Selasa, 29 April 2014

Djogja #Day One

Tanggal 16 April lalu saya dan seorang teman ditugaskan oleh kantor untuk ke Djogja untuk menghadiri undangan rekonsiliasi dari T*lk*m Fl*xi salah satu biller kami. Waktu ditawarin si bos, saya langsung mengiyakan, yaa...itung itung kerja sambil nostalgia dan jalan jalan gretong :)

Penerbangan kami jam 07.30 maka selepas subuh saya cabcus ke bandara diantar ayah ke Blok M lanjut naik taksi. Call me emak penakut, saya paling takut kalo harus naik taksi sendiri apalagi subuh2 atau malam, makanya saya minta antar ke blok M. Nah sampai blok M jam 05.40 udah terangan dikit, saya berani taksi taksi sendiri deh :)

Alhamdulilah pesawat gak delay, tepat pukul 07.30 terbanglah ke Jogja. Menepuh perjalanan 50 menit membuat saya gak bisa tidur di pesawat. Baru mau merem ehh udah ada pengumuman fasten your seat belt, bentar lagi mau mendarat. Okelah...jam 08.30 kami menjejakan kaki di Bandara Adi Soetjipto


Dijemput oleh driver kantor cabang Jogja, kami diantar ke hotel di kawasan Tugu. 
Kokohnya Tugu Djogja
Alhamdulilah bisa melihat lagi landscape kota Jogja yang begitu melegenda. Terakhir melihat Tugu yaitu akhir Desember 2013 saat mengajak Samara dan Ayah jalan jalan ke Jogja untuk pertama kalinya

Sampai hotel jam 09.00, check in dan langsung mengikuti meeting yang baru saja berjalan. Senang deh kalo acara begini, saya mendapat banyak kenalan dari bank lain jadi bisa bertukar informasi, siapa tahu aja ada lowongan kerja hahaha...

Menjelang pukul 12 kami rehat untuk Ishoma sambil leyeh leyeh bentar di kamar, eternyata di depan hotel ada Rumah Makan Es Eny. Rasanya pengin banget makan disana karena dulu waktu tahun 1996-2001 saat masih jadi anak kuliahan gak mampu makan di Es Eny karena harganya mahal. Makanya jaman dulu cuma bisa dengar testimoni temen2 yang udah pernah nyicipin makan di sana. 
Pas mau makan siang kami diajak oleh panitia untuk makan di daerah Palagan lanjut jalan jalan ke Kaliurang. Horeeee... etapi gimana lanjutan meetingnya? Kata panitia dilanjut nanti malam. Wah mantapphh deh :)

Siang itu langit di kota Jogja cerah banget, sinar matahari lumayan panas menyengat. Tibalah kami di RM Pecel Solo Warung Tempo Doeloe yang dikenal juga dengan Omah Ndeso Resto.Alamat tepatnya di Jalan Palagan Tentara Pelajar 52 Jogja (selatan hotel Hyatt)
Pas masuk ke dalam restonya, subhanallah adem banget.. sangat kontras dengan cuaca di luar. Kami juga disambut dengan gendhing Jawa dan aroma rempah rempah. Like it deh.

Saat masuk lebih dalam lagi, pengunjung langsung disuguhi hamparan makanan khas Jawa yang disusun rapi di atas daun pisang. Itu membuat perut saya langsung bergejolak minta diisi.


Hayooo siapa yang tahan dengan godaan makanan khas Jawa yang dipadu dengan kentalnya suasana Jawa? Ahhhh...beneran saya sudah gak tahan ingin mencicipi pecel yang yummy.

Butuh kesabaran tingkat tinggi untuk bisa menyantap pecel solo ini. Karena kita rombongan, sudah pasti antri dong... Disini untuk pilihan nasinya tersedia nasi putih, nasi merah dan nasi kuning. Lauk yang disajikan juga beragam, ada empal, ayam goreng, telur, perkedel, bakwan, dll.

Selain pecel ada juga menu lain yaitu nasi liwet, garang asem, pecel ndeso. Apa pula bedanya pecel solo dan pecel ndeso? Katanya sih dilihat dari bumbunya, kalo pecel solo bumbunya terbuat dari kacang tanah tapi kalo pecel ndeso dari wijen. Hmmm...kaya apa ya rasanya?

