu banyak yang pengin ditulis *lebay* tapi kok susah sekali untuk merangkai kata kata *toyor kepala sendiri* 

Seharusnya bunda menulis sambungan cerita pindahan rumah lengkap dengan foto fotonya trus cerita tentang suka duka menjadi ro-ker alias fans berat commuter line, cerita idul adha yang pertama kali kami lalui sebagai keluarga kecil yang terpisah dari kedua orang tua kami, cerita undangan ultah dari temennya Samara dan cerita weekend tanpa ke mall alias jalan jalan di taman. Tapi ....dimana ide itu? Kenapa hilang begitu saja? L

Bismillah...semoga besok otak dan tangan ini sudah berkompromi dan bisa berkolaborasi untuk menari di atas tuts keybord.
Sekarang bunda mau siap siap pulang aja, mengejar mas mas commuter line yang siap mengantar Bunda ke stasiun Lenteng Agung. Siapa tau nanti dapat ilham pas bengong duduk manis di kreta. Udah ah....semedi aja dulu deh *matikan layar kompi dan bubar jalan*