Rabu, 22 Januari 2014

Wisata Religi : Masjid Kubah Emas

Hari Sabtu awal bulan Januari kami berwisata religi mengunjungi Masjid Dian Al Mahri atau biasa dikenal dengan Masjid Kubah Mas. Lokasi masjidnya di Meruyung, Cinere Depok yang artinya itu gak terlalu jauh dengan rumah kami. 

Berangkat dari rumah jam 09.30 yang mana udah kesiangan banget. Awalnya kami berencana menunaikan sholat dhuha di sana tapi apa daya berangkatnya udah kesiangan, jadi berubah pikiran untuk sholat dhuhur di sana.

Berbekal GPS *eaaa...ke Depok aja pake GPS* :) kami meluncur ke arah Meruyung. Sebenarnya saya sudah pernah ke sana tapi waktu itu lewat Cinere, nah kali ini rencananya gak mau lewat Cinere karena pasti macet banget. Berharap gak lewat Cinere eh...malah GPSnya rada duduls dan mengharuskan kami lewat Cinere juga *lapkeringet*

Ya sudah...welcome to Cinere yang macetnya ampun ampunan. Pengin ngedumel sih tapi percuma gak menyelesaikan masalah juga...:(

Sampai disana jam 11an mataharinya sedang unyu unyu bersinar dahsyat, langitpun menunjukan warna biru cantik dengan hiasan gumpalan awan putih. Ditambah lagi warna emas yang terpancar dari kubah masjid Dian Al Mahri. Subhanallah... pemandangan siang itu cantik banget, perpaduan yang sangat indah..
Kubah emas nan megah
Masuk ke area masjid kami disambut dengan lantai yang panas banget menggigit telapak kaki. Hmmm... ini baru panasnya dunia, bagaimana dengan panasnya neraka ya? Astaghfirullah... 

Pas masuk saya merasa seperti di Masjidil Haram karena ada kabah buatan yang digunakan untuk belajar manasik haji. Hmm.. Saya memang belum pernah ke Masjidil Haram sih tapi kata eyang Samara berasa masuk ke Masjidil Haram :)
Berasa di Masjidil Haram
Menjelang pukul 12 para pengunjung siap siap untuk sholat dhuhur. Berhubung lagi berhalangan, saya menikmati keindahan arsitek masjid Kubah Emas sambil momong Samara.
Menara masjid yang gagah berdiri

Koridor

Berhubung si bocah lari larian mulu dan menolak difoto akhirnya cuma bisa dapat foto ini aja.

Muka Samara diumpetin karena gak mau foto :)
Kalo dilihat 2 foto ini Samara mengenakan baju yang berbeda. Itu karena si bocah lari larian trus hingga terjadi tragedi baju basah kuyup :)

Setelah menunaikan sholat dhuhur kami meninggalkan masjid. Sebelum beranjak, lagi lagi saya terpesona dengan bangunan gerbang masjid alias pintu masuk jamaah wanita.
Pintu masuk jamaah wanita

Akhirnya kami pulang tapiiiii.... ada yang kurang berkenan pada sistem parkir di masjid Kubah Emas yaitu ketika masuk gerbang pertama kali harus membayar Rp.10.000 kemudian pas ambil mobil mau pulang ditagih parkir sebesar Rp. 4.000. 

Saya pikir biaya itu akan berhenti sampai situ saja. Ehhh...ternyata pas di gerbang mau keluar dipungut bayaran lagi Rp. 3.000 jadi total bayar parkir Rp. 17.000. Huaaa....mahal banget ya? Kayanya itu melebihi biaya parkir di mall deh.. Saya sempat protes tapi dijawab "emang begitu bu..parkir disini" *kemudian lakban mulut* Ya sudah, apa mau dikata?

Alhamdulilah yang penting saya bisa mewujudkan keinginan eyang Samara untuk mengunjungi dan sholat di masjid Kubah Emas, meski sebenarnya eyang sudah pernah kesana beberapa tahun yang lalu.

Next time Insya Allah pengin wisata religi ke Masjid Istiqlal lanjut ke tanah suci beribadah di depan Kabah. Aminnn... *mohon aminkan berjamaah* :)

13 komentar:

  1. Amiiinnnnn maaak... :,)
    gue juga udah pernah ke mesjid kubah mas ini..bener2 takjub ama megahnya mesjid ini...
    dan ga nyangka..bisa di bangun mesjid bertahtahkan kubah dari emas di depok sana yaa..

    BalasHapus
  2. Masjidnya memang bagus Mak. Cuman belom sempet masup ke dalamnya waktu itu. Dateng sama Bapak dan Ibuk pas hujan badai. Subhanallaah. Ibu seneng banget bisa lihat meskipun harus payung-payungan dan basah-basahan.

    BalasHapus
  3. Masya Allaah..., memang bagus banget.
    Semoga suatu saat saya bisa ke sana.

    BalasHapus
  4. aw mahal amat parkirnya.

    De pernah kesana saat Fayra umur setahunan gitu deh. Biaya parkir cuma diminta sekali sih, tapi ada petugas penjual buku sejarah mesjid ini yang wajib kita beli. Ada aja deh cara cari duitnya

    BalasHapus
  5. anak-anak gak boleh masuk kedalamnya ya, Padahal seumur alvin gak ngompol juga dan udah bisa sholat :)

    BalasHapus
  6. Aminnnnn...

    Kubah Mas sama rumah nyokap gw tinggal koprol doang makkk hihihi
    Btw ga mampir makan di kampung99? skalian Samara main2 hihihi

    BalasHapus
  7. @ Desi, takjub yaa sama design dan megahnya masjid kubah mas..
    Gimana kalo kita insya allah bisa ke masjidil haram atau nabawi ya mak? :)

    BalasHapus
  8. @ Dani, kayanya next time musti masuk dan explore deh... Bapak ibu pasti senang bgt :)

    BalasHapus
  9. @ Pak Azzet, amin...insya allah suatu saat bisa kesana pak... :)

    BalasHapus
  10. @ mba De, iya...rada nyesek juga sama metode parkir di sana.
    wah saat itu gak ada yang nawarin buku ttg masjid tsb..

    BalasHapus
  11. @ mba Lidya, iyaa...anak2 gak boleh masuk makanya aku di luar aja sambil momong Samara yang lari larian :)

    BalasHapus
  12. @ Yeye, wah tau gitu mampir ke Oma nya Millie ya? hahaha

    BalasHapus
  13. bangeett, parkirnya matre ya mak! aku juga dulu sampe kesel tu parkir bentar, bayarnya mihil amat. tahun lalu pernah ke kubah emas, tapi ga sampe masuk kedalam, kebeneran lagi lewat ya udah mampir bentar liat2 dari luar aja.

    Aamiin, smoga tercapai segala cita2..

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)