Menu pilihan saya siang itu adalah nasi merah pecel solo yang dihidangkan di atas piring ayaman bambu dengan alas daun pisang. Minumannya es kunir asem sirih. Aihhh...seger banget deh. Selain kunir asam ada juga beras kecur, temu lawak, jahe pandan gulo jowo, bandrek dan minuman lain seperti teh dan es jeruk.
Menilik interior resto ini sangat unik. Di dalamnya banyak display barang antik seperti gebyok, lemari kuno antik, dipan kayu jati, meja pak lurah, dingklik, lesung dan gerobak. Hiasan berupa deretan lonceng, lampu kuno, toples kuno, dakon dan aneka batik dipamerkan disana.
interior kuno
Deretan batik cantik

Yang menarik perhatian adalah tempat tidur/dipan yang terbuat dari kayu jati gelondongan yang disulap menjadi tempat lesehan lengkap dengan bantal sebagai alas duduk.

Menikmati suasana dan berlama lama di Omah Ndeso memang gak membosankan karena banyak yang bisa dieksplore dari barang barang vintage-nya. Tapi saya kami tak bisa berlama lama disini karena akan melanjutkan perjalanan lagi. Pas kami akan meninggalkan resto ini saya melihat mak Indah Nuria Savitri salah satu finalis Srikandi Blogger 2014 yang sedang santap siang disana. 
With mak InSav
Saya sudah pernah ketemu mak Indah sebelumnya di acara Penganugrahan SB 2014 dan acara Blogger Dari Perempuan, ehhh gak nyangka ketemu lagi di Jogja. Hihihi...dunia ini sempit ya :)

Kami lanjut ke destinasi berikutnya yaitu Kaliurang. Mau ngapain di sana? Yuppp...kami akan wisata Merapi atau Volcaono Tour. Horeee...jadi inget masa masa lajang dulu suka banget petualangan yang beginian. Wis pokoke si Bolang banget deh :)

Sampai disana sekitar pukul 15.00, udara sore itu cukup cerah hanya saja sudah muncul kabut yang menyelimuti gunung.
Kami langsung menyewa jeep untuk touring ke lereng Merapi. Berhubung cerita Vulcano Tour agak panjang maka saya skip dulu. Saya akan membuat satu postingan untuk membahas Vulcano Tour ini karena emang keren banget tapi uji nyali juga karena kami sampai ke Bunker tempat perlindungan dari bahaya letusan gunung Merapi. Penapsaran? Tunggu ceritanya yaaa... Sekarang lanjut lagi yuk..

Setelah puas jalan2 dan bikin muka pucat karena lumayan uji nyali kami meninggalkan Kaliurang sekitar pukul 17.15 dan menuju ke Alun alun Utara untuk makan malam. Pilihan kali ini adalah Bakmi Jowo Pak Pele. 

Bakmi Jowo Pak Pele ini sudah terkenal dari jaman dahulu. Waktu aku kuliah di Djogja pun sudah ngetop banget. Kalo dibilang yaa saingannya Bakmi Kadin sih, tapi menurut saya ini lebih enak.
Bakmi Pele sing top markotop
Kalo wong Jowo bilang : enake joss gandhos...alias enak banget. Apalagi ditemani minuman wedang ronde. Aseli top banget deh. Hikkss jadi ngences pengin makan lagi nih...

Sedikit tips untuk makan di Bakmi Pele yaitu bersabarlah karena pesanan agak lama datangnya. Wajar aja sih...wong dimasak satu persatu. Untuk mengganjal perut bisa pesan wedang ronde dulu. Trus enaknya duduk lesehan rame2 tapi  siapkan uang kecil karena banyak pengamen yang menemani kita makan dengan lagu lagunya yang khas Jawa. 

Puas menikmati enaknya bakmi Jowo kami menuju ke Toko Batik Tirto Noto di jalan Kadipaten Kidul dekat Malioboro.

