Senin, 16 Juli 2012

Susahnya Sebuah Perijinan

Sehari setelah pesta demokrasi Jakarta saya mengantar kedua orang ke bandara untuk berangkat umroh.
Bukannya sok mau pamer atau apa ya, lagi lagi ada cerita yang bisa di share betapa susahnya sebuah perijinan. Setelah saya tersandung dengan birokrasi yang satu ini sekarang mama saya yang kena.


Sejak kepulangan haji tahun 2004 kedua orang tua memang berkeinginan untuk kembali lagi ke tanah suci untuk menunaikan ibadah umroh dan Alhamdulilah sekarang tercapai. Awalnya saya menawarkan untuk ikut tour travel di Jakarta dan saya sudah mencarikan biro perjalanan umroh yang lumayan bagus tapi mama menolak karena ingin berangkat bersama dengan teman temannya dari Tegal. Ya sud...akhirnya kedua ortu ikut biro perjalanan yang home base-nya di Semarang. Persiapan sudah dilakukan sejak bulan Maret dan gongnya adalah bulan Juli ini.


Rencana berangkat tanggal 7 Juli eh mundur jadi tanggal 12 *mulai feeling gak enak* dan tanggal 11 Juli pukul 21.30 rombongan berangkat dari Tegal menuju Jakarta. Sampai di Soetta diperkirakan jam 9 pagi. Saya, ayah dan Samara berniat untuk bertemu kedua ortu di bandara, maka berangkatlah kami ke Soetta. Hari itu saya sengaja ijin ke ibu bos untuk datang telat karena sebenarnya mau ambil cuti ajah tapi tidak diijinkan karena ada pekerjaan yang tidak bisa ditunda. Kalo ditunda transaksinya saya bakal ditimpukin oleh ribuan nasabah bank kami *lebaysangat* J


Back to topic, kami sampai di Soetta pukul 8.15 janjian dengan kakak saya di terminal 3. Karena salah informasi kami nyasar di terminal 3 padahal seharusnya di terminal 2E *lagi lagi feeling buruk* Sambil nunggu kakak saya datang, kami putar putar dulu di T3 dan Samara langsung ingat pernah datang dimari waktu mau jalan jalan liat si merlion singa ngetop itu. Tak lupa kami pun bernarsis ria J


Polka girl @ T3
Setelah Samara ketemu dengan pakde-nya a.k.a kakak saya kami menuju T2. Tak lama menunggu sekitar pukul 09.30 Eyang dan Opung Samara datang. Samara terlihat senang banget dan langsung mendarat ke gendongan Opungnya.

Oiya kenapa Samara memanggil kakek dan neneknya dengan sebutan Eyang dan Opung? Itu karena mama saya asli wong Jawa sedangkan papa berasal dari Batak, jadi...biar adil maka tersebutlah Eyang dan Opung J


Senangnya ketemu Eyang dan Opung ^_^
Saya, Mama, Samara dan bude saya


Samara maunya ngajak jalan jalan mulu ^_^
Sekitar 40 menit kami bercengkerama melepas rasa kangen, pukul 10.10 saya pamit untuk berangkat ke kantor. Pas pamitan dengan Eyang, Samara gak mau lepas dari gendongannya, terusss aja nempel sambil bilang: "eyang di lumah aja cama Camala" (means : Eyang di rumah saja sama Samara) *feeling lagi*. Saya memberi pengertian pada Samara kalo Eyang dan Opung akan berangkat ibadah, akhirnya Samara mau mengerti.

Drama pun terjadi...
Jadi ceritanya ada seorang bapak salah satu anggota rombongan yang visa nya tidak keluar. Waduh...kacau banget kan? Visa sang istri sudah keluar tapi sang suami visanya masih belum jadi. Keributan pun tak bisa dihindari...saya heran kenapa pihak travel tidak memberi info kepada jamaah di awal keberangkatan tentang hal ini? Kasian kan si bapak itu udah sampai bandara eh...ternyata visa nya gak keluar. Duh...saya jadi ikut gregetan dengan cara kerja travelnya. Tapi karena saat itu saya harus ke kantor maka saya meninggalkan keributan itu.

Kami meninggalkan bandara dan menuju kantor saya, oiya berhubung si ayah cuti maka ayah dan Samara pulang ke rumah. Jalanan Jakarta siang itu macet buangeetttt sampai akhirnya saya memutuskan turun dari mobil dan naik ojek menuju kantor di kawasan Senayan.

Sampai di kantor keren saya jam 11.58, ah...di saat orang orang keluar makan siang saya dengan cuek dan PD nya memasuki ruangan, etapi saya kan sudah mengantongi ijin dari ibu bos jadi gak masalah dong cyiiin...J

Langsung berkutat dengan pekerjaan, di sela sela ngerjain transaksi saya menelpon kakak yang masih berada di bandara untuk menanyakan apakah mama papa sudah take off? Karena sesuai jadwal, rombongan berangkat pukul 13.45 dan saat mendengar jawaban kakak, saya bagai tersambar petir karena ternyata visa mama juga gak keluar L Dueeerrrrr...

Ya Allah, saya langsung lemas seketika, mendadak saya meneteskan air mata karena kebayang bagaimana perasaan mama yang sedih banget mengingat mama adalah motor penggerak teman2nya untuk umroh ini. Dan yang lebih sedih lagi, visa papa dan bude sudah keluar, mereka akan berangkat hari itu juga. Ya Rabb, berilah kesabaran untuk mama... 

