Jumat, 17 Januari 2014

On 46th months

Kembali menuliskan perkembangan Samara. Meski terlambat 5 hari tapi semoga tidak menyurutkan semangat untuk update si kecil. Mari kita rekap perkembangannya. 

Di usia ini Samara menerima menerima rapor kedua yang Alhamdulilah hasilnya memuaskan. Ada cerita kalo ternyata Samara di kelas selalu jadi asisten gurunya yaitu menjadi seorang time keeper. Jika masa bermain sudah selesai maka Samara yang selalu mengingatkan teman temannya untuk menyelesaikan permainan dan memberi contoh merapikan mainannya sambil berkata : clean up...clean up..  Hihihi… bunda jadi tersenyum sendiri mendengar penuturan gurunya. 

Hobi banget menggambar, emang sih gambarnya belum sempurna tapi sudah tegas sekali. Seperti saat libur kemarin Samara selalu berkutat dengan buku gambar dan pensil warna. Ini dia contoh gambar ikan yang dibuat Samara. Selain gambar ikan, Samara juga suka menggambar kupu kupu.
Gambar ikan versi Samara :)
Lagi kesengsem banget sama Princess Elsa dan Princess Anna. Hmmm… setiap hari pasti memutar lagu “Let it go” soundtrack-nya film Frozen. Iyaa…sejak nonton film Frozen semua gerak gerik Anna dan Elsa selalu ditirunya. 
Let's go to movie...
Setiap habis mandi Samara selalu minta memakai dress yang sampai mata kaki. Pernah suatu hari Samara ngotot pake rok panjang pergi ke sekolah, alhasil di sekolah Samara jatuh karena lari larian dan mungkin kesrimpet roknya. Huhuhu…. kedua lutut dan sikunya jadi luka yang sukses bikin nangis kejer kalo mandi. Oiya sejak kenal dress panjang, setiap nge-mall Samara selalu ngintip dress dress cantik nan aduhai harganya. Untungnya Samara gak merengek ngotot minta beli :)
Kaya princess Anna yang ada di buku itu... :)
Beberapa kali sudah ditanamkan hypno parenting ala bunda Samara yaitu kalo meminta sesuatu harus nabung dulu, contohnya saat melihat dress panjang dan meminta beli pasti bunda akan bilang “ayooo kita nabung dulu…” Alhamdulilah Samara mau mengerti. Meski kadang rada ngeyel dengan menjawab : “aku kan udah nabung tapi celengannya dipecah” hehehe… Kalo udah begitu bunda akan bilang : “ ya udah kita mulai nabung lagi” :)

Di usia ini juga Samara mengalami demam yang luar biasa. Itu terjadi minggu lalu saat bunda pulang kantor tiba tiba badan Samara mendadak demam dengan suhu mencapai 39,1 C dan muncul bercak merah di perutnya. 
Karena khawatir demamnya terus naik dan bercaknya bertambah maka malam itu jam 23.00 kami membawa Samara ke UGD RS terdekat. Eh sampai RS suhunya turun menjadi 37,5 dan diperiksa bercaknya bukan indikasi DB. Alhamdulilah kami pun pulang…


Malam harinya suhu tubuh Samara tetap di posisi 39 C, meski sudah diberi obat penurun panas tapi sepertinya gak ngaruh. Untung saja esok harinya weekend jadi ayah bunda standby menjaga Samara. 

Sedih sekali melihat Samara yang lemas sampai gak mau buka mata, karena kalo buka mata pasti matanya langsung berair. Semua home treatment sudah bunda berikan tapi saat jam 2 siang suhu tubuhnya menembus 40,1 C. Subhanallah…. 

Kami panik langsung membawa Samara ke dokter lagi dan diberi obat yang dimasukan lewat *maaf* dubur. Bu dokter menyarankan Samara untuk diopname tapi kami menolak dan berjanji akan memberi cairan lebih banyak lagi agar tidak dehidrasi. Oiya selain itu juga bu dokter menyarankan untuk tes darah dan hasilnya kadar leukosit tinggi (batas max 11.000 tapi Samara 11.500)
Malamnya, demam masih saja bertengger di tubuh Samara, mulai muncul bintik kecil berwarna merah. Duhhh… makin bingung karena khawatir bintik DB. Dengan berbekal doa kepada Allah ditambah minum jus jambu merah, madu dan air zam zam, Alhamdulilah berangsur angsur demamnya turun. Selama 5 hari kemarin bunda gak bisa tidur dan akhirnya mengambil cuti agar bisa menjaga Samara. 

Alhamdulilah… Allah telah menjabah doa kami yang tak henti hentinya memohon kekuatan dan kesembuhan untuk Samara. Terima kasih ya Rabb…  

Anakku Samara, semoga kau sehat selalu yaa….dan menjadi anak sholehah nan pintar. Amin...

*maaf perkembangan Samara diwarnai dengan cerita sakitnya*     

12 komentar:

  1. aduh kalo anak sakit emang paling sedih ya.. moga2 samara sehat2 terus ya..

    cakep deh suka pake rok panjang... beneran kayak princess! :)

    BalasHapus
  2. Semoga setelah ini sehat terus ya Mak. Musim penghujan gini emang serem sama sakit-sakitnya anak-anak ya..

    BalasHapus
  3. Samara cantik pakai dress birunya

    BalasHapus
  4. Sehat terus yah kakak Samara.. emang lg musim skt kynya mak..

    Wahh itu nonton nya di penvil yahhh :D

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah Samara uah sembuh ya mak.. bikin sutris dah kalo anak udah demam tinggi ya...waktu itu pernah leukosit Radit tembus 17.000 looh mak karna demam tinggi banget..akhirnya terpaksa pake antibiotik karna pas tes lab ada indikasi infeksi bakteri...

    isshh kalo bisa jangan dateng2 lagi deh itu sakit yaaa... sehat2 terus ya Samara.. :*

    BalasHapus
  6. sudah ada bakat jadi pemimpin ya Samara

    BalasHapus
  7. Pnter nih nilainya bagus semua. Saya kira, itu gambar ulat gede, Mba. Hihihi
    Sehat selalu buat Samara dan keluarga, ya.

    BalasHapus
  8. @ Arman, bener banget...kalo anak sakit emang hal yang paling menyedihkan.
    Terima kasih ya Man :)

    BalasHapus
  9. @ Dani, amin...makasih ya Dan..
    Berdoa sama sama semoga anak2 diberi kesehatan yang baik :)

    BalasHapus
  10. @ mba Ika, terima kasih mba :)

    @ Desi, wah Radit pernah tinggi juga leukositnya? Kemarin Samara diberi antibiotik dari dokter tapi teteupp gak gw minumin :)
    Amin...Makasih ya mak...

    BalasHapus
  11. @ mba Lidya, amin...semoga bakat itu akan terus terasah sampai besar.
    Makasih :)

    @ Idah, hehehe...saya pun kepikiran itu kaya ulet bulu tapi pas ditanya, Samara jawab kalo itu ikan versi Samara :)
    Makasih yaa :)

    BalasHapus
  12. "Anakku Samara, semoga kau sehat selalu yaa….dan menjadi anak sholehah nan pintar. Amin..."
    Ikutan 'Amini saja, Amiin...

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)