Rabu, 30 April 2014

Little Earth Kartini's Day

Sabtu kemarin sekolah Samara mengadakan peringatan Hari Kartini. Meski sudah lewat tanggal 21 April tapi pihak sekolah tetap mengadakannya di hari Sabtu 26 April karena biar tidak menggangu kegiatan bekerja orangtua, jadi gak perlu ambil cuti.

Untuk memeriahkan peringatan ini setiap kelas akan tampil bernyanyi dan menari dengan kostum yang disesuaikan. Kostum anak kelas PG B kali ini yaitu kebaya dan batik untuk anak perempuan dan celana batik dipadu kaos putih untuk anak lelaki. Hendak perform apa yaaa kira kira para bocah kecil itu? 

Oiya, diintip dulu yaa kostum Samara :)
Kartini Next Generation :)
Sedikit cerita tentang kebaya Samara, kira kira 2 minggu sebelum hari H salah satu guru kelasnya memberitahukan di grup whatsapp kalo kostumnya kebaya dan batik. Huaaa…langsung dong mikir mau beli atau sewa ya? Setelah menimbang nimbang akhirnya kami memutuskan untuk membeli. Yaa.. itung itung kebayanya bisa dipakai pas acara nikahan sepupu saya beberapa bulan lagi.

Alhamdulilah gak susah mencari kebaya kecil yang bahannya lembut, modelnya bagus, bordirannya halus dan adem jika dipakai anak. Tapi yang paling penting harganya pas di kantong. Saya dapat kebaya di salah satu toko di Blok M Square.

Pagi itu kami menuju sekolah Kebun LE, ternyata halaman sekolah sudah dipenuhi dengan anak anak lucu yang berdandan cantik dan ganteng. Karena kami datangnya pas banget acara mau dimulai, guru kelasnya sempet deg degan kalo Samara tidak hadir karena Samara sudah dipersiapkan untuk perform. 

Jam 08.50 acara dimulai dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya dan seluruh orangtua yang hadir berdiri bernyanyi bersama. Setelah sedikit sambutan maka dipanggillah anak anak PG maju ke depan. Sebagai penampilan pertama mereka akan membawakan tari dan lagu dolanan Jawa. 

Lagu pengiringnya dibikin middle dengan lagu pertama Jaranan. Anak lelaki menari memegang jaran/kuda yang terbuat dari kertas bekas kardus. Sementara yang perempuan menari bebas di belakangnya. Lagu kedua adalah Lir Ilir, anak perempuan maju ke depan untuk bermain mbrobosan yaitu dua anak berpegangan tangan di atas membentuk seperti terowongan kemudian anak yang lain menerobos masuk lewat terowongan. 

Lagu ketiga yaitu Cublak Cublak Suweng dan anak perempuan bermain cublak suweng. Terakhir mereka sama sama menari sambil bernyanyi lagu Padang Wulan. Lucu deh melihat mereka... Namanya juga anak kecil, ada yang gak mau ikutan nari, malah heboh sendiri dengan temannya :)

Alhamdulilah Samara mau mengikuti dan narinya juga lumayan bagus. Sebenernya saya merekam penampilan mereka dengan harapan ingin diupload di blog etapi pas mau upload kok jadi putus2 gitu ya rekamannya? :( 

Setelah PG selesai tampil, lanjut anak2 Kindy A, Kindy B dan SDI. Masing masing kelas menampilkan gerak dan lagu dengan tema berbeda. Saat kelas yang lain perform, saya bergabung dengan teman2 Samara dan seperti biasa Samara berpose dengan 2 orang teman baiknya. Hmmm...mirip Charlie Angels yaa :) 

Samara with her besties
Saat penampilan anak2 SD saya sempat speechless melihat mereka bermain angklung dengan membawakan lagu Ibu Kartini. Woooww keren banget deh, masih kecil udah bisa main angklung. Saya sampai merinding loh. Mereka pintar pintar.
Penampilan siswa SDI LE
Usai penampilan kakak kakak SD, semua siswa maju untuk menyanyikan lagu Ibu Kartini bersama.
Performance all classes
Senang rasanya melihat penampilan anak anak yang ceria dan penuh semangat. Semoga dengan peringatan Hari Kartini yang sederhana ini akan menumbuhkan semangat berjuang bagi anak anak. Yaaa... minimal berjuang untuk belajar agar menjadi anak yang pintar dan sholeh/sholehah. Amin....


Sampai jumpa di acara sekolah Samara berikutnya :)

Selasa, 29 April 2014

Djogja #Day One

Tanggal 16 April lalu saya dan seorang teman ditugaskan oleh kantor untuk ke Djogja untuk menghadiri undangan rekonsiliasi dari T*lk*m Fl*xi salah satu biller kami. Waktu ditawarin si bos, saya langsung mengiyakan, yaa...itung itung kerja sambil nostalgia dan jalan jalan gretong :)

Penerbangan kami jam 07.30 maka selepas subuh saya cabcus ke bandara diantar ayah ke Blok M lanjut naik taksi. Call me emak penakut, saya paling takut kalo harus naik taksi sendiri apalagi subuh2 atau malam, makanya saya minta antar ke blok M. Nah sampai blok M jam 05.40 udah terangan dikit, saya berani taksi taksi sendiri deh :)

Alhamdulilah pesawat gak delay, tepat pukul 07.30 terbanglah ke Jogja. Menepuh perjalanan 50 menit membuat saya gak bisa tidur di pesawat. Baru mau merem ehh udah ada pengumuman fasten your seat belt, bentar lagi mau mendarat. Okelah...jam 08.30 kami menjejakan kaki di Bandara Adi Soetjipto


Dijemput oleh driver kantor cabang Jogja, kami diantar ke hotel di kawasan Tugu. 
Kokohnya Tugu Djogja
Alhamdulilah bisa melihat lagi landscape kota Jogja yang begitu melegenda. Terakhir melihat Tugu yaitu akhir Desember 2013 saat mengajak Samara dan Ayah jalan jalan ke Jogja untuk pertama kalinya

Sampai hotel jam 09.00, check in dan langsung mengikuti meeting yang baru saja berjalan. Senang deh kalo acara begini, saya mendapat banyak kenalan dari bank lain jadi bisa bertukar informasi, siapa tahu aja ada lowongan kerja hahaha...

