Selasa, 16 Juni 2015

Mengelola Keuangan Menjelang Idul Fitri

Alhamdulillah... Sekitar 2 hari lagi Insya Allah kita akan memasuki bulan Ramadhan, bulan yang penuh berkah dan ampunan. Biasanya saat menjelang Ramadhan kita disibukkan dengan berbagai aktivitas seperti nyekar atau nyadran yaitu ziarah ke makam para orangtua atau acara kumpul bersama dengan sanak saudara seraya bermaaf maafan. 

Persiapan demi persiapan dilakukan untuk menyambut Ramadhan dan Idul Fitri, termasuk persiapan keuangan yaa... Jujur aja deh, biasanya di bulan Ramadhan pengeluaran makin membludak. Kenapa ya? Padahal yang biasanya kita makan 3 kali sehari, di bulan Ramadhan justru malah dikurangi yaitu cuma 2 kali saat sahur dan buka puasa. Tapiii..kenapa pengeluran lebih banyak? Trus belum lagi persiapan mudik yang udah pasti merogoh kocek banyak. Haduuh.. Pusing pala barbie yaa kalau dipikir...

Nah...untuk mengetahui bagaimana cara mengelola financial menjelang Idul Fitri, beberapa waktu lalu saya mengikuti acara TUMLuncheon yang diselenggarakan oleh The Urban Mama di Anomali Cafe Menteng.
Pembicara yang hadir untuk acara itu adalah Mba Fioney Sofyan seorang pakar financial. Apa saja sih hal hal yang boleh dilakukan dan yang harus dihindari di bulan Ramadhan ini agar cash flow kita gak kebobolan? 

Berikut 4 hal paling mendasar yang harus diketahui adalah bahwa :
  • Ramadhan dan Idul Fitri itu pasti terjadi setiap tahun.
  • Sudah bisa dipastikan harga kebutuhan bahan bahan pokok melejit.
  • Pengeluaran juga pasti bakal naik
  • Mudik.... Pasti lebaran identik dengan mudik yaa
Oke...kalau kita sudah tahu hal hal di atas kita harus bisa menyiasatinya. Apa saja kira kira ya Do and Don't nya? 

Karena bulan puasa dan lebaran sudah pasti maka kita harus bikin semacam strategi atau rencana, khususnya buat buibu yang banyak berkutat di dapur yaitu membuat menu selama sebulan. Dengan membuat menu sebulan maka kita sudah tahu bahan makanan apa yang harus dibeli? Catat dan patuhi aturannya. Misalnya belanja 10 item, jangan mentang mentang mau puasa jadi ditambahin 15 item. Gak gitu yaaa...hehehe

Kemudian kalau menu sebulan dan list belanjaan sudah oke, lanjut membuat menu makanan yang 1/2 matang biar praktis dan lebih hemat. Misal di awal bulan puasa kita membeli 1 kg daging untuk dibuat rendang. Maka rendang tsb bisa dimasak kemudian dimasukin ke dalam wadah kecil kecil. Pas sahur kita tinggal memanaskan saja sebentar. Jadi bisa hemat gas kan? Hihihi.. #terEmakEmakBanget 

Lanjut untuk berbuka puasa. Biasanya nih.. Kita kalap membeli makanan untuk berbuka puasa. Maklum aja...setelah 14 jam menahan lapar dan dahaga pasti penginnya makan yang enak dan macam macam yaa. Padahal kapasitas perut terbatas sehingga perut kita gak cukup untuk menampung makanan segitu banyak. Alhasil makanan yang sudah dibeli saat menjelang buka puasa jadi gak termakan. Mubazir doong... Yuk sekarang lebih dipikir lagi yaa untuk menu berbuka puasa.

