Selasa, 04 Desember 2012

Bicara Seks Pada Anak? Siapa Takut

Hari Sabtu 1 Desember kemarin saya beruntung bisa mengikuti Seminar Parenting Tetralogy session 4 dengan judul "Pede Bicara Seks Pada Anak" yang diadakan oleh Supermoms Indonesia dengan pembicara Ibu Elly Risman. Sebetulnya ini kali kedua saya mengikuti seminar tetralogy yang terdiri dari 4 sesi.

Sesi Pertama 1 berlangsung pada tanggal 1 September 2012 yang mengusung tema "Tantangan Mendidik Anak di Era Digital" tapiiiii...sayangnya rangkuman seminar sesi 1 tidak diposting, cukup diposting di memori otak saya saja *__* Pembelaan diri padahal sih malas nulis hehehe...

Buat yang mau baca rangkumannya bisa dilihat di webnya Supermoms Indonesia dimari.
Sesi 2 dan 3 memang skip gak ikutan, saya kembali menuntut ilmu dari Ibu Elly Risman pada sesi 4. Dan karena menjadi orangtua itu gak ada sekolah khusus, yuk kita sama sama belajar.
Mari kita mulai bercerita etapi maaf ya mungkin postingan ini agak panjang, dilarang bosen yaaa ^__^



Sebelum panjang lebar saya bercerita, yuk kita samakan persepsi dulu tentang perbedaan sex dan sexualitas. Sex adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan alat kelamin. Seksualitas adalah totalitas kepribadian, bagaimana seseorang tampil ketika berdiri, tersenyum, berbusana, tertawa, menangis, berfikir, bersosialisasi, berbudaya yang menunjukan siapa diri kita sesungguhnya.

Seminar kali ini dibuka dengan pemutaran video acara Kick Andy yang isinya menceritakan pelaku seks usia muda yang pertama kali melakukan hubungan seks dari kelas 6 SD. What??? Kaget?? Udah pasti dan saya hanya bisa menarik nafas dalam dalam.

Kemudian Ibu Elly bertanya kepada audience : "Bisakah anda menjawab pertanyaan anak jika bertanya Apa sih Pemerkosaan itu, Mama? Kenapa sih payudaraku besar sebelah? Keputihan itu apa sih?" Sebagai orang tua rasanya saya belum siap jika Samara tiba tiba bertanya sepeti itu?

Nah...sebelum ada pertanyaan seperti itu alangkah baiknya orangtua membekali diri dengan jawaban yang relatif bisa diterima anak seusianya.

Pertanyaan lain, kapan sih orangtua mulai bicara seks kepada anak? Menurut paparan Ibu Elly bahwa tiap anak kematangannya berbeda beda jadi alangkah baiknya kalo kita sebagai orang tua jeli dan peka melihat perkembangan anak. Karena tingkat kematangan anak lelaki dan perempuan saja sudah berbeda, lebih cepat perempuan.
So...gak bisa dipukul rata kita harus mulai bicara seks pada usia 8,9 atau 10. Memang sih rata rata anak jaman sekarang akan matang di usia 9 tahun dimana pada usia itu anak perempuan ada yang sudah mendapat menstruasi.  Nah alangkah baiknya kita memulai pembicaraan seks pada anak diusia 8 tahun untuk membekali anak dan jangan sampai menunggu anak yang bertanya duluan yaaa... *selfreminder*

Fakta yang terjadi di luar, hampir setiap hari stasiun TV menyiarkan program/rekonstruksi pemerkosaan pada anak balita, oleh kakaknya, murid kelas V/VI SD atau siswa SMP. Dan menurut Pusat Konsultasi Terpadu RSCM jumlah kasus anak yang dirujuk untuk memperolah konseling karena pemerkosaan dan incest (hubungan antar keluarga kandung) yaitu sekitar 80%. 

Dari responden yang terdiri dari siswa kelas 4,5 dan 6 SD diperolah hasil bahwa 40% anak belum pernah pacaran, 26% baru tahap naksir, 6% PDKT, 4% sedang punya pacar, 3% sudah pacaran lebih dari 1 kali, 11% lain lain dan 2% missing. Kemudian kegiatan yang menurut mereka disebut pacaran adalah 26% telp telponan, 19% jalan jalan, 7% pegangan tangan, 3% ciuman, 2% pelukan dan sisanya lain lain (ngobrol, bbm, curhat, belajar bersama)
Melihat data di atas sepertinya tugas dan tanggung jawab orang tua jaman sekarang sangatlah berat.

Beberapa kelalaian kita sebagai orangtua diantaranya :
1. Ketidaksiapan menjadi orang tua.
Menjadi orangtua itu berat karena tanggungjawabnya langsung kepada Allah. Saya sempat tertampar ketika Ibu Elly berkata : "Menjadi orangtua itu repot, trus siapa suruh punya anak?" Huaaa...JLEB banget kan?

