Senin, 05 Mei 2014

Ina Craft 2014


*Disclaimer : Postingan kali ini akan sedikit narasi tapi banyak menampilkan foto yang bikin mupeng :)

Akhir bulan April lalu event tahunan Ina Craft digelar kembali di Jakarta Convention Center. Ini adalah acara yang ke-16, artinya Ina Craft sudah berlangsung selama 16 tahun. Wooww...cukup lama juga ya? Dan baru kali ini saya masuk ke pameran handicraft terbesar di Indonesia. Issshh, kemana aja yak dari dulu? :D

Berhubung dekat dengan kantor maka di hari pertama Ina Craft dibuka, saya langsung meluncur kesana sepulang dari kantor. Penasaran karena testimoni tentang Ina Craft semuanya bilang oke banget.

The gate...
Berbekal tiket masuk sebesar Rp. 20.000 saya melenggang masuk ke dalam. Begitu masuk tercium aroma rempah rempah yang sangat kuat. Saya berasa masuk ke dalam salon untuk perawatan tubuh, hehehe...

Hamparan stand yang menggelar beraneka kain batik dari berbagai daerah di Indonesia begitu  menggoda untuk dihampiri. Ratusan bahkan ribuan jenis kain batik dipamerkan disini. Siap siap kekepin dompet dan ATM yaaa :)

 
Selain batik ada juga mainan tradisional anak anak yang sekarang ini sulit didapat dan berbagai hiasan dinding yang antik dan unik.

Roro blonyo yang cocok untuk dipajang di ruang tamu
Boneka unyu unyu handmade juga ada. Warna warni pastel lembut sangat menarik perhatian saya.
Lampu lampu hias yang cucok dipasang di taman juga dipamerkan disana. Lengkap dengan bamboo sebagai tanaman hiasnya.
Pas lagi jalan sambil melakukan screening barang apa yang kira2 pas di dompet, saya melihat salah satu booth kaos yang sangat familier dengan kata katanya. Setelah saya samperin ternyata benar, itu stand Kaos Gurita Bisa Ngomong yang berasal dari Bandung. Saya mengenal Kaos Gurita gegara Teh Nchie Hanie pernah menawarkan kaos “Sumpah Aku Ini Blogger” beberapa waktu lalu.

Saya tak menyiakan kesempatan ini. Langsung saja bertanya apakah ada kaos blogger? Ternyata ada.. Horeee jadilah saya membeli kaos itu. Saat berbincang dengan mba Eka yang ternyata sang pemilik Kaos Gurita, saya bilang kalo tahu kaos ini dari Teh Nchie. Eh…langsung dapat bonus 2 bros batik cantik loh hehehe… Senangnya, ini berkat ngeblog yaa jadi banyak teman. Kalo istilahnya Om NH adalah #BeautyOfBlogging :)


Dari situ saya berkeliling lagi dan melihat salah satu stand yang ramai dikunjungi yaitu Tas DOWA. Beneran deh itu rameee banget. Pengunjungnya gak cuma orang Indonesia tapi banyak juga orang Malaysia yang saya tahu dari logatnya. Wuiihhh.. itu orang Malaysia itu ngeborong banyak banget tas Dowa. Tau dong, harga tasnya gak murah? Tapi banyak banget peminatnya. Jadi bangga deh ternyata produk local bisa menyedot perhatian orang luar negeri.

Rasanya pengin juga sih mengadopsi satu tasnya, tapi gak sanggup lihat harganya. Akhirnya saya jalan lagi dan ketemu booth Gendhis. Seperti Dowa, Gendhis juga memproduksi tas rajutan yang berasal dari Jogja. Kualitasnya bagus tapi harganya gak semahal Dowa. Yaa…buat saya masih reachable lah :)

Satu lagi yang menyita perhatian saya adalah kaligrafi Surat Yassin berisi 83 ayat yang tergrafir rapi di sebuah kayu. Subhanallah…cantik banget. Gimana ya cara bikinnya? Pasti butuh ketelatenan dan kesabaran tingkat dewa. Maka gak heran jika harga yang ditawarkan sangat mahal. Hmmm.. Jadi mikir kalo saya punya uang banyak macam konglomerat, saya pasti akan membelinya :)


Puas muter muter, saya mampir ke booth salah satu teman saya yaitu Batik Kenes. Niat pengin lihat2 aja etapi unjung ujungnya ditawarin dress batik kembaran dengan Samara. Huaaa…jadi galau nih sayah. Akhirnya dengan diiming imingi diskon yang lumayan saya tergoda mengadopsi baju kembaran itu, hahaha… *emaklabil* Hmmm... Itung itung bisa dipake buat lebaran nanti :D
Sambil menungu dijemput ayah, saya keliling lagi dan melihat booth Jawa Tengah yang menampilkan panggung wayang mini dan gamelan. Saat itu juga sedang ada pagelaran tari Batik.



Wayang mini… Lakonne opo Pak Mantep? :)
Gunungan yang cantik
 Gebyok pintu Jawa yang kokoh..
Akhirnya jam 20.30 saya meninggalkan JCC dengan rasa bersalah karena tidak sanggup kekepin dompet dan telah membobol isinya, Saat cerita dengan si Ayah, dia cuma bisa senyam senyum, hahaha…

Ah…Ina Craft emang dahsyat, next year kalo mau kesana lagi harus benar benar kuat iman. Etapi dengan Ina Craft ada sisi positifnya loh. Misalnya kita mau beli kain tenun Lombok maka gak perlu jauh jauh ke Lombok untuk membeli.
Trus dengan datang ke Ina Craft serasa keliling Indonesia menikmati kerajinan khas daerah. Jadi hemat biaya pesawat kan? Hehehe… #modus

13 komentar:

  1. akhirnya punya kaos bloggernya ya, aku juga uah ada tapi belum pernah aku foto pas pake :)

    BalasHapus
  2. saya batal ke sini. hiks

    BalasHapus
  3. lucu2 ya barangnya.. gua belum pernah lho ke inacraft...

    BalasHapus
  4. waduuh dari foto fotonya emang bagus2 yaa, harus ngekepin atm dan dompet beneran inih

    BalasHapus
  5. oalaah...bagus2 banget yaaak produk2nya..bener2 bisa bikin kalap itu maah.. :D

    BalasHapus
  6. @ mba Lidya, hayukkk kapan kapan kita pake bareng kaosnya :)

    BalasHapus
  7. @ mak Myra, wah sayang banget...so, gak jadi ke booth Kaos Gurita buat ngaku2 jadi saudaranya Teh Nchie ya :)

    BalasHapus
  8. @ Arman, nanti kalp pas balik ke Indonesia trus pas ada Ina Craft, must visit loh.. :)

    BalasHapus
  9. @ Rina, musti kuat iman klo ke Inacrraft :)

    BalasHapus
  10. @ Desi, iya mak...bikin lupa sama segala macam cicilan, hahaha...

    BalasHapus
  11. Wahh batiknya bagus-bagus ya mbak... jadi penasaran dress kembarannya nih

    BalasHapus
  12. baru tahun ini aku gak ke inacraft. Hikssss

    Padahal biasanya rutin tiap tahun kesana.

    Eh jadi berapa kerusakan dompet selama di sana, yan?

    hihihihi

    BalasHapus
  13. Gak beli bonekanya, Mba? Lucu2 banget. Mahal pasti, ya.
    Nunggu up[load foto dakrimpit aah.

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)