Kamis, 12 Juli 2012

Jakarta Memilih

Tanggal 11 Juli 2012 adalah pesta demokrasi bagi warga Jakarta untuk memilih Gubernur dan Wakil Gubernur periode tahun 2012-2017. Kenapa pemilu sering disebut pesta demokrasi? IMO yang namanya pesta berati ada banyak orang yang terlibat di dalamnya. Jadi pesta demokrasi adalah pesta dimana semua rakyat berkumpul untuk melakukan kegiatan demokrasi *cmiiw*

Sebenarnya gak ada yang menarik dari pilgub kali ini tapiii...buat saya dan pak suami ada cerita di balik ini semua yang menurut saya bisa dijadikan bahan pemikiran seperti inikah wajah birokrasi pilkada?

Setelah menikah saya resmi menjadi warga Jakarta, yang sebelumnya KTP saya masih berlogo daerah Kabupaten Tegal. Hal ini untuk memudahkan urusan pembuatan kartu keluarga dan perijinan yang lain. Meski kami telah memiliki gubug sendiri di bilangan Jagakarsa Jakarta Selatan tetapi untuk alamat domisili saya masih nebeng di rumah mertua. 

Singkat cerita saya sudah mendapatkan undangan dan kartu pemilih tapi....si ayah belum mendapatkannya. Info dari Bu RT (keren yaa...ketua RTnya seorang ibu) si ayah bisa ikutan nyoblos dengan menunjukan KTP asli dan menyerah fotokopiannya. Saya heran kenapa bisa nama ayah gak tercantum dalam daftar pemilih? Padahal nama saya, ibu mertua dan adik ipar sudah ada, kenapa ada 1 nama yang ketlingsut (terselip)? Gimana tuh panitianya? *tanyakenapa* Ya sud lah kita lihat saja nanti apakah ayah bisa ikutan nyoblos atau gak?   

Dan hari ini yang sebagian orang libur tapi saya gak libur *hiksss* kami mendatangi TPS 01 untuk menggunakan hak pilih kami. Oiya kenapa saya gak libur? Itu karena bank sentral kita gak libur, sistem RGTS dan SKN berjalan seperti biasa, jadi secara otomatis saya juga gak ikutan libur. Eitsss...saya bukan orang yang beruntung kerja di bank sentral loh, tapi alhamdulilah bernasib kerja di salah satu bank swasta *kagak ada yang nanya kaleee, Yan...* :)
Yang bikin mupeng nih...karena si ayah cuti maka berencana ngajak Samara jalan jalan *hu..hu..hu..* Eh kok ngelantur begini sih ceritanya... *fokus*

Etapi sebelum berangkat ke TPS saya mejeng dulu ah sambil mamerin kartu pemilih yang bikin ayah cengar cengir keki :)

mari kita nyoblos...
Dalam perjalanan menuju TPS lancar banget karena emang banyak yang libur dan kami sempat nyabu #nyarap bubur# dulu, ketika melanjutkan perjalanan tiba tiba macet di Jl Kemang Raya. Ada apa gerangan? Ternyata ada salah satu calon gubernur yang selalu menggunakan baju batik orange bercorak monas itu datang ke TPS 13 Kemang untuk nyoblos. Banyak sekali wartawan yang berlomba untuk mengambil gambar beliau yang kala itu datang dengan dibonceng motor. Sayangnya saya terlambat mengambil henpon jadi gak sempat memfoto si bapak itu *norak yak* :)

Sampai di TPS jam 8.15 langsung menyerahkan undangan dan kartu pemilih kepada petugas. Tak lama menunggu (kurang dari 10 menit) nama saya dipanggil untuk kemudian diberikan surat suara. Dengan cap cip cup kembang kuncup mengucap Bismillahirohmanirrohim saya memilih satu calon gubernur yang saya anggap paling baik dan pantas. Alhamdulilah saya telah menunaikan kewajiban untuk menggunakan hak pilih saya dan alhamdulilah juga saya gak termasuk dalam golongan orang orang Golput :)

tunai sudah acara nyoblos ^_^
 Nah...bagaimana dengan ayah? Hadooohh...ini yang ribet. Si ibu RT yang kebetulan jadi panitia itu mengatakan bisa saja ayah memilih tapi petugas yang lain gak langsung mengiyakan. Mereka mengecek terlebih dahulu daftar pemilih dan ternyata memang tidak ada nama ayah disana. Etapi....di lembar daftar pemilih sementara ada nama ayah disana. Nah loooo...kenapa bisa begitu ya? Di daftar pemilih sementara ada tapi di daftar pemilih terakhir gak ada? Saya gak tahu cara kerja mereka kok bisa missed begitu? Apa kelewat pada waktu pengetikan atau memang dianggap tidak memenuhi syarat untuk menjadi pemilih? Entah lah saya gak tahu... Dan ternyata kejadian ini gak terjadi pada si ayah saja, teman saya juga begitu. Suaminya dapat terdaftar tapi istrinya gak? Trus piye jal?

