Jumat, 30 November 2012

WOW

Percakapan singkat antara Ayah dan Samara di suatu siang.

Ayah (A)    : "Samara, bobo yuk"
Samara (S) : "Nanti ayah, Samala lagi setlika baju dulu" *sambil main setrika setrikaan lengkap dg hanger kecilnya*
A               : "Sekarang bobo aja dulu nanti mainan lagi yaa"
S               : "hoaaammm" *Samara menguap*
A               : "Tuh kan Samara udah ngantuk..."
S               : "Tlus aku halus bilang WOW gituh?"
A               : ??!!!##*!!!@??

Ayah langsung kabari bunda dan bunda pun speechless :(

Tadi malam ketika bunda ngelonin Samara, seperti biasa Samara bersenandung dulu sebelum bobo eh tiba tiba dia bilang : "Mba Keke galau...Samara galau"
Kata kata itu diulang beberapa kali oleh Samara.
Bunda yang udah kriyep kriyep mata ngantuk langsung nyadar trus memberi tahu kalo kata galau itu bukan untuk anak anak.
Untungnya Samara mengerti dan langsung berhenti trus zzz...zzz...zzz...

Duh Gusti...dari mana Samara tahu kata kata 4L4y seperti itu ya? Padahal Ayah Bunda tidak pernah mengajari Samara dengan kata seperti itu.
Emang yaa...kita gak bisa nutup mata akan kata kata seperti itu? Karena iklan yang membombardir di tipi sangat berpengaruh banget. Dan padahal lagi....Samara tuh jarang banget nonton tipi lokal *maaf bukan sombong* karena Bunda sengaja pasangin tipi kabel biar tontonan nya yang bener bener untuk anak balita macam Jimjam, Baby tv, Nickelodion, Disney Junior.

Ah..Semoga gak ada lagi kata kata alay yang diucapkan Samara yang bikin Ayah Bunda tercengang :)


Note : OOT nih, siapa yang besok ikutan seminar parenting Tetralogy Session IV dengan tema "Pede Bicara Sex pada Anak dan Remaja"?
Yuk bareng yuk.... ^__^

Rabu, 28 November 2012

Me Time @ Purple Zone

Setelah reschedule berkali kali akhirnya saya bisa juga menikmati treatment di Gayatri Aura Therapy with Divine Energy. Sebenarnya udah lama banget saya pegang voucher yang dibeli lewat living social ini yaitu jauh sebelum puasa Ramadhan kemarin.

Pertama dan yang paling utama ketertarikan saya untuk beli voucher ini adalah nuansa ungu yang diusung dari dekorasi ruangannya. Pertama kali buka webnya saya langsung klepek klepek jatuh cinta dengan back ground ungu yang mendominasi. Yes, i'm purple maniac.. *__*

Tanpa berpikir panjang langsung saja beli vouchernya dengan memilih perawatan Gayatri Glowing Milky Treatment Spa (120 menit). Harga yang ditawarkan dari Rp. 300.000 menjadi Rp. 69.000 dan sebagai emak irit saya langsung girang banget. Hohoho...

Sejujurnya setelah punya anak saya jaraaaaaang banget nyalon, paling banter potong rambut itupun cuma di salon khusus wanita deket rumah dan waktunya pas wiken saat Samara bobo siang. Entah kenapa saya merasa bersalah kalo Sabtu Minggu gak menghabiskan waktu bareng anak apalagi sampai harus ninggalin Samara di rumah. Rasanya gak adil banget karena dari Senin-Jumat waktu saya habis di kantor. Upsss, kok jadi ngelantur begini ya.. ^__^

Back to topic, long wiken kemarin saya menyempatkan diri untuk memanjakan tubuh ini dengan spa. Jumat siang langsung meluncur ke Duren Tiga Barat. Untuk yang baru pertama kali ke sini pasti dijamin bingung. Saya saja yang sedikit tahu daerah situ agak keder juga. Kalo dari arah Ragunan, setelah halte kantor Imigrasi putar balik trus masuk ke jalan kecil samping Lab Pramita Utama.

Begitu ketemu plangnya, saya masih keder juga karena itu rumahnya besar dengan pagar tinggi tertutup dijaga security ala rumah gedongan di sinetron. Awalnya saya ragu tapi setelah nanya pak satpam ternyata bener juga. Memasuki pelataran yang luas saya masuk ke dalam salah satu bangunan untuk registrasi dan bangunan itu sepertinya rumah si owner.

Nuansa ungu sudah terasa di ruangan recepsionist, sayangnya saya gak memfoto karena malu juga ada 2 orang bapak yang sedang ngobrol sambil nungguin istrinya. Mungkin kalo saya datang berdua dengan teman, saya akan dengan cueknya foto tapi saat itu saya datang sendiri.

Kelar registrasi saya diantar mbak terapisnya ke bangunan lain yang bertingkat 3, dimana sebelum memasuki bangunan tersebut harus melewati kolam renang yang cantik.