Menjelang pukul 12 kami rehat untuk Ishoma sambil leyeh leyeh bentar di kamar, eternyata di depan hotel ada Rumah Makan Es Eny. Rasanya pengin banget makan disana karena dulu waktu tahun 1996-2001 saat masih jadi anak kuliahan gak mampu makan di Es Eny karena harganya mahal. Makanya jaman dulu cuma bisa dengar testimoni temen2 yang udah pernah nyicipin makan di sana. 
Pas mau makan siang kami diajak oleh panitia untuk makan di daerah Palagan lanjut jalan jalan ke Kaliurang. Horeeee... etapi gimana lanjutan meetingnya? Kata panitia dilanjut nanti malam. Wah mantapphh deh :)

Siang itu langit di kota Jogja cerah banget, sinar matahari lumayan panas menyengat. Tibalah kami di RM Pecel Solo Warung Tempo Doeloe yang dikenal juga dengan Omah Ndeso Resto.Alamat tepatnya di Jalan Palagan Tentara Pelajar 52 Jogja (selatan hotel Hyatt)
Pas masuk ke dalam restonya, subhanallah adem banget.. sangat kontras dengan cuaca di luar. Kami juga disambut dengan gendhing Jawa dan aroma rempah rempah. Like it deh.

Saat masuk lebih dalam lagi, pengunjung langsung disuguhi hamparan makanan khas Jawa yang disusun rapi di atas daun pisang. Itu membuat perut saya langsung bergejolak minta diisi.


Hayooo siapa yang tahan dengan godaan makanan khas Jawa yang dipadu dengan kentalnya suasana Jawa? Ahhhh...beneran saya sudah gak tahan ingin mencicipi pecel yang yummy.

Butuh kesabaran tingkat tinggi untuk bisa menyantap pecel solo ini. Karena kita rombongan, sudah pasti antri dong... Disini untuk pilihan nasinya tersedia nasi putih, nasi merah dan nasi kuning. Lauk yang disajikan juga beragam, ada empal, ayam goreng, telur, perkedel, bakwan, dll.

Selain pecel ada juga menu lain yaitu nasi liwet, garang asem, pecel ndeso. Apa pula bedanya pecel solo dan pecel ndeso? Katanya sih dilihat dari bumbunya, kalo pecel solo bumbunya terbuat dari kacang tanah tapi kalo pecel ndeso dari wijen. Hmmm...kaya apa ya rasanya?

Menu pilihan saya siang itu adalah nasi merah pecel solo yang dihidangkan di atas piring ayaman bambu dengan alas daun pisang. Minumannya es kunir asem sirih. Aihhh...seger banget deh. Selain kunir asam ada juga beras kecur, temu lawak, jahe pandan gulo jowo, bandrek dan minuman lain seperti teh dan es jeruk.
Menilik interior resto ini sangat unik. Di dalamnya banyak display barang antik seperti gebyok, lemari kuno antik, dipan kayu jati, meja pak lurah, dingklik, lesung dan gerobak. Hiasan berupa deretan lonceng, lampu kuno, toples kuno, dakon dan aneka batik dipamerkan disana.
interior kuno
Deretan batik cantik

Yang menarik perhatian adalah tempat tidur/dipan yang terbuat dari kayu jati gelondongan yang disulap menjadi tempat lesehan lengkap dengan bantal sebagai alas duduk.

Menikmati suasana dan berlama lama di Omah Ndeso memang gak membosankan karena banyak yang bisa dieksplore dari barang barang vintage-nya. Tapi saya kami tak bisa berlama lama disini karena akan melanjutkan perjalanan lagi. Pas kami akan meninggalkan resto ini saya melihat mak Indah Nuria Savitri salah satu finalis Srikandi Blogger 2014 yang sedang santap siang disana. 
With mak InSav
Saya sudah pernah ketemu mak Indah sebelumnya di acara Penganugrahan SB 2014 dan acara Blogger Dari Perempuan, ehhh gak nyangka ketemu lagi di Jogja. Hihihi...dunia ini sempit ya :)

Kami lanjut ke destinasi berikutnya yaitu Kaliurang. Mau ngapain di sana? Yuppp...kami akan wisata Merapi atau Volcaono Tour. Horeee...jadi inget masa masa lajang dulu suka banget petualangan yang beginian. Wis pokoke si Bolang banget deh :)

Sampai disana sekitar pukul 15.00, udara sore itu cukup cerah hanya saja sudah muncul kabut yang menyelimuti gunung.
Kami langsung menyewa jeep untuk touring ke lereng Merapi. Berhubung cerita Vulcano Tour agak panjang maka saya skip dulu. Saya akan membuat satu postingan untuk membahas Vulcano Tour ini karena emang keren banget tapi uji nyali juga karena kami sampai ke Bunker tempat perlindungan dari bahaya letusan gunung Merapi. Penapsaran? Tunggu ceritanya yaaa... Sekarang lanjut lagi yuk..

