Selasa, 17 Juli 2012

Istilah MOS


Setiap memasuki tahun ajaran baru para orang tua pasti sibuk, dari mulai cari sekolah yang cucok, cari perlengkapan sekolah sampai persiapan mental untuk menghadapi hari pertama masuk sekolah. Kemarin banyak sekali status teman teman saya di FB yang rata rata bunyinya nganter anak ke sekolah, hari pertama sekolah si kakak pinter, hari pertama sekolah si adek nangis, dll.

Mungkin kalo anak SD yang naik kelas gak begitu pengaruh banget yaa...kan tinggal melanjutkan saja. Teman temennya juga gak banyak berubah paling banter dipindah kelas aja tapi untuk anak yang benar benar baru masuk sekolah pasti sangat excited banget. Baik itu masuk PG, TK, SD, SMP bahkan SMA. Ada sekolah baru, teman baru, guru baru, suasana baru bahkan mainan baru :)

Nah...ngomongin masuk sekolah tingkat SMP dan SMA pasti ada yang namanya Masa Orientasi Sekolah atau yang ngehitz dengan sebutan MOS. MOS atau masa pengenalan lingkungan sekolah merupakan sebuah kegiatan yang umum dilaksanakan di sekolah guna menyambut kedatangan siswa baru. Tak pandang itu sekolah negeri maupun swasta, semua menggunakan cara itu untuk mengenalkan almamater pada siswa barunya.

MOS dijadikan sebagai ajang untuk melatih ketahanan mental, disiplin dan mempererat tali persaudaraan. MOS juga sering dipakai sebagai sarana perkenalan siswa terhadap lingkungan baru di sekolah tersebut. Baik itu perkenalan dengan sesama siswa baru, kakak kelas, guru hingga karyawan lainnya di sekolah itu. Tak terkecuali pengenalan berbagai macam kegiatan yang ada dan rutin dilaksanakan di lingkungan sekolah (diambil dari wikipedia)

Tak jarang ketika MOS anak baru "dikerjain" oleh kakak kelas dengan berbagai cara. Ada yang rambutnya dikuncir dengan pita dari tali rafia berbagai warna, ikat pinggang dan kaos kaki warna warni, topi kerucut terbuat dari kertas koran sampai diharuskan membawa makanan. Untuk makanannya bermacam macam, pihak sekolah hanya menyebutkan istilah saja nanti si anak baru yang mengartikan sendiri.

Di kantor saya sekarang ini lagi heboh dengan istilah MOS yang menurut saya terkesan maksa dan 4L4Y. Anak anak mereka disuruh membawa makanan dengan istilah seperti ini:

· Sayur Bhinneka Tunggal Ika  = gado gado
· Sayur Basi                          = sayur asam
· Buah permisi                      = buah mangga
· Buah mencium matahari       = buah sunkiss (plesetan abis)
· Minuman sarang burung       = air mineral nestle
· Oseng oseng ulet keket       = oseng oseng kacang panjang
· Kentang babak belur            = perkedel kentang
· Minuman hingga tetes terakhir= susu bendera coklat (iklannya : hingga tetes terakhir)
· Kedelai jorok                      = tempe
· Pisang 1 sisir                      = satu buah pisang dan satu sisir rambut
· Ubi setengah matang           = satu ubi rebus dipotong jadi 2
· Minuman Kr*sdayant*          = susu ultra mimi
· Coklat ungu                        = coklat cadbury (bungkusnya kan warna ungu) 
· Sayur kakek kakek               = sayur kangkung (plesetan eyang kakung)
· Sayur banci                        = capcay (aseli lucuk...hahaha)
· Teletubbies cari keringat      = Po-cari sweat
· Es batu yang tidak mencair   = batu kali yang ditulis huruf S

 
Yah begitulah istilah MOS jaman sekarang dan kalo ada bawaan yang salah maka anak tersebut kena hukuman, seperti anak temen saya disuruh lari keliling lapangan basket 5 kali. Duluu...kayaknya saya gak gitu gitu amat deh. Eh, apa karena saya sekolah di kota kecil ya? Hehehe...entah lah, yang jelas waktu kuliah di Jogja, ospeknya biasa aja...saya tenang tenang alias cuek tapi kakak saya dan pacarnya lah yang kelimpungan cari bahan bahan buat bikin ini itu.

