Selasa, 25 Februari 2014

Nikmatnya Si Perawan Nan Judes

Eitttss.. jangan buru buru berpikiran negative yaaa baca judulnya, hihihi… Ini bukan cerita tentang seorang gadis kinyis kinyis yang judes loh… melainkan ini adalah cerita tentang seekor bebek perawan yang judes.

Berawal dari beberapa waktu lalu, di time line saya berseliweran tentang bebek judes, saya jadi penasaran apa sih bebek judes itu? Ditambah lagi ada yang bilang bebeknya masih perawan loh? Hiyaaa…makin penasaran deh saya.

Bicara tentang bebek, dulu saat bebek goreng sedang menjamur alias sedang booming saya kurang antusias mencicipi kuliner baru itu karena konon kabarnya dagingnya keras dan baunya amis. Dulu saya lebih memilih makan ayam ketimbang bebek. Tapi karena ada salah satu teman yang getol banget nyodorin bebek goreng akhirnya saya pun mencobanya. Dan ternyata dugaan saya benar, bebek yang pertama kali saya makan, dagingnya jauh dari kata empuk dan masih berbau amis sedikit. Ya sudah lah…buang jauh jauh keinginan makan bebek goreng.

Akhirnya ada seorang teman lagi yang menyarankan saya untuk mencicipi bebek penyet di warung bebek goreng baru di belakang kantor lama saya dan ternyata bebek goreng di situ dagingnya empuk serta tidak berbau amis, hanya saja sambelnya kurang nendang.

Kembali ke si BebekJudes ini. Akibat rasa penasaran akhirnya saya membuka web si bebek judes : www.bebekjudes.com dan disana tertera kalau daging bebeknya empuk, tidak berbau amis dan tidak berbulu. Trus judes itu sendiri artinya apa sih? Ternyata JUara peDES nya. Wah…kayanya ini nih bebek yang saya cari. Si bebek judes juga membuka cabang di Depok yaitu di jalan Margonda Raya.Berbekal dari itu kemarin sore saya dan si ayah meluncur ke Depok untuk mencicipi si bebek nan judes.

Saat kami tiba di sana, langsung menuju ke lantai 2 karena di bawah sudah tidak ada kursi kosong lagi. Naik ke atas, nuansa restonya adalah lesehan dan ruangannya bersih. Meski tak berAC tapi kipas angin banyak, jadi jangan khawatir bakal kegerahan. Di kanan kiri tembok terpasang beberapa testimoni para pelanggan dan Bebek Judes in news. Sempat baca baca tenyata bebek judes usianya belum setahun tapi sudah berhasil membuka 6 cabang. 


Saat disodori buku menu saya sempat bingung karena banyak pilihan dan saya cukup terkejut ternyata ada pilihan nasi merah dalam daftar menunya. Langsung saja saya memesan nasi merah karena memang sehari hari kami mengkonsumsi nasi merah tapi ternyata saat itu nasi merahnya sudah habis. Okelah kita ganti saja nasi putih.

Ini dia beberapa pilihan menunya…


Sore itu saya memesan bebek perawan sambel ijo. Oiya saya bertanya kepada pramuniaganya apa sih yang dimaksud dengan bebek perawan? Apa karena bebeknya masih virgin? Loh..tau dari mana kalo si bebek itu masih virgin? Hihihi… Ternyata oh ternyata si bebek perawan itu adalah bebek muda yang udah pasti empuk dagingnya.

Si ayah memesan bebek balado, kalo yang ini sengaja kami tak memesan bebek perawan karena ingin compare apakah yang bukan perawan dagingnya seempuk bebek perawan.

Taraaa… Pesanan kami pun datang…


Saya tak sabar mencicipi si perawan judes itu. Saat mencomot sedikit tulang kecilnya dan dicocol sambal ijonya, woooww…sensasi pedasnya langsung terasa. Tulangnya pun renyah kriyes kriyes, sambal ijo yang terkadang bau langu, di Bebek Judes ini sambal ijonya gak langu sama sekali.

