Selasa, 01 Mei 2012

Immunization Time

Bukan bermaksud pamer atau apa, saya menuliskan ini sebagai digital diary untuk saya sekeluarga khususnya bagi perkembangan Samara. Siapa tahu nanti beberapa tahun ke depan ketika Samara punya adik, tulisan ini bisa jadi referensi. Dan memang inilah latar belakang saya membuat blog keluarga tercintah ini :)


Tak usah berlama lama kaya pidato kenegaraan kali ini saya akan bercerita ttg imunisasi Hepatitis A dan Typhoid. Seharusnya kedua imunisasi tersebut dilakukan pada usia anak 24 bulan atau 2 tahun. Tapi....berhubung sesuatu dan lain hal yang diantaranya Samara demam dan batpil akhirnya imunisasi tsb mundur 1 bulan 2 minggu tepatnya di usia Samara 25 bulan 2 minggu. Sebelumnya saya bertanya dulu di milisnya Bunda Wati apakah di usia anak 25 bulan masih bisa dilakukan imunisasi Hep A dan typoid? Dan dijawab masih bisa yang penting as soon as possible aja lah. Dan lagi better late than never juga dong...:)


Akhirnya saya pun mulai kontak dengan markas sehat untuk mendaftar imunisasi hari Sabtu tgl 28 April 2012. Kalo di imunisasi sebelumnya  dan sebelumnya lagi  Samara selalu bertemu dengan dr. Windhi tapi kali ini Samara ketemu dengan dr. Apin. Saya sendiri sebenernya udah cucok dengan dr. Windhi tapi karena jadwalnya gak matching, jadi kali ini pindah ke lain hati :)
Tak apalah yang pasti semua dokter markas sehat enak diajak konsultasi tentang tumbang anak. Jadi lah make appointment hari Sabtu jam 10.15 harus udah datang di TKP.


Hari Sabtu pagi jam 10 kami meluncur ke markas sehat, sebenarnya mau berangkat jam 09.30 tapi karena tiba tiba ada sepupu saya yang datang, akhirnya kami baru berangkat jam 10. Sampai markas sehat jam 10.45 dan wow...udah banyak pasien euy. Waduh bakal antri lama deh pikir saya dalam hati. Dan benar saja, ketika kami datang Samara dapat urutan 12 sementara yang sedang konsultasi di ruangan dr Apin baru urutan 8, hmmm...bisa bisa sampai jam 1an nih. Padahal kami ada undangan makan siang dari keluarga Ayah. Ya sud lah apa boleh buat daripada imunisasinya mundur lagi, kami pun tetep bersabar menunggu antrian.


Untungnya nih...di markas sehat banyak mainan dari mulai prosotan, ayunan, trampolin sampai puzzle jadi gak bikin anak bete menunggu lama. Samara puas main ayunan yang emang jadi kegemarannya.




Senangnya main ayunan
keep smile darling... ^_^




Tepat pukul 12 teng suster bilang kalo pak dokter mau sholat dan makan siang dulu, padahal nih...seharusnya giliran Samara dieksekusi konsultasi dan disuntik oleh dr Apin. Ya wis...lagi lagi harus bersabar menunggu. Kira kira 20 menit kemudian Samara dipanggil oleh mbak suster, oiya sebelumnya Samara ditimbang dan diukur tinggi badannya. Alhamdulilah BB 11 kg (cuma naik 1 kg dari 6 bulan yang lalu, padahal Samara makannya udah banyak tapi karena abis sakit kemarin BB nya jadi turun) dan TB 84 cm, alhamdulilah kata pak dokter masih dalam batas normal growth chart (gak kurang dan gak lebih juga, tapi kayanya PR buat saya nih buat naikin BB Samara)


Sebelum masuk ruangan terjadi drama tangis Samara yang cukup keras karena Samara ogah diukur suhu badannya, dimana cara pengukurannya "ditembak" lewat telinga. Kenapa Samara nangis? Itu karena suster berkali kali nembak telinga Samara, hal ini disebabkan tiba tiba Samara badannya anget dan suhunya mencapai 38 C, wah...terancam batal imunisasi deh :( tapi pas diukur untuk ketiga dan keempat kalinya suhu tubuhnya stabil 37C. Kalo menurut saya sih suhu badan yang meningkat itu karena Samara kelamaan main ayunan dan panas panasan di halaman markas sehat.