Setelah puas jalan2 dan bikin muka pucat karena lumayan uji nyali kami meninggalkan Kaliurang sekitar pukul 17.15 dan menuju ke Alun alun Utara untuk makan malam. Pilihan kali ini adalah Bakmi Jowo Pak Pele. 

Bakmi Jowo Pak Pele ini sudah terkenal dari jaman dahulu. Waktu aku kuliah di Djogja pun sudah ngetop banget. Kalo dibilang yaa saingannya Bakmi Kadin sih, tapi menurut saya ini lebih enak.
Bakmi Pele sing top markotop
Kalo wong Jowo bilang : enake joss gandhos...alias enak banget. Apalagi ditemani minuman wedang ronde. Aseli top banget deh. Hikkss jadi ngences pengin makan lagi nih...

Sedikit tips untuk makan di Bakmi Pele yaitu bersabarlah karena pesanan agak lama datangnya. Wajar aja sih...wong dimasak satu persatu. Untuk mengganjal perut bisa pesan wedang ronde dulu. Trus enaknya duduk lesehan rame2 tapi  siapkan uang kecil karena banyak pengamen yang menemani kita makan dengan lagu lagunya yang khas Jawa. 

Puas menikmati enaknya bakmi Jowo kami menuju ke Toko Batik Tirto Noto di jalan Kadipaten Kidul dekat Malioboro.

Sopo sing gak ngiler ndelok tumpukan batik kuwi? Duh Gusti....Paringono sabar, kok godaan belanja guede banget ya? Bisa bisa jebol nih rekening :( 

Meski yang lain keluar dengan tentengan belanjaan, tapi saya menguatkan diri untuk kekepin dompet karena besok masih ada sesi jalan jalan ke Malioboro dan Beringharjo

Puas cuci mata di Batik Tirto Noto, bus melaju ke arah Alun alun Utara lagi. Ada apa nih? Oternyata keimanan saya diuji lagi dengan mendatangi Posyandu alias Pos Pelayanan Dagadu. Haduuuhhh...cobaan apa lagi ini?
Posyandu = Pos Pelayanan Dagadu
Benar benar banyak istighfar deh masuk ke Posyandu ini. Tapi Alhamdulilah koleksi kaos dagadu kali ini kurang nampol alias biasa biasa aja. Saya heran juga kenapa sekarang design Dagadu kok malah menurun ya? Padahal dulu bagus bagus banget deh. Terakhir ke Jogja tahun 2012 sempat beli kaos untuk Samara tapi sekarang kok gak tertarik sama designnya? Entah lah...

Capek keliling kota Jogja, kami memutuskan untuk kembali ke hotel untuk beristirahat. Tapiiii...emang dasar saya gak pernah puas sama Djogja, saya meracuni teman teman untuk foto di dekat Tugu. Hayooo...kapan lagi bisa foto di bawah Tugu Jogja :)

Akhirnya jam 11 malam kami berempat jalan ke Tugu cuma untuk foto foto aja, hahaha.... Niat banget yaa? 
Akhirnya perjalanan hari pertama di Jogja kelar sudah. Trus kapan lanjut meetingnya? Semua udah lupa tuh...hahaha 

Lanjutan cerita hari kedua bisa diintip disini

Kamis, 24 April 2014

Kids Today Project : Wajah Bermain Anak

Bermain adalah belajar. Kalimat itu sudah saya dengar saat hamil Samara 4 tahun yang lalu. Sejak saat itu bertekad akan memberikan fasilitas bermain untuk anak. Mengingat pentingnya bermain maka saya menerima undangan dari Mommies Daily untuk hadir di acara Kids Today Project Blogger Gathering.

Acara yang diselenggarakan oleh Rinso berlokasi di Yeyo Lobby and Eatery Jaksel. Hari Sabtu pagi tanggal 12 April 2014 saya meluncur ke daerah Senopati. 
Masuk ke dalam resto terlihat suasana pagi itu masih sepi belum banyak peserta yang datang. Setelah registrasi kami langsung berpose di area photo booth berupa ayunan. Kenapa latar belakangnya ayunan? Yaaa...karena akan ada 2 orang pemenang dengan play face terbaik.

Beberapa saat kemudian ruangan dipenuhi oleh para blogger dan saya bertemu dengan beberapa emak blogger yang sudah kenal sebelumnya.
Bersama emak blogger
Meski undangan ditujukan untuk emak blogger, namun hadir juga para ayah dan tak ketinggalan anak anak pun ikut serta. Pukul 10.30 acara mulai dengan dipandu MC Della Sabrina. Hadir 2 orang narasumber yaitu Pak Syathir dari Rinso dan mba Roslina Verauli seorang psikolog. 

Kesempatan pertama Pak Syathir menjelaskan bahwa bermain itu penting untuk anak karena akan mempengaruhi perkembangan anak. Karena pentingnya bermain beberapa waktu lalu Rinso mengadakan Kampanye Berani Kotor Itu Baik. Kampanye tersebut sudah dijalankan dengan salah satunya diadakan Kampung Bermain Rinso.

Melihat kurangnya kegiatan bermain anak maka Rinso menggagas sebuah proyek yang bertujuan untuk mengoptimalkan tumbuh kembang anak dengan menghadirkan kembali kegiatan bermain dalam keseharian anak. Proyek tersebut bertajuk #KidsToday Project

Untuk mendukung proyek itu dibuatlah 4 film pendek yang dilakukan oleh 4 negara yaitu Inggris, Indonesia, Brasil dan India. Dengan film yang berdurasi 3 menit, Rinso ingin berbagi kepada para ibu di dunia arti pentingnya bermain untuk perkembangan anak. 