Sopo sing gak ngiler ndelok tumpukan batik kuwi? Duh Gusti....Paringono sabar, kok godaan belanja guede banget ya? Bisa bisa jebol nih rekening :( 

Meski yang lain keluar dengan tentengan belanjaan, tapi saya menguatkan diri untuk kekepin dompet karena besok masih ada sesi jalan jalan ke Malioboro dan Beringharjo

Puas cuci mata di Batik Tirto Noto, bus melaju ke arah Alun alun Utara lagi. Ada apa nih? Oternyata keimanan saya diuji lagi dengan mendatangi Posyandu alias Pos Pelayanan Dagadu. Haduuuhhh...cobaan apa lagi ini?
Posyandu = Pos Pelayanan Dagadu
Benar benar banyak istighfar deh masuk ke Posyandu ini. Tapi Alhamdulilah koleksi kaos dagadu kali ini kurang nampol alias biasa biasa aja. Saya heran juga kenapa sekarang design Dagadu kok malah menurun ya? Padahal dulu bagus bagus banget deh. Terakhir ke Jogja tahun 2012 sempat beli kaos untuk Samara tapi sekarang kok gak tertarik sama designnya? Entah lah...

Capek keliling kota Jogja, kami memutuskan untuk kembali ke hotel untuk beristirahat. Tapiiii...emang dasar saya gak pernah puas sama Djogja, saya meracuni teman teman untuk foto di dekat Tugu. Hayooo...kapan lagi bisa foto di bawah Tugu Jogja :)

Akhirnya jam 11 malam kami berempat jalan ke Tugu cuma untuk foto foto aja, hahaha.... Niat banget yaa? 
Akhirnya perjalanan hari pertama di Jogja kelar sudah. Trus kapan lanjut meetingnya? Semua udah lupa tuh...hahaha 

Lanjutan cerita hari kedua bisa diintip disini

19 komentar:

  1. hahaha parah lu mak, tujuan utama dilupakan *pdhl yg komen jg pasti gitu :p*

    Desiiii.. gw dikasih oleh2 pouch super vintage lho dr Yanii.. bagusss.. Yani sungguh sayang sm akuuuhhhh *kompor meledukkkk*

    BalasHapus
  2. wah ketemu mbak indah juga ya, memang pas mbak indah ke jogja juga ya

    BalasHapus
  3. jadi berapa hari mak di jogjyanya..?

    apaaaaaahhhh ?????? maak.....gue mau juga dooonggg pouch vintagenyaaaaa kayak Yeyeee.... gue kerumah lo yak ...hahahaha

    BalasHapus
  4. @Yeye, hahaha... udh lupa sama kerjaan.
    Heyyy.. jangan tebar racun mak... hahaha

    BalasHapus
  5. Suka deh liat foto yang di tugu waktu malem hari :)

    BalasHapus
  6. @mba Lidya, iyaaa ketemu mak InSav di sana..

    BalasHapus
  7. @ Desi, cuma 2 hari di Djogja kok...
    Ishhh... itu pouch nya limited edition mak, hahaha...

    BalasHapus
  8. @Teh Dey, makasih teh... jd inget waktu BN tahun lalu ya teh? ;)

    BalasHapus
  9. seru ya jogja... pengen dah kapan2 kesana... :)

    BalasHapus
  10. haduuuhhh jadi pengen ke rumah makan omah ndeso nya... ngeces liat makanannnya :D

    BalasHapus
  11. Gue dong blom pernah ke Jogja *mendingan bangga daripada minder*
    Mau ah kapan-kapan ke sana :)

    BalasHapus
  12. hahaha.. malah jadi kayak liburan bareng gitu ya Yan..
    Kangen juga pingin ke Jogja lagi. Terakhir kali udah lamaaaa banget rasanya :(

    BalasHapus
  13. @ Arman, kalo pas mudik ke Indo jangan lupa main ke Jogja :)

    BalasHapus
  14. Mbak yani ke jogja nggak colek2 saiya :(

    BalasHapus
  15. @ Nike, kalo ke Jogja, sempatkan mampir ke Omah Ndeso.
    Dijamin seneng :)

    BalasHapus
  16. @ Della, hahaha...better bangga daripada minder ya mak :)
    Ayooo ajak bapake jalan2 ke Jogja

    BalasHapus
  17. @ Bebe, iyess...berasa main ke Jogja bukan kerja :)

    BalasHapus
  18. @ mba Ika, waaahh maaf mba gak nyolek2 karena cuma sehari.
    Insya Allah next time kalo ke Jogja lagi tak colek yooo :)

    BalasHapus
  19. kalau ke jogja jangan lupa ke Dieng ya :) hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)