Pas masuk ke ruangan dokter, Samara nangis lagi dan kali ini nangisnya makin kencang. Hadoooh...Samara pegangan saya kenceng banget, udah dibujuk oleh saya, ayahnya, mbak suster dan pak dokter tapi tetap aja nangis kejer. Sebelum Samara disuntik saya konsultasi dulu dengan dr Apin bagaimana dengan suhu tubuh Samara yang anget apakah bisa dilanjut imunisasi atau tidak? Keterangan dr Apin tidak masalah jika sekarang diimunisasi karena suhunya sudah stabil 37C. Sebenernya kenapa kalo demam gak boleh imunisasi? itu karena ada beberapa imunisasi yang KIPI (Kejadian Ikutan Paska Imunisasi) nya adalah demam. Nah imunisasi yang KIPInya demam diantaranya adalah DPT.

Jika anak demam itu artinya ada virus yang masuk dan menyerang sistem kekebalan tubuh anak dan kalo saat demam lantas disuntik imunisasi maka tidak ada terlihat bedanya apakah demam itu berasal dari virus atau KIPI? Begitulah keterangan dari dr Apin. Berhubung KIPI Hepatitis A dan Typoid bukan demam maka dokter pun memutuskan untuk menyuntik Samara.


Pas mau disuntik tangis Samara makin kejer, akhirnya terjadi pemaksaan *duh...sedih juga lihat Samara kejer* dan disuntiklah vaksin Hep A di paha kanan dan typoid di paha kiri. Setelah itu tangispun mulai reda. Saya mulai konsultasi tentang tumbang Samara. Alhamdulilah di usia 2 tahun perkembangan motorik kasar dan halusnya sangat bagus, bisa berkomunikasi dengan lancar tinggal ditingkatkan lagi kemampuan sosialnya. Artinya biar Samara berani bergabung dengan anak anak seusianya karena kalo saya lihat jika ketemu sepupunya Samara cenderung maunya nempel mulu sama saya. Tapi keberanian itu bisa dilatih jika dia sudah bersekolah. Sabar ya nak...sebentar lagi Insya Allah kamu sekolah :)


Setelah selesai kami pun keluar menuju kasir. Oiya disini lagi lagi saya bukannya mau pamer apalagi sombong, ini hanya sebagai bahan ingatan saya saja. Untuk imunisasi Hep A saya harus membayar IDR300K dan typoid IDR140K, konsultasi dokter IDR220K jadi total kerusakan IDR660K *semoga bisa dirembust di kantor seperti imunisasi sebelumnya, hahaha..teteup makirit yee*


Pulang dari markas sehat kami langsung menuju Restoran Tana Lot yang ada di Jalan Ampera Raya. Hanya menepuh waktu perjalanan sekitar 15 menit saja kami sampai disana. Para anggota keluarga besar Djaka Suria (nama kakeknya Ayah) sudah ramai berkumpul. Kali ini mereka merayakan ulang tahun om dan tantenya Ayah yang berulangtahun di bulan April.

Sedikit review makanan di Tana Lot, katanya nih...makanannya enak tapi kalo menurut saya kok biasa aja yaa *minta ditimpuk* yang menurut saya endes adalah sapi lada hitamnya. Yang lainnya sih kaya gurame asam manis, gurame rica, cah kangkung dan sop ikan sih std lah. Tak apalah yang penting adalah kebersamaan dan kumpul keluarganya :)
Sayang sekali foto foto kali ini kurang bagus, maklum kami cuma pake kamera henpun.

Penerus keluarga DS

Samara bersama Aki Raya dan Nini Irna

Eh...dari foto di atas siapa hayooo yang gak kenal Aki Raya? Kalo penggemar bola pasti tahu siapa Rayana Djaka Suria. Yup...beliau adalah salah satu komentator bola yang sering muncul di tipi. Maklumlah dulu waktu beliau tinggal di Italia, beliau salah satu wartawan dan kontributor yang sering melaporkan jalannya pertandingan bola di Italia. Kiprahnya Aki Raya salah satunya bisa dilihat disini  dan disini 


Kami berkumpul dengan keluarga DS gak lama karena ternyata Samara demam berkelanjutan dan dari foto di atas udah kelihatan dari mata Samara kalo dia meriang dan lemes. Jam 3an kamipun pulang, di motor Samara bobo pulas dan sampai rumah, eh...si eneng Samara seger lagi, demamnya turun. Waduh...ini demam kok naik turun gitu bikin khawatir ajah.

Tapi Alhmadulilah malamnya Samara udah gak demam. So...kayanya hari minggu besok bisa nih kita jalan jalan lagi ketemu Eyang yang datang ke Jakarta hehehehe...:)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)