Selasa, 25 Februari 2014

Nikmatnya Si Perawan Nan Judes

Eitttss.. jangan buru buru berpikiran negative yaaa baca judulnya, hihihi… Ini bukan cerita tentang seorang gadis kinyis kinyis yang judes loh… melainkan ini adalah cerita tentang seekor bebek perawan yang judes.

Berawal dari beberapa waktu lalu, di time line saya berseliweran tentang bebek judes, saya jadi penasaran apa sih bebek judes itu? Ditambah lagi ada yang bilang bebeknya masih perawan loh? Hiyaaa…makin penasaran deh saya.

Bicara tentang bebek, dulu saat bebek goreng sedang menjamur alias sedang booming saya kurang antusias mencicipi kuliner baru itu karena konon kabarnya dagingnya keras dan baunya amis. Dulu saya lebih memilih makan ayam ketimbang bebek. Tapi karena ada salah satu teman yang getol banget nyodorin bebek goreng akhirnya saya pun mencobanya. Dan ternyata dugaan saya benar, bebek yang pertama kali saya makan, dagingnya jauh dari kata empuk dan masih berbau amis sedikit. Ya sudah lah…buang jauh jauh keinginan makan bebek goreng.

Akhirnya ada seorang teman lagi yang menyarankan saya untuk mencicipi bebek penyet di warung bebek goreng baru di belakang kantor lama saya dan ternyata bebek goreng di situ dagingnya empuk serta tidak berbau amis, hanya saja sambelnya kurang nendang.

Kembali ke si BebekJudes ini. Akibat rasa penasaran akhirnya saya membuka web si bebek judes : www.bebekjudes.com dan disana tertera kalau daging bebeknya empuk, tidak berbau amis dan tidak berbulu. Trus judes itu sendiri artinya apa sih? Ternyata JUara peDES nya. Wah…kayanya ini nih bebek yang saya cari. Si bebek judes juga membuka cabang di Depok yaitu di jalan Margonda Raya.Berbekal dari itu kemarin sore saya dan si ayah meluncur ke Depok untuk mencicipi si bebek nan judes.

Saat kami tiba di sana, langsung menuju ke lantai 2 karena di bawah sudah tidak ada kursi kosong lagi. Naik ke atas, nuansa restonya adalah lesehan dan ruangannya bersih. Meski tak berAC tapi kipas angin banyak, jadi jangan khawatir bakal kegerahan. Di kanan kiri tembok terpasang beberapa testimoni para pelanggan dan Bebek Judes in news. Sempat baca baca tenyata bebek judes usianya belum setahun tapi sudah berhasil membuka 6 cabang. 


Saat disodori buku menu saya sempat bingung karena banyak pilihan dan saya cukup terkejut ternyata ada pilihan nasi merah dalam daftar menunya. Langsung saja saya memesan nasi merah karena memang sehari hari kami mengkonsumsi nasi merah tapi ternyata saat itu nasi merahnya sudah habis. Okelah kita ganti saja nasi putih.

Ini dia beberapa pilihan menunya…


Sore itu saya memesan bebek perawan sambel ijo. Oiya saya bertanya kepada pramuniaganya apa sih yang dimaksud dengan bebek perawan? Apa karena bebeknya masih virgin? Loh..tau dari mana kalo si bebek itu masih virgin? Hihihi… Ternyata oh ternyata si bebek perawan itu adalah bebek muda yang udah pasti empuk dagingnya.

Si ayah memesan bebek balado, kalo yang ini sengaja kami tak memesan bebek perawan karena ingin compare apakah yang bukan perawan dagingnya seempuk bebek perawan.

Taraaa… Pesanan kami pun datang…


Saya tak sabar mencicipi si perawan judes itu. Saat mencomot sedikit tulang kecilnya dan dicocol sambal ijonya, woooww…sensasi pedasnya langsung terasa. Tulangnya pun renyah kriyes kriyes, sambal ijo yang terkadang bau langu, di Bebek Judes ini sambal ijonya gak langu sama sekali.

Setelah terpesona dengan tulang yang renyah, saya mencoba memotong sedikit dagingnya dan kali ini saya cocol dengan sambal mangganya dan violaaa…empuk banget dagingnya, sambal mangga nya juga segar luar biasa. Sensasi pedas, asam dan gurihnya si daging bebek menyatu dalam mulut dan itu nikmat banget

Oke, saya stop dulu makan si perawan judes itu, saatnya saya mencicipi bebek bakar sambal balado di piring ayah. Sekali merobek dagingnya sudah terasa empuk dan saat masuk ke dalam mulut sensasi pedas sambal balado bercampur dengan rasa manis dari bebek bakarnya sangat menyatu dan nikmat pastinya. Ternyata baik bebek perawan maupun bukan perawan, dagingnya sama sama empuk dan jauh dari kata amis serta tidak berbulu.

Akhirnya tanpa babibu lagi tangan kanan saya menuntaskan tugasnya untuk menghantarkan bebek perawan sambel ijo beserta nasi putih ke dalam mulut. Keringetan? Hohoho…udah pasti lah, karena saking judesnya si sambal ijo dan si sambal mangga hingga saya akhirnya makin semangat makannya. Lupakan diet sejenak, hehehe….

Ketika saya sedang heboh dengan sensasi pedasnya, saya melirik ayah yang anteng banget. Ternyata nih..si ayah juga sangat menikmati pedasnya sambal balado yang katanya nendang abis. Hanya bedanya kalo si ayah gak heboh seperti saya yang hu..ha..hu..ha.. kepedesan, ekspresi kepedesan ayah lebih elegan, hehehe….

Alhamdulilah gak lebih dari 20 menit kami telah membersihkan isi piring masing masing dan ditutup dengan minum teh manis hangat. Hmmm…pol banget sedapnya.

Sambil menunggu makanan turun di perut kami memanfaatkan fasilitas wi-fi gratis. Horeee…langsung dong upload foto si bebek perawan judes di Instagram. Gak nyangka beberapa teman komentar mendengar nama makanan yang sensional, hehehe….
 

Jadi nih..buat yang suka bebek dan yang suka sensasi sambal pedas, sok atuh melipir ke Bebek Judes. Bakalan puas deh sama sambalnya yang judes, hehehe…

Tulisan ini Diikutsertakan Pada Giveaway Sensasi Makan Bebek Pedas



9 komentar:

  1. sudah mampir juga kesana :) Good luck ya

    BalasHapus
  2. semoga menang GA nya tapi yg ikut GA jangan ikutan jadi judes ya

    BalasHapus
  3. hadeuhhh aku tak suka bebek sihhhh.. hiks hikssss
    Pdhl lombi suka bgt lho makan bebekk hahaha *suami istri yg tak kompak*

    BalasHapus
  4. oalaah maaak kayaknya emang nendang banget ya pedesnya... :D
    sakses yaaa ngontesnya ;)))

    BalasHapus
  5. terima kasih untuk partisipasinya. Tercatat :)

    BalasHapus
  6. @ mba Lidya, amin... terima kasih mba :)

    BalasHapus
  7. @ Novi, amin... hahaha, gak ikutan judes dong...kan udah kalah judes sama si bebek :)

    BalasHapus
  8. Selamat Mbak tulisan ini dapat juara dua lho.. :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)