Senin, 08 Desember 2014

Untukmu Sahabat.....

Dear Obby,

Gw tahu banget lo gak akan pernah baca tulisan ini tapi biarlah gw menulis tentang lo dan mengenang segala keunikan lo. 
Johan Sobihan adalah nama lengkap lo, kita bertemu tahun 2002 saat jadi anak bawang di kantor. Kerjaan kita saat itu jadi customer care yang harus online handle complain nasabah. Karena nama Johan udah ada maka nama online lo diganti menjadi Obby. Nah..sejak saat itu lo ngetop dengan sebutan Obby. Lo masih inget kan siapa yang ngasih nama Obby? Ceu Mimin, Jo...trainer kita.

Obby... lo ingat gak waktu pertama kali kita kenalan trus lo cerita tentang kuliah lo di UI* Jogja dan saat itu ada sahabat SMA gw yang kuliah di fak yang sama dengan lo dan ternyata lo kenal akrab dengan sahabat gw. Aaaahhh...gw senang banget, ternyata dunia emang sempit. Trus gw berpikir seandainya pas kuliah dulu kita ketemu lewat sahabat gw pasti lebih seruu yaaa...karena kita berdua suka dengan kota Jogja. Kebayang jalan jalan dan motor motoran keliling malioboro, kampus, makan nasi kucing, dll

Obby... selama kita kerja jadi customer care kita bikin geng yang namanya De Gokilzzz. Di situ ada gw, lo, Oce, Dian, Yudhis dan Gugun. Dulu...Kita berenam kompak banget, kemana mana selalu bareng. Kalau wiken kadang kita road mall to mall, nongkrongin mall dari mulai mall buka sampai mall tutup. Kita ngiderin mall sampai kaki gempor. Main bowling, foto foto narsis di booth foto box, pindah ngobrol dari resto satu ke resto lainnya sampai nonton film yang entah gak tahu film apaan?
 
Kita juga pernah beberapa kali jejeritan bareng di Dufan, cuap cuap di inul vista, hunting foto di kota tua sampai ke pengajian di Al Azhar. Iyaaa...meski kita doyan jalan, rada gokil dan narsis tingkat dewa tapi kita untuk urusan agama kita juga jalanin bareng. Lo yang paling sering ingetin kita untuk puasa sunnah. Gw akuin lo emang rajin puasa. Menurut lo dengan puasa lo bisa irit gak makan siang di luar trus bisa nurunin BB. Ah...bisa aja lo. Dan inilah moment kebersamaan kita saat itu. Foto foto kolase ini adalah hasil kerjaan lo.

Obby...gw masih inget banget saking seringnya kita foto foto dan narsis akut sampai setiap ada kaca, lo selalu minta kita foto. Gw jadi mikir, berarti sebelum booming foto selfie atau welfie, kita dulu udah sering foto selfie/welfie yaa...Ah, lo emang keren.

Obby...inget waktu Oce merit? Kita semua datang dengan baju kembaran, yang cowok pake jas dan yang cewek kebaya seragam. Gw sukaaaa banget kalo lihat foto2 itu. Kompak banget yaaa kita

Obby... kebersamaan kita gak cuma di kantor. Suatu hari di tahun 2006 gw pernah ngajak lo ikutan acara komunitas 1001 buku. Kita berdua sama sama gak ngerti apa itu 1001 buku? tapi kita nekad datang ke acara tsb dan ternyata sejak saat itu kita aktif jadi relawan 1001 buku kemudian kita racunin teman teman kantor buat gabung jadi relawan. 
Meski beberapa teman ada yang memilih mundur dari relawan tapi kita tetap aktif jadi relawan, bertemu banyak teman baru, datang ke perpustakaan dan taman bacaan anak hingga terlibat dalam event tahunan yang seru yaitu Olimpiade Taman Bacaan Anak (OTBA) Dari komunitas 1001 buku gw akhirnya bertemu jodoh gw yaitu ayahnya si kecil. 


Obby...selain jadi relawan kkita juga punya hobi yang sama yaitu nge-backpack alias ngetrip atau nge-bolang. Inget gak waktu pertama kali kita ngetrip? gak jauh jauh sih.. lo ikut gw mudik ke Tegal bareng Mery. Lo pengin explore Tegal dan sekitarnya. Alhasil kita motor motoran sampai ke Guci, Pemalang lanjut ngebis ke Cirebon.