Setelah terpesona dengan tulang yang renyah, saya mencoba memotong sedikit dagingnya dan kali ini saya cocol dengan sambal mangganya dan violaaa…empuk banget dagingnya, sambal mangga nya juga segar luar biasa. Sensasi pedas, asam dan gurihnya si daging bebek menyatu dalam mulut dan itu nikmat banget

Oke, saya stop dulu makan si perawan judes itu, saatnya saya mencicipi bebek bakar sambal balado di piring ayah. Sekali merobek dagingnya sudah terasa empuk dan saat masuk ke dalam mulut sensasi pedas sambal balado bercampur dengan rasa manis dari bebek bakarnya sangat menyatu dan nikmat pastinya. Ternyata baik bebek perawan maupun bukan perawan, dagingnya sama sama empuk dan jauh dari kata amis serta tidak berbulu.

Akhirnya tanpa babibu lagi tangan kanan saya menuntaskan tugasnya untuk menghantarkan bebek perawan sambel ijo beserta nasi putih ke dalam mulut. Keringetan? Hohoho…udah pasti lah, karena saking judesnya si sambal ijo dan si sambal mangga hingga saya akhirnya makin semangat makannya. Lupakan diet sejenak, hehehe….

Ketika saya sedang heboh dengan sensasi pedasnya, saya melirik ayah yang anteng banget. Ternyata nih..si ayah juga sangat menikmati pedasnya sambal balado yang katanya nendang abis. Hanya bedanya kalo si ayah gak heboh seperti saya yang hu..ha..hu..ha.. kepedesan, ekspresi kepedesan ayah lebih elegan, hehehe….

Alhamdulilah gak lebih dari 20 menit kami telah membersihkan isi piring masing masing dan ditutup dengan minum teh manis hangat. Hmmm…pol banget sedapnya.

Sambil menunggu makanan turun di perut kami memanfaatkan fasilitas wi-fi gratis. Horeee…langsung dong upload foto si bebek perawan judes di Instagram. Gak nyangka beberapa teman komentar mendengar nama makanan yang sensional, hehehe….
 

Jadi nih..buat yang suka bebek dan yang suka sensasi sambal pedas, sok atuh melipir ke Bebek Judes. Bakalan puas deh sama sambalnya yang judes, hehehe…

Tulisan ini Diikutsertakan Pada Giveaway Sensasi Makan Bebek Pedas



Kamis, 20 Februari 2014

Berbagi Bekal

Hampir setiap malam sebelum bobo saya selalu bertanya pada Samara, mau dibawain bekal apa besok ke sekolah? Biasanya Samara akan menjawab nasi sama ayam goreng. Si bocah emang suka banget sama ayam goreng, jadi tiap minggu saya selalu belanja ayam trus diungkep dan masuk ke kulkas. Kalo mau makan tinggal goreng aja. Beres kan? :)

Selain ayam goreng, biasanya Samara suka dengan roti gandum isi meses. Kalo itu sih lebih gampang lagi... tinggal oles mentega ke roti trus taburin meses warna warni. Simple...

Lain lagi kalo Samara minta bekal pancake, malam hari saya sudah siapin bahan bahannya. Sebenarnya saya sudah siap dengan adonan pancake mix yang selalu disimpan di wadah kedap udara. Adonannya bukan adonan pancake instan yang banyak dijual di supermarket tapi adonan pancake nya bikin sendiri. Tinggal ambil secangkir adonan pancake kemudian campur susu uht plain, telur dan mentega cair. Trus masak deh di atas api kecil. Oiya resep pancake sudah pernah tayang di blog ini. Gampang kan?


