Selasa, 15 Mei 2012

Oh Listrik...

Dalam jangka waktu 3 hari saya 2 kali dikerjain bermasalah dengan listrik.
Kejadian yang pertama hari Kamis lalu, saya bangun sebelum subuh dan sambil menunggu subuhan saya berselancar dulu di dunia maya. Usai sholat subuh saya juga masih berkutat dengan lepi. Tiba tiba jam 05.30 lampu mati, pas dilihat ternyata tegangan turun atau biasa saya bilang "anjlog" dan satu lagi yang bikin saya terkejut, si Ayah dengan lantangnya berkata kalo pulsa listriknya tinggal 1,2 kWh, DUEERRRR....saya langsung panik gak karuan, mana ini masih pagi belum ada pedagang voucher listrik yang buka. Mau ke atm bank tempat saya kerja juga jauh. Wah, gimenong nih?

Saya langsung ingat kalo temen kantor ada yang kakaknya punya usaha jual pulsa telepon dan listrik. Tanpa babibu lagi saya kontak dia untuk minta tolong diisiin pulsa nominal seberapa ajah yang penting listrik bisa "hidup" lagi. Biasanya nih saya paling rajin mengecek sisa pulsa yang tertera di meteran jadi kalo udah tersisa 15 kWh saya langsung top up, tapi entah kenapa sekarang saya lupa banget :(

Setelah menunggu beberapa menit teman saya ngabarin kalo tokennya masih belum bisa, huaaaa...pengin nangis rasanya karena saat itu saya belum mandi (hanya si Ayah saja yang pagi itu sudah mandi) saya pun mandi dengan sisa air yang ada di ember (kamar mandi kami tidak mempunyai bak mandi hanya shower saja) emang sih kami punya tampungan air di atas tapi saya khawatir kalo airnya habis, makanya saya gak berani nyalain kran air biarlah mandi ala kadarnya yang penting tetep wangi, pan masih bisa diakalin pake parfum hehehehe *jangan ditiru*

Sejujurnya saya udah ketar ketir banget, masa sih saya harus ijin telat ke kantor gara gara isi pulsa listrik, Apa kata bos saya nanti mendengar alasan dodol saya? Selang 30 menit kemudian teman saya kirim sms yang isinya angka yang harus dimasukan ke dalam meteran. Dan taraaaaa....meteran listrik dirumah kami pun akhir mendapat "makan". Alhamdulilah semua bisa teratasi dan jam 06.30 saya cabcus ke kantor.

Pelajaran yang diambil atas kejadian pertama adalah rajin rajinlah mengintip sisa pulsa listrik jangan sampai mengalami kedodolan seperti saya dan yang kedua adalah belilah voucher listrik yang ada fisiknya untuk persiapan biar kalo habis pulsa bisa langsung gesek nomernya trus masukin ke panel listrik dan yang ketiga gak kalah penting yaitu belilah bak mandi atau setidaknya ember besar untuk nampung air mandi, jangan mengandalkan shower :)

Udah nih...ceritanya masalah pulsa listrik is done...

Eh...hari Sabtu malam kemarin saya dikagetkan dengan listrik yang tiba tiba tanpa permisi *ya iyalah mana ada listrik pamitan mau mati* padam, apalagi gerangan???? Kalo melihat pulsa, masih banyak kok...kan baru aja diisi 2 hari yang lalu. Trus apa dong? *sambil pasang muka geregetan*

Ternyata oh ternyata tegangannya turun lagi karena kami pasang AC, wakssss??? kenapa bisa begitu? Padahal dari dulu juga fine fine ajah. Malah kalo AC nyala trus pompa air nyala juga gak masalah tapi kenapa ini tiba tiba anjlog? Akhirnya mengalah lah kami tidak menyalakan AC, etapi pas pompa air nyala, listrik padam lagi. Hedohhh....begitu seterusnya sampai sekitar 6 kali dalam satu malam itu. Yang herannya lagi kami tak menyalakan AC dan pompa airpun tak menyala, kami hanya nonton TV eh...gak berapa lama listrik padam juga? Ono opo iki??