Film pertama yang diputar adalah Wajah Anak Perkotaan. Dalam film tersebut digambarkan harapan anak anak yang hidup di perkotaan. Mereka tak mau terjebak kemacetan lalu lintas, ingin memiliki mobil yang ada baling balingnya, ingin agar kotanya lebih aman, jauh dari orang jahat dan harapan ingin banyak taman dimana mereka bisa pergi dan bermain.


Film kedua yaitu Anak Anak Yang Sibuk menceritakan betapa penuhnya jadwal kegiatan anak masa kini. Begitu banyak yang mereka lakukan dari mulai bangun pagi hingga tidur malam. Hal ini membuat mereka tidak ada waktu untuk bermain. Pergi ke sekolah hingga siang hari lalu buru buru pulang untuk mengikuti jadwal les sampai sore dan malam harinya harus mengerjakan PR.

Setelah kedua film pendek diputar, narasumber kedua yaitu mba Verauli mengatakan banyak anak yang merasa sakit kepala sebelum berangkat ke sekolah. Apa penyebabnya? Karena anak terlalu lelah dengan rutinitas sehari hari yang padat hingga mengakibatkan tertekan dan pusing di pagi hari. 

Berdasarkan daily monitoring anak, ternyata anak masa kini terlalu sibuk berkegiatan sehingga tidak ada lagi waktu untuk bermain. Setelah direview kegiatannya dengan memasukkan waktu bermain dalam sehari ternyata berdampak positif bagi anak. Apa saja dampak positif itu? Kesehatan menjadi bagus, prestasi di sekolah meningkat serta kemampuan sosialnya menjadi lebih baik. Wooww... ternyata bermain memegang peranan penting bagi kesehatan anak.

Masuk ke pemutaran film yang ketiga yaitu Wajah Bermain, menggambarkan berbagai ekspresi wajah bermain anak (play face) yang muncul ketika bermain. Seperti saat mereka mencoba sesuatu yang baru, mengambil resiko, bergerak untuk maju dan saat mereka menikmati dunianya.
Ahhh... betapa senangnya melihat ekspresi wajah anak ketika bermain. Tawa mereka lepas dan hati pun gembira.

Film terakhir berjudul Menjadi Seorang Anak Kecil menceritakan bagaimana rasanya menjadi anak kecil? Ada yang menjawab menyenangkan ada juga yang menjawab menegangkan. Anak tumbuh dengan sendirinya dan bermain untuk mengetahui banyak hal. Karena proses belajar itulah maka anak tak perlu takut kotor.


Melihat keempat film tersebut, perasaan saya campur aduk antara ingin menangis dan tersenyum. Menangis karena apa? Melihat anak anak masa kini yang sudah tak mempunyai waktu dan ruang untuk bermain karena kesibukan dan lahan di perkotaan yang minim taman bermain. Ingin tersenyum? Sebab melihat kegembiraan anak saat bermain yang terekam dari raut wajah meraka. Ah betapa bahagianya..

Menurut mba Verauli dalam sehari anak the Play Year yaitu usia 2-6 tahun mempunyai waktu bermain selama 5 jam. Bermain itu dikategorikan bermain aktif dan pasif. Bermain aktif seperti berlari, main sepeda, main bola, prosotan dll. Sedangkan bermain pasif seperti main games di gadget dan menonton televisi. Nah.. dari 5 jam itu diharapkan waktu bermain anak seimbang antara aktif dan pasif. 
Bermain bagi anak adalah belajar maka banyak ilmu yang didapat dari bermain yang tak bisa diperoleh di bangku sekolah. Lantas bagaimana peran orangtua dalam mendukung proses bermain anak? Orang tua harus bisa memfasilitasi dan meluangkan waktu untuk bermain dengan anak. Sebagai orang tua jangan pernah berpikir mencari waktu luang untuk bermain tetapi luangkan waktu untuk bermain bersama anak.

Karena komitmen itu saya dan suami selalu meluangkan waktu untuk bermain dengan Samara (4y1m). Saat weekend tiba kami mengajak Samara ke taman dekat rumah dan membebaskan dia bermain apa saja. Senang rasanya jika kami melihat ekspresi dan tawa lepas Samara saat bermain. Priceless banget..
Swing baby swing
Biarkan anak bermain, bermain dan bermain... Because Learn to Play and Play to Learn.

Yuk.. para emak yang peduli dengan perkembangan anak, ikuti blog competition yang diselenggarakan oleh Rinso. Info selengkapnya bisa dilihat thread Mommies Daily ini. Jangan sampai ketinggalan karena hadiah uang tunai, voucher belanja Gramedia dan bingkisan menarik dari Rinso telah menanti. Ayo bergegas karena hanya sampai tanggal 12 Mei 2014. 

Selasa, 22 April 2014

On 49 months

Dear Samara.
Alhamdulilah bulan ini Samara bertambah usia yaitu menginjak 49 bulan alias 4 tahun 1 bulan. Di usia ini banyak kejutan celoteh yang bikin bunda speechless, hanya bisa geleng geleng kepala. Memang benar celoteh anak seusia ini gak bisa dianggap remeh.
 
