Kamis, 25 April 2013

Kartini's Day

Ini adalah acara pertama Samara di sekolah sejak dia bersekolah. Hari Sabtu kemarin diadakan Kartini's Day. Acaranya berlangsung di pelataran sekolah dimulai pukul 08.00. Dengan menggunakan baju batik dan bawahan jeans (sesuai dress code siswa PG A) kami antar Samara ke sekolah.

Sebelum jam 8 saya, Ayah dan Samara sudah tiba di sekolah. Bertemulah saya dengan miss dan uncle pengajar di kelas Samara. Disela  sela kesibukan para miss dan unlce saya sempat curi waktu untuk bertanya perkembangan Samara.

Yup...Samara baru 3 bulan bersekolah dan selama itu Alhamdulilah Samara sudah bisa mengikuti semua kegiatan dengan baik. Hanya saja Samara belum berinisiatif untuk bermain sendiri, masih suka ikut ikutan temannya. Kalo temannya main balok, Samara ikutan..kalo nanti temannya berlari atau lompat2 Samara juga ikutan. 

Kayanya PR buat kami nih...bagaimana caranya Samara mempunyai inisiatif sendiri dan gak selalu ikut ikutan temannya atau menjadi follower. Pertanyaan besar dalam hati, apakah anak seumuran Samara memang sedang berlaku seperti itu atau memang Samara yang belum punya inisiatif sendiri? Tolong kalo ada yang tahu jawabannya, bisa share di mari :)

Back to topic, sebelum acara Kartini's Day dimulai anak anak bermain dulu..

Samara dengan bandana pink-nya
selesai nyusun balok, lihatin teman yang masih asik nyusun balok
Pukul 8.30 kami berkumpul di depan panggung dan acara dimulai. Setelah doa, menyanyikan lagu Indonesia Raya bersama dan ice breaking, acara pertama yaitu Karya tanah Liat. Disini tiap anak diberi segumpal tanah liat dan kertas karton tebal untuk alas tanah liatnya. Kreasi tanah liat ini anak dibantu oleh orangtua untuk membuat suatu bentuk.

Saya dan Samara berkolaborasi membuat keranjang buah lengkap dengan buah buahnya dan sebuah teko lengkap dengan cangkirnya. Saya yang bertugas membuat keranjang dan Samara membuat buahnya seperti pisang, jeruk, anggur, apel. Hasilnya? yaaa belum sempurna lah, namapun anak umur 3 tahun ya? :)

kita bikin keranjang buah aja yuk...
Menurut saya, tujuan dari kreasi tanah liat adalah membangun kerjasama/kekompakan antara anak dan orangtua. Disamping itu juga agar anak merasakan sensasinya tanah liat. Kalo selama ini Samara bermain clay dengan play doh sekarang dia harus berkotor kotor ria dengan tanah liat. Jaman sekarang udah jarang banget kan bermain tanah liat? :) 
Saya jadi ingat salah satu tagline salah satu deterjen yaitu Berani kotor itu baik, hihihi...


Setelah selesai kreasi tanah liat, inilah acara yang paling ditunggu para orangtua yaitu perform anak anak. Dimulai dari penampilan anak Kindy A yaitu bersholawat, bernyanyi lagu 25 Nabi dan 99 Asmaul Husna. Hebat euyyy... anak umur 5 tahun sudah hapal Asmaul Husna. Kalo saya ditanya hafal gak Asmaul Husna? Jawabannya hanya menggeleng kepala :)

Setelah Kindy A, saatnya anak anak PG A tampil. Yeayyy....ini kelasnya Samara. Saya sudah siap merekam penampilan meraka. Dengan digandeng miss-nya Samara anak PG A yang naik panggung pertama. Hihihi...berani ya

Lihat Bun...aku naik panggung :)
Waktu Samara naik panggung, kok saya jadi terharu yaa... *emakcengeng* :)