Obby... lo emang orangnya rada gokil, inget gak waktu kita ke Cirebon pas magrib lewat di perbatasan Jateng-Jabar lo minta kita turun cuma buat foto dekat patung kuda di gapura Jateng-Jabar. Ahhh...narsis lo emang akut banget yaa dan gw akhirnya ketularan juga.

Ngetrip kedua kita yaitu Lintas Jatim. Personilnya masih sama yaitu gw, lo dan Mery. Selama seminggu kita explore Jatim dari mulai Malang, Surabaya sampai Banyuwangi. Perjalanan itu paling memorable banget buat gw karena saat itu gw tidur gak bisa lepas kerudung. Gimana mau lepas kerudung? Wong kita bertiga tidur satu kamar, hahaha...parah banget yaa kita, gegera mau irit, kita gak sewa 2 kamar hotel melainkan 1 kamar buat bertiga.
Coban Rondo, Alun alun Malang. es krim Oen, bakso Cak Man, Bromo, Ponorogo, Paltuding, Kawah Ijen, alun alun Situbondo jadi saksi petualangan kita. Gw inget banget selama perjalanan itu kita seriiiiing banget berantem. Masalah sepele aja bisa jadi perpecahan. Tapi untung semua bisa teratasi dan kita melenggang senang dengan carrier di pundak kita.

Obby... gw merasa kehilangan lo sejak lo memutuskan untuk resign dari kantor dan melalang buana entah kemana. Apalagi Oce, Yudhis dan Dian juga resign semua. De Gokilzzz udah gak seru lagi, gak kompak lagi. Semua udah menghilang dengan kesibukan masing masing. Gw sedih, By....

Dan yang bikin gw makin sedih waktu lo resign gak bilang bilang gw, lo main kabur aja... sampai semua barang barang yang ada di laci meja kerja lo ditinggal begitu aja. Akhirnya bos lo ngasih semua barang barang itu ke gw dan sampai saat ini lo gak pernah ambil barang lo itu.

Tapi By...setelah sekian lama lo menghilang tetiba pas gw lahiran di Tegal, lo hubungi gw dan bilang mau nengok anak gw. Wah suprise banget... Pagi itu pas gw buka pintu rumah, gw liat sosok yang selama ini menghilang. Lo datang dengan carrier kesayangan lo. Dan ini adalah kali kedua lo datang ke Tegal. 

Obby, lo inget gak waktu pas lihat anak gw? Lo langsung bilang : "ihh...kasian amat sih lo, anak lo gak mirip lo, mirip DQ banget". Trus gw jawab : "Biaran deh Cong (kadang gw panggil lo dengan sebutan Congky)... gpp yang penting cantik". Tak lama kemudian lo foto anak gw trus lo upload di fb, lo tag semua teman2 kita. Parah lo emang.... Trus lo kasih wejangan anak gw supaya kalo gede lanjutin hobi gw yang suka ngetrip. Ahhh...bisa aja lu, By... 

Waktu terus berjalan. Sejak saat itu gw gakpernah ketemu lo lagi, gak pernah keep in touch karena lo gonta ganti no hp. Satu satunya cara jalan buat komunikasi adalah lewat fb. Gw masih suka lihat lo posting foto jalan jalan lo. Gw selalu ngiri kalo liat foto lo jalan jalan ke Bali, Lombok, Sumbawa, Toraja, Karimun Jawa, Sawarna, Pangandaran, Dieng, Madura dan masih banyak lagi. Lo bener bener si bolaaaaaannnnggg.... Gw salut banget sama lo..

Tapi... Jumat malam lalu tiba tiba gw mendengar kabar buruk kalo lo meninggal dunia. Innalilahi wainaillaihi rojiuun... Lo meninggal karena sakit radang selaput otak dan lambung akut. Lo sempet masuk RS selama sebulan dan lo mengalami koma sebelum ajal menghapiri. Ahhhh.... kenapa lo gak bilang kalo selama ini lo sakit? Kenapa lo diam aja, By....tak satupun dari kami (De Gokilzz dan 1001 buku) gak ada yang lo kabarin? Kenapa By? Kenapa?