Tanpa banyak basa basi yuk direkap aja serba serbi Samara di usia 49 bulan ini. Sengaja bunda gak bilang perkembangan, sekarang lebih menyoroti perilaku, sifat dan perbuatan Samara sehari hari.
  • Kemampuan motorik halusnya makin bagus. Hal ini terbukti dengan makin rapi saat mewarnai. Kalo dulu super acak acakan tapi sekarang sudah makin rapi, meski belum bisa dibilang rapi sekali tapi Alhamdulilah ada peningkatan.
  • Suka bermain sambil belajar di buku aktivitas/work sheet yang ada perintah mencocokan gambar, mengitung dan mewarnai. Jadi sekarang kalo pergi ke toko buku pasti maunya beli buku aktivitas.
  • Ungu lover. Bener apa kata pepatah kalo buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Yuupp bunda ini pecinta sejati warna ungu sejak SMA dan ternyata kesukaan itu menurun pada Samara (hhmm...setidaknya hingga saat ini). Padahal jujur yaa...meski bunda suka warna ungu tapi gak pernah memaksa Samara untuk menyukai warna ungu. Ini terbukti dari koleksi baju dan barang2 miliknya, beberapa waktu lalu Samara suka warna orange dan segala rupa pernak perniknya berwarna orange. Nah... sekarang Samara lagi suka warna ungu, kalo lihat sesuatu yang berwarna ungu pasti teriak : "bunda, i love it" hehehe... emaknya bingit deh.
  • Cat lover. Kalo yang ini emang kesukaannya sejak jaman baheula dan sampai sekarang masih konsisten. Tiap malam selalu main mama mama-an kucing. Bunda jadi mama kucing dan Samara menjadi anak kucing. Kalo udah main begitu bunda disuruh merangkak seperti kucing, menjilat2 kayak kucing sambil teriak miaaww miaaww... Wis pokoke musti nurut sama perintah anak kucing hehehe....
  • Selalu mengingatkan ayah bunda untuk konsentrasi jika diajak bicara oleh Samara. Contohnya pas waktu bunda lagi pegang henpon trus diajak ngomong oleh Samara tapi mata bunda gak lepas dari henpon, ehh.. si bocah langsung protes : "bunda konsentrasi dong lihat ke aku, jangan lihat hp terus". Uppss...*langsung buru buru lempar hp* 
  • Lagi lagi masih tentang hp, Samara selalu melarang ayahnya yang asyik bergadget ria. Pasti kalo lihat ayah pegang hp langsung diprotes : "kenapa sih ayah selalu pegang hp?" Huaa.... Pelajaran banget deh buat ayah bunda.
  • Kalo udah pintar melakukan sesuatu, bunda pasti akan memuji Samara dan apa jawabannya? “kan aku sudah 4 tahun Bun” hihihi… Kalo udah begitu kesempatan bunda untuk melanjutkan kalimat/petuah pada Samara kalo sudah besar harus bla..bla..bla..
  • Kalo dikasih tahu oleh bunda lantas dijawab : "iya Bunda, aku tahu..aku tahu.."  sambil gayanya kaya anak gede :)
  • Suka sama lagu Jawa. Setelah lagu Cublak Cublak Suweng sekarang suka banget dengan lagu Padang Wulan. Ayooo nak kita nembang jowo.
  • Selain lagu Jawa, lagu Ibu Kita Kartini juga senang banget dinyanyikan akhir akhir ini.  
  • Sama seperti bulan lalu, emosi masih belum stabil, gampang marah. Kayanya PR banget nih kami untuk mengarahkan pada Samara agar lebih bersabar. Apakah teman ada yang punya kiat2 untuk mengajarkan anak lebih bisa mengontrol emosi? Share dong..

Selamat ulang bulan ya anakku. Semoga makin pintar, sehat, menjadi anak sholehah yang lembut hatinya. Amin…
Love u much and much..


Minggu, 13 April 2014

Pesta Demokrasi Dan Kopdar

Meski Pemilu Legislatif 9 April telah usai, gak ada salahnya saya cerita tentang partisipasi kami dalam pesta demokrasi 5 tahunan Indonesia. Yup... seperti pilkada Jakarta 2 tahun yang lalu, Ayah tidak mendapat undangan untuk memilih. Pada tahun ini kejadiannya terulang kembali, hanya saya saja yang mendapat undangan memilih. Entah kenapa carut marut daftar pemilih Pemilu masih saja terjadi dari tahun ke tahun.

Baiklah.. karena pemilih seperti Ayah yang tidak mendapat undangan bisa menggunakan hak pilihnya di atas jam 12 siang maka kami meluncur ke TPS sekitar jam 11.00. Sampai di TPS 001 suasana sudah sepi hanya ada 1 orang saja yang duduk di kursi untuk menunggu giliran. 

Setelah mendapat nomer antrian kami duduk dan tak lama kemudian dipanggil untuk masuk ke bilik suara. Dengan mengucap Bismillah saya memilih wakil rakyat yang dianggap paling baik. Ada 3 surat suara yaitu untuk DPRD, DPR RI dan DPD, semuanya dipilih dengan harapan semoga sang wakil rakyat terpilih bisa menjaga amanahnya dan memberi perubahan lebih baik pada Indonesia *ceilaaa bahasanya* :)
Mari nyoblos

Seperti yang sudah diduga, hari itu banyak sekali foto selfie yang menunjukkan jari tangan bertinta ungu. Dan saya pun tak mau ketinggalan dong, hahaha... Tapi kali ini jari tangan saya yang ber-selfie ria dengan back ground wajah Samara.
Finger selfie.. :)
Oiya, trus gimana dengan Ayah? Alhamdulilah gak mengalami kesulitan, tinggal menunjukan KTP saja trus dapat nomer urut antrian. Akhirnya kelar sudah kami menggunakan hak pilih dan menyatakan diri bukan termasuk Golongan putih alias golput :)

Acara selanjutnya adalah kumpul keluarga besar Ayah di rumah mendiang kakek yang tak jauh dari lokasi TPS. Kami ngumpul karena ada salah satu Uwak yang berulang tahun. Makan siang lah kami di sana sambil ngobrolin serba serbi pemilu.

