Selasa, 23 Juni 2015

Mengunjungi Perpustakaan Daerah Jakarta

Terhitung tanggal 15 Juni 2015 sekolah si kecil resmi libur akhir tahun. Namun sebenarnya seminggu sebelumnya sudah libur karena gurunya mengisi raport. Jadi sudah seminggu si kecil libur di rumah dan main sendiri. Nah biar gak mati gaya, saya mengambil cuti 1 hari khusus untuk mengajak si kecil jalan jalan ke Perpustakaan Daerah Jakarta.

Perpustakaan Daerah Jakarta atau yang sering disebut dengan Perpusda, berlokasi di Taman Ismail Marzuki Cikini. Senin pagi kami berangkat ke stasiun Lenteng Agung untuk naik commuter line tujuan Cikini. Oiya kami janjian dengan tetangga nan kece yang juga mau ngajak anaknya ke Perpusda *lirikblogsebelah* hihihi...
Siap berpetualang..
Sampai Cikini naik taksi yang ehem..free of charge karena kami naik grab hasil rekomendasi mak Yeye. Sampai TIM langsung menuju Perpusda yang terletak di samping Planetarium. 
Lantai dasar berisi galeri lukisan anak
Sebelum melihat buku buku, tas harus dititipkan dahulu di dalam loker dan kita diberi tas plastik untuk membawa dompet serta hand phone. Makanan dan minuman juga tidak boleh dibawa masuk Perpusda.

Setelah beres menitipkan barang, kami naik ke lantai 2. Di Perpusda ada 3 lantai yaitu lantai dasar berisi galeri lukisan anak anak dan tempat penitipan barang. Lantai 1 berisi Perpustakaan untuk ilmu pengetahuan siswa SMP/SMA. Lantai 2 adalah taman bacaan anak dan lantai 3 nursery room. Keren yaaa..Perpusda aja melek ASI alias Pro ASI sampai menyediakan satu lantai khusus untuk ibu menyusui. Salut banget deh...

Sampai di lantai 2, anak anak senang banget begitu melihat ada mobil mobilan, motor motoran, otoped/scooter dan mainan seperti ayunan dan prosotan. Dua bocah kecil itu langsung bermain.

Jadi yaa di lantai 2 memang terbagi menjadi 2 zona. Zona pertama dibuat semacam playground yang fungsinya mengembangkan motorik kasar anak. Banyak permainan yang menarik perhatian anak (terlihat pada foto di atas) Selain itu ada juga mainan edukatif balok balokan yang tersusun rapi di lemari.
Pada zona ini ruangan dibuat semi outdoor, jadi tidak ada alat pendingin ruangan alias AC. Meski tanpa AC anak anak pasti suka berada di zona ini. Kalau keringatan, anak bisa masuk ke ruangan sebelah. 

Zona kedua yaitu berisi buku buku bacaan anak yang tersusun rapi di rak. Di sini sudah full AC jadi gak perlu khawatir kepanasan. Selain itu juga ada beberapa mainan edukatif dari balok kayu juga. Ada alphabet dan white board yang cocok banget untuk anak yang sedang belajar mengenal huruf seperti si kecil.
Di zona ini tersedia bangku dan meja kecil untuk anak anak membaca. Ada screen berbentuk meja yang fungsinya sebagai layar permainan edukatif anak. Jadi..semacam screen table besar. Nah berhubung gak tahu, kemarin saya dan si kecil duduk di situ sambil membaca. Eh..gak lama kemudian disamperin oleh petugasnya, hihihi...
Screen table yang dibuat alas membaca, hehehe...
Secara keseluruhan, saya suka dengan konsep Perpusda ini karena menggabungkan 2 zona yang sangat diperlukan untuk perkembangan anak yaitu motorik halus dan motorik kasar. Ruangannya pun bersih dan sejuk. Petugas selalu standby mengawasi anak anak meski dari kejauhan. So far kami senang mengunjungi Perpusda.

Oiya sedikit tips dari saya kalau mau ke Perpusda pastikan perut anak kenyang karena selama di sana tidak boleh makan dan minum. Untuk anak usia 5 tahun ke bawah mohon didampingi orang dewasa. Gunakan baju yang nyaman karena anak yang bermain di zona semi outdoor pasti akan berkeringat. Dan yang terakhir edukasikan anak untuk merapikan buku/mainan yang telah digunakan. 

Jadi.. Mumpung masih liburan nih.. Gak ada salahnya para orangtua mengajak anaknya mengisi waktu liburan anak untuk mengunjungi Perpusda. Oiya saat ini karena masih soft opening, jam operasional Perpusda yaitu Senin - Jumat jam 09.00-16.00. Namun gosipnya setelah sudah resmi dibuka oleh pak Gubernur, jam operasionalnya akan ditambah hari Sabtu dan Minggu. Lumayan dooong..gak perlu cuti untuk datang ke Perpusda.

Selamat liburan.... ;)

18 komentar:

  1. Duh, asik banget keliatannya. Buat anak 7 tahun masih cocok nggak, Mak? Kalo si bungsu mah pasti demen banget maen ke sini ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat si kakak masih bisa Del.. Enjoy deh pasti bacanya ;)

      Hapus
  2. Bagus ya perpustakaan nya.. Gak kayak perpus perpus jaman dulu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.... Iya, ini Perpusda masa kini :)

      Hapus
  3. Bagus ya perpustakaan nya.. Gak kayak perpus perpus jaman dulu hahaha

    BalasHapus
  4. Kpn kita mamam mie ayam cikini lg? #salahfokeus #pikirannyamakanmulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puasa mak puasa, hahahaha....

      Iya tuh mie ayamnya yahudd banget tp gw msh penasaran sama es durennya :D

      Hapus
  5. wah asyik banget aku kapan2 mau kesana ah, thanks ya infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama mak...
      Ajak Cal-Vin pasti seruuuu :)

      Hapus
  6. ooo pantesan lo ampe ambil cuti yak..ternyata baru weekdays bukanya.. :D
    pak gub cepetan dong di resmiinnya..biar bisa ke sana pas weekend ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Demi anak mak... Hahahaha...
      Kalau wiken udh buka pasti rame :)

      Hapus
  7. Rafa juga udah kesanaaa... Tapi emaknya blm nulisin. haha.. Bagus yaaa...

    BalasHapus
  8. Perpusnya asyik, ya. Ngga monoton, gitu. Anak2 jadi betah beralama2 belajar di situ.

    BalasHapus
  9. trimakasih infonya,,
    sangat bermanfaat,,
    salam sukses,,,.

    BalasHapus
  10. cocok tuh buat bulan puasa ngabuburit

    BalasHapus
  11. kalau semua perpus seperti itu ,minat baca anak akan meningkat

    BalasHapus
  12. saya beberapa kali ke TIM, malah gak nyadar kalau ada perpustakaan sebagus itu :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)