Hmmm...sebenarnya ada gak sih manfaat MOS kalo menyusahkan anak didik? IMO masih mending penataran P4 yang emang bikin ngantuk tapi gak perlu diplonco fisik seperti lari keliling lapangan, push up endebre endebre yang kadang dijadikan ajang balas dendam si kakak kelas.

So...bagaimana menurut anda? :)



11 komentar:

Lidya - Mama Cal-Vin on 17 Juli 2012 23.39 mengatakan...

ada-ada aja ya. ada tambahan nih kemarin aku dengar anak2 yang mau mos, kedelai serba bisa = tahu, anakikan paus berdarah = ikan teri dicabein :)

Tebak Ini Siapa on 18 Juli 2012 07.13 mengatakan...

Hehehe kalau ribet ribet MOSnya kayaknya gak perlu deh...
Kasian, dan nggak penting juga hihihi. *soale aku gak suka MOS*

Allisa Yustica Krones on 18 Juli 2012 08.18 mengatakan...

Aku juga setuju... MOS kalo terlalu bikin ribet keknya gak perlu banget deh, apalagi kalo pake hukum2an kayak gitu... Menurut aku malah MOS yang model kayak gini adalah bibit2 anak2 belajar nge-bully temen-temennya atau adek2 kelasnya. Positifnya gak ada, negatif iya...

Desi on 18 Juli 2012 09.01 mengatakan...

ngakak pas baca sayur banci, hihihi ada2 aja deh bikin namanya. Kalo ga ngeh banget kan mana ngerti anak2 baru kan.
Gilinggaan ya, sekarang rata2, MOS isinya kebanyakan perploncoannya dari pada pengenalan sekolah atau kampus itu sendiri..

keluarga Qudsy on 18 Juli 2012 11.16 mengatakan...

@ mba Lidya, hahaha...istilahnya alay dan maksa kan? :)

@ Una, iya kasian anaka didik kalo harus begitu, kesannya malah gak mendidik...

@ mba Allisa, toss dulu..dibanding positifnya keknya banyak negatifnya si MOS itu. Pake acara hukuman yg kurang mendidik itu :(

@ mba Desi, makanya para emak di kantorku pada bingung dg istilah alay itu. Emang MOS itu kalo kata saya kurang mengena ajah :(

Coretanku on 18 Juli 2012 21.23 mengatakan...

Wah, ada2 aja nih istilahnya hehee...

silulak on 19 Juli 2012 10.14 mengatakan...

hehehehe....TFS ya....
aku juga benci Mos kalau caranya gitu...pake hukuman fisik segala? padahal kekuatan fisik orang kan beda....emang jadi ajang balas dendam aja kalau gitu.....
plus....lagi2, nyusahin orang tua

BunDit on 19 Juli 2012 12.35 mengatakan...

Saya gak setuju kalau MOS diisi dengan membawa barang2 yang aneh2 dan hukuman physicly.. Gak ada manfaatnya. Panitia MOS itu cenderung"balas dendam" kpd adik kelas krn dia dulu juga diperlakukan serupa sama kakak kelas nya, jadi rantainya harus diputus. MOS sebaiknya sih jangan diis hal yang bersifat pembodohan. Begitu menurut saya mam :D

keluarga Qudsy on 20 Juli 2012 04.32 mengatakan...

@ coretanku, istilahnya cenderung maksa dan alay :)

@ Lulu, bener banget..kasian anak2 kalo harus kena hukum fisik, emang mau masuk tentara? :)

@ BunDit, sepakat Bun..musti diputus tali rantai MOS biar gak berkelanjutan dlm pembodohan siswa *miris* :(

Elsa on 20 Juli 2012 16.11 mengatakan...

pingin ketawa sebenarnya baca istilah istilah itu beserta artinya
tapi kalo aku jadi mahasiswa barunya, pastinya gak bisa ketawa

kelurga Qudsy on 21 Juli 2012 13.06 mengatakan...

@ Elsa, kalo kita jadi mahasiswa baru pastinya kita milih mengernyitkan dahi daripada ketawa :)

Poskan Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar

Member Of...

KEB

Share it

 

Copyright © 2008 Green Scrapbook Diary Designed by SimplyWP | Made free by Scrapbooking Software | Bloggerized by Ipiet Notez