Setelah temannya naik panggung semua, eh gak semua kok..soalnya ada beberapa anak yang menangis dan gak mau naik panggung. Trus ada juga yang naik panggung didampingin ibunya dan si anak duduk di pangkuan ibunya. Mulailah Samara dan kawan2 menyanyi lagu Dakocan. Hihihi...lucu deh melihat gaya meraka.
Inilah anak PG A yang mau tampil nyanyi
Setelah PG A kelar menyelesaikan tugasnya, giliran anak PG B menari payung. Cukup riweuh juga melihat anak anak membawa payung kecil :)

Terakhir penampilan Kindy B yang menari Tari Saman. Kebayang yaaa anak krucil duduk berderet dengan gerakan tari Saman yang makin lama makin cepat. Untung gak ada yang beradu kepala, hehehe...

Kelar perform Kindy B, ada spesial perform dari salah satu siswa laki laki dari Kindy A yang dengan hafalnya melantunkan Surat Al Mulk. Huaaa...ini yang bikin saya takjub, merinding dan terharu banget, anak usia 5 tahun hafal 30 ayat Surat Al Mulk. Subhanallah banget yaaa...

Lagi lagi kalo saya ditanya, hapal gak? Udah pasti jawabannya gak :(
Si ibu anak tersebut yang mendampingi saja harus membawa Al Quran untuk mengecek hafalan si anak.

Acara perform anak anak itu selesai jam 10.30. Oiya selain perform ada juga bazaar yang menjual berbagai barang dari mulai buku, baju sampai makanan.

Di acara bazaar itu tentu saja saya sebagai emak yang tangannya gatal pengin beli akhirnya mengadopsi berbagai macam makanan :)

Jam 11 akhirnya kami memutuskan untuk pulang karena cuaca lumayan panas saat itu. Senang rasanya bisa melihat Samara perform meski belum maksimal yang penting sudah ada keberanian naik panggung dan bernyanyi bersama.

Semoga di acara berikutnya Samara tampil lebih baik lagi. Apapun itu yang pasti Ayah dan Bunda bangga sama kamu, Nak...:)

34 komentar:

  1. udah berani naik panggung gak nangis aja udah pinter dong ya... :D

    BalasHapus
  2. setuju ama arman...
    btw bajunya samara lucu banget :")

    BalasHapus
  3. @ Arman, iya Man... berani naik panggung tanpa nangis adalah pencapaian tersendiri buat Samara ;)

    BalasHapus
  4. @ Tyke, hihi..iya Tyk, Alhamdulilah Samara udah berani ;)
    Makasih tante Tyke ;)

    BalasHapus
  5. Samara pinter ih! sudah berani naik panggung
    beneran deh Yan, aku dulu liat Inot nyanyi dipanggung aja nangissss apalagi dia hafalan Al-Qur'an ya...
    selamat ya Samara!

    BalasHapus
  6. Samara udah gede ya Mak. Pede dan bersemangat. Bosa kebayang betapa bangganyaaa.. :D

    BalasHapus
  7. anak2 itu selalu lucu dengan tingkahnya ya ..
    Samara hebat udah berani naik panggung.

    BalasHapus
  8. @ Lulu, iya mak..emang terharu bgt kalo anak tampil ya ;)
    Gw jg gak kebayang klo Samara hafalan Al Quran bs gw mewek gak berhenti2 ;)

    BalasHapus
  9. @ Dani, iya udah gede ;)
    Perasaan gw bangga campur terharu. Someday lo pasti merasakan kalo Aaqil naik panggung ;)

    BalasHapus
  10. Sama nih aku juga belum hafal smeua surat0surat Al Qur'at jadi tiap hari pakai Al Qur'an buat ngajarin Pascal. Karena malu jadi harus ikutan menghafal juga padahal Pascal sudah samapai surat At Thariq.
    Samara pede ya naik panggungnya hebat nih

    BalasHapus
  11. pinternya kamyu Samara, bikin emaknya mewek saking terharu.... samaan sama aku Yan, klo liat yg haru2 gini bawaanya pengen nangis

    BalasHapus
  12. @ Teh Dey, alhamdulilah Teh.. Samara berani tampil ;)

    BalasHapus
  13. @ mba Lidya, yuk sama2 belajar menghafal Al Quran ;)
    Pascal pintar yaa udah hafal smp surat At Thoriq.

