Selasa, 24 Juli 2012

Penari Cilik

Jika ditanya kenangan apa yang paling berkesan di masa kecilmu?
Saya akan menjawab saya terpilih menjadi seorang penari cilik yang menari di hadapan Bapak Bupati di hampir setiap acara yang dibuka oleh beliau.

Mungkin bagi sebagian orang hal ini biasa biasa saja tapi bagi saya ini adalah pengalaman luar biasa.
Sedikit cerita tentang terpilihnya saya menjadi penari cilik yang mewakili SD di sebuah desa kecil yang berada di Kabupaten Tegal.

Sejak kelas 1 SD saya sudah diarahkan oleh mama untuk mengikuti les tari Jawa. Awalnya ogah ogahan karena tahu dong...tari Jawa itu halus banget dan musti lemah gemulai. Kesulitan terbesar saya waktu itu adalah melakukan gerakan mendhag. Karena dulu perawakan saya lumayan gemuk alias lemu ginak ginuk :) Hmm... apa itu mendhag? Adalah posisi menari dimana kita berdiri dengan kedua tumit bertemu (membentuk sudut 45 derajat) kemudian lutut sedikit ditekuk dan terbuka (dhengkul mepar). Jadi kebayang kan gimana pegelnya kaki ini, kalo sebentar sih gak masalah tapi nyang  namanya menari Jawa kan gak sebentar. Satu tarian aja bisa memakan waktu sekitar 10 menit.

Selain mendhag, sikap/gerakan tangan juga harus diperhatikan contohnya gerakan ngruji, ngithing, nyempurit  dan ngepel. Untuk sikap tangan yang bisa saya gambarkan disini adalah ngruji artinya jari tengah ditekuk dan dipertemukan dengan ibu jari dan ngithing artinya ibu jari melekat di jari tengah. Untuk ngithing dan ngepel saya lupa bagaimana? Aiih...kok jadi ngelantur kemana mana yak :)

Singkat cerita, walaupun gerakan tari Jawa agak susah dan super duper halus tapi alhamdulilah saya bisa menguasai beberapa tarian seperti tari Gambyong, Batik, Kukilo, Merak, Yapong dan Bondan. Yang menjadi andalan saya adalah tari Gambyong. Katanya sih...kalo saya nari Gambyong itu bagus, makanya saya terpilih mewakili SD saya *narsistingkattinggi*

Betapa senangnya ketika mendengar saya berkesempatan menari di depan Bapak Bupati. Latihan demi latihan saya jalani demi terlihat bagus di mata para pejabat Muspida. Oiya selain saya ada 3 orang teman dari SD lain juga. Masih inget saat itu saya duduk di kelas 4 SD dan ketiga teman itu adalah kakak kelas saya (kelas 5 SD) jadilah saya disitu yang paling kecil.

Penampilan perdana kami adalah membawakan tari Gambyong pada pembukaan Pekan Raya Pembangunan Kab Tegal. Waktu itu kami berempat nervous berat karena takut jika ada gerakan yang salah dan kami tidak kompak. Sampai waktu dirias saya bolak balik ke kamar mandi dan ketika si perias mau memakaikan kain ke saya, dia bertanya "mau pipis lagi gak?" Repot kan kalo udah pake kain tiba tiba kebelet pipis? hehehe...

Alhamdulilah penampilan perdana kami sukses, kompak dan tak ada kesalahan. Sejak saat itu setiap ada acara seperti pembukaan Pesta Siaga kami pasti diundang untuk menari dan selanjutnya mendampingi Bapak Bupati duduk di kursi kehormatan. Wedewww...sesuatu banget kan? ^_^

Selain acara resmi yang menghadirkan pejabat daerah, saya juga beberapa kali dipanggil untuk menari di acara kawinan. Masih inget waktu menari di suatu resepsi pernikahan, saya dapat honor Rp 15.000. Lumayan banget kan nominal segitu di tahun 1989? Uang itu saya belikan dompet Chatelain Milk Teddy yang waktu lagi ngehits banget. Seneng rasanya waktu itu bisa membeli barang idaman dengan uang hasil jerih payah sendiri.

