Minggu, 08 Desember 2013

Employee Gathering Bangkok #Part 2

Setelah jalan jalan di Bkk hari pertama pagi harinya bangun beberes  trus ngintip dari balik jendela hotel dan violaaa...sudah banyak pedangan yang menggelar dagangannya. Helloww...ini masih jam 05.30 loh? Emang bener nginep di Baiyoke Suite Hotel kawasan Pratunam gak rugi karena dikepung pedagang jadi gampang banget buat belanja, hehehe...*ratjoen*
suasana Pratunam jam 6 pagi
Karena pagi pagi udah banyak pedagang yaa akhirnya kami belanja lagi deh... Dan ternyata nih penjual kemarin dengan penjual sekarang beda loh, jadi tiap hari dagangan yang digelar beda beda.

Jam 8 pagi rombongan pertama bersiap check out dari hotel langsung menuju erport. Kami bertiga masih santai menikmati sarapan di lantai 43. Ada cerita lucu 5 orang teman dari rombongan pertama yang mengakibatkan mereka ditinggal van dan harus naik taksi sendiri ke Don Muang *tepokjidat*

Usai sarapan kami bertiga menuju ke BTS Ranchatewi untuk bertemu dengan salah satu teman blogger saya. Iyaa...bener tebakan beberapa teman di postingan sebelumnya, blogger itu adalah Mama Hilsya. Dari hotel kami berjalan kaki menuju BTS Ranchatewi yang ternyata jauuuhhh banget, kakak... *tempelkoyo*

Sampai di BTS mendapat laporan kalo mama Hilsya sudah sampai di Ranchatewi jam 8.25 sedangkan saya sampai sana jam 9.30, jadi sudah menunggu sekitar 1 jam. Maapkeun saya, kakak.... tau gitu dari hotel naik tuk tuk deh :)

Apa rencana hari itu? Yeaayy kami akan jalan ke Mega Bangna dimana terdapat IKEA yang katanya terbesar di Asia Tenggara. Penapsaran? hohoho..pastinya dong :p Dan hari ini mama Hilsya akan mengantar kami jalan jalan.

Dengan membayar 52 baht kami naik skytrain menuju BTS Udomsuk. Di dalam train saya dan mama Hilsya asik ngobrol sampai tak terasa suara obrolan saya nyaring sekali, hahaha...maapkeun saya yang excited ketemu teman blogger.

Kami ngobrol kaya orang yang udah pernah ketemu sebelumnya, rame dan seruuu apalagi ketika ternyata nih background pekerjaan mama Hilsya sama seperti background kuliah saya. Langsung nyambung deh...:)

Trus lagi..ternyata mama Hilsya kenal dengan sepupu saya yang dulu pernah satu instansi. Huaaa dunia ini sempit ya?   

Jam 10.15 train tiba di BTS Udomsuk, turun exit 5 trus naik shuttle bus ke Mega Bangna. Untung saat itu shuttle nya gak pake lama. Sampai Bangna jam 10.30 dan mall tersebut baru buka.
Toko pertama yang menarik perhatian adalah...

Berhubung saya pengin ke Jepang tapi belum kesampaian, jadi yaa mampir ke toko jepun aja udah girang beneeerr :) Disini mengadopsi beberapa cetakan bento yang lucu lucu.

Lanjut melipir ke toko berikut dan taraaa...toko yang saya cari ternyata ketemu. Yuppp...kacamata saya yang dibeli setahun lalu di Cotton On Genting ternyata patah, sodara sodara. Dan patahnya juga pas di Bangkok, jadii yaa ada alasan dong nyari outlet Cotton On hihihi...
eheemmm ada yang lagi nyari sepatu :)
Emang rejeki kali yaa.. kecemete yang persis sama dg punya saya masih ada dan lagi turun harga. Huaaa makin senang doong...Trus trus ada yang terserang virus alias racun yang saya tebarkan, hahaha *lirikmamaHilsya*

Saat itu di Mega Bangna sedang berlangsung bazaar makanan khas Thailand.
Isshh.. beneran deh itu durian monthong dan mangga ngejek banget minta diadopsi.