    BalasHapus
  14. @ Rina, ho oh... terharu dan bikin mewek deh liat anak tammpil ;)
    Cup cup Rina *sodorin tisu* ;)

    BalasHapus
  15. wah .. pinter ya Samara .. sdh berani naik panggung :)

    BalasHapus
  16. Kakak samara pinter dan cantik deh pk batik itu, tumben ga ungu *sinis liat emaknya*

    Btw samara keren yah makk berani naek panggung :D

    BalasHapus
  17. Samara berani naik panggung dan berani perform di depan banyak orang aja, itu udah patut banget diancungi jempol. Selamat yaaa Samara :)

    BalasHapus
  18. yeee samara hebat ..
    bagus yaa baju nya :D

    BalasHapus
  19. Panggung pertama anak ...
    itu memang luar biasa rasanya ...
    walaupun dia hanya tampil 2 - 3 menit ... tapi kenangannya terbawa sampai nanti ...

    Salam saya Bunda Samara

    BalasHapus
  20. @ mba Ely, iya Alhamdulilah Samara berani naik panggung pertama ;)

    BalasHapus
  21. @ Yeye, iya...sesuatu bgt deh rasanya lihat anak naik panggung ;)
    Samara gak punya batik ungu tante..;)

    BalasHapus
  22. @ Allisa, betul bgt..patut diacungkan jempol klo anak berani naik panggung :)
    Terima kasih ya jeng..;)

    BalasHapus
  23. @ Om NH 81, iya betul...penampilan pertama selalu mengesankan yaa ;)
    Terima kasih atas kunjungannya..
    Salam kembali om NH 81 ;)

    BalasHapus
  24. @Indri, hihihi...terima kasih mak ;)

    BalasHapus
  25. Yyyeeeeaah....Samara hebat...berani tampil di panggung .... anak sipaa siiih???

    Tante pinjem bandonya donk.... :-D

    BalasHapus
  26. Informasi yang sangat luar biasa bermanfaatnya,.

    BalasHapus
  27. anak <5-6 tahun memang gitu kok. Masih sebagai peniru yang ulung. Bukan berarti tidak punya inisiatif.

    Nanti kalau udah masuk SD, baru deh jiwa kompetisi nya muncul. Otomatis baru bisa inisiatif

    Tapi hebat loh Samara udah berani naik panggung

    BalasHapus
  28. Setiap perkembangan Nadya sih emang selalu bikin gue terharu, Mak. Berarti kita samalah ya :)
    Kalau followernya itu mungkin karena dia lagi tahap bersosialisasi dengan teman-temannya. Gpp, selama gk sampe rebutan maenan. Gue dulu juga gue biarin. Tapi begitu mulai rebutan, gue ajarin kalo maen itu mesti sama-sama. Tapi kalau temennya yang gk mo berbagi, ya Nadya harus cari maenan lain karena rebutan maenan itu gk bagus. Itu aja yang gue tanemin.
    Alhamdulillah sukses. Pelan-pelan aja diajarin, lama-lama juga bisa kok stand up for herself :)

    BalasHapus
  29. @ Sofi, hihihi..Samara anak bunda Yani ;)
    bandana Samara gak muat dipake tante Sofi ;)

    BalasHapus
  30. @mba De, oh gitu yaa..wah terima ksih atas infonya..;)
    Trima ksh juga atas kunjungannya ;)

    BalasHapus
  31. @ Della, wow...makasih bagt infonya mak.. jd gw sbg maknya gak khawatir krn emang begitu perkembangan anak ;)

    BalasHapus
  32. Hihihihii Hihiihihi.....
    Samaraaaa pinter banget kamu Nak, udah berani naik panggung dan nyanyi
    hebat deh

    jempol sepuluh!!!

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)