Minggu, 21 April 2013

Menjadi Kamus Pertama Bagi Anak

Menjadi seorang ibu berkerja adalah pilihan. Menjadi ibu rumah tangga juga merupakan pilihan. Keduanya sama sama pekerjaan yang mulia dan mempunyai tujuan yang sama yaitu melakukan yang terbaik untuk keluarga dan mengharap Ridho-Nya.

Sejak awal menikah, saya dan suami telah berkomitmen bahwa saya akan tetap bekerja. Pun ketika saya "menandatangani kontrak" dengan Allah untuk menjadi seorang ibu, setelah cuti melahirkan saya melanjutkan untuk bekerja kembali.

Awalnya gak mudah bagi saya untuk membagi waktu antara pekerjaan dan rumah tangga, tetapi seiring berjalannya waktu semua bisa teratasi. Meski bekerja Alhamdulilah saya bisa memberikan asi exclusive pada Samara dan melanjutkan memberi Asi hingga 2 tahun sesuai yang diperintahkan oleh-Nya.

Karena dari hari Senin hingga Jumat waktu saya habis di kantor maka hari Sabtu dan Minggu adalah waktu yang betul betul saya dedikasikan untuk keluarga. Tak heran saat wiken kami habiskan dengan bermain bersama. 

Saya sangat setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa Ibu adalah kamus pertama bagi anak. Dan saya bertekad untuk menerapkan kalimat tersebut. Meski saya bekerja tapi saya harus menjadi orang pertama bagi Samara untuk mengenal segala hal. Contoh sederhana adalah pengenalan binatang, saya mengajaknya bermain ke Ragunan.

Samara sangat senang sekali melihat hewan hewan dan saya juga senang bisa memberikan yang terbaik meski sangat sederhana.



Saya ingin menjadi kamus pertama bagi Samara :)
Dan jika pada suatu weekend saya harus bekerja maka saya akan membawa Samara ke kantor karena hari Sabtu Minggu adalah harinya Samara :)

 

Foto ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan: Sehari Menjadi Srikandi

Untuk semua perempuan Indonesia, Selamat Hari Kartini... semoga kita bisa mengambil tauladan yang telah beliau ajarkan.

30 komentar:

  1. Selamat memeringati Hari Kartini 2013.
    Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Kontes Unggulan Sehari Menjadi Srikandi
    Nantikan pengumuman hasilnya tanggal 1 Mei 2013
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. @ Pakde Cholik sang Sohibul Kontes Hari Kartini, terima kasih sudah dicatat sebagai peserta kontes :)

    BalasHapus
  3. masing-masing pilihan harus bisa dipertanggung jawabkan ya

    BalasHapus
  4. @ Tyke, amin...terima kasih mak :)

    BalasHapus
  5. @ mba Lidya, betul sekali mbak...semua punya tanggung jawab masing2 :)

    BalasHapus
  6. Betul mbak, kita sebagai ibu harus menjadi kamus pertama anak. Salam kenal ya? Dan sukses GA nya.

    BalasHapus
  7. Semoga sakses ya Yaaan. Jadi kamus pertama untuk anak, leleh cyiin bacanya *bapak-bapak labil*

    BalasHapus
  8. Gutlak mak ngontesnya :)

    BalasHapus
  9. @ mba Nilam, salam kenal kembali...
    Terima kasih atas kunjungannya ;)

    BalasHapus
  10. @ Dani, iissh... kamu jd ikutan meleleh ya? ;)
    Makasih ya bapak labil ;)

    BalasHapus
  11. selamat hari kartini yaaaa :)

    BalasHapus
  12. sukses kontes nya yaa mbak :D

    BalasHapus
  13. Wah, ada kontesnya, toh. Gutlak ya, Mak. Insya Alloh bisa :)

    BalasHapus
  14. @ Allisa, terima kasih ya jeng ;)

    BalasHapus
  15. Fotonya so sweet :)

    Good luck buat kontesnya ya mbak :)

    BalasHapus
  16. Sukses buat kontesnya nya ciiiin...semoga menang...
    \(^_^)/

    BalasHapus
  17. Wahh semoga jadi ibu teladan buat Samara...fotonya keren lohh..Semoga sukses dan menang GAnya..

    BalasHapus
  18. @ Della, ada mak...waktu ngontesnya cuma 1 hari aja. Gue pun last minutes baru posting cerita ini :)

    BalasHapus
  19. @ Ely Meyer, matur nuwun mba :)

    BalasHapus
  20. @ Sofi, amin...semoga doa Sofi terkabul.
    Makasih ya mak :)

    BalasHapus
  21. @ Anton...amin semoga bisa menjadi yang terbaik untuk Samara.
    Terima kasih ya :)

    BalasHapus
  22. maak yuk kita playdate di ragunan kapan2..hihihi sambil piknik gelar tiker kitaaa...:D

    BalasHapus
  23. @ Desi, hahahah... hayuk kapan nih?
    kita ajak temen2 yg lain seru jg kali yaa ;)

    BalasHapus
  24. sy juga sangat setuju sm pendapat itu. semoga anak2 kita juga senang menjadikan org tuanya sebagai kamusnya :)

    BalasHapus
  25. yg di foto, waktu Samara umur brp tu...lucuu..pengen tak towel dikit pipinya yaa.. :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)