Sebenarnya saya ingin menampilkan foto ketika saya menari sebagai barbuk (barang bukti) karena takut nanti tulisan ini dicap sebagai hoax, tapiii...seluruh foto masa kecil saya tersimpan rapi di rumah Eyang Samara di Tegal, jadi yaa..maaf saja gak ada foto pada postingan ini.

Tulisan ini saya ikut sertakan dalam giveaway-nya mba Winda si emak gaoel.


Doakan saya ya teman temin...maklum saya newbie untuk ikutan kontes giveaway ^_^ 

17 komentar:

  1. waah taun 1989 udah SD ya bund... hihihihi keknya kita seumuran deh... ;p

    BalasHapus
  2. Aku cuma tau ngithing. :D
    Waah ternyata dompet chatelain itu udah ada dari dulu tho... :D

    BalasHapus
  3. semoga sukses dengan GAnya ya, aku penasaran sama foto menarinya nih :)

    BalasHapus
  4. @mba Desi, th 1989 aku kelas 5 SD, dirimu kelas berapa? :)

    @Una, bisa nari jawa juga ya?
    Iya, Chatelain sudah ada sejak aku SD, kamu udah lahir belum ya? :)

    BalasHapus
  5. @mba Lidya, ayo mba...ikutan juga
    foto narinya nyusul ntar kalo pas mudik insya allah aku bawa :)

    BalasHapus
  6. ik ya mbak kl bs menari.. sy mah gak bisa.. :D

    BalasHapus
  7. @mba Chi, hehehe..ini karena mamaku yang pengin anaknya bisa nari makanya di lesin nari :)

    BalasHapus
  8. waaa ernyata udah ada dari dulu ya :D

    BalasHapus
  9. Waaa...lha kok sama, saya dari kecil juga suka nari tari gambyong. Cuma gak pernah pentas di depan pejabat penting hehehe. Sukses GA nya ya bun :-)

    BalasHapus
  10. @dea, iya...lumayan tua juga kan umurnya :)

    @bunDit, wah suka nari gambyong juga ya Bun? terima kasih ya atas doany :)

    BalasHapus
  11. Saya malah ga tau apa2 gerakan tari Jawa.
    Tegalnya sebelah mana, Buk?

    BalasHapus
  12. @ Milo, aku di Slawi. Kamu di Tegal juga kah? Kalo aku baca ceritamu di masa TK dg bahasa Jawa ngoko kayanya dari Tegal juga ya? :)

    BalasHapus
  13. Saya dari Brebes, Mbak :)

    BalasHapus
  14. Keren... penari cilik ternyata :D Masih menari juga sampai sekarang?

    Karena, salah satu pilihan hadiahnya novel mbak Endah, jadi saya titip link review SDCP tsb di GoodReads ^_^ http://www.goodreads.com/review/show/379697053

    BalasHapus
  15. Waah....aku juga suka banget nari. Sayangnya belajarnya ga pernah mempeng, putus-putus gitu. Jadi, ga tau banyak juga tentang teori-teori dalam tari jawa.

    Kalo' ga salah tari gambyong itu emang aluuuss banget gerakannya, dan lumayan lama. Rasanya, tari ini tari terakhir yang aku pelajari di SD. Tapi, sepertinya baru belajar 1/4 doank udah berhenti, soalnya udah keburu lulus sekolah. Rasanya, emang tarian itu gak gampang dipelajarinya. Jadi nostalgia juga :D

    Wah, bisa ngajari nari donk mbak? Hehehe...

    BalasHapus
  16. @Milo, wah tetanggan kita :D

    @miss G, sekarang udah gak pernah nari lagi, kangen juga pengin nari. Terima kasih linknya ya..:)

    @Kacho, bener banget tari Gambyong itu super halus dan lumayan lama.
    sayang juga yaa baru belajar nari 1/4 udah mandeg :)

    BalasHapus
  17. huwwoww, ini kisah inspiratif lho...kalau sekarang masih bisa nari gk? ;)
    makasih ya udah ikutan #GABlogEmakGaoel...
    dapat nomor urut 16, tunggu pengumumannya tanggal 4 agustus ya... :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)