Jumat, 09 Mei 2014

Jogja #Day Two

Iish...lama amat ya lanjutin cerita kerja sambil jalan jalan di Jogja? Padahal cuma 2 hari doang di Jogja tapi kenapa jadi males lanjutin cerita? Okelah sebelum malas kembali datang menggerogoti semangatku, mari kita cerita ngapain aja di Jogja hari kedua?

Yupp...setelah hari pertama di Jogja diisi dengan meeting sebentar lanjut jalan jalan ke Kaliurang sambil uji nyali ikutan "Volcano Tour" maka hari kedua ini diisi dengan belanja belenji. Uhuyyy... :D

Pagi hari janjian dengan para emak untuk jalan jalan ke pasar Jetis yang gak jauh dari hotel. Dari jendela kamar hotel terlihat jelas aktivitas simbok2 yang menjajakan daganganya. 
Kami ke pasar mencari jajanan pasar seperti getuk, tiwul gatot dll. Selain itu juga mencicipi soto ayam Jogja dan membeli salak pondoh yang ukuran besar dengan harga Rp. 6000/kilo. Ada pula teman yang beli cabe rawit gegara tergiur dengan merahnya si rawit. Mantaappp kan...:D
Kembali ke hotel, bersiap2 menuju daerah Pogung Ring Road utara. Alhamdulilah kami dapat tumpangan mobil gratis karena mas Putra salah satu teman dari bank Sum*t punya usaha rental mobil di Jogja. Hayuukk lanjut jalan jalannya...

Beruntung mas Putra dulu kuliah di Jogja jadi kami gak khawatir bakal nyasar, emang sih saya masih ingat beberapa jalan utama di Jogja. Kami meluncur ke Ring Road Selatan untuk membeli bakpia Kurnia Sari yang enak dan paling hits di Jogja. Saat ini bakpia yang bernomer seperti bakpia pathok 7*, 2* dan nomer yang lain sudah kurang nendang rasanya.

Bakpia Kurnia Sari hanya dijual di Ruko Pogung Lor jalan Ring Road Utara dan Jalan Glagah Sari (Umbul Harjo). Sedikit review bakpia Kurnia Sari yaa, kulit bakpianya lembut banget, isinya bervariasi ada kacang hijau, keju, susu, kumbu hitam dan coklat. Yang jadi andalan rasanya adalah KEJU. Aseli... itu kejunya mahteh banget tapi gak bikin eneg meski makan berkali kali. Bakpia ini hanya tahan 1 minggu saja, jadi yaa musti cepat dihabisin karena gak pake pengawet.

Di toko Kurnia Sari ini, selain menjual bakpia ada juga lanting, rengginang, slondok, nopia dan cemilan lain. Ahhh...mendadak laper deh :p. Harga yang ditawarkan untuk 1 kotak bakpia keju isi 20 adalah Rp. 38.500 sedangkan untuk yang kacang hijau -kalo gak salah- sekitar Rp. 33.000. Saat itu saya hanya membeli yang keju karena udah terlanjur cinta sama rasa kejunya.

Setelah memborong oleh oleh bakpia kami cabcus ke daerah Palagan karena salah satu teman ada yang penasaran dengan tas handmade Gendhis. Okelah saya juga penasaran karena katanya tas rajutannya bagus dan harganya gak semahal tas dowa. 

Sampai disana tokonya belum buka aja gitu, hahaha... Wajar aja sih karena belum jam 9 pagi. Untuk killing time kami foto2 narsis aja dulu. Hmmm udah cucok belum yaa jadi model? :D
Model dadakan :p
Tak lama kemudian toko dibuka dan woooww saya pengin menjerit karena tasnya lucu lucu dan colourfull. Siapa yang gak tergoda melihat deretan tas itu?
Tas...tas...tas...
Selain tas, ada juga batik patchwork anak yang diberi label Cenil. Hmmm...kalo saya lihat Cenil ini mirip2 batik Kenes usaha teman yang kemarin saya datangi di InaCraft.
Lucu dan bikin kalap...
Setelah ngubek Gendhis dan Cenil, tujuan berikutnya adalah Wijilan yaitu sentra gudeg. Banyak gudeg yang ditawarkan di sepanjang Jalan Wijilan dan yang paling terkenal adalah gudeg Yu Djum. Karena dekat dari rumah Pakde, saya sowan sebentar ke rumah beliau sekalian menengok pakde dan bude yang sedang sakit. 

Waktu sudah menunjukan pukul  10.30, buru buru kembali ke hotel karena harus cek out dan ada yang harus pulang ke Jakarta siang itu. Sebelum sampai hotel mampir makan bakso yang udah ngehits dari jaman baheula, namanya bakso PK.