Entrance
Yuk...kita lewatin kolam renang dulu...Pemandangan yang menyenangkan bukan?




Masuk ke bangunan 3 lantai itu, nuansa ungu makin terasa...semua dindingnya bercat ungu. Saya mendapat tempat di lantai 3 dimana dalam 1 ruangan terdiri dari 4 bed yang disekat oleh 2 curtains. Jadi kebayang yaa...kalo kita lagi treatment disampingnya ada orang lain yang treatment juga, kita agak risih karena gak ada gorden yang menutupi. Untungnya saat itu saya sendirian jadi berasa milik pribadi, hehehe...

Picture taken from their website
Sayang sekali foto2 yang saya ambil agak ngeblur karena hanya mengandalkan kamera henpun :(


Ah....senang sekali saya berada di purple zone yang semuanya dikepung berwarna ungu dan sudah bisa ditebak saya langsung betah *_*

Hayoooo...para pecinta ungu seperti Mama Raja dan BunDit pasti dijamin betah berlama lama disini, hehehe... *sotoy*


Treatment bed
Glowing Milky Treatment Spa dimulai dengan massage, scrub, masker dan terakhir berendam. Terapis yang menangani saya kemarin pijatannya lumayan kencang, enak dan merata maksudnya gak loncat loncat. Overall servicenya oke lah..

Saya sempat ngobrol dikit dengan si terapis dan diperolah info ternyata si owner adalah orang Jawa tepatnya Jepara yang bersuamikan orang Jerman, makanya nuansa Jawa nya cukup kental.

Ada sedikit yang kurang sreg di hati yaitu mengenai produk yang mereka gunakan, kok kayanya kurang harum yaa...alias gak kecium apa apa. Feeling saya sih itu produknya beli di pasaran deh, maksudnya bukan produksi mereka sendiri. Hhmmm maafkan saya kalo salah..

Pas mau berendam saya harus turun ke lantai 2 karena bathtubnya cuma ada di situ, hadeeehhh...kebayang dong, hanya dengan selembar kain saya harus menuruni anak tangga. Maaf bukan porno ya.. emang kenyataannya begono. Sangat sangat kurang nyaman apalagi di lantai 2 itu ada lelaki yang sedang treatment. Oh noooo....saya langsung minta terapisnya untuk mengawal saya.


Kelar berendam dengan bathtub yang berwarna ungu juga, saya buru buru naik ke atas karena risih juga dengar suara cowok yang sedang ngobrol sambil di treatment. Aseli itu bikin gak nyaman banget buat saya. Hadduuuhh...eh kenapa ya itu cowok pada treatment?? Bingung deh saya... Sampai sekarang belum ketemu juga jawabannya.

Setelah semua perawatan selesai diberi air mineral cup, saya pikir bakal dapat jahe hangat atau apalah yang hangat hangat gitu eh ternyata gak. Kalo dulu ketika perawatan di Dian Kenanga lumayan dapat jahe hangat. Tapi ya sudah kita nikmati saja...^_^

Hhmmm..biar gak dikatain hoax, mari kita berfoto tapi lagi lagi ngeblur :(


Alhamdulilah perawatannya telah selesai, meski ada beberapa hal yang bikin kurang nyaman dan gak sreg di hati tapi...saya bersyukur bisa menikmati "me time" dengan memanjakan tubuh dan mata ini melihat warna kesukaan saya.

Yeaayy...Hidup Ungu ^__^

Kamis, 22 November 2012

A Simple Weekend

Melanjutkan cerita yang ini, hari Sabtu pagi ceritanya berkarya bikin Singkong Thailand dan hasilnya not bad lah meski kayanya butuh percobaan yang kedua. Hmmm... Practice makes perfect, right?  Pagi itu saya dan si ayah sarapannya cukup singkong Thai hangat, eh...mustinya itu bukan menu sarapan ya, tapi kudapan sore hari. Tak apalah, karena cuaca mendung, anggap aja sore *__*

Sekitar jam 9 kami meluncur ke rumah nenek Samara dengan tak lupa membawa Singkong Thai hasil karya tersebut, eh..dapat pujian katanya enak. Seperti biasa Samara main dengan nenek dan 2 orang tantenya. Selepas sholat dhuhur kami pulang karena hari udah mendung banget, takut kehujanan di tengah jalan.

Dan lagi lagi udah bisa ditebak, begitu sampai rumah kruntelan lagi...kruntelan lagi. Malamnya pas Samara udah bobo ceritanya saya dan ayah pengin pacaran lagi dengan sekedar makan roti bakar atau apalah tapi urung karena gerimis mengundang, ya sud...mari kita tarik selimut sajah ^__^

Minggu pagi jam 8 kami meluncur ke Senayan untuk melihat acara puncak Hari Kesehatan Nasional (HSN) di Parkir Timur Senayan. Inpoh ini saya peroleh dari teman yang posting di fb bilang disana akan ada booth Yayasan OrangTua Peduli (YOP) dan Mamaku Koki Handal (MKH). Just because i'm a BIG fans of them makanya bela belain meluncur kesana.