2. Tidak punya tujuan pengasuhan.
Ini yang kebanyakan orangtua tidak lakukan. Sudah seharusnya kita merumuskan tujuan pengasuhan dan itu harus dibicarakan dengan pasangan. Istilah kasarnya nih...kalo kita main bola, tujuannya adalah mencetak gol eh...masa sih mendidik anak gak ada tujuannya? Karena jika tidak ada tujuan pastinya nanti akan berjalan melenceng tak tentu arah *JLEB lagi*

3. Meng-sub kontrakan Pengasuhan.
Meski dalam penjagaan anak kita dibantu oleh nanny/ART atau orangtua kita (eyang/nenek/kakek) tetapi tidak seharusnya orangtua menyerahkan pengasuhan anak pada mereka karena mereka tidak di design untuk mendididik anak. Yang namanya nanny/ART *maaf* pendidikannya relatif rendah sedangkan eyang/nenek sudah tua, sudah pasti secara fisik tidak akan sanggup mengikuti aktivitas sang cucu. Jadi..kita lah yang menjadi orangtua yang harus mendidiknya.

4. Export Pendidikan agama dan penerapannya.
Banyak orangtua yang menyekolahkan anaknya ke sekolah yang berbasis agama (sekolah Al...Al...Al...) dengan harapan tercukupi semua ilmunya tetapi pendidikan agama harus tetap diajarkan oleh orangtuanya.

5. Tidak Membedakan Pengasuhan anak lelaki dan Peremupuan
Perlu diketahui bahwa kaum lelaki itu diciptakan dengan kecenderungan berfikir menggunakan otak kiri. Kemampuan verbal antara lelaki dan perempuan sangat berbeda. Jangan harap kita bisa panjang lebar bicara pada anak lelaki dan mereka bisa menangkapnya, jadi percuma aja kita cerewet pada anak lelaki. Perkembangan anak lelaki dan perempuan jelas berbeda, anak perempuan lebih cepat kira kira 1 tahun. Anak perempuan yang kecenderungan menggunakan otak kanan akan lebih bagus kemampuan verbalnya.

6. Beban Pelajaran Sekolah Yang Sangat Berat
Jaman sekarang pelajaran anak di sekolah makin berat saja, ditambah dengan les ini les itu yang akan membebani si anak. Terkadang orangtua tidak peka akan kondisi seperti itu yang nantinya membuat anak menjadi stress.

7. Kurang Siap, Tanggap dan Gaptek
Lagi lagi ngomongin teknologi yang gak ada habisnya. Perkembangan teknologi yang sangat cepat membuat anak juga berkembangan dengan cepat. Perubahan teknologi ini membuat orangtua harus belajar lagi biar tidak kalah dengan anak.

8. Memberi anak perangkat teknologi
Kita sebagai orangtua harus lebih pintar dari anak, jangan sampai kita memberikan perangkat teknolgi yang canggih pada anak tapi orantuanya justru gaptek karena akan berdampak negatif pada anak. Dampingi anak dalam pemakaian perangkat canggih itu.

9. Kurang berkomunikasi dengan baik dan benar.
Miss komunikasi dengan anak akan membuat orangtua tidak memahami perasaan anak. Berikan informasi yang tepat pada anak agar anak tidak mencari jawaban sendiri di luar dengan media lain karena tidak menutup kemungkinan cara tersebut malah menyesatkan anak. Perlu diingat bahwa saat ini anak berkembangan di era digital.

10. Kurang Memahami Cara Kerja otak dan Tahapan perkembangan 
Anak usia 2-3,5 tahun sel sel otaknya belum tersambung dan perkembangan sel otak itu akan sempurna di usia anak 7 tahun. Jadi mendidik anak seusia Samara saat ini lebih ditekan pada perasaan dan empati *maafkan Bunda, nak yang terkadang emosi dan marah denganmu* Tak heran jika sekarang banyak anak yang brutal, suka tawuran karena sejak kecil tidak diajarkan empati. 

Dari 10 point kelalaian orangtua dalam mendidik anak, yuk sekarang kita harus punya prinsip dasar bahwa Orangtua adalah pendidik utama dan pertama dalam mengajarkan sexualitas. Berikan informasi dengan landasan agama dan putuskan masa lalu dengan menganggap bicara sex itu tabu dan saru.
Caranya yaitu :
1. Orangtua harus menyikapinya dan mempersiapkan sesuai usia anak
2. Latihan berbicara, caranya gunakan istilah dalam Al Qur'an
3. Miliki "The Courage To Be Imperfect" (jangan jaim)
4. Waspada

Rasa ingin tahu anak tentang seks adalah wajar karena inilah konsekuensi dari perkembangannya. Rasa ingin tahunya juga berulang ulang dengan issue yang sama. Semakin usia anak meningkat semakin detail rasa ingin tahunya.

