Sabtu, 25 Januari 2014

Semua Ada Masanya

Saat masih berstatus lajang pernah gak sih diberondong pertanyaan kapan nikahnya? udah punya calon belum? jangan kebanyakan milih dong...hayoo buruan jangan kelamaan ntar kemakan umur loh? Dan sederetan pertanyaan yang membuat telinga merah.

Saya termasuk orang yang telat menikah, ketika memasuki usia kepala 3 dan hampir semua orang bertanya kapan nikah? saya sangat jenggah dengan pertanyaan mereka. Pengin rasanya kabur saat ditanya. Malah yang bikin kesel kalo menghadiri pesta pernikahan teman dan apesnya saya datang sendiri, sudah dipastikan banyak pertanyaan mana pendampingnya? Nah, giliran saya datang dengan pendamping ditanyain kapan nikahnya? Hmmm...bikin esmosi ya?

Pernah suatu saat ditanya kapan nikah, saya menjawab doakan saja secepatnya, eh si penanya malah bilang gini : "jawaban yang sangat diplomatis" sambil pasang muka kurang menyenangkan. Wakss? saya bengong.. trus saya musti jawab apa dong mbakyu? Eh..terakhir saya dengar kalo si penanya sekarang ini telah berpisah dengan suaminya sejak 2 tahun yang lalu dan sampai sekarang masih belum ketemu jodohnya lagi. 

Kasus yang begini apakah membuat saya menertawakan dia? Subhanallah tidak, justru saya mendoakan semoga dia dipertemukan jodohnya kembali. Apakah dia kemakan omongannya sendiri? Entah lah... Allahualam.. Apalagi dia sosok perempuan yang semasa sekolah dulu sangat dipuja para teman pria karena kecantikannya, kepintarannya dan keberuntungan dia lahir dari keluarga orang berada. Teman, kudoakan semoga dirimu cepat bertemu jodohnya yaa..

Pertanyaan lain muncul kembali ketika saya sudah menikah, mempunyai si kecil Samara yang sekarang sudah berusia 3 tahun 10 bulan, beberapa orang bertanya kapan punya anak lagi? Kasian Samara tuh gak ada teman bermain di rumah? cepetan dong sebelum usia makin tua. Hohoho... jawabannya tetap sama mohon doanya semoga saya cepat diberi kepercayaan momongan lagi. 

Dari dua kejadian itu saya belajar untuk tidak bertanya pada teman yang belum menemukan jodohnya karena saya pernah berada di posisi seperti itu. I feel guys... So, kalo ketemu mendingan ngobrol yang lain aja deh daripada bikin suasana jadi gak nyaman. 

Dan saya pun percaya kalo sesuatu itu ada masanya.. Masa ketika kita menikah, punya anak, punya rumah, punya motor, punya mobil, dapat pekerjaan baru, punya DSLR *uhukk* dan masa masa indah yang lain.

Initinya kita jangan pernah menyerah berdoa dan berusaha agar masa indah itu cepat menghampiri kita. Amin...

 

25 komentar:

  1. kita juga dulu sering ditanya kapan anak kedua (andrew ama emma kan bedanya 6 th). tapi kalo kita sih gak masalah ya ditanya gitu. :D waktu awal2 emang kita belum punya rencana anak ke 2 ya kita jawab kalo emang kita belum ada rencana punya anak lagi. waktu akhirnya kita udah rencana mau punya anak ke 2 tapi belum dapet2 ya jawab sejujurnya plus minta tolong didoakan. semakin banyak orang mendoakan kan lebih baik ya. :D

    sebenernya orang2 tanya2 gitu kan emang basa basi aja. tapi udah bagus lho orang mau basa basi, daripada diem2an? hahaha. kadang yang ditanya juga terlalu sensy jadi berasa gak seneng ditanya begitu. padahal pertanyaan begini kan salah satu bentuk perhatian juga kan? kalo dia gak perhatian ama kita, ngapain dia basa basi segala? pasti mendingan dia melengos pura2 gak liat kan? hahaha.

    BalasHapus
  2. Iya Man...bener bgt itu adalah bentuk perhatian seseorang tapi terkadang kebablasan dan berulang2 pertanyaan itu jadi rada annoying, apalagi kalo perempuan yang lagi kena PMS hahaha... Jadi sensi dan pengin mewek :D

    BalasHapus
  3. aku udah punya anak 2 teteap masih ada pertanyaan loh, nambah anak lagi perempuan :) memeang gak ada habisnya kalau dipikirkan bisa stress

    BalasHapus
  4. @ mba Lidya, hahaha...ayo kapan nih program anak kedua? *uppsss* :)

    BalasHapus
  5. Untungnya pertanyaan macam ginian ke aku masih: kapan lulus? Kayaknya dah lama bener sekolahnya ga lulus-lulus. Wekekek. Sensi sih enggak. Cuma males juga ye kalo tiap hari pertanyaannya kek gitu :D :D