Kembali ke percakapan saya dan Samara kemarin malam :


Bunda   : "kakak besok mau bawa bekal apa?"
Samara : "mau nasi, ayam goreng sama kentang"
Bunda   : "ooh...sayur kentang?"
Samara :"bukan bunda... kentang goreng"
Bunda   : "loh kok udah bawa nasi bawa kentang goreng juga? Salah satu aja yaa"
Samara  : "gak bunda, aku mau dua duanya"
Bunda   : "kenapa dua duanya?"
Samara  : "iya, karena aku mau berbagi"

Jleebbbb....saya mengangguk setuju sambil mengangkat ibu jari ke arah Samara.

Lesson learn : ternyata anak kecil saja mau berbagi apa yang dimiliki. Pernah gak orang dewasa berpikir bawa bekal makanan lebih ke kantor untuk berbagi dengan temannya? Jujur, saja jadi malu dengar jawaban Samara.

Akhirnya kemarin pagi saya membuat bento bentoan kepala Helkit, ayam goreng dan kentang goreng serta sayuran nya labu kecil/labu lalap yang direbus.
Alhamdulilah...semoga semangat berbagi Samara terus terpupuk yaaa... Mari kita mencontoh semangat berbagi dari anak... :)

 

Senin, 17 Februari 2014

Beauty Of Blogger

Mungkin masih ada yang ingat cerita persahabatan saya dengan para blogger yang kemudian kami menyebutnya grup Kwek Kwek?  Alhamdulilah bersama grup ini kami masih diberi kesempatan untuk menikmati indahnya persahabatan, share berbagai informasi, sedikit cela celaan dan lain sebagainya :)

Karena udah lama kita gak saling ketemu, maka hari minggu kemarin kami sepakat untuk kopdar sekaligus memuaskan hasrat si Bumil emaknya Radit yang ngidam makan makaroni schotel bikinan siapa lagi kalo bukan Bumil si pemilik Millicakery.

Beruntung lokasi ketemuan di rumah Millie yang mana hanya 5 menit saja menuju ke sana. Etapi saya sempat diprotes oleh semua pemirsa yang hadir, gegara paling telat datangnya hahaha... maafkeun saya karena harus baking dulu demi membawa buah tangan untuk kalian *kemudianditimpukberjamaah* :D 
Yang protes paling keras adalah mama Hanif yang datang nomer wahid padahal rumahnya di Bekesyong :)

Kopdar kali ini minus Dani yang batal hadir karena Aaqil demam dan mak Etty yang sibuk syuting :) tapi meski demikian gak menyurutkan kami untuk kopdar. Yaiyalah wong pengin makan macaroni schotel, hahaha… Hari Minggu jam 2 an kami ngumpul di rumah mak Yeye dan sesuai request teman teman, saya membawa brownies hasil karya sendiri. Mak Desi dan Mak Pungky juga membawa makanan ringan lainnya. Dan beginilah cemilan yang terkumpul minggu sore kemarin, banyak yaaa… :)

cemilan...
Alhamdulilah brownies andalah maknya Samara laris manis, malah ada yang menyarankan untuk buka PO (Pre Order) hahaha… nanti saingan deh sama Milliecakery :)

 
Saat para emak ngobrol, para bapak juga ngobrol tapi ayah Samara malah bermain dengan para krucil. Geli melihat Millie dan Radit ketawa ngakak2 dan langsung dekat sama si Ayah :)
Mari bermain...
Obrolan emaks sore itu seru banget.. kayanya semua diobrolin deh, dari mulai kehamilan, rencana resign, investasi sampai rencana pindah rumah. Catet… rencana loh yaaa…rencana :) Emang ya paling seru itu kalo kita ketemu dengan orang yang klik dengan kita, jadi mau ngobrol apa aja jadi seru dan tak terasa waktu udah sore, saatnya kami pamit pulang.

Yang namanya kopdar gak lengkap dan gak eksis kalo gak futu futu. Jadi sebelum pulang kami narsis bersama dulu ya cyiiinnn…

Para emak dan krucil
Para bapak juga gak mau ketinggalan. Mari kita foto keluarga... :)

Family gathering :)
Lihat foto di atas jadi pengin dicetak di atas kanvas trus dipigura-in deh soalnya kece bingit kan? hahaha... *lebay*

Hayooo kapan lagi kita ketemuan full team? Sebelum salah satu bumil brojolan, hehehe… Semoga bulan depan tercapai ya rencana piknik bersama sambil tiup lilin yang ulang tahun bulan Maret... hihihi….

