Senin, 10 Desember 2012

Weaning With Love

Ini adalah hari ke-25 Samara tidak minum susu bunda. Perjuangan cukup panjang yang kami tempuh demi berhasilnya Weaning With Love.

Berawal dari 2 bulan sebelum Samara berulang tahun yang ke-2 Bunda sudah sounding wwl dengan cara mengajak Samara bicara dan memberikan afirmasi positif dikala Samara bobo atau sedang bermain. Selain itu cara hypnopareting juga sudah bunda terapkan.

Perjalanan wwl tidak luput dari omongan orang lain yang mengatakan bunda tidak tegas pada Samara, bunda kurang mengajarkan kemandirian pada Samara. Oh nooo...yang namanya weaning with love itu adalah proses menyapih dengan cinta dimana tidak ada pihak yang tersakiti baik ibu maupun anak. Kalo dalam proses wwl ada drama tangis di dalamnya itu namanya bukan wwl *eitsss...itu murni pendapat saya loh...*

Masih ingat cerita teman saya yang menyapih anaknya secara paksa dan hasilnya kedua belah pihak malah tersakiti. Si anak sakaw sampai nangis gegerungan pengin menyusu tapi si emak kekeuh tidak meloloskan permintaannya alhasil PD emak bengkak dan sakit. Sooo...gak banget kan? Kenapa kita harus memaksa anak dikala belum siap?

Dan kenapa pula kita harus mengakhiri masa masa intim menyusui dengan cara yang menyakitkan? Bahkan dulu ketika anak lahir kita berharap banget bisa segera menyusui sampai dirangsang dengan berbagai cara eh...ketika harus lepas kok ya caranya dengan kekerasan, kepalsuan dan kebohongan? 


Kenapa saya bilang begini karena banyak ibu ibu yang berbohong pada anaknya kalo putting si ibu pahit (dengan cara mengoleskan aneka ramuan pahit), putting ibu berdarah (dengan mengoleskan obat merah) atau menutup putting dengan plester. 
Menurut saya itu bukan cara yang tepat, itu bukan termasuk dalam weaning with love yang sesungguhnya.

Memang sih wwl itu butuh perjuangan dan waktu perjalanan yang tidak singkat, disamping itu butuh extra kesabaran. So...panjang panjangin deh sumbu sabarnya. 

Tidak memungkiri keadaan di tengah perjalananan saya terseok seok dan SERING merasa give up dalam wwl ini, aseli...hampir menyerah rasanya dan pengin putting diolesin pahit pahitan tapiiiiii.....saya harus ingat kembali makna wwl dan berkali kali ayah dengan sabarnya mengingatkan saya *thanks to ayah, u're the best breastfather* 

Kalo memang mau menyapih dengan drastis, saya gak perlu susah susah menempuh cara ini cukup dengan mengolesi ramuan pahit atau obat merah saja sudah beres.

Dulu saya berharap Samara akan weaning her self tapi melihat tingkah polahnya yang masih belum bisa lepas dari nenen bunda, saya pesimis. Ya sudah saya ikuti saja caranya Samara. Dan lagi lagi saya tidak akan memaksa karena ternyata banyak juga kok buibu yang berhasil wwl ketika anak hampir berulang tahun yang ke-3? 

Sebetulnya sudah sejak usia 2 tahun Samara nenen hanya malam hari saja, siangnya Samara minum susu uht menggunakan sedotan. Alhamdulilah banget Samara gak ngedot. Botol susunya terakhir digunakan 1 bulan sebelum ultah ke-2 tepatnya bulan Februari 2012 dimana Samara sudah tidak mau lagi minum ASIP. Saya bersyukur sekali Samara tidak tergantung pada dot tapiiii...untuk nenen, saya butuh waktu lama. 

Konsekuensinya kalo mau bobo malam Samara masih minta nenen. Oke lah saya ikuti saja toh Samara belum berusia 3 tahun karena target saya wwl maksimal 3 tahun. Lebih dari itu MUNGKIN saya akan menempuh cara lain yang drastis.

Alhamdulilahirobbil allamin malam demi malam kami lewati dengan berinteraksi sepeti mendongeng dan bernyanyi guna mengalihkan perhatiannya. Emang gak mudah yaaa...karena tak jarang ketika mendongeng tiba tiba Samara merengek minta minum susu bunda. Kalo sudah begitu saya betul betul galau tapiiii untung si ayah *lagi lagi si penolong datang* ambil alih mencoba membujuk Samara dengan caranya. 

Terkadang saya geli melihat si ayah yang udah kehabisan ide bercerita dan bernyanyi, namun ayah berusaha hingga akhirnya Samara tertidur. 