Sampai Parkit Senayan jam 9 dan oalah...Senayan rame banget karena selain acara HSN ada juga Milad Muhammadiyah di Gelora Bung Karno yang datang itu dari berbagai kota dengan bus bus besar. Jadi kebayang itu parkiran banyak banget bus besar. Di sana sedang berlangsung juga Indonesia Book Fair.

Memasuki areal Parkit disambut dengan banyak tenda partisipant

my fave booth
Booth MKH
Di booth MKH saya adalah pengunjung kedua, setelah ketemu langsung dengan mba Depe dan ngobrol ngobrol tentang MKH saya mendapat souvenir kaos cantik dan gunting kuku yang ada gambar MKHnya. Thanks ya mba Depe...

Selain berjejer booth ada panggung utama juga, di sana digelar acara pentas seni. Anak anak usia TK SD menampilkan kebolehannya dengan menari dan bermain angklung

pertunjukan anak anak
Ada ular tangga besar juga, sayangnya Samara gak mau ikutan. Padahal kalo ikutan bisa dapat goodie bag ular tangga yang ukurannya lumayan besar juga.


yuk main ular tangga
Di booth Ikatan Dokter Anak Indonesia ada kursi untuk konsultasi kesehatan anak, tentunya...gak saya sia siakan dong untuk konsul kesehatan Samara. Dibantu dengan ibu dokter yang cantik dan diperoleh info tambahan tentang tumbuh kembang anak. Thanks ibu dokter ^_^


Capek keliling kami foto foto dulu ah..:)

senangnya....*_*
lihatlah langit udah mendung...
Menjelang pukul 10 langit terlihat gelap, sebelum hujan turun kami memutuskan untuk menyudahi keliling Parkit dan masuk lah ke Istora Senayan untuk melihat Indonesia Book Fair (IBF) sambil berteduh. Karena begitu kami menapaki Istora hujan turun deras banget.

Masuk IBF langsung tertuju ke booth Tunas Integritas dimana komunitas tersebut bernaung di bawah Komisi Pemberantasan Korupsi. Di booth itu terdapat 6 seri buku dongeng antikorupsi yang tokoh utama si Kumbi yang tak lain adalah seekor Kumbang Pemakan Kotoran (KPK). Selain buku dongeng ada juga games, photo booth, story telling dan temu komunitas. Oiya hari Senin lalu katanya diluncurkan buku dongeng antikorupsi itu. Berita selengkapnya bisa diintip di sini.

Samara senang banget bisa bermain di booth Tunas Intergritas

menyusun balok berbentuk mobil
Ayoo tarik mobil baloknya, nak...
Keluarga Kumbi
Menurut saya IBF kali ini kurang begitu menarik, kurang rame pesertanya gak seperti dulu ketika saya masih aktif di komunitas 1001buku yang mempertemukan saya dengan si ayah. Kalo yang sekarang pengunjungnya juga agak sepi. Cuma yaaa...lumayan lah beberapa stand memberikan potongan harga 30% untuk buku buku yang berkualitas.

Yang menarik dari IBF kemarin adalah peluncuran novel karya artis cantik Asmirandah yang berjudul Lovandah. Saya gak tau isi novelnya bercerita tentang apa, mungkin kalo mau lebih jelas bisa lihat di blognya Andah di sini.

Oiya Asmirandah itu cantik banget loh...malah si ayah yang selalu cuek kalo lihat artis, eh...pas liat Asmirandah kok bisa bisanya ayah motoin dia. Hahaha...sepertinya si ayah tersihir akan pesona kecantikannya ^__^


Jam 13.30 puas keliling dan ngadem di istora kami pulang, meski masih gerimis kami nekad pulang karena udah kecapekan banget dan Samara udah ngantuk berat. Sampai rumah leyeh leyeh sambil menghangatkan badan dengan secangkir milo hangat. Ahhh...nikmatnya kebersamaan ini.
Alhamdulilah...Terima kasih ya Rabb atas semua nikmat yang telah Engkau berikan.

Dan bahagia itu sesederhana menyeruput milo hangat bersama di kala hujan rintik rintik *__*

Rabu, 21 November 2012

Quality Time

Long wiken = kruntelan bersama 

Sepertinya terlambat banget yaa kalo saya cerita tentang long wiken kemarin, tapi gak papa lah yang penting bercerita untuk update digital diary ini dan sebagai pengingat karena memori saya yang cetek *__*

Libur panjang kali ini kami gak kemana mana, gak seperti biasanya mudik ke Tegal. Sengaja kami gak mudik karena Insya allah bulan depan ada rencana pulang sekalian habisin jatah cuti yang tersisa 5 hari.
Meski gak ada acara tapi teteup aja tuh diada adain juga acaranya. Jadi  biar kata libur tetep sok sibuk bikin acara.