Sekitar pukul 14.20 pamit dan meluncur ke Penvill untuk kopdar dengan Blogger Kwek Kwek. Seperti biasa penentuan lokasi kopdar cukup alot dan akhirnya para BSD'er dan Bekasi'er mengalah untuk jalan jalan ke selatan Jakarta hehehe... 

Sampai di Penvill jam 15.00 dan sudah ngumpul semua di Java Bean, ada mak Desi dan Radit, Yeye dan Millie serta Pak Lombi, Pungky dengan Hanif dan Papapnya trus Dani dengan Bul dan Aaqil. Lumayan lengkap yaa formasinya... etapi mak Etty gak bisa hadir dan sebagai gantinya ada blogger cantik yaitu Indah Mumut datang bersama Oddy dan papanya.

Seperti biasa kalau sudah ngumpul pasti heboh cerita ngalor ngidul, sampai katanya nih ada kejadian Radit yang kepedesan gegara mamanya salah colek saos sambal, hahaha.... saking asyiknya ngobrol :)
ngobrol seru...makan juga tak kalah seru :)
Gak terasa waktu udah sore dan kami memutuskan untuk mengakhiri kopdar. Emang yaa... yang namanya kopdar itu nyandu, meski udah ngobrol di grup WA tapi tetep aja kalo udah kangen ujung ujungnya pasti kopdar.

Sebelum bubaran kami, gak afdol kalo gak foto narsis. Trus kemana para anak dan suami? Udah pada bubar jalan sendiri sendiri, hehehe...
Blogger pria diantara emak blogger :)
Mungkin ini kopdar terakhir sebelum mak Yeye brojolan. Next kopdar insya Allah nengokin dedeknya tata Miyi yaa... :)


Kamis, 10 April 2014

First Lasagna

Seperti janji saya di sini long wiken day 3 diisi dengan baking uji coba bikin lasagna menggunakan wadah lock & lock glass hasil cooking class bulan lalu. Kenapa lasagna yang dipilih? Yupp karena penasaran dengan resep lasagna yang katanya gampil dan gak bikin ribet. 

Yang saya tahu bikin lasagna itu rempong to the max karena tiap lembar lasagna harus direbus terlebih dahulu dan diletakkan di atas piring yang tidak boleh ditumpuk oleh lembar lasagna berikutnya karena bakalan nempel. Jadi kebayang dong...kalo mau bikin 1 resep lasagna membutuhkan 10 lembar lasagna, berapa piring yang dijejer? Iyaa...saya pernah melihat sepupu saya membuat lasagna dengan cara seperti itu. Ribet yaaa?

Nah kemarin tuh sempet browsing lasagna yang bikinnya praktis banget, gak membutuhkan banyak peralatan dan pastinya gak banyak cucian piring/peralatan kotor yang numpuk di tempat cuci piring :)

Resep awalnya berasal dari sini tapi seperti biasa saya sesuaikan dengan keadaan bahan bahan di rumah. Ini dia resepnya :

- Lasagna sheet (gak usah direbus dulu)
- Daging cincang
- Duo bawang putih, bawang bombay cincang halus
- Saus tomat
- Tomat cincang
- Susu cair sebagai pengganti cooking cream
- Keju parut dan keju melted untuk taburan di atas. Sebenernya sih paling enak pake keju mozarella tapi berhubung gak ada maka diakalin pake keju melted
- Garam merica
- Oregano dan basil
Gimana cara membuatnya?
1. Panaskan wok/wajan tumis duo bawang hingga harum, masukan daging cincang dan tambahkan air secukupnya. Masak hingga daging matang.
2. Masukan tomat cincang dan saus tomat untuk menguatkan rasa tomatnya, aduk hingga rata.
3. Masukan susu cair dan kecilkan api. Lanjut masukan garam, merica, oregano dan basil.
4. Terakhir masukan keju parut, aduk hingga keju meleleh. Setelah matang, angkat sisihkan.
Step by step...
5. Siapkan wadah/pinggan tahan panas, ehemm...saya pake lock & lock glass gratis hehehe...Pertama masukan saus daging pada dasar pinggan, masukan lasagna sheet yang masih kaku di atasnya. Siram saus daging hingga rata menutupi lasagna. Tumpuk lasagna sheet lagi di atasnya dan siram saus daging. Begitu seterusnya hingga selesai.
6. Terakhir taburkan keju melted di atasnya dan langsung deh di panggang.

Sedikit tips untuk bikin lasagna ini adalah saus dagingnya dibuat tidak seperti buat sphagetti melainkan agak encer karena fungsinya untuk melembutkan lasagna sheet yang masih kaku. Jika saus dagingnya kental maka lasagna sheetnya gak bakal matang dong...

Kemudian untuk penempatan lasagna sheet jangan terlalu rapat, sisakan sedikit rongga karena nantinya lasagna sheetnya akan mengembang sedikit. Oiya jangan lupa untuk bagian bawah dan atas pinggan harus saus daging yaa.. jangan lasagna sheetnya karena bisa gosong nantinya. Posoknya lasagna sheet itu harus berada di tengah tengah saus daging.

Dan tarrrraaaa... inilah hasilnya :



Rasanya endeusss dan Samara pun sukaaa... that's the point :)
Yeaayyy...uji coba lasagna yang pertama cukup berhasil dan saya tidak mempunyai banyak cucian kotor numpuk di tempat cuci piring, hehehe...

