Kamis, 12 Juni 2014

Cerita Mudik

Halo blog... Long time no see nih...:) 
Sudah hampir 3 minggu lamanya blog ini nganggur tak terjamah dan si empunya blog juga tak pernah BW ke tetangga. Huufff ada apa gerangan?

Jadi ceritanya akhir bulan Mei kemarin kami mudik ke rumah Eyang Samara di Tegal. Dengan menempuh perjalanan 15 jam membuat kami ngos ngosan dan capek luar biasa. Gimana gak capek? Wong biasanya hanya 6-7 jam kali ini menembus waktu 15 jam? Dua kali lipat banget kan? *pereshanduk* Berangkat dari rumah jam 5 pagi sampai rumah Eyang jam 8 malam. Rekor bener deh... Macetnya udah kaya mudik lebaran. Trus gimana nanti saat mudik lebaran? Ahhh...sudah lah dinikmati sajah.

Selama di rumah Eyang, seperti biasa saya leyeh leyeh manja di rumah sambil ngemil cantik. Enaknya kalo mudik nih...saya gak perlu mikir menu makanan apa hari ini? Malahan selalu ditawari mau makan apa? Trus gak perlu khawatir dengan Samara karena dia banyak yang momong. hahaha... kan di samping kanan kiri rumah mama saya itu berjejer 5 rumah kakak mama (Pakde dan bude saya) jadi gak perlu khawatir, saya lepas saja Samara main sesuka hatinya, terserah mau masuk ke rumah saudara yang mana? hehehe....

Kebetulan banget kemarin kedatangan saudara sepupu saya dari Medan. Mereka sengaja untuk liburan di Tegal dan lanjut liburan ke Yogya. Jadi kebayang kan gimana ramenya rumah eyang? Kita rame rame petik mangga yang tumbuh di halaman depan trus makan bareng. Samara seneng banget waktu disuruh metik mangga karena ini pengalaman pertamanya memetik mangga hasil panen di pekarangan sendiri :)
Selain itu kami juga jalan jalan ke pemancingan. Ini juga pengalaman mancing pertama Samara
Keesokan harinya jalan jalan ke pantai Widuri Pemalang. Kebetulan ada sepupu saya yang tinggal di Pemalang dan kami silaturahmi kesana. Sekalian bertemu dengan sepupu yang datang dari Medan.
Hari berikutnya ketika rombongan sepupu Medan berangkat ke Jogja, terlihat sepi rumah Eyang. Biar rame saya mengontak teman-teman SMP saya untuk ngumpul di rumah. Yaaa sekalian reuni kecil kecilan gitu deh..
Alhamdulilah terkumpul 12 orang yang semuanya memang bermukim di Slawi-Tegal. Pertemuan ini benar benar seru, bayangkan setelah belasan tahun gak ketemu, sekarang udah beda keadaannya dan udah punya “buntut” semua :) Banyak cerita yang bikin saya senang karena keberhasilan teman teman tapi ada juga yang bikin saya sedih atas musibah yang menimpa beberapa teman.

Dalam sebuah percakapan saya dengan seorang teman yang terserang penyakit meningitis, Masya Allah…saya hampir menangis saat mendengar ceritanya. Alhamdulilah sekarang dia sudah sembuh karena terdeteksi sakitnya masih stadium dini. Dan sekarang teman saya merasa diberi kesempatan kedua untuk hidup kembali setelah nyaris koma. Dan ada satu teman saya lagi yang mengidap penyakit liver dan harus menjalani cuci darah rutin. Hmmm… jadi bersyukur yaa ternyata nikmat sehat itu luar biasa sekali.

Sekarang ngomongin makanan yuk… Mudik, rasanya belum lengkap kalo belum makan Soto Tegal dan Sate Kambing muda. Si ayah sekarang juga ketagihan sama soto dan sate Tegal, jadi setiap mudik pasti harus makan kedua makanan itu :)

Ini dia penampakan soto tegal sebelum dikasih kuah. Hadueehh…jadi ngacai nih :)


Trus sehari sebelum berangkat ke Jakarta, kami sempat jalan jalan ke Brebes beli telur asin titipan para blogger grup Kwek Kwek. Gak tanggung tanggung saya membelinya 120 biji, hehehe… Di Brebes banyak sekali merk telur asain tertebaran tapi pilihan saya adalah merk Cah Angon. Ini hasil rekomendasi kakak ipar saya yang katanya rasa telurnya gak terlalu asin dan harganya pun gak begitu mahal. Sebagai informasi aja kalo membeli di toko sepanjang jalan di kota Brebes harganya udah mahal. Nah saya beli ini langsung di tempat yang bikin, jadi harganya lebih murah dan dijamin baru matang telur. Gak mungkin dapat telur hasil masakan kemarin.
Untuk pilihan telur asinnya ada beberapa jenis yaitu rebus, panggang dan bakar. Buat saya yang paling enak adalah telur asin bakar tapi harganya paling mahal diantara keduanya. Hehehe… emang benar ya..ada harga ada kualitas yaa :)
Selain telur asin saya juga hunting poci/tea pot pesanan teman teman. Pastiya udah pada tahu kalo Tegal terkenal dengan Teh Poci nya. Yuk mari kita borong… Harga per paket cukup murah tapi untuk membawanya lumayan harus extra karena musti hati hati.

.
Hari minggu pagi jam 5 kami berangkat ke Jakarta dan alhamdulilah lancar banget perjalanannya. Sampai rumah jam 12 siang langsung beberes rumah. Ah…meski capek tapi senang rasanya mudik dan bertemu dengan orangtua karena sudah sekitar 6 bulan gak mudik. Kalo biasanya kami 3 bulan sekali mudik, hihihi…

10 komentar:

  1. wah asiknya.. mudik... plus sempet reunian pula... :D

    BalasHapus
  2. Jadi inget dulu pernah beli poci itu pas mudik ke Jatim, sepanjang jalan di jagain biar ngga pecah .. heheh

    Samara pasti seneng ya kalau mudik, banyak hal2 baru.

    BalasHapus
  3. Wuaaa,.. asyiik banget, Dhe waktu ke Tegal ga sempat belanja2, padahal terkenal dengan telur asinnya yang enak. Hiks.. jadi pengen ke tegal lagi

    BalasHapus
  4. lama juga ya ke tegal 15 jam , tapi terbayar ya rasa leleah di jalan sesudah sampai disana

    BalasHapus
  5. @ Teh Dey, hahaha...musti extra hati2 ya bawa pocinya :)

    BalasHapus
  6. @ Arman, iyaa seneng banget bisa ketemuan teman2 SMP setelah belasan tahun gak ketemu :)

    BalasHapus
  7. @ SunDhe, ayooo... ke Tegal lagi :)

    BalasHapus
  8. @ mba Lidya, iya lama banget... Samara samapi bosen :(

    BalasHapus
  9. Makasih ya Yan, elu baeek banget dah mau dititipin telor ama poci.
    Dan sumpfee itu telor asin bakarnya endesss mak.

    BalasHapus
  10. Dan gw menyesal knp cuma pesen 20 bijik telor asin, mestinya 50bijik *mau buka ols telur asin* hahaha

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)