Ternyata ada 7 orang yang visanya belum keluar termasuk mama saya dan dijanjikan oleh pihak travel kalo hari itu juga visa akan kelar tapiiiii...kakak saya sudah terlanjur esmosi, marah dan mengancam pihak travel jika ke 7 visa tersebut tidak kelar sesuai dengan waktu yang dijanjikan maka akan diadukan sebagai bukti penipuan dan pihak travel harus mengembalikan uang yang telah jamaah setorkan. Kebetulan adik sepupu saya ada yang tugas di Mabes Polri, akhirnya kakak menelpon sepupu untuk datang ke bandara menyelesaikan kasus ini.

Yang bikin kakak saya marah, si penanggung jawab tiba tiba kabur pulang ke Semarang dengan alasan akan mengurus rombongan yang akan berangkat tgl 17 Juli besok. Aargggghhh...kan bikin emosi banget, seolah dia lepas tanggung jawab atas kasus ini.

Sekitar jam 14.30 *sempat delay* papa saya dan rombongan bertolak ke tanah suci. Mama dan 6 teman lainnya hanya bisa ikhlas dan pasrah menunggu hasil yang katanya visa akan keluar jam 5 sore. Tak henti hentinya saya berkomunikasi dengan kakak untuk memantau terus perkembangan visa mama. Sampai pukul 5 sore visa tak kunjung tiba akhirnya mama dkk diantar ke penginapan di daerah Kosambi Tangerang.

Kakak dan adik sepupu saya yang sudah sangat emosi tetap menunggu dokumen visa ada di depan mata mereka. Sampai akhirnya kakak saya ijin tidak masuk kerja, untung bosnya mengijinkan kakak untuk mengurus mama. Waktu terus bergulir hingga jam 11 malam, akhirnya datanglah petugas travel dengan membawa dokumen visa, tapi....hanya ada 5 visa yang keluar, yang 2 tidak keluar dan tetap si bapak teman mama tidak bisa ikutan berangkat dengan 1 orang nenek berusia sekitar 70 tahun. Si nenek nampak stress berat malah kata mama saya, si nenek mondar mandir terus dalam kamar, kemudian dia mau memecahkan kaca hotel dan mau terjun dari kamar yang berada di lantai 3. Subhanallah...saya ikutan trenyuh mendengarnya. Saya bisa merasakan betapa kecewanya si nenek itu, akhirnya petugas travel mengabari pihak keluarga untuk dibawa pulang. Ya Allah, sedih gak sih dengernya... L

Malam itu setelah dokumen visa mama sudah dilihat langsung maka kakak saya pulang dengan keadaan capek yang luar biasa. Dijadwalkan mama saya berangkat ke tanah suci hari Jumat jam 13.45 dan Alhamdulilah keesokan harinya semua baik baik saja hingga tiba saatnya pesawat take off bertolak ke Jeddah.

Ya Rabb, semoga perjalanan ibadah Eyang dan Opung Samara selalu dilindungi oleh Mu dan diberi kemudahan serta kesehatan yang baik sehingga bisa terlaksana semua ibadahnya. Dan semoga Eyang dan Opung dapat kembali ke tanah air dengan keadaan selamat.  Amin... 

# Info yang saya dapat ternyata ada kendala dalam pengurusan visa di Kedubes Arab Saudi karena ada kasus beberapa orang Indonesia yang ijinnya mau umroh eh...ternyata mereka malah stay disana dalam kurun waktu yang lama, makanya...sekarang Kedubes Saudi lebih memperketat pengeluaran visanya. Ah...akibat ulah segelintir orang yang tidak bertanggung jawab jadi berdampak pada orang lain L

8 komentar:

  1. berarti memilih agen perjalanan umroh yg tepat merupakan hal yang penting juga ya

    BalasHapus
  2. Iya, bener banget mba Lidya.. kita musti hati hati dan pintar pilihnya jangan sampai dikecewakan oleh si agen perjalanan.

    BalasHapus
  3. haduuuh kebayang banget perasaan si mama dan yang laennya pas visanya blom keluar. Kok bisa ya sebelum keberangkatan visa blom ada? apa emang dari pihak travelnya menjanjikan kasih visa pas di airport bund?

    BalasHapus
  4. @ mba Desi, pihak travel merahasiakan ttg visa itu dan katanya tetap akan diperjuangkan makanya gak diinfo ke jamaah. Tapi ternyata hal ini malah jadi bahan kekecewaan jamaah yang gak bisa berangkat :(

    Yah...positive thinking aja, mungkin belum rejeki si bapak itu untuk berangkat umroh.

    BalasHapus
  5. untung mama nya jadi berangkat ya mbak, semoga perjalanan umroh eyang dan opung samara lancar ya...

    BalasHapus
  6. Duh ampun, kebayang kecewanya ya, apalagi yang bener-bener gak keluar visa-nya itu... kasian banget :(

    BalasHapus
  7. @mami Zidane, iya mba..alhamdulilah mamaku jadi berangkat. Amin, terima kasih atas doanya.

    Btw matur nuwun ya sudah dolan kesini :)

    @Jeng Allisa, iya aku juga sedih dengernya, apalagi sampai si nenek itu stress berat :(

    BalasHapus
  8. yang lebih sedih lagi kalo itu terjadi pada jamaah haji ya. kan sering tuh yang seperti itu.
    di daerahnya sebelum berangkat udah bikin syukuran besaar kayak resepsi pengantin baru, begitu ke bandara...batal berangkat.
    ada pula yang bahkan terdampar di negri tetangga, gak jadi berangkat ke tanah suci. kan bikin malu negeri kita juga....

    alhamdulillah Eyang bisa berangkat juga yaaa

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)