Senin, 07 April 2014

Berwisata Ke Ah Poong dan Eco Art Park

Masih cerita tentang long wiken kemarin. Setelah seseruan di FamGath LE di long wiken day 1 pada hari Minggu kami jalan jalan ke Sentul. Rencananya sih long wiken day 2 penginnya ngajak Samara berenang tapi pas abis sholat shubuh iseng browsing ehhh.. nemu tempat yang asyik buat jalan jalan. Namanya Ah Poong (baca : Apung), lokasinya dekat pula dari Jakarta. Ya sut, cabcus lah kita sana.

Jam 8.30 kami meluncur ke arah Sentul. Lalu lintas di jalan tol Jagorawi lumayan pamer (padat merayap) mungkin karena long wiken jadi banyak yang jalan ke Puncak. Untuk menuju Ah Poong caranya gampang banget, yaitu keluar tol Jagorawi melalui exit Sentul Selatan pada KM 37. Selepas gerbang tiket bakal ketemu Bellanova Country Mall dan Kantor Pemasaran Sentul City. Lokasi Ah Poong ada di belakangnya.

Setelah melewati Bellanova ada bundaran trus belok ke kanan nanti ketemu Masjid Andalusia dan STIE Tazkia. Nah...di depannya itu udah terlihat pemandangan sungai Cikeas yang mengalir dan jejeran restoran. Sekitar jam 09.10 kami sampai disana.

Jadi.. Apa sih sebenarnya Ah Poong itu? Adalah sebuah restoran dengan konsep terbuka yang menggabungkan pemandangan sungai Cikeas dan beragam menu lezat yang tergabung dari jaringan Food Court Eat & Eat.

Untuk memasuki lokasi kita harus melewati jembatan biru terlebih dahulu.
Begitu masuk, sasaran pertama kami adalah naik perahu gratis. Mumpung masih pagi, matahari belum begitu cetar bersinar. Ayooo... Samara kita merasakan sensasinya naik perahu.
Samara yang tegang tapi berusaha utk enjoy...
Sekitar 15 menit keliling naik perahu, Samara terlihat tegang. Maklum aja sih ini adalah
pertama kalinya Samara naik perahu jadi agak takut takut gitu deh. Oiya meski gak dipungut bayaran tapi gak ada salahnya loh kita memberi tip kepada sang pendayung perahu.

Setelah naik perahu kami jalan jalan ke Eco Art Park yang letaknya bersebalahan dengan Ah Poong. Di Eco Art Park ada Taman Ilmu Pengetahuan (Science Garden) dan Taman Patung (Sculpture Garden). Kami menuju Eco Art Park dengan tujuan ingin bermain tapiiii apa daya beberapa permainan sudah rusak dan gak bisa dipergunakan. Padahal bagus banget loh konsepnya tapi sayang gak dirawat, jadi yaa... banyak yang rusak.
Pic taken from here
Padahal nih.. di setiap permainan ada petunjuk cara kerjanya, seperti ini contohnya.
Pic taken from here
Berhubung mainannya sudah banyak yang rusak maka kita cuma lihat lihat saja dan Samara lari larian di taman.
Run Samara...run
Good view...
Capek lari lari kami istirahat sambil ngadem trus foto foto aja deh... Samara yang sedang senang berekspresi langsung bergaya begitu lihat kamera di tangan emaknya :)
Love you...
Setelah capek begaya, si kecil kelaparan minta makan. Yuk...mari kita ke food court Eat & Eat untuk mengisi perut. Di food court tersebut banyak pilihan makanan khas Indonesia dari mulai bakso malang, siomay batagor, sate padang, nasi campur bali, pempek, mie jowo, nasi timbel, gudeg, soto mie dan kudapan lainnya. Silakan bingung deh memilih makanan yang enak enak... :)

Saya dan ayah memilih menyerup teh tareek dan nyemil cakwe karena perut masih kenyang. Kalo Samara sih makan spagetti dengan lahapnya. Setelah itu mencicipi snow ice Singapore yang ngehits itu.

Tepat pukul 12 kami meninggalkan Ah Poong karena cuaca makin panas. Senang rasanya mengajak Samara bermain di sana, merasakan sensasi naik perahu dan menikmati makanan ditemani aliran sungai Cikeas. 

Buat kami Ah Poong lumayan juga bisa menjadi alternatif tempat liburan yang dekat dari Jakarta sekaligus berwisata kuliner. Insya Allah next time jalan jalan ke Sentul lagi, pengin bermain di Jungle Land. Sabar ya, nak.... :)

Rabu, 02 April 2014

Family Gathering Little Earth

Yess… long weekend is end. Ngapain aja long wiken kemarin? Kami sekeluarga memutuskan untuk tidak mudik karena 2 minggu yang lalu Eyang dan Opung baru dari Jakarta, maka long wiken kemarin stay at home aja dan kebetulan ada acara di sekolah Samara. Yuk mari kita bercerita long wiken day 1 :)

 

Dimulai pada hari Sabtu 29 Maret 2014 kami sekeluarga plus si mbak menghadiri acara Family Gathering Sekolah Kebun Little Earth yang berlokasi di pemancingan Kabeda Depok. Jarak ke pemacingan gak jauh dari rumah, hanya membutuhkan waktu 15 menit saja menuju ke sana. Jam 08.30 sudah sampai di lokasi dan disambut oleh para teacher yang penuh semangat. Setelah registrasi kami mencicipi snack yang sudah disediakan sambil ngobrol dengan orang tua murid lainnya.

