Selasa, 19 Juli 2011

Kemarin (paman) eyang & opung datang

Musim liburan sekolah tiba dan seperti janji eyang, kalo liburan eyang mau nengokin Samara ke Jakarta.
Yippieee....senang deh rasanya, dan ketika bunda tanya kapan eyang jadi ke Jakarta? Eyang malah bilang lagi sibuk banget karena ngurusin kelulusan murid kelas 6, pendaftaran murid baru dan lomba mata pelajaran.
Yah...mulai lemes deh bunda, kayaknya bakalan batal deh eyang ke Jakarta.
Setelah itung itungan hari baik cari waktu luang akhirnya eyang bilang nengokin Samara di akhir liburan, itu artinya minggu kedua bulan Juli eyang akan datang ke Jakarta.

Sebelum eyang datang ternyata opung Samara udah kangen berat dengan sang cucu dan setelah berdiskusi akhirnya opung memutuskan berangkat ke Jakarta sendiri untuk negokin Samara pada tgl 28-30 Juni dan dilanjutkan eyang pada tgl 7-10 Juli, *hehehe...aplusan niyeeee :)*
Sebenenya kalo emang eyang dan opung gak bisa ke Jakarta bunda kepikiran untuk pulang aja biar semuanya ketemu sang aktris Samara, tapi kata eyang kasian Samara kalo pulang ke Tegal cuma sebentar.
Ya wis...bunda nurut aja lah.

Tiba saatnya opung datang....begitu ketemu dengan cucu kesayangannya opung seneng banget dan sang cucu pun menyambut dengan suka cita. Alhamdulilah Samara gak lupa dengan opungnya, malah Samara ngajak opung main main terus seraya manja minta digendong *maklum kalo di Jkt Samara jarang digendong kecuali ama bunda*
Selama 2 hari opung menemani cucunya, opung memuji perkembangan Samara yang sangat pesat, sehat dan mulai pintar menirukan gaya orang. Opung juga dengan sabar menjawab pertanyaan Samara yang selalu bertanya "ini apa? ini apa? dan ini apa?" *duh nak rasa ingin tahumu besar banget*  :)
Selain ingin ketemu Samara sebetulnya ada misi rahasia lain opung ke Jakarta yaitu membeli kacamata dan survey rumah ke Jagakarsa :)


senangnya digendong Opung



Beberapa hari setelah opung pulang ke Slawi giliran eyang datang...Hari kamis 7 Juli kemarin eyang naik cirex dari Cirebon *yang sebelumnya diantar opung ke Crb krn gak dapat tiket dari Tegal* dan sampai Jakarta dijemput ayah. Sepert halnya opung, waktu pertama Samara ketemu eyang alhamdulilah Samara langsung menyambut dengan gembira walau saat itu udah menunjukan pukul 8 malam yang berarti waktunya Samara bobo, tapi ternyata....begitu melihat eyang, Samara langsung girang dan hilang semua rasa kantuknya.
Mulai lah Samara membongkar tas eyang dan kebetulan sekali eyang membawa oleh oleh 4 baju batik yang dibeli di pasar Klewer Solo. Wah....senang banget Samara sampai sampai dia memamerkan baju batiknya ke nenek :)

Selama 4 hari menemai Samara, eyang selalu memanjakan cucu semata wayangnya itu dan sang cucu jadi sangat aleman. Tapi gak papa lah sekali sekali aleman sama eyang ya nak...
Eyang sangat takjub dengan kepintaran Samara saat ini apalagi kalo Samara lagi mainan laptop dan begaya ngetik sambil ngoceh "ketak ketik ketak ketik" pasti eyang langsung ketawa :)
Sama dengan opung, selain ketemu dengan Samara ada tugas yang harus dikerjakan misi eyang di Jagakarsa.Dan pada hari Sabtu kami semua (termasuk mba Nike) pergi ke Jagakarsa untuk menjalankan misi tsb tetapi hasilnya mengecewakan akhirnya gagal sudah misi tersebut *gak papa lah mungkin belum rejeki 
Hari minggu rencana kami akan jalan jalan tapi berhubung Samara bobo jadi yang jalan cuma eyang dan bunda, ayah saat itu bertugas menjaga Samara di rumah. Bunda dan eyang pun jalan jalan ke Carrefour trus lanjut ke Citos, eh...pas di Citos bunda dibelikan sandal studio nine oleh eyang. Bunda tak kuasa menolak keinginan eyang yang pengin pake sandal kembaran dengan bunda *terharu banget, makasih ya eyang* Dan Samara pun mendapat jatah dibelikan sepatu juga oleh eyang, kata eyang sepatunya nanti dipake pas lebaran *makasih lagi eyang* tak lupa bunda membelikan ayah baju koko untuk lebaran *kali ini bunda beli sendiri*

Sampai di rumah Samara hepi banget dapat sepatu baru, pas dicoba eh...gak boleh dilepas padahal masih kegedean loh :) Akhirnya minggu sore itu eyang pulang ke Tegal naik KA Gumarang yang diantar ayah ke stasiun Senen. Eh...pas menuju stasiun tiba tiba di dekat tugu Tani ban motor ayah bocor, alhasil ayah dan eyang pun melanjutkan perjalanan naik bajaj. Pulang dari anterin eyang, ayah berinisiatif membelikan bunda martabak durian "putra lebaksiu" yang rasanya bikin bunda penapsaran. Makasih ya ayah....:)

Note : eyang adalah panggilan Samara kepada mamanya bunda sedangkan opung adalah panggilan Samara kepada papanya bunda. Hal ini dikarena mama berasal dari Tegal dan papa berasal dari Tarutung Sumut, biar adil aja sih :) 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)