Dimulai dari hari Kamis pagi, kami bertiga belanja sayur ke pasar Lenteng Agung lanjut sarapan nasi uduk di pinggir jalan yang ternyata endeuss juga, padahal nih penampakannya biasa banget. Lesson life : "don't judge a book by its cover" :) 

Pulang dari pasar di tengah jalan ketemu anak anak kecil yang pawai Muharam-an, ada yang naik mobil terbuka dengan hiasan lucu lucu, ada yang naik sepeda hias dan Samara senang melihat iring iringan pawai yang lumayan panjang itu.

Selanjutnya udah bisa ditebak, seharian itu kami hanya duduk manis di rumah, kruntelan bersama, mindang bersama di depan tipi. Wis..pokoke nikmat banget ditambah cuaca mendung yang sangat mendukung untuk bermalas malasan di rumah *__*

Hari Jumat pagi siap siap hunting sekolah untuk Samara. Loh...katanya Samara sekolahnya nunggu tahun depan, trus kenapa hunting sekolah sekarang? Hehehe...intinya saya dan si ayah lagi galau, di satu sisi penginnya Samara masuk sekolah tahun ini tapi nanggung juga karena tahun depan udah mau masuk ke tahun ajaran baru. 
Trus kalo gak sekolah sekarang, kasian juga Samara di rumah mulu, meski di rumah juga banyak aktivitas seperti bermain, membaca dongeng, mewarnai dll. 
Ahh saya bener bener galau nih...

Pagi itu kami meluncur ke TKIT Nurul Syabil di Jagakarsa. Samara senang banget dengan halaman sekolah yang luas dan permainan outdoor yang banyak


jembatan gantung


eh, ada rumah pohonnya...


swing...swing...


trampolin
Hasil survey kali ini bahwa masih ada jatah kursi jika Samara akan bergabung, metode pembelajarannya cukup bagus tetapi karena ini adalah sekolah baru maka belum ada prestasi yang diikuti. Mengenai kurikulum juga bener2 baru kelar disusun dan masih dalam uji coba penerapan kurikulum. Hhhmmmm, Samara jadi masuk gak ya? ^_^

Siangnya saya mencoba menikmati me time dengan ber-spa ria di gayatri auratherapy yang sukses bikin saya betah berlama lama disana. Insya Allah saya akan cerita lebih lanjut tentang treatment ini karena ada cerita menarik yang ingin saya share disini.

To be continued dulu ah... udah mau ngantor soalnya *__*

Sabtu, 17 November 2012

Unforgettable Gift

Kalau ditanya tentang hadiah apa yang paling berkesan, saya akan menjawab DURIAN. 
Ada apa dengan buah berduri itu? Begini ceritanya sodara sodara, pak suami itu tipikal lelaki yang kurang romantis, tapiiii ketika valentine tahun ini tiba tiba dia menyatakan cinta *untuk kesekian kalinya* dengan buah durian kesukaan saya.

Hohoho..terasa berbunga bunga hati ini, meski hanya sebuah durian tapi perhatian dan cinta kasihnya melebihi segalanya *upss maaf ya muji muji suami sendiri* ^__^

Ketika pasangan lain merayakan valentine dengan candle light dinner dan hadiah berupa coklat atau mawar merah, saya dan pak suami cukup makan durian di halaman depan rumah sambil senyam senyum berdua disaksikan bulan bintang di angkasa, hahaha....cukup romantis bukan?

Sooo...gak salah dong kalo saya bilang hadiah itu merupakan hadiah paling berkesan, terindah, ter romantis dan terkonyol? Hihihi, apapun itu yang pasti terima kasih Ayah atas unforgettable gift-nya *__*

Cerita ini diikutsertakan dalam giveaway Celebrating7ove nya mba Erlia alias situkangnyampah 

Doakan saya semoga menang yaaa...temans *__*

Selasa, 13 November 2012

Ketika Allah Berkehendak

Memiliki anak adalah dambaan bagi setiap pasangan yang telah menikah. Alasan sederhana dalam sebuah pernikahan selain menyempurnakan sebagian iman adalah mempunyai keturunan.

Beruntung pasutri yang begitu kelar acara resepsi langsung diberi kepercayaan oleh Allah untuk menjadi orang tua tapi tak sedikit pasutri yang harus menunggu kehadiran sang buah hingga bertahun tahun lamanya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui mana yang terbaik bagi hamba-Nya.

Tengok saja di sekitar kita pasti banyak sekali permasalahan pasutri yang ingin memiliki anak, ada yang menempuh cara bayi tabung, metode inseminasi, pijat refleksi dan lain lain. Disini saya gak akan bahas tentang bagaimana cara mendapatkan keturunan, yang saya mau share adalah cerita kakak saya dan sahabat saya.