Akhirnya kami mengalah lagi malam minggu gak ada hiburan karena harus irit penggunaan listriknya dan kamipun tidur tanpa AC sebagai gantinya saya mengipasi Samara, tapi sekitar jam 22.30 saya dan Samara kepanasan atau sumuk yang luar biasa. Apa yang terjadi? Malam itu Ayah tancap gas cari toko yang jual kipas angin yang masih buka tentunya. Gak berharap banyak sih...karena udah jam 22.30 mana ada toko yang masih buka? Tapi alhmadulilah ayah pulang dengan menenteng kipas angin baru. Sebenernya kami punya kipas angin tapi waktu pindahan rumah, sengaja kipasnya ditinggal di rumah mertua karena saya pikir toh kami sudah ada AC ternyata dalam keadaan darurat kipas angin tetep dibutuhkan *nyengir malu*   

Syukurlah kami tidur malam itu ditemani sang kipas dan bangun pagi langsung kasak kusuk cari tukang listrik, tukang yang pernah handle rumah kami kebetulan saat itu sedang fully book jadi dia gak bisa membantu. Kami pun mencari tukang lagi tapi si bapak itu bisa membantu kami di sore hari selepas Ashar. Ya sutralah kami pasrah aja. Seharian kami gak kemana mana, kami menikmati hari minggu di rumah sambil menunggu si bapak tukang listrik.

Menjelang jam 5 sore bapak tukang listrik datang dan dicek lah panel listrik baik yang ada di dalam ruangan maupun di luar ternyata yang bermasalah adalah panel luar. Dan katanya kalo yang diluar itu cuma pihak PLN yang bisa bantu. Waduh gimana nih..mana udah menjelang maghrib hari minggu pulak, bisa gak ya saya minta bantuan pihak PLN. Akhirnya saya telp ke call center PLN 123 untuk bertanya dan menceritakan permasalahan. Tak berapa lama (kurang dari 10 menit) saya ditelp oleh pihak PLN Area Pelayanan Listrik (APL) Lenteng Agung yang mengabarkan kalo teknisi akan datang. Yipiiee, girang banget deh rasanya, quick respon loh, saya jadi salut dengan untuk kinerja PLN

Pas adzan maghrib, 2 orang petugas datang langsung mengecek dan ternyata yang bermasalah adalah MCB-nya terbakar. MCB apaan sih? *saya juga gak tahu hehehe* tapi dari inpoh yang saya peroleh di oom gugel MCB adalah Miniatur Circuit Breaker yang mana komponen ini berfungsi sebagai sistem proteksi dalam instalasi listrik bila terjadi beban lebih dan hubung singkat arus listrik (short circuit atau korsleting). Selengkapnya bisa dibaca di sini karena saya gak bisa panjang lebar menceritakan fungsi MCB :)


Sekitar 10 menit teknisi memasang MCB yang baru dan taraaaaa...lampu pun menyala lagi. Saya bertanya kenapa bisa terbakar gitu ya? Dijawab karena kelebihan pemakaian daya listrik. Saya heran kok bisa kelebihan? Dari alat ukur ampere meter yang dibawa si petugas, dia mengukur jika semua peralatan rumah tangga kami nyala (AC, tv, kulkas, pompa air, lampu) total pemakaian hanya 5,4 ampere dan itu artinya masih dibawah batas maksimal yaitu 6 ampere. Tapi entahlah saya gak tahu....mungkin saya musti lebih banyak belajar tentang perlistrikan nih :)

Setelah semuanya beres, saya bertanya pada petugasnya berapa biaya yang harus saya bayar? Petugas PLN menjawab GRATIS bu... Tapi saya gak yakin lantas bertanya lagi : "loh, ini kan ada kompenen yang diganti, masa sih GRATIS?" eh petugasnya menjawab lagi GRATIS bu. Lagi lagi kurang yakin, saya meminta si ayah bertanya ke petugas PLN dan mendapat jawaban yang sama yaitu GRATIS, akhirnya hanya bisa mengucapkan terima kasih saja kepada kedua petugas PLN. Thanks ya PLN :)

Oiya untuk kejadian yang kedua ini, yang saya sesalkan adalah kenapa gak dari pagi saya telp call center PLN? Kalo dari awal saya berinisiatif telp PLN pasti udah dari pagi permasalahan kelar dan kami bisa jalan jalan gak di rumah seharian nungguin tukang listrik :) 

Dan pelajaran atas kejadian yang kedua yaitu hari minggu kemarin kami diharuskan beristirahat di rumah, hahaha....

1 komentar:

  1. gan gimana cara mengatasi listrik pulsa yang tiba2 mati, sedangkan pulsanya masi ada, ???? mohon sharingannya gan

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)