Kiat dalam menghadapi pertanyaan anak seputar sex :
1. Tenang, kontrol diri dan jangan panik (relax)

2. Tarik nafas panjang and take it easy

3. Cek pemahaman anak dengan bertanya kembali : "yang kamu tahu apa nak?" Hal ini dilakukan untuk mengetahui seberapa jauh pengertian anak akan hal yang akan ditanyakan.

4. Katakan apa yang kita rasakan. 
Seandainya kita kaget akan pertanyaan anak, ungkapkan lah dengan kata kata yang halus : "ih...bunda kaget loh dengan pertanyaanmu?"

5. Jawablah pertanyaan dengan Pendek dan Singkat.
Seandainya kita tidak/belum bisa menjawab, tunda dengan jujur, berikan batas waktu kapan kita bisa menjawabnya. Tapiiii...jangan kelamaan ditunda ya nanti malah si anak keburu cari jawaban sendiri.

6. Kunci jawaban dengan norma agama
Misalnya kalo seorang wanita sedang menstruasi itu tidak boleh sholat karena Allah melarangnya. 

7. Gunakan The Golden Opportunity/Kesempatan Emas 
Kesempatan dimana kita dapat menceritakan sesuatu/seksualitas kepada anak.

Di tengah tengah seminar para peserta juga diajak untuk praktek menjawab pertanyaan anak. 
Contohnya :

Anak     : Ma, boleh gak kita pelukan?
Mama    : Yang kamu tahu apa?
Anak     : Boleh..
Mama    : Iya boleh kalo pelukannya dengan ayah, bunda, adik dan kakak

Tetapi jika anak menjawab :

Anak     :Gak boleh
Mama    : Iya, gak boleh kalo pelukannya dengan sembarang orang. Itu dilarang oleh Allah

Jadi kita gak boleh mematahkan jawaban anak karena itu kita perlu cek pemahaman dengan bertanya "yang kamu tahu apa?"

Anak     : Ma, kapan sih aku mulai mens?
Mama    : Yang kamu tahu apa?
Anak     : Nanti kalo sudah besar
Mama    : Iya benar, tetapi tiap orang berbeda beda ya..semua itu ditentukan oleh Allah


Berikut contoh komunikasi orangtua dan anak yang salah :

Anak     : Ma, aku asalnya dari mana sih?
Mama    : *panik* kamu kok nanya begituan sih?
Anak     : aku kan mau tahu, ma...
Mama    : jadi begini ya nak, awalnya mama papa sayang sayangan trus mama hamil, trus mama melahirkan kamu *menjawab dengan nada nyerocos*
Anak     : aku gak ngerti mama ngomong apa? tadi temanku bilang kalo asal ibunya dari Medan dan bapaknya dari Madura. Trus sekarang aku mau tahu aku asalnya dari mana? 

Gubrakkk....salah persepsi kan? Makanya lagi lagi harus ditanyakan : "yang kamu tahu apa?" Daripada kita menjelaskan panjang lebar dan bikin anak bingung, eh ternyata bukan itu jawaban yang dimaksud.

Jadi berikanlah penjelasan atas jawaban anak, kita hanya meluruskan dan mengunci jawaban dengan norma agama. Jangan pernah mencecar anak dengan pertanyaan balik dan menggantung jawaban karena akan membuat anak jadi malas bertanya lagi.

Di akhir seminar juga ada sesi tanya jawabnya, beberapa pertanyaan muncul dan yang paling menakutkan adalah kisah seorang ibu yang anaknya berusia 3,5 tahun tiba tiba bilang "Mama, minum pipis" dan "Mama makan ini (sambil menunjukan penis ke mamanya) Subhanallah saya merinding dan ibu Elly menjawab kemungkinan besar si anak pernah melihat gambar begitu entah dari internet atau hape dan si anak ingat terus. Besar kemungkinan dari hape nanny-nya. 

Adalagi kasus anak kelas 4 SD mau disunat ternyata ketika sampai di tempat sunat si tukang sunatnya bilang kalo penis si anak besar sekali. Usut punya usut ternyata ketahuan kalo si anak seringkali dipake oleh si baby sitter untuk oral seks. Naudzubillah mindzalik.. Horor banget kan?
So, hati hatilah jangan dikira anak kita aman dipegang oleh pengasuh.