Kakak semata wayang saya menikah pada tahun 2005, empat bulan setelah menikah istrinya hamil. Kabar kehamilan cucu pertama dari pihak keluarga kami dan keluarga kakak ipar tentu saja disambut gembira oleh kami semua. Bulan demi bulan dilewati, saya selalu bertanya kepada kakak ipar bagaimana kondisi calon keponakan saya. Alhamdulilah semua baik baik saja.

Menginjak usia kandungan 9 bulan dimana saat itu bulan Syawal, tradisi kalo lebaran Idul Fitri itu adalah mudik begitu juga DSOg yang menangani kakak ipar saya, beliau mudik ke Solo (kalo gak salah). Tibalah saatnya untuk periksa rutin 2 mingguan (karena sudah mendekati HPL *Hari Perkiraan Lahir* pasti kontrolnya udah 2 mingguan dan dilanjutkan kontrol 1 minggu sekali).

Malam itu kakak ipar saya kontrol dan kabar buruk pun kami terima bahwa janin yang ada di kandungan sudah tidak bernyawa, sudah tak ada lagi detak jantungnya. Innalilahi waaina illahi rojiuun...saya yang saat itu dikabari via telp karena saya sudah kembali ke Jakarta untuk bekerja jadi lemas seketika. Ya Rabb...berikanlah mukjizat-Mu... Kami sangat menanti hadirnya malaikat kecil itu.

Saya terus berdoa dan berdoa demi mengharap mukjizat itu tapi memang Allah berkehendak lain. Malam itu kakak ipar saya disuruh pulang untuk beristirahat dan mempersiapkan energi untuk persalinan besok. Kebayang bagaimana perasaan kakak ipar saya saat itu? Sudah pasti sedih banget. Saya bertanya kenapa gak malam itu juga bayinya dikeluarin? Kata DSOg nya karena sudah malam persiapannya kurang matang, maklum RS nya termasuk RS kecil yang berada di kota kecil Tegal. Akhirnya malam itu kakak ipar saya pulang dan istirahat di rumah.

Sepanjang malam kakak ipar saya stress banget, ibunya dan mamaku menemaninya untuk memberikan penguatan hati. Kata mamaku, si kakak ipar sampai bilang begini : "Mending aku gak usah melahirkan aja Ma...biar aku bisa selalu bersama anakku."
Ya Rabb...siapa yang gak trenyuh mendengar kata kata itu? Dan malam itu menjadi malam terpanjang bagi kami. Saya yang di Jakarta juga ikutan gak bisa tidur.

Keesokan harinya jam 6 pagi kakak ipar masuk RS dan bersiap siap untuk persalinan. Jam 7 dokter yang memeriksa mengatakan akan dilakukan persalinan secara normal. Kakak ipar disuntik biar mules, selang beberapa saat (kurang dari 1 jam) mulesnya makin terasa dan Subhanallah tepat pukul 8.10 bayi perempuan cantik lahir dengan persalinan normal tapiii...bayi tersebut sudah tak bernyawa.

Jujur saya gak habis pikir kok bisa ya bayi yang sudah tak bernyawa itu keluar secara normal? Kan gak ada dorongan dari si bayi tersebut? Allahu Alam...semua ini terjadi diluar kekuasaan manuasia, hanya Allah lah yang membantu saat itu dan Allah pula yang memberi jalan kemudahan. Maha Besar Allah dengan segala kuasa-Nya.

Bayi perempuan yang kemudian diberi nama Amorita Anya Pares dikebumikan di makam keluarga besar mama. Kata mamaku, saat itu papa Anya alias kakakku tidak mau melihat anaknya karena gak tega dan sedih yang sangat mendalam, tapi mamaku membujuk dan berusaha membesarkan hati kakakku, akhirnya dia mau melihat anaknya untuk yang pertama dan kalinya. Subhanallah...air mata saya tumpah saat menulis kalimat terakhir ini :(

Saya sebagai tantenya tidak pernah melihat sekalipun wajah cantik kakak Anya. Yang saya dengar ceritanya dari mama bahwa Anya itu berkulit putih, hidung mancung (sama seperti kakak saya) dan berambut ikal. Tak ada satu pun dari kami yang mengabadikan foto kakak Anya. GAK TEGA....

Biarlah kakak Anya beristirahat dengan tenang di sisi Allah dan Insya Allah kakak Anya akan menjadi malaikat kecil penolong mama papanya kelak. Amin...

Selang beberapa tahun kemudian, pada tanggal 19 Oktober 2011 tepat di hari ulang tahun Ompung Samara lahirlah kakak Atha yang merupakan anak kedua kakak saya. Alhamdulilah ya Rabb Engkau telah berikan pengganti kakak Anya.

