Sabtu, 29 Juli 2017

Kembali Ke Sekolah

#kibas kemoceng utk bersihin blog yang udah mulai berdebu..

Assalamualaikum...
Udah telat banget rasanya saya ngucapin met Lebaran mohon maaf lahir dan batin pada semua pembaca blog ini..😉😉 
*iisshh..macam ada yang baca blog ini ajah hahaha..*
Maafin semua kesalahan kami yaa.. Eh gak papa dong..minta maaf sekarang, untuk bermaaf maafan kan gak selalu harus saat Idul Fitri 😊

Alhamdulillah sekarang sudah menginjak pertengahan tahun yang artinya semua anak sekolah memasuki babak baru yaitu tahun ajaran baru. Setelah bulan lalu terima rapor hasil belajar Samara selama 1 tahun, sekarang si anak sudah duduk di kelas 2. Alhamdulillah nilai semester 2 kemarin jauh lebih baik daripada semester 1. Progressnya cukup bagus dan yang bikin takjub adalah kemampuan bahasa Arabnya ternyata oke banget. Padahal.. saat oral test Arabic, saya ketar ketir takut si bocah gak bisa jawab. Hahaha.. ternyata Samara mampu menjawab dengan benar. Ini pelajaran banget buat saya : dilarang under estimate dengan kemampuan anak. 

Setelah terima rapor, libur kenaikan pun tiba. Tahun ini liburnya panjang banget karena libur kenaikan kelas disambung dengan libur Lebaran. Puas bener deh si bocah liburannya. Mulai dari minggu kedua bulan Ramadhan sampai dua minggu setelah lebaran. Liburannya pun mulai dari merakit lego, nonton bioskop, mudik lebaran ke rumah Eyang sampai ikut ke kantor saya. Saking puasnya, sampai bosen dan mati gaya mau ngapain? 😉

Dan tanggal 18 Juli 2017 pun tiba. Yeeaayyy...saatnya kembali ke sekolah. Tidak seperti tahun lalu, kali ini saya gak bisa mengantar Samara ke sekolah. Hari pertama sekolah Samara hanya diantar ayahnya. Sedih banget rasanya gak bisa melihat anak melangkah menuju gerbang sekolah dan disambut oleh para guru. Saya cuma bisa gigit jari melihat foto kiriman siayah.
Let's go...


Gimana gak feel guilty ngeliat foto para orang tua mengantar anaknya sekolah di awal tahun ajaran? Untungnya Samara mengerti dan sesaat sampai di sekolah, dia langsung bergabung dengan teman temannya. 

Ngomong ngomong nih yaa.. saya setuju banget dengan kebijakan lawas Pak Anies Baswedan mantan Mendiknas yang menghimbau orangtua mengantar anaknya sekolah di hari pertama. Karena itu akan membuat anak merasa diperhatikan. Apalagi saat anak masuk pertama kali ke sekolah yang baru. Pasti belum punya teman dan itu membuat anak kehilangan kepercayaan diri. Di posisi seperti itu sosok orang tua harus ada mendampingi anak. Jadi...menurut saya kebijakan itu mungkin satu satunya warisan dari Pak Anies Baswedan yang harus dipegang oleh orangtua, guru dan sekolah.

Di kelas SD 2 ini Samara harus mengikuti rule baru yaitu pulang sekolah lebih lama dari waktu kelas 1. Jadinya...bekal makanan harus bertambah. Saya pun dengan senangnya berusaha untuk menyiapkan #BekalSamara setiap hari. 


Oiya...nyaris lupa. Karena blog ini adalah digital diary keluarga kami dan warisan kecil untuk Samara, makanya saya akan menyelipkan milestone Samara. 
Seperti halnya saat ini, karena si anak sudah naik kelas maka hal pertama yang saya tekankan yaitu kemandirian dan tanggung jawab. Mari kita menikmati proses itu sebagai bentuk pembelajaran untuk anak 😉. 

Selamat mengikuti kegiatan belajar dan bermain ya..Nak 😘


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)