Sewaktu saya kuliah bakso ini emang udah banyak pelanggannya, tapi saya jarang kesana karena lokasinya jaauuuhhh banget dari kost. Oiya PK itu kependekan dari PaKuningratan karena emang berada di Jalan Pakuningratan Jogja.
Es buah dan bakso PK yang enak
Bakso PK ini bener bener bakso khas Jogja seperti halnya Bakso Bawor dan Bakso Brewok. Ketiga nama bakso itu udah terkenal banget dari dulu. Cuma dulu yang sering saya makan adalah Bakso Bawor karena dekat dengan kost. Hmmm, beneran nostalgia nih.. :p

Semangkok bakso dihargai dengan Rp. 8000 dan semangkok es buah hanya Rp. 6000 saja. Haduuuhh itu murah banget dan rasanya juga enduess. Bener bener harga mahasiswa deh..

Setelah perut terisi kami buru buru ke hotel untuk cek out. Sempat cipika cipiki dan berharap suatu saat bisa bertemu lagi dalam meeting rekon 3 bulan ke depan. 

Karena jadwal penerbangan kami jam 5.30 sore maka saya dan teman masih bisa jalan jalan dulu ke Malioboro. Yippiiiieee.... mari kita borong batik :) Dengan naik becak seharga Rp 20.000 kami diantar ke Pasar Beringharjo. Melintasi jalan Malioboro kok jadi inget masa kuliah yaa.. Suka motor motoran pas malam minggu bareng teman2 kost.
Malioboro
Sampai di pasar Beringharjo kami menyusuri lorong yang penuh dengan baju batik. Kita skip aja yaaa barang vintage yang jadi tentengan saya *lirik Yeye dan Desi* hahahaha....
Eh, pas di dalam pasar ada penjual durian, kami makan durian dulu. Emang dasarnya doyan durian, jadi begitu lihat ada durian langsung beli sambil makan di pinggir pasar Beringharjo. Hahaha...cuek bener ya :)

Puas makan durian, puas keliling pasar, buru buru deh pulang ke hotel mengambil tas yang dititipkan di resepsionis trus cabcus ke bandara. Sampai bandara jam 16.30, cek in trus duduk manis. Eh, pas lagi nunggu ada pengumuman kalo delay sampai jam 7 malam. Ya sudahlah kita tunggu saja...

Good Bye Djogja.... Next time I'll be back :p

17 komentar:

  1. yogyaaa.....
    aku terakhir ke Yogya pas SMP tahun berapa itu ya...
    dan gatot, dan tiwul oh... noo... itu makananku di waktu keciiil

    BalasHapus
  2. Bedanya bakso Jogja sma yang lainnya apa hayooo, Mba? :D
    Mesti mborong banyak banget, ya. Singgah kesana-kemari e.

    BalasHapus
  3. @ummi Titi, waduh...udah lama banget dong...
    ajakin anak2 ke jogja pasti seneng deh :)

    BalasHapus
  4. @ Idah, bedanya klo bakso Jogja pake tahu coklat yang diiris iris.
    Hmm...umpetin belanjaan ah :)

    BalasHapus
  5. @ mba Lidya, hehehe... iya :)

    BalasHapus
  6. pokoknya ntar ketemuan, gue minta dibawain pouch vintagenya yaakk hahahaha ;p

    BalasHapus
  7. @ Desi, hahaha... pouch nya limited edition, jadi udah abizzzz :)

    BalasHapus
  8. wah, kenapa waktu ke Jogja saya gak tau batik Cenil ini, ya? Bisa kalap juga nih kalau saya kesana :)

    BalasHapus
  9. selalu deh yogya ini bikin kangen untuk kesana lagi, makanannya murah-murah dan enak.

    BalasHapus
  10. Duh kangen Yogya.
    gw kalo Yogya emang demennya beli bakpia Kurnia Sari ketimbang Bakpia angka-angka itu, Yan.
    Perasaan gw ato emang lebih enak ya ? hahaha....

    Itu pasar Jetis deket sekitaran Tugu ya ?

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah yah gw kebagian si vintage nya hahahaha *desi makin galau*

    BalasHapus
  12. @Myra, next time kalo ke Jogja, silakan ke Cenil tapi siap2 kekepin dompet :)

    BalasHapus
  13. @ Rina, bener banget...djogja itu ngangeni :)

    BalasHapus
  14. @ Indah, iya itu pasar Jetis yang dekat Tugu.
    Emang bener bakpia Kurnia Sari lebih enak rasanya :)

    BalasHapus
  15. @ yeye, hahaha... *bekep Yeye*

    BalasHapus
  16. kepingin ke CENIL... kepingiiiinnn

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)