Lain lagi cerita sahabat saya, kemarin pagi saya mendapat berita duka bahwa anak sahabat saya meninggal dunia di usia 4 hari. Si anak lelaki kecil itu dilahirkan pada usia kandungan 36 minggu karena kondisi air ketuban yang habis. Sahabat saya melahirkan secara SC hari Kamis malam, padahal hari Rabu dia sempat main ke Plaza Senayan melihat Jakarta Fashion Week bareng saya dan saya masih bertanya keadaan si janin, dijawabnya baik baik saja. Ternyata Kamis malam ketika teman kontrol ke dokter dikatakan air ketuban habis dan bayi harus segera dikeluarkan. Maka malam itu juga dilakukan persalinan SC

Saya sempat melihat wajah lucunya yang dikirim teman lewat WhatsApp dimana si kecil masih terbaring lemah di inkubator. Sedih sekali saya melihatnya apalagi teman saya juga mengirim video rekaman ketika baby A (nama anaknya) menangis. Dalam hati saya berdoa semoga baby A diberi kekuatan untuk bertahan hidup.

Tetapi Allah rupanya lebih sayang pada baby A, Senin pagi sekitar jam 7 baby A terserang sesak nafas tak lama kemudian menghembuskan nafas terakhirnya. Semoga baby A tenang beristirahat di surga dan sahabat saya diberi kekuatan serta kesabaran dalam menghadapi ini semua. Amin...

Bahwa Sesungguhnya jika Allah Berkehendak maka semua akan terjadi... Kun Fa Yaa Kun...
Dan Allah Maha Mengetahui yang terbaik bagi hamba-Nya.

Senin, 12 November 2012

Di Usia 32 Bulan

Mileston lagi mileston lagi... ^__^
Alhamdulilah tanggal 11 November kemarin Samara menginjak usia 32 bulan atau 2 tahun 8 bulan. Masih mau nulis perkembangannya? Hhhmmm...kasih tau gak ya? *begaya4L4y*
Karena ini blog tercipta sebagai warisan kecil untuk Samara, udah pasti bunda mau nulis perkembangannya. Here is the list :
  • Sudah bisa memakai kaos kaki sendiri, meski belum rapi tapi udah 80% benar, sudah tau mana posisi di bawah (alas kaki) mana posisi di atas.
  • Bisa memakai celana panjang sendiri dengan posisi berdiri satu kaki dan gak jatuh.
  • Hobi joget joget sambil nyanyi di depan kaca, hihihi...berasa idola cilik deh pokoknya
  • Punya lagu sendiri dengan bahasa planetnya, ceritnya sih itu bahasa Inggris versi Samara karena kalo saya dengar mirip lagu Elmo dan Barney yang sering ditontonnya lewat DVD.
  • Jika ditanya sudah sekolah belum? Dijawabnya sudah, trus nama ibu gurunya siapa? Dijawab : "Ibu guru Bunda", hehehehe...
  • Menyebut kata Zebra dengan Zelba, Putri dengan Pulti, Jabrik dengan Jalbik dan nabrak dengan nalbak. Hihihi...pertama kali saya denger itu ketawa geli dan langsung berusaha membetulkan, etapi sampai sekarang Samara belum bisa menyebutnya. Ya sudah gak papa Insya Allah nanti juga bisa. Oiya Putri dan Jabrik adalah tokoh dalam Jalan Sesama yang pernah saya ceritakan.
  • Kalo bunda bilang : "Samara...Samara" eh dibalas lagi dengan bilang :" Bunda...Bunda" Hufff...berasa udah gede aja tuh bocah *__*
  • Apa kabar WWL? Belum sukses sodara sodara, tiap tidur malam masih minta nenen. Udah dicoba berbagai cara tapi masih belum berhasil juga? Mungkin Samara setipe dengan kakak Dita seperti komennya BunDit di sini
  • Toilet Training udah ada kemajuan, beberapa waktu lalu Bunda memberanikan diri untuk gak pakein Samara diaper pas pergi dan hasilnya berhasil loh...tinggal bobo malam aja nih PR Bunda selanjutnya. Semoga bulan depan udah lulus TT 100%.
Samara...selamat ulang bulan ya sayang, semoga tambah pintar, sehat selalu (meski sekarang Samara lagi batpil, semalam badannya demam dan agak rewel bobonya) semoga cepat sembuh ya batpilnya...
Dan semoga Samara selalu menjadi anak sholehah... Amin

We love you much

yeeey..aku bisa pasang sendiri ^__^
lokasi : depan playground PIM

kenapa pake melet sih lidahnya? :)

Kamis, 08 November 2012

Jakarta Fashion Week 2013


Saya bukan pemerhati mode
Saya bukan designer
Saya bukan fashion blogger
Saya hanya seorang model yang sedang merintis karir di panggung catwalk... Hahaha *ngacir ah... demi menghindari toyoran berjamaah*