Kemudian kasus anak remaja usia 17 tahun dan tidak mau diantar ibunya kemana mana kemudian si anak tidak mau cerita/terbuka dengan orangtua. Menurut ibu Elly ada yang salah komunikasi antara orangtua dan anak gadisnya. Saya pikir itu hal yang wajar, namanya juga anak remaja pasti gak mau cerita sama orangtuanya, mereka lebih nyaman cerita dengan teman temannya etapiiii...justru itu yang salah. Jika anak sudah beranjak remaja, orangtua harus memposisikan diri menjadi seorang teman bagi anaknya. 

Ternyata banyak fakta terungkap dari kekerasan seksual baik itu bersumber dari teknologi yang serba canggih atau lingkungan sekitar. 

So, meski kita sudah mendidik anak sebaik mungkin dengan menerapkan norma norma agam dan menyekolahkan ke sekolah favorit, tapiii...itu semua gak cukup karena bahaya dari luar bisa mengancamnya. Maka dari itu berdoalah agar anak selalu dalam lindungan Allah SWT karena tidak ada yang bisa menjaga anak kecuali Allah *kekepin Samara*

Kembali lagi saya menegaskan bahwa kesimpulan yang dapat diambil dari seminar ini bahwa Orangtua adalah pendidik utama dan pertama dalam mengajarkan sexualitas.


Semoga kita selalu diberi kekuatan dan kesabaran dalam mendidik dan mengasuh anak untuk mencetak menjadi anak sholeh dan sholehah. Tak lupa berdoa agar kita dan buah hati kita selalu dalam Lindungan Allah. Amin...

Karena kita sebagai orangtua kelak akan ditanya dan diminta pertanggungjawabannya di hadapan Allah.


OOT : Oiya dalam seminar kemarin juga saya bertemu dengan teman2 dunia maya yang selama ini hanya bertegur sapa lewat komen komen di blognya.. Senang rasanya bisa bertemu langsung *__*
 
Dari kiri ke kanan : Pungky, Yeye, Ibu Elly, saya dan Novi





13 komentar:

  1. ketawa baca yg tentang salah persepsi, ternyata anak cuma nanya asal daerah ya... heheh..... makasih sharingnya , harus banyak belajar lagi nih saya.

    BalasHapus
  2. rangkumannya lebih lengkap :)

    TFS ya bu.. trus thanks juga ya udah mau duduk sebelahan sama gw dan nyariin tempat buat gw :D

    BalasHapus
  3. aaaah aku seharusnya ada di foto ituuuuh..huhuhu

    kapan ya ada seminar2 kek begini lagih..hiks..

    BalasHapus
  4. @ Bunda Kanaya, saya juga harus belajar lagi. Yuk belajar bersama :)

    @ Nike, hehehe...u're welcome, gw juga senang ada temen di seminar itu :)

    @ Desi, ah kamyu...pan lagi jadi seleb :p
    Cup cup..ntar kita kopdaran aja ya :)

    BalasHapus
  5. sy gak takut bicara ttg sex sm anak, malah memang hrs.. cuma memang kadang2 suka ada gelagapan kl ternyata pertanyaannya cukup mengagetkan.. Jd kadang gak langsung jawab tp minta waktu sejenak :D

    BalasHapus
  6. jadi gak usah takut bicara sex pada anak-anak ya

    BalasHapus
  7. Thanks rangkuman seminarnya sangat membuka mata dan wawasan...merinding baca dibagian anak yg mau disunat itu, :-(.

    BalasHapus
  8. @ mba Myra, kira2 pertanyaan yang sering ditanyakan Keke dan Nai apa ya? *kepo* :)

    @ mba Lidya, iya..kita harus PD bicara seks pada anak :)

    @ Bundit, sama sama Bun...Iya saya juga merinding waktu dengar ceritanya :(

    BalasHapus
  9. Mak, sempet amat dah ngerangkum ini :p
    Gw beloman sempet nih hehe.. berasa punya PR :D

    BalasHapus
  10. Yeye, mumpung masih inget mak...
    Kalo lupa mah udah deh lewat, kaya pas seminar sesi 1 :)

    BalasHapus
  11. Waah, udah dapat dua rangkuman lengkap dari Mba Indah dan dari sini. Belom sempet ngerangkum euy. Heheehe. Makasih ya Mba Yani.. :)

    BalasHapus
  12. @ Dani, sama sama Dan, mumpung kemarin masih fresh jadi langsung nulis :)

    BalasHapus
  13. cukup mendidik juga, baik untuk ibu-ibu maupun anak-anak, tapi yang jadi persoalan, adakah terobosan baru dalam menyampaikan persoalan ini ke masyarakat, mengingaat situasi dan kondisi sekarang ini, masih banyak sekali para ibu-ibu rumah tangga sama sekali belom memiliki kemampuan untuk membuka internet,..........( makasih )

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)