Oiya ada kebiasaan Samara yang sampai saat ini masih dilakukan yaitu mencium siku tangan saya. Jadiii... kalo Samara sudah merengek minta nenen, saya kasih pengertian trus dia langsung mencari siku tangan saya untuk dipegangnya hingga akhirnya terlelap ^__^

Awal awal Samara gak nenen, bobonya jadi malam terus terkadang sampai jam 22.00 bahkan lebih. Gelisah sekali rasanya mau bobo tapi Samara gak nangis cuma bolak balikin badan terus. Kasian juga melihatnya tapi saya akhirnya menawarkan diri untuk mengusap punggungnya untuk memberi kenyamanan. Alhamdulilah cara itu berhasil..*sujud syukur*

Setelah sudah 24 hari berhasil tidak nenen malam, tadi malam Samara ingat lagi dan minta minum susu bunda. Waahhh...saya kaget loh, padahal saya pikir sudah lebih dari 3 minggu gak nenen Samara akan lupa eternyata gak loh...

Tapi dengan pengertian yang saya berikan akhirnya semalam bobo dengan suksesnya. Saya dan si ayah sempat khawatir, jangan jangan bakal balik ke awal lagi :(

Semoga malam malam berikutnya Samara sudah tidak minum susu bunda lagi. Mengingat kejadian semalam, hari ini saya belum berani ketok palu menyatakan Samara lulus wwl.

Saya hanya bisa berharap dan berusaha semoga Samara lulus wwl dengan predikat cum laude *__* Amin 

14 komentar:

  1. bok...gue tadinya juga udah pengen sapi pake pait2an. Tapi entah kenapa ga tegaaa..dan jauuh dari lubuk hati terdalam *tsaah* blom rela radit ga nenen lagi, huhuhu

    jadi sebenernya yang drama ini malah emaknya..hiks

    BalasHapus
  2. Hahaha...iya Des, terkadang emaknya gak tega.
    Tapi lebih baik dikasih pengertian dan dialihkan perhatiannya ke hal2 lain daripada pake ramuan pahit2 yang kesannya membohongi anak.

    Jangan sampai ya bokkk :)

    BalasHapus
  3. mudah2an nanit malam tidak ingat lagi ya. waktu Alvin juga gitu bun tapi aku konsisten tidak memberikannya soalnya kan sudah lama

    BalasHapus
  4. Amin,
    Oh...emang gitu ya mbak, ada kalanya si anak minta nenen lagi meski udah lama gak nenen?

    Alhamdulilah tadi malam aku juga gak kasih hanya kasih pengertian :)

    BalasHapus
  5. Semoga lulus dengan nilai cum laude seperti harapan ya.
    Hayo Yani, kamu dan Samara pasti bisa melaluinya!

    BalasHapus
  6. mudah2an WWL nya bisa sukses ya.. semangat mbak :)

    BalasHapus
  7. @ Indah, hihihi...amin, nanti abis itu wisuda sarjana asix ya :)

    @ Myra, iyaa...trima kasih mba :)

    @ Arman, thanks, tapi belum ketok palu nih :)

    BalasHapus
  8. Aamiin, semoga terwujud harapannya ya mbak

    BalasHapus
  9. Salam kenal Mba Yani. Hehehe. Mampir karena dikenalin sama mamanya Hanif. Aih, jadi pengen nanya ke ayahnya Samara apa tips n tricknya buat mendukung wwl. Hehehe. :)
    Aaqil (anak saya) masih 7 bulan sih

    BalasHapus
  10. Hihihi..aku juga dulu suka tergoda nyapih Raja pake pahit-pahitan, tapi gak tegaaa...eh, puji Tuhan, karena semangatnya dia sekolah akhirnya bisa juga dia lepas dari nenen tanpa trik pahit2an :D

    Moga Samara udah bener-bener lepas yaa :)

    BalasHapus
  11. Salam kenal jg mba yani :p *siap2disambilsingkong*
    Duh ceritanya mengharukan deh. Klo aku sih emaknya yg lebay krn millie self weaning d usia 1taonnnn hikshiks...... Cobaaaa dehh sedih ga tuhhhhh *mewek*

    Btw sukses yah WWL nyaaaa *peluk*

    BalasHapus
  12. @ Dani, salam kenal, terima kasih ya atas kunjungannya :)

    Insya Allah kapan2 kalo ketemuan bisa nanya tips wwl langsung ke sumbernya ya :)

    @ Allisa, amin...wah sama dong aku juga tergoda utk pake pahit2an, untung ada pak polisinya yaitu si ayah :)

    @ Yeye, ah...kamu minta dikirim singkong lagi ya? :)
    Iya sedih pastinya karena mustinya masih ada sisa waktu 1 tahun lagi untuk bermesra mesraan dg Millie ya..*peluk balik*

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)