Adalah Jakarta Fashion Week  yang merupakan event besar bagi para pelaku usaha dan pecinta fashion Indonesia dimana digelar berbagai macam karya karya terbaik para designer kondang Indonesia.
Penyelenggaran Jakarta Fashion Week (JFW) tahun ini menginjak tahun ke-5 dan kali ini mengambil lokasi di Plaza Senayan. Acara JFW digelar dari tanggal 3-9 November 2012

Berhubung kantor dekat dengan Plaza Senayan pastinya saya penapsaran pengin lihat pagelaran fashion akbar itu. Dalam JFW kali ini ada 2 lokasi untuk menggelar acara fashion show yaitu Fashion Tent dan Atrium. Fashion tent berada di outdoor yaitu di pelataran antara Plaza Senayan (PS) dengan gedung perkantoran Sentral Senayan 1 (SS1). Sedangkan untuk atrium berada di dalam PS tepat dibawah jam musikal raksasa (Marygold Clock) yang tiap 1 jam sekali akan memainkan musiknya.

Fashion tent yang merupakan spot utama untuk pagelaran busana didirikan kurang lebih selama 2 minggu dan katanya interiornya itu keren banget loh.. tapi kemarin fashion tent nya rusak akibat diterpa hujan dan angin kencang. Info yang saya baca ada bagian yang bocor sehingga beberapa pagelaran busana milik perancang Anne Avantie, Ivan Gunawan dll sempat tertunda. Sedih banget yaa.... Sebagai gantinya Bowling Alley PS akan disulap menjadi spot utama dan acara JFW diperpanjang hingga tanggal 12 November 2012. Beritanya selengkapnya bisa dilihat di mari dan di mari .  

Berikut beberapa booth participant :




karya APPMI




fashion forward
siapa yang kenal karya Barli Asmara?
stripe ala zebra yang keren abis


rok itu bawahnya pake bulu ayam beneran loh..
Tadi siang saya sempat ngiderin PS, eh ada booth yang sangat menarik perhatian saya yaitu booth Batik Belanda yang mengusung tema The Revival of Batik Belanda.
Menurut tulisan yang saya baca di booth :

Istilah "Batik Belanda" merupakan rujukan untuk karya karya batik yang dibuat dalam industri Batik milik para wanita pengusaha Indo-Eropa dan dapat dikenali dari pola pola serta motif motif Eropanya.

Aseli itu keren banget, pada dindingnya terpasang berbagai macam motif batik dilengkap dengan sejarah serta asal usulnya. Ada batik Jogja, Pekalongan, Cirebon  dll. Meski di boothnya cuma dipajang 3 baju tapi keren keren banget, unik dan etnik terutama rok batiknya ^__^


The Revival of Batik Belanda


nice booth


perpaduan lurik Jogja dan batik
Setuju kan kalo rok batiknya bagus? Bahannya juga adem banget. Perfecto deh pokoknya, tapi mungkin harganya mahal kali yee *__* 

motif batik belanda

Shade in Culture by Lulu Lutfi
 Info tentang Batik Belanda dalam JFW bisa dilihat disini  

Menjelang pukul 13.00 saya mendekati atrium tempat fashion show berlansung dan ternyata kali jadwalnya Batik Belanda pamer koleksi. Wowww...langsung saja saya ambil posisi. Setelah molor sekitar 15 menit para model nan cantik dan berkaki jenjang seperti saya pun keluar. Diawali dengan menampilkan koleksi Iwan Amir, Sischaet Detta terakhir oleh Lulu Lufti Labibi sang pemenang LPM 2011

jreng jreng...fashion show dimulai

Karya Iwan Amir

kereeennn
lurik jawa by Lulu Lutfi
etnik dan cantik

sang designer dan modelnya
Meski bukan pengamat mode tapi senang rasanya bisa melihat fashion show dalam JFW kali ini yang bisa dikatakan JFW merupakan hajatan besar Femina Grup.

Ayooo...siapa yang pengin lihat? Mumpung masih ada waktu, acaranya diperpanjang sampai hari Senin, meluncurlah segera ke Plaza Senayan *__*

Senin, 05 November 2012

Long Weekend Extended


Sesuai janji, saya mau melanjutkan cerita long wiken kemarin.

Ceritanya si Ayah ada acara kantor yang mengharuskan standby disana. Nah oleh kantornya dibooking-in kamar di The Media Hotel yang dulunya bernama Sheraton Media Hotel.

Hotel yang berlokasi di Jalan Gunung Sahari Jakarta Pusat ini masuk dalam kategori hotel bintang 5.

Hari minggu berangkat dari rumah trus check in jam 2 siang. Kami mendapat kamar di salah satu premium room yang berada di lantai 16.
Gayanya udah pantes belum jadi model cilik? ^__^
Istirahat bentar abistu si Ayah langsung menuju TKP untuk preparing acara yang akan berlangsung besok pagi di salah satu business centre hotel tersebut.

Sebelum kamarnya diberantakin oleh Samara, saya sempetin foto dulu.