Trus nih, buat orang orang perantau seperti saya, mudik Idul Fitri adalah moment yang paling dinanti. Kita juga harus well prepare yaa. Cari ticket semurah mungkin. Biasanya beberapa moda transportasi akan mengadakan semacam early bird ticket. Nah.. boleh tuh dimanfaatkan biar hemat. Jauh jauh hari deh kita pesan ticket mudiknya.
Kalau hal itu sudah dilakukan sekarang saat nya kita tahu Do and Don't selama bulan Ramadhan.
  • Do's : yaitu me-manage cash flow. Seharusnya nih..Persiapan ini sudah dilakukan beberapa bulan sebelum Ramadhan. Kita sudah menabung dengan menyisihkan pendapatan setiap bulan. Kalau sudah terlanjur gak nabung, yaa..kita harus benar benar strick pada rencana awal yaitu penghematan. 
  • Don't pertama : Mendahulukan "want" dari pada "need" artinya dalam membeli sesuatu kita harus pikirkan dulu apakah kita butuh atau gak? Kalau sekedar pengin, mendingan jangan deh...
  • Don't kedua : mengunakaan kartu credit untuk dana darurat di bulan Ramadhan dan Idul Fitri. Ini BIG NO...NO..yaa.. Maka untuk sementara musuhan dulu deh sama kartu kredit. Bila perlu, kartu kredit ditaruh aja di bawah kasur hahaha..
  • Don't ketiga : HARUS. Maksudnya adalah harus keluar rumah untuk buka puasa bersama teman. Boleh aja sih kita bukber tapi jangan keseringan karena bukber itu sesungguhnya merogoh kocek yang gak sedikit. So, dipikir ulang deh kalau mau bukber, hehehe... #selfreminder. Trus lagi lebaran itu HARUS pake baju baru. Okeee... Apakah itu suatu keharusan? Monggo dibahas sendiri yaa? #tutupmuka #liriktetangga hahaha...
Nah..udah tau yaa gimana caranya mengelola keuangan menjelang Idul Fitri dan beberapa tips hemat selama bulan Ramadhan. Insya Allah kalau kita strick pada diri sendiri, gak ada lagi tuh..istilah BANGKRUT pasca Lebaran. Insya Allah ya kakak... Hehehe.

Pas acara selesai kami gak lupa foto foto cantik dulu bareng mamah kece yang ngajakin saya ikutan talk show ini. Makasih ya mamah.. 
Oiya sebelum puasa, saya dan keluarga memohon maaf lahir dan bathin. Semoga kita bisa menjalani ibadah dengan baik di bulan Ramadhan. Amiiin...

Marhaban Yaa Ramadhan...

20 komentar:

  1. TFS, Yan. Aku kalo bulan puasa justru nolak-nolakin undangan bukber karena nggak sanggup deh nembus kemacetan Jakarta jam buka puasa gitu, belum antre makannya, antre solatnya, udah gitu malah nggak bisa tarawih :)
    Sama-sama ya, maaf lahir bathin juga ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Del... Itu jg jadi alasan utk gak bukber di mall :)

      Hapus
  2. itu kartu kreditnya daripada di taro di bawah kasur, di taro ama gue aja maak..hihihihihi ;p

    maaf lahir bathin juga ya ... :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Ntar Kalo kartunya kepake, bayarin yaa :)

      Hapus
  3. wah bentar lagi udah bulan puasa ya...
    iya kalo udah mau hari raya, pengeluaran pasti tambah besar ya, ,mesti pinter2 nabung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Man.. Musti punya strategy :)

      Hapus
  4. Gw sih pengeluaran terbesar ada di Takjil sama sumbangan keluarga.
    Yunolah indonesia, masa iya setaun sekali gak ngasih engkong sekian, bibi itu sekian, bibi ini sekian *kemudian pengsan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... Jd engkong dpt angpau brp Ty?

      Hapus
    2. Daftar ah jadi engkong etty

      Hapus
  5. kalau bulan puasa biasanya bujet justru semakin meningkat, ya. Makanya emang harus dikelola, nih :)

    BalasHapus
  6. ihh blm itung angpau tuhhhh... haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... Angpau dari ayah Rafa ya? :D

      Hapus
  7. susah ngaturnya banyak kebutuhan tak terduga

    BalasHapus
  8. kalau mudik yps,yang penting cepat sampai berapapun biayanya

    BalasHapus
  9. Maaf lahir batin juga ya. Menjelang idul fitri jangan kalap banyak belanja ya hehehe itu sih aku. haru smenahan nafsu

    BalasHapus
  10. Tahun ini donggg... Lebaran barengan sama tahun ajaran baru. Wahaha. Mantap banget itu mah. :p *lirik dompet*

    BalasHapus
  11. Tahun lalu, masih sering buang2 makanan karena perut sudah ga muat, tahun ini semoga bisa menahan hawa nafsu. Amin.... :)

    BalasHapus
  12. Konsisten ya. Ngga nambah2 belanja kalau emang ngga dibutuhkan. :D

    Maaf lahir bathin ya, Bunda Samara.

    BalasHapus
  13. Menjelang lebaran memang pengeluaran sangat besar yah sist. Tetapi uang THR klau habis wajarlah, haha namanya juga THR.

    Lebaran gak terasa sebentar lagi yah

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)