Kaki ini terus melangkah hingga ketemu dengan toko yang identik dengan cat warna biru-kuning itu. Yess apalagi kalo bukan IKEA. 
Masuk ke dalamnya dan beneran itu tokonya guedeee banget.
Living room, dinning room and bedroom idaman
Senang banget lihat furniture dan perabotan rumah tangga dari mulai tempat tidur, lemari kursi hingga pernak pernik lainnya. 

Betah rasanya berlama lama di sini. Kalo gak inget dompet, tabungan, RD, LM dan bagasi pesawat mungkin saya sudah adopsi beberapa pernak pernik yang bikin kalap *sambilumpetinbelanjaan*

Waktu terus bergulir tak terasa sudah jam 12.30 kami harus mengakhiri explore IKEA yang beneran bikin kaki kemeng. Rasanya nyari kasir dan pintu keluar kok gak nemu nemu saking gedenya.

Dari IKEA mampir dulu ke supermarket Big C extra nyari milktea buat oleh oleh. Jam 13.15 keluar Mega Bangna naik shuttle bus ke BTS Udomsuk. Hendak kemana perjalanan kami selanjutnya?
Bye bye IKEA..
Naik skytrain dari BTS Udomsuk menuju BTS Mo Chit dengan membayar 52 baht. Sampai Mo chit jam 14.20 buru buru jalan melintasi taman ke weekend market. Iyeess kami ke Chatuchak lagi.. :)

Jadi yaa karena kemarin EO salah membawa rombongan kami ke Chatucak yang bikin saya gak belanja apa apa, makanya kami ke Chatucak lagi dan kali ini benar.
With mama Hilsya
Narsis dulu ah...Oiya ceritanya virus yang saya sebarkan tadi di Cotton On adalah virus kecemete. Mama Hilsya akhirnya membeli kacamata yang sama dg punya saya. Jadi yaa.. bukan karena gaya2an foto pake kacamata tapi karena ada cerita di balik itu :D

Karena jam makan siang sudah lewat dan perut teriak minta diisi, kami bergegas ke warung muslim Saman Islam hasil rekomendasi mama Hilsya. 
Menu pilihan saya adalah bakso Thailand yang rasanya pas di lidah. Isi baksonya ada bakso ikan, udang ditambah kangkung sebagai sayurannya. Jadi kalo di Indonesia macam mie kangkung gitu deh.. Kalo mama Hilsya memilih mie kari ayam ala ChiangMai. Minuman milk tea nya berukuran jumbo dan rasanya juaraaaaa banget. Mantap deh..

Karena mencari makanan halal di Thailand susah makanya kalo ada yang mau ke Chatuchak trus kelaparan, warung Saman Islam bisa jadi pilihan. Letaknya di dekat clock tower dan harganya untuk ukuran warung tenda tergolong lumayan mahal, kurang lebih 150 baht/person tapi worthed lah dengan rasanya.


Urusan perut kelar, saatnya hunting tas khas Chiangmai titipan teman. 
Sumpah itu tas bukan milik saya.. :)
Sebelum nemu tas saya nemu toko yang menjual pernak pernik owl. Langsung deh inget Samara.. Seandainya harga hiasan owl-nya murah tentu saya bakal membeli banyak, tapi sayang harganya mahal. Pengin banget beli bantal kecil owl tapi harganya 350 baht atau sekitar 135 ribu, jadi yaa cuma beli hiasan owl ini saja. Mayan dapat gratis tulis nama di badan owl nya.
Pas ketemu toko tas khas Chiangmai yang harganya paling murah, lagi lagi saya meracuni partner jalan jalan saya dan kali ini berhasil lagi. Howreee... *kemudiandijitakmamaHilsya* hahaha.

Jam sudah menunjukkan pukul 16.30, kaki ini sudah gempor banget dan kami sepakat mengakhiri belanja. Bertemu lagi dengan 2 orang teman saya yang tadi terpisah di taman Chatuchak.
Cantik yaa tamannya
Akhirnya kami harus berpisah dengan mama Hilsya. Terima kasih sudah bersedia kopdar dan direpotin mengantar saya jalan jalan. Semoga suatu saat kita ketemu lagi yaa.. mungkin ketemunya di Jakarta :)

Saya dan 2 orang teman kembali ke hotel dengan menggunakan skytrain lagi. Kali ini naik dari BTS Mo Chit menuju BTS Phaya Thai (35 baht) lanjut naik taksi ke hotel (100 baht).

