Jumat, 11 Mei 2012

Bermain Sambil Mendongeng Di Taman Topi

Setelah kemarin bertandang ke miniatur Indonesia dengan agenda utama ketemu Eyang, hari Minggu tgl 6 Mei 2012 kami jalan jalan lagi. Kali ini kami mencoba untuk keluar kota *tsaahh kesannya jauh bener* tujuan utama adalah Taman Topi Bogor. Wkwkwkwk...bener kan keluar kota, kan Bogor itu udah beda propinsi :)


Kenapa milih ke taman topi? Sebenernya udah lama banget pengin kesana tapiiii selalu ada alasan gak ada waktu karena acara yang padat merayap di kala wiken, hehehe *minta ditimpuk* Nah, kemarin iseng iseng lagi buka web Taman Topi eh...ada acara mendongeng dengan kaka Aio yang diselenggarakan tiap bulan di minggu ke 2. Wah...kesempatan dong, sambil menyelam minum air..sambil bermain sambil denger dongeng juga. 


Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan ini Samara suka banget membaca dan tiap malam minta saya untuk mendongeng. Sebenernya saya tidak lihai mendongeng, dongeng versi saya lebih ke membaca buku dan menceritakan kembali ke Samara.
Dan saya pikir inilah saatnya Samara mendengarkan dongeng langsung dari ahlinya sang pendongeng yang tak lain adalah teman kami sendiri yaitu Aio.


Sebelum meluncur ke Bogor saya kontak Aio dulu untuk memastikan kapan dia mendongeng dan diperoleh info untuk bulan Mei ini dia jadwal manggung dongeng di tgl 6. So...bersiap siaplah kami dolan ke taman topi.


Hari minggu pagi Samara bangun cepat karena udah dari kemarin saya sounding ke Samara kalo mau jalan jalan ke taman topi sambil mendengerkan dongeng Om Aio *Aio pasti protes kalo baca tulisan ini, karena dia gak mau dipanggil Om, maunya kaka aja, hehehe* Setelah berkemas kemas, jam 8 pagi kami berempat (kali ini saya berhasil mengajak mbak Nike *pengasuhnya Samara* ikut, karena waktu main ke Ragunan dia gak mau ikut) berangkat naik angkot dulu menuju stasiun Lenteng Agung. Pas sampai stasiun pas banget Commuter Line (CL) jurusan Bogor datang, langsung deh kami lari ngibrit terburu buru. Saya beserta Samara dan mbaknya naik di gerbong khusus wanita sedangkan ayah di gerbong biasa. 


Ada cerita ketika saya masuk di gerbong khusus wanita. Sudah jelas dong...di setiap gerbong CL ada kursi khusus yang diprioritaskan bagi ibu hamil, ibu menggendong anak dan manula. Nah, ketika saya naik tak ada satupun wanita yang memberi saya duduk padahal jelas jelas saya menggendong Samara, semua tertidur entah itu pura pura atau tidak, Waalahu alam saya gak tau. Saya pun memberanikan diri untuk bilang kepada seorang ibu yang kebetulan tidak tidur, mohon bergantian tempat duduk karena saya tahu dia tidak hamil dan tidak membawa anak. Eh...si ibu bilang saya pusing mbak. Ya sudahlah...saya tetep berdiri sambil menggendong Samara. Kembali saya mencolek seorang mahasiswi  yang sedang berkutat dengan henpunnya dan seketika itu dia memberikan tempat duduk ke saya. Aduh mbak...situ kan mahasiswi mustinya tahu dong artinya kursi prioritas?


Karena setiap hari saya pulang kantor naik CL, jujur saya memang agak kesal dengan orang orang yang tidak mau memberikan tempat duduk bagi para wanita hamil dan ibu membawa anak. Ini gak terjadi di CL aja, di busway pun sering saya lihat orang tak peduli terhadap sekitarnya. Paling kesal kalo yang duduk di kursi prioritas itu adalah para kaum adam. Huaaaa...pengin nimpuk rasanya. Please deh...berempatilah. Etapi, kenapa jadi ngelantur begini yak? :)


Back to topic, setelah menempuh perjalanan sekitar 45 menit kami sampai di stasiun Bogor. Lokasi taman topi ada di seberang stasiun Bogor. Jadi bergitu keluar stasiun langsung belok kanan trus nyebrang, sampai deh kami di taman topi.


Ketika memasuki taman topi saya mencari dimana ya topinya? Gak ketemu juga nih topinya, tapi karena emang kami gak ngider banget jadi gak ketemu :) Oiya di dalam taman topi ada taman bermain yang namanya Taman Ade Irma Suryani. Nah untuk masuk kesana harus membeli tiket Rp 7000/orang. Dengan tiket harga segitu kami akan mendapatkan gratis satu buah roti unyil *bukan roti V*nuss yaa* dan potongan tiket bisa ditukar di booth roti unyil yang gak jauh dari loket.