Jumat, 14 Februari 2014

Jelang 4 Tahun

Alhamdulilah pada tanggal 11 Februari lalu genap usia Samara 47 bulan atau 3 tahun 11 bulan atau sebulan menjelang ulang tahun yang keempat. Tak terasa anak wedok kami sudah mau berusia 4 tahun. Apa saja perkembangan di usia ini? Mari kita tengok saja :
  • Mulai bertanya keberadaan sang Khalik dengan pertanyaan : "Allah itu ada dimana?" Bunda menjawab : Allah ada di hati kita. Lanjut celoteh si bocah : "oohh berarti Allah itu dekat yaa.. tapi kok ada di hati kita?" Bunda : "iya karena Allah itu dekat dan selalu mengikuti kita".
  • Saat hujan turun Samara bertanya : "Kenapa Allah memberi kita hujan?" Bunda : "├»ya biar buminya gak kering". Samara : "biar bunganya dikasih minum ya Bun?" Wah sepertinya jawaban bunda kurang mengena di hatinya hingga Samara justru lebih pintar menjawab pertanyaannya sendiri :) PR buat bunda musti belajar menjawab sesuai dengan penalaran anak seusianya.
  • Lanjut lagi pertanyaan saat mau bobo malam :"Bunda, kok Allah membuat kita ngantuk?" uppss...kaget juga dengan pertanyaan itu tapi bunda menjawab : "iya, biar kita istirahat". Samara nyeletuk lagi : "kok istirahat?" Bunda menjawab lagi : "biar kita gak capek, Samara kalo abis mainan capek kan trus minta bobo deh". Lantas Samara pun menjawab : ooo.... Jika Samara sudah menjawab "ooo..." berarti dia sudah puas dengan jawaban bunda. Tapi jika belum puas maka dia akan bertanya lagi.
  • Puncak kekritisan pertanyaan yaitu saat di mobil Samara bertanya : "Bun, kok ada Samara sih?" Doeenggg...Ayah dan bunda langsung kaget dan saling memandang, langsung bunda menjawab : "Samara kan anak bunda" Trus Samara bertanya lagi : "kenapa anak bunda?" Bunda : "iya karena Samara diciptakan Allah untuk jadi anak bunda". Samara bertanya lagi : "kenapa jadi anak bunda?" hhhmmm...pengin rasanya saat itu keluar dari mobil karena kehabisan jawaban. Tapi untung Ayah menjawab : "iya, karena Samara dititipkan Allah kepada Ayah dan bunda" Dan Alhamdulilah Samara menjawab "ooo..." Semoga Samara mengerti dan paham atas  jawabannya.
  • Saat nonton tayangan banjir di tivi, Samara nyeletuk : Bunda, kok itu banjir sih? Emang orang orangnya buang sampah sembarangan ya?" Subhanallah bunda terkesima dengan pertanyaan Samara dan bunda memberikan penguatan : "iya sayang, makanya kalo kita membuang sampah harus di tempat sampah ya biar gak banjir". Trus ketika beberapa televisi menayangkan berita banjir, Samara protes :"bunda, kenapa sih tivinya diulang ulang terus?" (maksudnya tayangan banjir diulang terus) dan mungkin membuat Samara jadi bosan :)
  • Masih tergila gila banget sama Frozen pokoknya dikit2 disamain seperti Elsa atau Anna.
  • Beberapa waktu lalu ketika Samara sakit batpil dan sariawan, susah banget disuruh minum air putih. Sekali mau minum air putih, Samara berceloteh : "bunda, kalo mau jadi Elsa (tokoh film Frozen) minum air putih yang banyak ya? biar bibirnya merah kaya pake liftip (baca : lipstick) hahaha...
  • Saat susah makan karena gak enak badan tetiba protes : "bunda. Elsa aja gak pernah makan di Frozen?" hihihi...emang di film frozen gak pernah ada adegan Elsa dan Anna makan. Begitu juga saat susah mandi, Samara bilang : "Elsa sama Anna kok gak pernah mandi ya bun?" #eaaaa.... lagi lagi karena di film tsb gak ada adegan mandi :)
  • beberapa kali terlihat tantrum dan kurang sabar ketika mengerjakan sesuatu. PR juga buat bunda untuk melatih kesabaran Samara dan bunda selalu berdoa semoga Samara menjadi anak yang sabar dan lembut hatinya.
Buat kami, semua perkembangan Samara bulan ini benar2 amazing, Samara makin kritis dan itu membuat kami harus lebih banyak belajar untuk menjawab pertanyaan2 yang sering tak terduga. Semoga ayah dan bunda selalu bisa menjawab pertanyaan Samara yang sesuai dengan penalaran anak seusia Samara. 