Kenapa kita gak boleh tahu kesusahan lo? Kenapa kita gak boleh mendampingi lo saat lo kritis? Lo begitu tertutup atas penyakit lo. Entah kenapa gw gak habis pikir? Seandainya lo bilang kalo lo sakit, Insya Allah kita akan jenguk lo, hibur lo dan membantu semampu kita. Apa lo udah gak anggep kita teman?

Obby...gw shock banget waktu denger berita itu dan gw gak percaya, gw masih berharap itu berita gak bener. Tapi...Sabtu pagi Oce ngabarin kalo berita itu benar dan lo emang meninggalkan kita untuk selama lamanya. 

Obby...sampai detik ini gw masih suka mewek kalo ingat kebersamaan kita. Sampai akhirnya suami gw DQ bilang : "udah Bun... jangan ditangisi terus. Kasian Obby di sana". Okelah By...Insya Allah gw gak akan nangis lagi biar lo tenang di sisi-Nya. Gw akan selalu berdoa semoga Allah mengampuni dosa lo, Allah lapangkan kubur lo dan lo mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah.

Selamat jalan sahabatku Obby...

Note : Lo meninggal di RS kota Lombok dan dimakamkan di Kebumen tempat bokap nyokap lo. Dan lo meninggal pas hari ulang tahun Yudhis, teman kita. Sepertinya Allah mengijinkan kita De Gokilzzz untuk selalu mengenang lo.


10 komentar:

  1. Ikut berduka cita ya...

    BalasHapus
  2. innalillahi wa inailaihi roji'uun

    BalasHapus
  3. yani.. sedih banget gw bacanya.. asli merinding mau nahan nangis gw.. malu sama temen kantor klo pagi2 mewek... kebayang shock nya lo.. semoga alm mendapat tempat terindah di sisi Tuhan dan di terima semua amal ibadahnya.. amin

    BalasHapus
  4. Dgr cerita lu kmrn gw jd sedih jg.. Turut berduka cita mak..

    BalasHapus
  5. ikut mewek, semoga Almarhum mendapat termpat terbaik disisi-Nya aamiin...

    BalasHapus
  6. Maaaaak. Ikut berduka cita yaaaa. Semoga almarhum tenang dan diberikan tempat terbaik. Mungkin dia ga mau bikin sobatsobatnya sedih Mak. So sorry for your loss yaa..

    BalasHapus
  7. Pasti ngetiknya sambil nangis ya, Yan? Nyeseknya terasa, nih..
    Semoga almarhum ditempatkan di tempat terbaik, ya..


    Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu menyampaikan sabda Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam,

    مَا تَعُدُّوْنَ الشَّهِيْدَ فِيْكُمْ؟ قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَنْ قُتِلَ فِي سَبِيْلِ اللهِ فَهُوَ شَهِيْدٌ. قَالَ: إِنَّ شُهَدَاءَ أُمَّتِي إِذًا لَقَلِيْلٌ. قَالُوْا: فَمَنْ هُمْ يَا رَسُوْلَ اللهِ؟ قَالَ: مَنْ قُتِلَ فِي سَبِيْلِ اللهِ فَهُوَ شَهِيْدٌ, وَمَنْ مَاتَ فِي سَبِيْلِ اللهِ فَهُوَ شَهِيْدٌ، وَمَنْ مَاتَ فيِ الطَّاعُوْنَ فَهُوَ شَهِيْدٌ، وَمَنْ مَاتَ فِي الْبَطْنِ فَهُوَ شَهِيْدٌ، وَالْغَرِيْقُ شَهِيْدٌ

    “Siapa yang terhitung syahid menurut anggapan kalian?” Mereka menjawab, “Wahai Rasulullah, siapa yang terbunuh di jalan Allah maka ia syahid.” Beliau menanggapi, “Kalau begitu, syuhada dari kalangan umatku hanya sedikit.” “Bila demikian, siapakah mereka yang dikatakan mati syahid, wahai Rasulullah?” tanya para sahabat. Beliau menjawab, “Siapa yang terbunuh di jalan Allah maka ia syahid, siapa yang meninggal di jalan Allah maka ia syahid, siapa yang meninggal karena penyakit tha’un2 maka ia syahid, siapa yang meninggal karena penyakit perut maka ia syahid, dan siapa yang tenggelam ia syahid.”

    BalasHapus
  8. Ikut berduka cita ya, berkaca2 bacanya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)