Samara yang terlihat dari cermin

Kalau yang ini gambarnya dicomot dari sini

Di atas tempat tidur ada hiasan dinding berupa wayang and i love it...

Sang Ayah dan putrinya

Abis foto2 Samara diperbolehkan mengacak acak kamarnya

This is the bathroom

Sekalian foto sekalian narsis ^__^
The amenities
it's free to drink
Eh saya lupa menfoto bath tub-nya, emang dasar ya gak bakat mereview ^_^

And this is the wardrobe

Nah yang paling menarik untuk Samara adalah compliment ini. Ada sebuah jeruk dan 3 buah coklat ferrero rocher.

Lucu deh cerita tentang compliment ini, awalnya kami beranggapan bahwa itu adalah salah satu isi minibar jadi kami menahan diri untuk gak mencomot salah satunya. Takut bayarnya mehong bo... pan tau sendiri kalo mini bar hotel itu harganya bisa 3-4 kali lipat.

Lamaaaa jeruk dan coklat itu didiemin meski Samara udah ngincer banget tapi saya berusaha kasih pengertian kalo itu bukan haknya. Nah..pas udah malam nanya, ternyata itu adalah complimentary. Etapi kami masih gak yakin, masa sih itu gretong? kan harga coklatnya lumayan? Dasar wong ndeso ya *__* dan kalo dipikir pikir, masa sih hotel bintang 5 compliment-nya coklat cap ayam jago, hehehe...

Baru keesokan harinya sebelum check out kami menyantap habis jeruk dan coklatnya. Jadi kebayang dong...semaleman itu compliment nangkring dengan manisnya di meja ^_^

Sore harinya Samara minta berenang. Kalo menurut saya agak ribet juga berenang di sini. Jadi setiap tamu yang akan berenang gak bisa langsung nyebur ke kolam tapi harus daftar dulu di The Acropolis fitness and spa lantai 5. Begitu mendaftar kita diberi handuk dan kunci loker untuk menyimpan barang. Setelah ganti baju renang kita naik ke lantai 6 dimana swimming poolnya ada disana.

Kalo kita udah selesai berenang untuk bilas atau mandinya harus turun lagi ke The Acropolis. Jadi kebayangkan kan lumayan ribetnya. Tapi biar kata ribet demi Samara, saya berenang juga.
Senangnya berenang
Kelar berenang masuk kamar lagi karena udah mau maghrib. Makan malam di dalam kamar karena Samara udah capek gak mungkin keluar lagi.

Pas Samara mau bobo kedatangan kakak Kintan yaitu anak temannya ayah. Oiya selain ayah, 3 orang teman ayah juga dibukain kamar dan masing masing membawa anak. Mereka asik bermain sampai hilang deh rasa kantuk Samara :)

Keesokan harinya jam 7 pagi Ayah harus sudah siap dan kami langsung menuju restoran The Breeze untuk sarapan pagi. Berhubung Samara belum bangun maka perlahan saya bangunin dan tanpa mandi langsung turun ke resto yang viewnya swimming pool.

Lagi lagi saya gak fotoin restonya karena ngurusin sarapannya bocah. Menu sarapan lumayan lengkap yaitu breakfast ala western, asia dan indonesia. Saya mencicipi raisin danish, dimsum, bihun goreng dan terakhir sushi. Untuk Samara makan sosis, kentang dan screamble eggs. Ayah tetap setia dengan nasi goreng ^_^

Selesai sarapan Samara minta berenang lagi tapi...saya bujuk untuk berenang di bathtub aja karena mayan ribet kalo berenang di pool, lagian banyak tamu yang sarapan, gak enak jadi bahan tontonan orang *__*

Urusan perut selesai, Ayah dan teman teman masuk ke ruang acara, saya lanjut berendam serta main air dengan Samara di bathtub.

Trus kenapa saya gak ngantor padahal kan ini hari Senin? Yup...Saya sengaja cuti untuk menemani ayah dan demi kruntelan bareng Samara. Senang rasanya menikmati waktu berdua dengan anak ^__*

Capek main air Samara bobo siang. Bangun tidur berasa laper kali yaaa...langsung saya gendong ke The Breeze lagi untuk makan siang.


bangun tidur langsung begaya ^_^
Acara Ayah sebenarnya udah kelar pas makan siang tapi karena ada kerjaan lagi kami tetap stay di hotel. Seharusnya check out jam 2 siang, kali ini ayah diberi kelonggaran oleh kantornya untuk very very late check out.
Jam 5 sore acara kelar semua, kami check out dari hotel dan pulang ke rumah. Senang rasanya menikmati waktu bersama orang orang tercinta.

Dear Ayah, kapan lagi dapat fasilitas nginep di hotel? Ajak ajak bunda dan Samara lagi yaa... syukur syukur bisa di luar kota jadi sekalian jalan jalan #ngarep dan ngayal# *___*