Selamat Ulang Bulan Sayang... Semoga makin pintar, sehat dan menjadi anak sholehah. We love u much and much...



Senin, 10 Februari 2014

Demam Frozen

Siapa yang tak kenal film Frozen jebolan Walt Disney Studio? Pastinya beberapa emak dan para bapak yang punya anak perempuan usia 2-7 tahun kenal dong film tersebut. Semenjak film itu launching di akhir bulan November dan masuk di Indonesia kalo gak salah bulan Desember tahun ini, emang happening banget.

Jadi sejak pertama kali nonton film Frozen, begitu keluar bioskop Samara ngefans berat sama Elsa dan Anna karena waktu itu abis nonton melipir ke Gramedia langsung minta beli buku cerita bilingual Frozen. Trus pas pulangnya di mobil minta diceritakan kembali film tersebut. Jadi sepanjang perjalanan dari Pejaten Village sampai ke rumah mulut saya gak berhenti bercerita Frozen.
 
Tiap malam Samara selalu meminta saya untuk membaca buku Frozen dan gak tanggung tanggung bacanya pake dua bahasa, jadi kebayang kan berapa lama baca 1 buku itu? Belum lagi kalo pas baca buku, tetiba Samara interupsi sambil ikutan gaya Elsa atau Anna yang ada di buku tersebut. Alhasil selama 2 bulan ini buku serial Halo Balita nya nganggur dulu karena tergeser oleh buku Frozen.

 
Selain buku cerita, si Ayah sempat browsing di youtube nyari lagu Let it go trus dicopy, maka setiap hari nonton lagu Let it go di hp saya atau di tivi yang dipasang pake usb. Pernah nih suatu hari si mbak pengasuhnya bilang kalo Samara ngikuti gaya Elsa pake jubah dari selimut dan pake sarung tangan dari waslap. Saya mendengar laporan itu aseli ngakak gak ketulungan. Kok bisa yaa.. anak cimut punya ide kreatif ambil selimut dan waslap? *uyel-uyelSamara* :)


Nah, setelah muncul dvd-nya udah pasti si ayah membelikan buat anak tercintanya. Mulai saat itu tiada hari tanpa mutar film Frozen. Dalam sehari bisa 3-4 kali mutar filmnya, udah kaya minum obat aja yaa? :) Trus kalo nonton pasti langsung ambil selimut atau kain bali untuk dijadiin jubah. Dan kebetulan banget saya punya sarung tangan, akhirnya saya kasih sarung tangan pada Samara sebagai pengganti waslap :) 
Lihat saja penampilan Elsa ala Samara…

Ceritanya ini Elsa dalam adegan corronation day
Kalo pas ada adegan nyanyi, pasti si bocah ikutan nyanyi sampai teriak teriak gak jelas gitu. Lucu banget… :) Etapi kalo lagi begaya begitu saya, si ayah dan mbaknya gak boleh mendekat karena kalo mendekat pasti berhenti nyanyinya. Jadi boro boro mau videoin, foto ini aja hasil curi curi :)

Let it go... let it go...
Kalo seharian udah begaya ala Elsa maka malamnya sebelum tidur kami main sandiwara dulu. Saya berperan menjadi Anna dan Samara menjadi Elsa. Saya disuruh pura pura bangunin Samara a.k.a Elsa untuk main salju bersama. Yo wis lah emaknya manut wae lah :) 
Oiya tak lupa rambutnya juga minta dikepang ala Elsa.