Malam harinya kami jalan lagi sekaligus cari makan malam resto muslim. Alhamdulilah ketemu restonya tapi yaa harganya lumayan mahal. Ahh.. gak papa deh yang penting makan halal dan dapat bonus wi fi gretong. Lanjut ke Platinum tapi sayang udah mau tutup karena malam itu ada festival Loy Krathong.

Apa itu Loy Kratong? Adalah festival tahunan umat Budha untuk menunjukan rasa terima kasih kepada Dewa Air dengan cara melarungkan bunga yang sudah disusun cantik dialasi daun pisang. Ini dia salah satu rangkaian bunga yang akan dilarung.
Untuk melihat festival Loy Kratong harus ke sungai seperti Chao Phraya atau Asiatique. Sayang sekali yaa saya gak bisa lihat festivalnya karena pasti keren banget banyak bunga dan lilin yang mengapung di sungai.

Akhirnya malam itu kami masuk ke hotel pukul 21.00 karena kaki sudah minta ditempelin koyo. Packing trus bobo cantik untuk persiapan pemulihan energi pulang ke Jakarta.
 
To be continued..

12 komentar:

  1. Waaaak. Ketemu Mba Hilsya. Ternyata berbeza dari bayangan sayah. Hihihi.

    BalasHapus
  2. boneka owl nya lucu... jadi itu nama2nya dibordir gitu ya?

    taman catuchak nya bagus nyaaa.. gede pula...

    dan baru tau kalo ikea ada di bkk...

    BalasHapus
  3. btw.. mie yg Yani makan namanya Yentafo, kalo yang aku namanya Khao Soi..
    dimana-mana yg namanya warung halal di tengah kota emang agak mahal.. klo mau yg murah, ya minimal naik bis 1-2 jam, kkk... yuk, mariiii

    BalasHapus
  4. kereen yaaa Bangkok udah punya Ikea..dan terbesar pula seasia tenggara..
    mudah2an di indo cepetan buka yaaa...*ngiler liat foto2nya*

    BalasHapus
  5. jadi total kerusakan dompet di Ikea dan Cotton On berapa? *penasaran pingin intip isi tas belanja nya* Hahahahaha

    BalasHapus
  6. hahahaha jln2 tanpa shopping itu hampa mak, jd shopping lah sampe dompet kurus kering kerontang hahahahaha *malah jd ratjoen*

    BalasHapus
  7. jadi kembaran nih kacamtanya ya sama mam hilsya :)

    BalasHapus
  8. bantal owl-nya lucu bangeeeeeeeeeet... O_O
    ahahaha.. paling enak ya ketemu outlet gitu Yan.. apalagi yang lagi pasang papan sale banyak bener... :D

    BalasHapus
  9. @ Dani, emang yang ada dalam bayanganmu mama Hilsya kaya apa? hihihi...

    @ Owl-nya emang lucu tapi hargnya gak lucu hahaha...
    iya, landmark nya Chatuchak yaa taman itu.
    Hmm...Ikea di Thailand lebih lengkap lebih gede dr ikea Spore dan Malaysia, puas deh pokoknya :)

    BalasHapus
  10. @ mama Hilsya, hahaha...aku lupa namanya mba..
    O gitu ya jadi karena resto muslim itu langka makanya harganya mehong.

    @ Desi, tau tuh... kapan di Indonesia buka Ikea, kayanya di sini kalah sama inf*rma dan ac*hardware deh, padahal barang2 ikea itu murce loh..

    BalasHapus
  11. @ mba De, hahaha...parah deh pokoknya *sambil banting kalkulator*

    @ yeye, hahaha... embyer tapi seperti biasa nih berdalih kapan lagi ke Thailand kalo gak borong sampe lodoh :)

    BalasHapus
  12. @ mba Lidya, yoiii banget heheh...

    @ Bebe, iyaa lucu banget owl nya tapi gak lucu harganya Be :(
    Beuuhh... mata langsung berbinar kalo liat tulisan sale :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)