 

Oiya, buat saya dan si Ayah setiap ada acara sekolah Samara selalu mengusahakan untuk hadir bersama karena kami ingin menjalin hubungan lebih dekat dengan pihak sekolah dan pastinya hal ini akan mempengaruhi psikis Samara. Menurut saya jika kami hadir dan bergabung di sekolah maka anak akan merasa diperhatikan, merasa senang karena orangtuanya “masuk” ke dalam dunianya, berinteraksi, bermain dan mengenal teman temannya serta orangtua dari sang teman. Itu aja sih alasan sederhana saya.

 
Sekitar pukul 9 semua murid, orang tua dan guru berkumpul di tanah lapang untuk opening acaranya. Seperti biasa Uncle Putra selalu menjadi MC yang sukses membuat acara menjadi seru.

Setelah acara dibuka oleh sambutan maka saatnya ice breaking dengan games yang bikin keringetan layaknya olah raga pagi dan orangtua seperti "dikerjain".
Lihat saja kami yang disuruh bergaya ala patung pancoran :)
Ice breaking
Kemudain kami disuruh berjalan mengelilingi lapangan sambil sesekali berhenti menuruti instruksi dari MC. Ahhhh...seru juga ice breakingnya, bikin ketawa ketiwi :)

Setelah cukup berkeringat, istirahat sebentar dan anak anak berkumpul sesuai dengan kelasnya. Mau ngapain lagi? Yuppp... sambil ngaso, setiap kelas dimulai dari kelas PG diadakan foto bersama yaitu anak, guru dan orangtua. Hmmm...layaknya foto keluarga, pastinya heboh pas lagi foto. Sayang banget saya gak mengabadikan foto itu. Nanti deh tunggu postingan di fan page sekolah saja :)
say kejuuuu....
Acara selanjutnya adalah permainan, kali ini permainannya juga per kelas. Untuk anak PG ada 2 permainan yaitu box building dan menangkap ikan. Tapi sebelumnya masing masing keluarga harus membuat yel yel untuk dipertontonkan ke semua. Huaaa...saya yang kurang kreatif dalam membuat yel yel akhirnya menciptakan tepuk LOVE seperti yang ada di tayangan Hi-5.

Untungnya Samara dan ayah kompak mau bergaya LOVE, meski yel yelnya kalah seru dengan keluarga yang lain :) Setelah yel yel, bersiaplah untuk games box building. Caranya adalah anak disuruh mengambil box yang sudah disediakan kemudian diberikan kepada ibu dan estafet ke ayah. Nah... setelah terkumpul banyak box di ayah maka tugas ayah menyusun box setinggi mungkin. 
Kompak dan serunya orangtua serta anak
Seruuu... deh melihat anak anak berlomba mengambil box yang paling besar. Samara sudah saya wanti wanti untuk mengambil box yang besar tapi namapun bocah, pas boxnya udah mau habis, ehh malah ambil box bekas teh tarik yang cimut itu, hahaha...

Setelah itu disusunlah box seperti ini. Wah.. tinggal kreatif nya si ayah aja nih menyusun box setinggi mungkin. Lihat saja ada yang berusaha menggendong anaknya sambil si anak memegang box. Hihihi...ada ada aja yaa..
Ayyooo... disusun yang tinggi
Masuk ke games berikutnya adalah menangkap ikan kecil. Jadi ikan yang sudah disedikan di ember besar diambil oleh anak dan diberikan estafet ke ibu dan ayah. Mekanismenya sama seperti box building tadi tapi sekarang lebih sulit karena si anak harus menangkap ikan.
Ikannya diobok obok :)
Saat game tangkap ikan, Samara sama sekali gak menangkap ikan dan pas ditanya kenapa gak nangkap ikan, eh Samara menjawab : "iya soalnya ikannya kabur kabur terus Bun". hahahaha.... 

Oke lah nak.. gak masalah yang penting kamu sudah berusaha untuk menangkap ikan. Emang iya sih namanya juga nangkap ikan kecil pastinya susah dong :) 
Mari kita hargai usaha dan proses belajar anak.

Tak terasa jam sudah menunjukan pukul 11 dan matahari siang itu sedang bersinar terang, saatnya mengakhiri permainan. Sebagai acara pamungkas semua anak boleh bermain air dan nyebur ke kolam plastik yang telah disediakan. 

Horeee inilah yang paling ditunggu, dimana anak anak senang bermain air, semprot sana semprot sini. Bukan cuma anak anak yang bermain air, para teacher dan orangtua juga gak ketinggalan...
Serunya bermain air...
Setelah basah kuyup, anak anak mandi lanjut makan siang bersama.
Mari makan...
Kami makan bersama sambil ngobrol dengan orangtua murid lainnya. Moment seperti inilah yang baik untuk saling bertukar cerita dan pengalaman di dunia parenting. Makanya kalo ada acara begini saya gak mau melewatkan begitu saja karena banyak pelajaran yang didapat.

Menurut saya selain itu juga dengan adanya acara family gathering seperti ini bisa mengasah kreatifitas orangtua (contoh sederhana bikin yel yel) kemudian mengembangkan kekompakan antara orangtua dan anak. Meski sederhana tapi itu penting banget loh dan dampaknya sangat bagus untuk perkembangan anak.

Diakhir acara setiap anak mendapat gudibek berupa alat tulis dan Samara terlihat senang sekali dengan gudibeknya. Lagi lagi itu hal sederhana tapi ternyata bisa bikin anak bahagia...:)
Horeee aku punya alat tulis baru...
Sampai jumpa di acara sekolah Samara lagi.....
Insya Allah akan selalu bunda update kegiatanmu di sekolah, nak.... :)