    BalasHapus
  6. Postingannya pas banget... memang annoying juga ya ditanyain begitu :)

    BalasHapus
  7. @ Una, kalo masih kuliah pasti pertanyaannya kapan lulus? trus nanti lanjut cepetan nyari kerja? hahaha...gak ada habisnya pertanyaan itu? :)

    BalasHapus
  8. Gw agak setuju sm Arman mak.. kadang kita butuh basa basi, tp klo kebablasan sih mls jg :)

    BalasHapus
  9. bener sih kata ko Arman

    tapi kalau menurutku, sangat berat kalau pertanyaannya seputar jodoh.
    wanita mana coba yang gak sedih belum nemu jodohnya kan.... kecuali yang emang gak berpikiran buat menikah kan.
    yakalau dia dalam posisi punya pacar tapi belum juga menikah, hla kalau dia dalam posisi yang belum pernah punya pacar dan belum juga punya pacar... apa gak sedih tuh....

    BalasHapus
  10. Pernah suatu ketika seorang sodara tanya ke kakak ipar soal beginian. Cuman karena kakak ipar hidup di dunia Barat sono, langsung dikomentarin yang sadis nian. *untung saat itu aku gak ikut komen* :D

    Sejak itu tak pernah lah aku tanya2.... Lagian setiap orang pasti punya alasan dan kondisi yang berbeda.

    BalasHapus
  11. sama maak..gue puun berusaha untuk ga nanya2 terlalu dalam soal pasangan atau tentang punya anak berapa, kalo ketemu temen yang udah lama ga ketemu..
    walopun siih tetepp kepo..hihihi ;p

    soalnya gue juga pernah dalam posisi yang ga ada abis2nya di cecer pertanyaan2 kayak gitu... ga enakin banget dah...

    BalasHapus
  12. Pertanyaan-pertanyaan soal kapan nikah, kapan punya anak, kapan nambah adek lagi...gak ada abis-abisnya ya mak.
    Org2 disekitarku sih skrg sdh ga ada lagi yang nyanya aq "sudah hamil sof?"...sudah bosen kali ya..hehehe

    BalasHapus
  13. Uhhuuuuy. Selamat ya Mak DSLRnya.. Hahahaha *salah pokus banget*
    Iiish masalah-masalah (pertanyaan) kayak gini nih yang suka bikin esmoni jiwa raga lahir batin. Gw sih sukaaaa banget nahan diri dan mikir pertanyaan lain dan kita jadi kreatif loh. Jadi kalo ketemu temen suka mikirin pertanyaan lain yang less sensitive gitu. Semacam: Sekarang kalo jalan-jalan traveling suka ke mana aja? seru deh yey. *trus lanjut gosip

    BalasHapus
  14. Saya kalau basa-basi udah skip pertanyaan kayak gitu..
    Masih banyak cara lain buat berbasa-basi sih ;)

    BalasHapus
  15. @ Memeez, annoying juga yaa kalo ditanya begitu mulu...rasanya pengin kabur :)

    BalasHapus
  16. @ yeye, iyess setuju basa basi is a must, mungkin bisa nyari pembahasan lain kali yaa, hahaha...

    BalasHapus
  17. @ Lulu, sedih banget Luk... bila perlu langsung tinggalin TKP kalo ditanya begituan :)

    Bener banget gak ada wanita yang gak pengin berkeluarga :)

    BalasHapus
  18. @ Retma, stuju...tiap orang punya keputusan sendiri2.
    Emang yaa kalo udah hidup di barat pemikirannya lebih luas yaa :)

    BalasHapus
  19. @ Desi, toss ah...yang pernah di posisi kurang menyenangkan.
    Pelajaran banget kali yaa mak :)

    BalasHapus
  20. @ Sofi, hehehe... yang penting sekarang lebih banyak berdoa dan ikhtiar biar masa itu cepat menghampirimu. Semangat mak... :)

    BalasHapus
  21. @ Dani, hahaha...yang namanya punya DSLR juga punya masanya tersendiri :)
    kayanya lebih aman nyari topik pembicaraan ttg liburan yaa. Good idea tuh

    BalasHapus
  22. @ Linda, iyess...setuju mba :)

    BalasHapus
  23. Cencu saja gue pernah ngalaminnya, Yan. Sampek sekarang juga orang masih nanya, "Zaidan kapan mo dikasih adek?" Errrr..
    Gue juga kalo ktemu temen yang blom nikah atau blom punya anak, gk akan gue bahas tentang itu. Kecuali mereka yang curhat duluan ;)

    BalasHapus
  24. semangaaaat! hahaha.. klo aku ditanya kapan balik.. wkwkw

    BalasHapus
  25. setuju banget. Semua akan ada masanya :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)