Memasuki taman Ade Irma banyak sekali permainan anak diantaranya boom boom car, kereta mini, carousel, gajah terbang, ayunan, monorail, flying fox dan masih banyak lagi. Karena masih jam 09.15 taman tersebut belum rame pengunjung jadi kami masih bebas bermain dan kalo pun mau naik wahana, belum ada antrian. Sayangnya...begitu kami masuk, Samara belum menikmati permainannya. Saya mengajaknya untuk main carousel tapi si bocah gak mau, maunya gendong ajah. Untuk ice breaking saya mengajaknya main ayunan dan prosotan. Setelah Samara mulai enjoy saya ajak main carousel ternyata mau tapi harus sama saya dan setelahnya Samara mau main gajah terbang. Asli...naik gajah terbang serem bok...pusing pula, karena muter muter doang di atas :)


Setelah cukup lama bermain, teman kami si pendongeng pun datang. Sempet ngobrol sebentar sambil memperkenalkan Samara ke Om Aio. Tak berapa lama anak anak berkumpul duduk di red carpet dan acara mendongeng pun dimulai.

poto dulu ah...dg si pendongeng


gajah terbang yang lumayan bikin pusing

Samara sangat menikmati dongengnya, ketika disuruh berdiri dan joget2 mengikuti gerakan kaka Aio, Samara juga mau berdiri tapi diam aja. Dia malah memperhatikan anak2 usia TK dan SD yang sedang berjoget juga. Dan diantara anak2 itu Samara yang paling kecil, jadi wajar aja lah kalo agak sedikit bingung. Maklum baru pertama kali dia mengikuti dongeng interaktive ini. Saya sih gak terlalu berharap Samara faham dengan isi dongengnya karena sebenernya dongeng kaka Aio itu diperuntukan anak usia TK dan SD. Tapi saya senang Samara berani bergabung dengan anak2 yang lain.
Dan beginilah ekspresi Samara mendengarkan dongeng


dan Samara pun serius mendengar dongeng


kaka Aio sedang mendongeng

permainan interaktive ala kaka Aio


Di tengah dongeng, Samara mulai bosan dan menarik narik tangan saya untuk minta jalan jalan. Ya sudahlah kami meninggalkan red carpet dan menuju arena permainan kereta mini. Kembali saya menawarkan apakah Samara mau naik, eternyata dengan tegas dia menggangguk dan berani naik sendiri. Wow...saya dan si ayah terkejut dengan keberaniannya karena selama ini Samara paling gak mau naik kereta keretaan sendiri. Jangan kan kereta, naik odong odong aja ogah. Tapi alhamdulilah kemarin Samara mau main sendiri.

aku berani naik kereta mini sendiri ^_^
Dilanjutkan main ayunan lagi...


hobi main ayunan


Puas mainan dan keliling saya melirik jam, eh..udah jam 12 ajah. Langsung kami memutuskan untuk menyudahi bersenang senang dan pulang karena cuaca juga sudah mendung. Gak salah deh Bogor dijuluki kota hujan, emang sering hujan euy....tapi gak papalah, kalo hujan kan berarti tamanan dan pepohonan di Kebun Raya Bogor ada yang nyiramin, jadi gak kekeringan *analisa sotoy* hahaha...


Keluar dari taman topi langsung menuju stasiun Bogor dan CL sudah menanti kami, Alhamdulilah saya dapat tempat duduk meski si ayah dan mba Nike harus berdiri. Cerita di dalam gerbong CL pulang sama dengan berangkatnya. Kali ini malah lebih parah lagi, para bapak gak mau ngalah dengan ibu yang sedang menggendong anak. Aaarrggghhh...Tapi yo wis lah, mungkin sudah menjadi tipikal orang Indonesia yang kurang berempati. Jadi inget cerita waktu saya turun dari pesawat dibantu oleh ibu bule padahal saat itu banyak orang Indonesia, tapi kenapa yang membantu saya justru si ibu bule ya? *ajibbb dah* 

Akhirnya CL sampai di stasiun LA dan kami melanjutkan perjalanan pulang ke rumah. Sampai rumah tepar semua...lumayan seru dan capek jalan jalan kami kali ini. Tapi saya puas karena tunai sudah janji saya kepada Samara untuk mengajaknya ke Taman Topi dan mendengarkan dongeng di sana.

Hmmmm...so, wiken ini kemana lagi ya? Hahahaha.....

2 komentar:

  1. It's in the most indonesian blood keknya jeng, sikap gak mau peduli sama orang laen dan lebih ngutamain kepentingan diri sendiri. Yah, semoga kita gak seperti itu ya jeng, walopun banyak di sekeliling kita yang bersikap tak peduli, semoga kita selalu ingat untuk berempati pada sesama :)

    Weekend-nya seruuu... Btw, dongeng yang dibawain ceritanya ttg apa jeng?

    BalasHapus
  2. bener jeng, memang banyak orang yang kurang berempati dg sekitarnya. Dan semoga kita selalu bisa berempati :)

    Dongengnya ada 2 cerita yaitu cerita tentang si kelinci dan si ular, yang kedua cerita ttg kepintaran si hamster. Dan yang terakhir permainan interaktif. Seru juga sih...:)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)