Kamis, 24 Mei 2012

Tiket Mudik is Done


Setelah sekian lama absen akhirnya kembali lagi saya menulis dan terjadilah posting borongan :)

Kali ini saya akan bercerita bagaimana susahnya kami hunting tiket mudik Lebaran tahun ini. Yupp...Bener banget lebaran emang masih 3 bulan lagi tapi berhubung kami akan mudik ke Tegal menggunakan moda transportasi kereta api maka saya pun mulai buka mata buka telinga mencari inpoh kapan tiket bbisa dibeli. Ternyata tiket kereta sekarang sudah bisa dibeli H-90 yang artinya jika saya akan mudik tgl 16 Agustus maka saya harus membeli tiket pada tgl 18 Mei.

Tahun lalu PT KAI membuka pemesanan online via call center dimulai pukul 07.00 tapi untuk tahun ini pemesanan dimulai pukul 00.00. Huaaa...kebanyang dong pas long wiken hari Kamis tanggal 17 Mei malam alias malam Jumat itu saya dan suami sudah menyiapkan 3 buah henpon untuk menelpon call center. Rasa kantuk itu hilang dan berganti dengan semangat yang luar biasa karena bertekad harus dapat tiket mudik. Saya tak mau mengulang kejadian tahun lalu yang mendapat tiket kreta hanya sampai Cirebon padahal waktu itu saya sudah bela belain nelpon di atas motor. Ada untungnya juga sih call centernya 24 jam jadi gak terulang lagi kejadian nelpon sambil bermotor ria.

Seperti biasa saya berkolaborasi dengan kakak sepupu saya (mba Iin) untuk sama sama hunting tiket. Siapa yang cepat masuk dialah yang akan memesan. Ketentuan baru PT KAI dalam 1 pemesanan maksimal 5 orang penumpang. Oke, cukuplah 5 orang dengan hitungan yaitu saya, ayah Samara, Nike, mba Iin dan ARTnya. Trus suaminya mba In gimana? Berhubung suaminya itu sering dinas luar kota makanya sekarang belum tahu apakah bisa mudik bareng atau gak? 

Counting down 3..2..1..0..jreng jreng...tepat jarum jam menunjukan pukul 00.00, perburuan tiket dimulai. Menit demi menit berlalu saya meengalami rasa putus asa karena sudah 1 jam lebih telp saya tidak berhasil masuk. Menjelang pukul 01.20 telpon saya berhasil tetapi harus menunggu antrian. Sambil mendengarkan lagu/jingle KAI saya bersabar menantinya, etapi udah lebih dari 15 menit kok masih lagu ajah? Mana suara petugas call centre yang akan membantu saya? Bingung juga nih...mau dilanjutin nunggu atau dimatikan saja telpnya? Trus suami yang kala itu sudah putus asa bilang udah matikan aja telpnya. Ya sud saya nurut soalnya saya juga sudah terserang virus putus asa :(

Tak berapa lama saya mendapat sms dari mba Iin yang mengabarkan kalo dia sudah berhasil masuk dan memesan 5 tiket Cirebon Express (Cirex) kelas executive jurusan Jakarta - Tegal. Tapi tiba tiba dia menelpon saya untuk meminta no KTP saya dan si ayah karena untuk pemesanan harus menyebutkan no KTP semua penumpang. Oke, setelah semuanya kelar dan kode booking sudah diberikan maka tahap berikutnya adalah pembayaran melalui ATM yang ditunggu paling lambat jam 04.00. Huaaaa....apa yang terjadi sodara sodara? Dini hari sekitar jam 01.45 saya dan pak suami berjalan kaki menuju ATM bank mandisendiri yang ada di area kampus ISTN. Beruntung sekali rumah kami dekat dengan ATM tsb, sebenernya saya mau melakukan pembayaran di bank irit irit tempat saya bekerja tapi ATMnya jauh bokkkk. 

Mau gak mau, suka gak suka dalam keadaan ngantuk kami berjalan kaki sekitar 200 meter. Oiya saat itu saya berani meninggalkan Samara yang lagi bobo pulas karena ada mama saya yang emang lagi di Jakarta. Sejujurnya saya takut banget jam segitu harus bertransaksi di ATM, takut ada orang jahil yang berniat buruk pada kami, maklum ini kan pagi buta. Saya dan suami melakukan pembagian tugas, saya yang transaksi di ATM dan suami yang menjaga serta melihat lingkungan sekitar. Alhamdullilah gak sampai 5 menit transaksi kelar dan kami buru buru pulang. Oiya untuk harga tiketnya Rp. 190.000 perorang, itu sudah termasuk tarif tuslah karena tarif reguler hanya Rp.110.000.

Ih...pinter banget ya taktik KAI untuk mengendapkan dananya di bank :) Lumayan kan kalo dana tsb mengendap selama 3 bulan, coba berapa tuh bunganya? Pasti buanyak banget dehhh *analisa sotoy* hehehe... 

Ah....akhirnya perburuan tiket mudik kamipun selesai sudah dan saya bisa tidur nyenyak. Tahap berikut adalah penukaran struk pembayaran dengan tiket yang dilakukan di stasiun Gambir. Ah...itu sih gampil bisa ditukar kapan ajah bahkan 1 jam sebelum waktu pemberangkatan juga masih bisa ditukar. Sekarang saatnya zzz...zzz...aja dulu deh :)


Oiya ada cerita yang terlewat, ternyata nih kenapa telpon mba Iin berhasil masuk dan dilayani oleh petugas call centre? Itu karena dia sabar dan rela menunggu sekitar 50 menit hanya untuk mendengarkan lagu KAI.. Omigod...
Kalo saya mungkin udah gak sabar, wong baru 15 menit nunggu saja udah dimatiin *tersenyum simpul*

Bersyukurlah saya mempunyai sepupu yang ayu dan sabar pulak, jadi bisa dapat tiket mudik :) Dan saking lamanya nunggu, di statusnya mba Iin bilang kalo dia sampai hapal lagu KAI. Hehehe...matur nuwun sanget yaaa, i love you full mbakku, xixixixi....

2 komentar:

  1. Apa?? Nunggu sampe 50 menit gitu? Asli, sabar banget itu...hahaha

    Syukurlah udah beres yaaa...jadi nanti mendekati waktu mudik dah bisa tenang :)

    BalasHapus
  2. hehehe...iya jeng, sepupu saya sabar banget.
    Kalo saya mah nunggu 15 menit udah gak sabar :) *gak patut ditiru*

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)