 
Pernah suatu malam Samara mengigau berkata : "Are you ready?" Sambil seolah menapakan kakinya seperti adegan Elsa membuat lantai salju untuk ice skating :) Aseli saya dan si Ayah ngakak mendengarnya…



Dan sebagai puncaknya kemarin kami jalan ke salah satu dept store, eh si bocah melihat baju yang mekar ala Princess dan mencoba bajunya sambil bergaya di depan cermin muter muter gak jelas. Samara minta dibeliin baju seperti itu biar kaya princess.
Like a princess...
Oke deh anakku, kita nabung dulu yaa… buat beli baju princess untuk ulang tahunmu bulan depan :)

 
Btw adakah emak emak yang putrinya sedang demam Frozen? Share dong... :)
 

Jumat, 07 Februari 2014

Cerita Long wiken

Ngapain aja long wiken kemarin? Ishhh.. basi bener ya baru posting cerita long wiken kemarin? :) Hmmm... terkadang segala sesuatu yang sudah dipersiapkan akhirnya batal juga. Tapi gak masalah deh yang penting semua bisa hepi :)

Jadi ya ceritanya minggu lalu kami berencana menghabiskan long wiken ke Bandung tapi olala...terjadi kegagalan karena beberapa sebab yaitu hari Kamis subuh tetiba badan Samara demam akhirnya gak masuk sekolah. Kegagalan kedua karena keluarga kakak saya beserta Eyang-Opung Samara dari Tegal juga gak jadi ke Bandung, padahal kita mau janjian liburan bersama di Bandung.

Oke karena Samara juga lagi gak enak bodi, mari kita berlong wiken di Jakarta sajah. Dimulai hari Jumat pagi dimana kami tidak merencanaka apa2 tetiba pas liat FB ada promo yang oke banget di salah satu groceries akhirnya kami memutuskan untuk belanja bulanan di Cilandak Mall *eh mak Desi pasti tahu tuh groceriesnya* :)

Pas ayah sholat Jumat, saya dan Samara duet belanja bareng. Lumayan banget belanja saat promo begini dan yang ada ujung ujungnya nyetok susu uht untuk Samara dan beberapa barang lainnya yang kalo ditotalin bisa saving 100 ribuan *emakirit pun tersenyum* :) Pulang belanja nganterin ayah ke Point Square untuk upgrade laptop kantornya.

Hari Sabtu meluncur ke Taman Sphatodea di Kebagusan. Pagi itu suasana taman sepi pengunjung, mungkin karena long wiken banyak orang keluar kota yaa. Tapi seneng juga sih tamannya sepi, kita jadi puas lari larian di jogging track, Samara puas main ayunan dan emaknya sibuk fotoin anaknya.
Swing..swing..

Run baby run....
Angkat tangannya... :)
Setelah puas bermain di taman Sphatodea kami pulang dan seharian menikmati libur sambil gegoleran di rumah. Seperti biasa Samara memutar film Frozen sampai berkali kali :)

Malam harinya ketika Samara udah bobo, saya dan pak suami meluncur ke Depok cuma buat makan soerabi. Yuppp...meski gagal ke Bandung tapi keinginan makan soerabi dan batagor kuat banget. 
Soerabi enhaii dan Batagor Ihsan
Trus trus karena ini malam minggu, yaa...itung itung kami kencan lagi kaya jaman masih pacaran dulu. Mumpung lagi berduaan aja, selfie yuk selfie... :)
Mr and Mrs Qudsy... :)
Saat foto itu diupload di IG banyak yang komen kalo saya mirip dengan pak suami. Ayooo siapa lagi yang setuju bilang kalo kami mirip? :)