mencari dan terus mencari

Setelah para petugas diskusi akhirnya ayah bisa nyoblos juga dengan melampirkan fotokopi KTP, tapi sebelumnya 2 orang pihak saksi dipanggil oleh petugas untuk diberikan informasi kalo ada tambahan pemilih yang bernama Daris Qudsy. 

para saksi pun dikumpulkan
Lumayan lama juga nunggu keputusan itu, tapi alhamdulilah akhirnya ayah bisa menggunakan hak pilihnya.

yeaaayyy akhirnya nyoblos juga ^_^
Kelar sudah tugas kami sebagai warga Jakarta yang baik berpartisipasi dalam pesta demokrasi pilgub kali ini.

Siapapun nanti yang jadi pemenang DKI 1 dan diberi kepercayaan oleh rakyat untuk memangku jabatan sebagai Gubernur hendaknya dapat melakukan tugasnya dengan baik, jujur dan dapat dipercaya untuk merubah Jakarta menjadi lebih baik. Karena itu semua adalah amanat rakyat yang nantinya akan dipertanggungjawabkan kepada sang Kholik.

So...bagi cagub yang gak terpilih seharusnya dapat menerima keputusan dengan hati legowo dan bersyukur karena hisab di akherat nanti makin ringan karena tiap amanah akan dimintai tanggung jawabnya :)  

#eh gosipnya bakal ada pilgub putaran kedua nih, libur lagi dong si ayah, hiksss#  



14 komentar:

  1. tetep narsis dong ya waktu milih hehehe, milih apa nih? :)

    BalasHapus
  2. hihihi samaaan kita ga libur bok.. cuma di kasih waktu buat nyoblos bentar, trus langsung cus ke kekantor :D

    Banyak yang udah terdaftar, justru pada ga pake hak pilihnya alias golput. Miris ya dengernya, apalagi kalo diliat dari kasusnya si ayah, yang ribet banget prosedurnya karna ga terdaftar..

    BalasHapus
  3. Iya nih, keknya bakal dua putaran...hihihi

    BalasHapus
  4. Selamat memilih untuk warga Jakarta....

    kalo harus milih antara jokowi atau foke, ya mendingan jokowi laaahhh
    hehee

    BalasHapus
  5. milih apa nih mba?? hehe... salam kenal ya, ijin tukeran link ya :)

    BalasHapus
  6. @ mba Lidya, dimana pun berada narsis is a must :)

    @ mba Desi, mupeng ya lihat yang lain pada libur :(
    Iya mba...sebenarnya kalo pun si ayah mau golput juga sah sah aja, pan gak ada di daftar pemilih akhir :)

    @ jeng Allisa, iya keknya putaran kedua si kumis vs si baju kotak kotak :)

    BalasHapus
  7. @ mba Elsa, tampaknya warga Jakarta pintar pintar karena terbukti perolehan suara sementara jokowi unggul :)

    @ mba Herien, salam kenal juga, terima kasih sudah berkunjung ke blogku. Hayuk kita tukeran link :)
    Hmm...aku milih apa ya? :)

    BalasHapus
  8. alhamdulillaah, akhirnya nyoblos juga ya....
    aku ikutan nonton keramaiannya aja dari tivi sama twitter...abis tinggalnya minggir banget di bekasi...^_^
    btw, kayanya aku baru mampir perdana nih ke sini...blognya unyuu...suka... ^^

    BalasHapus
  9. @ mba Winda, terima kasih sudah berkunjung kesini.
    iya alhamdulilah bisa ikut berpartisipasi dalam pesta demokrasi Jakarta :)

    BalasHapus
  10. Siapapun yang terpilih, semoga jakarta lebih baik ya mba.

    Salam kenal mba :)

    BalasHapus
  11. @ mba Lia, met kenal juga...terima kasih atas kunjungannya.

    Benar banget, siapaun yang terpilih kita berharap ada perbaikan untuk Jakarta :)

    BalasHapus
  12. Aku malah nyesel banget kemaren waktu nyoblos nggak pake acara narsis, jadi nggak bisa posting. Takut dibilang hoax, hihihi..
    Berarti panitianya bagus tuh Mbak, nggak sembarangan nolak tapi juga nggak sembarangan nerima. Moga semua panitia pilkada kayak gitu, ya :)

    BalasHapus
  13. @ mba Della, hahaha...narsist is a must :)
    Panitianya emang fair enough, walaupun agak nunggu lama tapi akhirnya si ayah nyoblos juga :)

    BalasHapus
  14. sssst ngomong2 kemaren milih siapa mba

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)