Hari Minggu pagi kami ke markas sehat untuk konsultasi dengan bu dokter. Yupp..sudah lebih dari 2 minggu Samara batuk terus, sudah dilakukan home treatment tapi hasilnya nihil. Akhirnya saya nyerah mendingan konsul saja deh ke dokter takut kenapa kenapa. Tapi Alhamdulilah semua baik baik saja



Pulang dari markas sehat ke rumah nenek Samara, jemput beliau trus jalan jalan deh sama si nenek. Yaa…sederhana saja sih kita menghabiskan long wiken kemarin tapi Alhamdulilah semua hepi :)
Dan sekarang mari kita sambut wiken besok… Have a nice weekend all :)

Minggu, 02 Februari 2014

Mendongeng dan Bermain Di Lollipop's

Lagi lagi cerita tentang mendongeng... jangan bosan bacanya yaa, karena kami memang suka dengan kegiatan yang satu ini :)

Jadi minggu lalu tepatnya tanggal 26 Januari kami mengikuti acara Club Dongeng Female yang diadakan oleh Female radio. Dongeng ini akan dipandu oleh Paman Gerry dan Bubu Mini yang merupakan penyiar Your Morning Cafe (YMC), dimana setiap hari di acara YMC selalu ada dongeng pagi.

Dongeng kali ini mengambil tema "The New Heroes" yang akan mengajak para superkids (sapaan untuk para anak) bergabung dan berinteraksi dalam pertunjukan dongengnya. Hmm...seru ya kelihatannya. Terlebih lagi acaranya berlangsung di Lollipop's Play Land Lotte Shopping Avenue atau lebih ngehits disebut LOVE.

Sejujurnya nih sudah lama saya pengin ngajak Samara main di Lollipop's tapiii kalo melihat HTM (weekday Rp 100.000 dan weekend Rp. 150.000) kok mihil ya? Makanya pas ada acara ini saya langsung mendaftar untuk ikutan sebab dengan membayar biaya Rp 50.000 saja Samara bisa bergabung dalam dongeng interaktif, bermain puas di Lollipop's, mendapat kids meal dan yang paling asyik adalah pendamping gratis, padahal kalo bayar pendamping harga tiketnya Rp 35.000. Jadi, lumayan banget kan? Bisa saving beberapa ribu rupiah :)
 
Pagi itu sebelum cabcus ke LOVE saya sempat ketar ketir karena mendapat kabar kalau jalanan banyak yang terendam banjir. Yuppp..minggu lalu memang Jakarta sedang dikepung banjir dahsyat. Alhamdulilah pas kami berangkat gak ketemu jalanan yang banjir.

Sampai LOVE langsung menuju ke Lollipop's yang berada di lantai 4 dan registrasi. Seperti biasa kami dipasang hand band sebagai tanda masuk.
Welcome....




Pas masuk kami tak langsung menuju ke tempat mendongeng, melainkan Samara main prosotan dulu. Eh...pas naik ke lantai 2 ternyata acara dongengnya udah dimulai.

Dongeng berlangsung cukup seru karena melibatkan beberapa superkids untuk naik panggung dan bergabung bersama.
Dongeng interaktif
Saat dongeng berlangsung para superkids duduk tenang memperhatikan jalan ceritanya, termasuk Samara yang datang terlambat langsung duduk manis mendengarkan. Sepertinya Bubu Mini dan Paman Gerry berhasil "menyihir" anak anak agar tertarik pada cerita dongengnya.

Usai dongeng ada penerimaan hadiah bagi 7 superkids yang beruntung karena mereka mengirim surat dan gambar hasil karyanya ke Paman Gerry dan Bubu Mini. Salah satu anak yang mengirim surat adalah seorang superkids yang mempunyai keterbatasan penglihatan. Iyaaa.. dia menulis suratnya menggunakan huruf Braile, hebat banget yaa... Dan Subhanallah saya terharu saat dia maju ke depan membacakan suratnya.
Superkid hebat itu menggunakan kacamata hitam.. Upss, Samara berani ikutan maju juga :)
Saat penerimaan hadiah, beberapa anak ikutan maju ke depan meski mereka tidak menerima hadiah. Samara pun ikut naik panggung foto bersama para pemenang, hehehe...berani juga ya si krucil :)

Acara lanjut dengan hiburan lagu lagu yang dinyanyikan superkids dari Bina Vokalia. Suara mereka keren keren banget deh.. Samara yang hobi nyanyi jadi terpesona melihat penampilan kakak kakak Bina Vokalia
Kapan yaa Samara bisa nyanyi seperti itu? :)
Sebelum acara selesai diadakan foto bersama dulu.
Say cheese... Samara teteup di deretan paling depan :)
Acara mendongeng selesai dan sekarang saatnya bermain. Horeee...Samara sudah gak sabar untuk explore permainannya, etapi sebelum main, menyantap lunch box dulu yaa..

Kelar urusan perut, Samara langsung bermain sepuasnya. Permainan apa saja yang ada di sana? Ini dia...
Sliding...
Yeaayyy... mandi bola, permainan kesukaan Samara

Trampolin juga ada...
Jump baby jump...

Waiting for the train
Waterplay arena
Ada juga flying fox, inbound sky walker, fun ball battle, bumper car, bicycle track, train track, X-box game, basket ball machine, hockey table, 4D theater, giant frame dan toddler area. Banyak juga loh ragam permainannya.

Meski ada flying fox kali ini Samara belum bisa menikmatinya karena kondisinya berbeda dengan flying fox di Pinisi dimana saat itu Samara berani meluncur sendiri. Padahal kalau saya lihat flying foxnya gak sepanjang di Pinisi tapi sebelum meluncur, anak harus melewati sky walker. Nah...sky walker inilah yang masih belum bisa Samara lakukan karena masih terlalu kecil. 

Selain beragam permainan, Lollipop's juga menyediakan cafe, jadi jangan khawatir bakal kelaparan yaa.. 
cafe dengan nuansa putih
Ada juga waiting area yang sangat nyaman buat para pendamping. Aseli saya suka banget dengan design waiting areanya. Sofa yang empuk, wall paper lucu dilengkapi dengan kincir angin yang membuat seolah kita sedang santai di Holland sambil menikmati warna warni indahnya bunga tulip.


santai sejenak...
Tak terasa hampir 3 jam Samara bermain dan waktu sudah menunjukan pukul 14.00 WIB. Saya mengajaknya pulang tapi si bocah malah menolak. Sepertinya Samara terlalu menikmati permainannya jadi enggan beranjak.

Setelah dibujuk dengan berbagai cara akhirnya Samara mau juga pulang dan meminta suatu saat bisa bermain di sini lagi. Yaa... Insya Allah nak, kapan kapan kita bermain lagi disini...

So far, Lollipop's merupakan tempat bermain yang menyenangkan karena permainannya banyak dan tempatnya luas. Tapi ada satu kekurangannya yaitu beberapa petugas kurang ramah dan tidak standby di arena permainan. Contohnya di Giant Frame sama sekali tidak ada petugas yang berjaga. Memang sih masing masing anak dikawal oleh pendampingnya tapi ada kalanya anak yang tidak didampingi karena mereka datang secara berkelompok, nah...yang begitulah yang kurang pengawasan. 

Jadi yaa kalo boleh saya saran bagi orangtua yang mengajak anaknya bermain di sana, harap dampingi terus jangan sampai meleng sedikitpun. Emang sih lumayan capek juga ngikutin anak tapi hitung hitung olah raga deh biar sehat :)