Jumat, 18 Januari 2013

Jakarta Banjir Jakarta Crowded

Kemarin adalah Hari Crowded Indonesia.
Setidaknya itu menurut saya dan si Ayah yaa...:) Diawali pagi pagi buta sekitar jam 04.00 hujan besar, gledeknya jedar jeder, mati lampu pulak. Saya keluar kamar dan apa yang terjadi? Air merembes di dinding ruang makan sampai dapur. Alhasil subuh itu saya dan ayah kerja bakti sibuk nyari lap dan ngepel sana sini.

Untung saja hujan besar itu cepat reda, jam sudah menunjukan pukul 05.00 pengin rasanya tarik selimut lagi tapi kok ya nanggung banget. Akhirnya beberes sambil lihat berita pagi nyari info banjir. Oiya untungnya lagi listrik udah nyala jadi gak mati gaya. Ngomong ngomong tentang listrik, penyebabnya adalah gardu listrik Cawang ada yang meledak, so terjadilah pemadaman listrik secara bergilir di Jaktim dan Jaksel.

Pagi itu mama saya sempat bertanya keadaan kami karena melihat di tipi banjir ada di mana mana. Alhamdulilah kami baik baik saja. Jam 06.45 hendak berangkat kantor eternyata masih gerimis kecil, hayuk...ayah kita terobos saja gerimisnya. Keluar jalan Kahfi II hujan sudah mulai deras, kami minggir dulu untuk pake jas hujan dan kondisi jalan masih lancar. Masuk jalan Kahfi I huaaaa...itu jalanan gak bergerak samsek, muacett parah. Saya dan si ayah masih santai, biarin telat sampe kantor gak papa wong kondisinya hujan pasti maklum dong kalo telat dikit.

Begitu melewati Cilandak mall, trakindo eh...jalan yang mau ke arah Ampera ditutup sodara sodara. Disitulah mulai terjadi keriwehan, banyak motor yang nekad menerobos jalanan yang ditutup, tapi kami lebih memilih belok kiri ke Jl. Simatupang putar balik lewat depan Citos. Beberapa genangan air mulai meninggi seperti di depan pom bensin, toko buah All Fresh Simatupang. Hujan mulai deras, kami masuk ke jalan Antasari eh...makin banyak genangan air dan udah lumayan tinggi.

Bagi yang sering lewat Antasari pasti paham kalo gak hujan aja disini macet, apalagi hujan dan air meluap lewat selokan, jadinya jalan raya itu tergenang air yang tingginya kurang lebih 20 cm. Keriwehan makin menjadi, banyak pengguna jalan yang gak sabaran maunya menang sendiri, motor mobil udah gak karuan jalannya. Beberapa kali saya mengingatkan Ayah untuk tetap sabar dan tidak terpengaruh keadaan. Sudah pukul 08.00 saya mulai hopeless untuk melanjutkan perjalanan karena saya mikir berangkat aja sudah crowded begini, gimana nanti pulangnya? Commuter Line (CL) jalan gak ya? Wong hari Rabu kemarin sudah ada CL yang gak jalan gegara relnya terendam banjir. Aseli perang batin banget tuh..

Akhirnya dengan doa dan keyakinan saya memutuskan tetap melanjutkan perjalanan. Sampai di perempatan pasar Cipete kami naik ke jalan layang non tol yang sedang diuji coba. Sebenernya sih motor gak boleh lewat jalan itu tapi karena kondisi makin kacau dan pak polisi juga sudah capek ngatur akhirnya banyak motor yang naik ke jalan layang termasuk kami *maaf ya pak polis kami agak bandel nih* :)

Gak sampai 15 menit di jalan layang kami turun di depan Kantor Walikota Jakarta Selatan dan oalah...muacet cet cet. Alhamdulilah gak pake lama macet pun terurai, kami langsung tancap gas menuju kantor saya di kawasan Senayan. Lewat di jalan Patimura belakang Al Azhar pusat genangan air banyak dan lagi lagi kami terobos saja.

Sampai di traffic light bunderan Senayan motor kesayangan si Revo merah mulai ngebul. Hoaaa...panik dong tapi alhamdulilah baik2 saja karena banyak motor yang ngebul juga. Kalo udah begini keinginan punya mobil makin besar, pengin rasanya meng-up grade Revo merah menjadi March merah. Ayooo temans mohon diamini doa saya sacara berjamaah yaaa :)

Begitu sampai kantor saya didrop dan Ayah kembali melanjutkan perjuangannya menuju kantor di kawasan Gunung Sahari. 


Baju saya sudah basah kuyup padahal udah pake jaket dan jas hujan tapi masih gobyos juga. Sampai kantor jam 08.45 hanya ada sedikit teman yang sudah datang, kalo gak salah saya orang ke 10 dari 45 orang. Acara pertama sampai kantor adalah mengeringkan baju pake hand dryer di toilet dan itu pake acara ngantri loh...ckckck ruaarrr biasa deh pokoknya. 

Hampir jam 09.30 kok teman2 di bagian saya belum muncul juga ya? Waduh gimana nih nanti transaksinya? Bisa bisa diamuk massa nih kalo hari ini kita gak transaksi? 4 orang teman dipastikan tidak bisa datang ke kantor karena kejebak banjir dan memilih pulang. Ibu bos akhirnya turun tangan membantu kami yang hanya bertiga saja. Kebayang dong betapa riwehnya kami belum lagi harus menjawab komplain dari cabang. Pokoknya saya bener bener pengin jadi gurita yang punya banyak tangan agar bisa handle kerjaan teman2 yang gak masuk. Bisa dikatakan kami bertiga babak belur gak karuan, ya iyalah biasanya kerjaan dihandle 7 orang kali ini hanya 3 orang. Aseli ini jauh dari lebay...

Trus gimana dengan Ayah? Apakah sudah sampai kantor dengan selamat? Oternyata tidak sodara sodara, ayah kejebak banjir di bunderan HI trus cari jalan lewat Kebon Kacang dan stag di depan Sarinah. Lihat saja bunderan HI udah kaya sungai 


gambar diambil dari sini
Setelah bersemedi telp teman teman dan bosnya, akhirnya diputuskan kantor Ayah diliburkan karena semua orang gak bisa datang ke kantor. Di jalan Gunung Sahari juga air sudah meninggi hingga setengah bodi mobil. 

Ayah mencari jalan pulang dan itu gak gampang loh katanya karena air makin melebar. Alhamdulilah Ayah bisa keluar dari kawasan Thamrin menuju Sudirman dan sampai rumah jam 12 siang. 

Meski sedang gedebag gedebug di kantor kami tetep memantau banjir lewat siaran radio karena ini berhubungan dengan naseb kepulangan kami dari kantor. Untungnya para bos mengijinkan kami pulang cepat, siapa saja yang udah kelar kerjaan boleh pulang.

Akhirnya kami benar benar kerja cepat sampai lupa makan siang saking ngejar waktu. Jam 14.30 Alhamdulilah kerjaan saya semua kelar dan saya pulang dengan nebeng ibu bos. Eh beneran loh...kali ini saya kerja bener bener ditongkrongin ibu bos dan beliau pulang menunggu saya selesai kerja sampai sampai saya diabsenin pulang oleh beliau. 

Kenapa sampai begitu si bos? Itu karena saya diharuskan dengan sedikit memaksa ikut pulang bareng beliau yang rumahnya di Lebak Bulus sebab menurutnya gak ada angkutan umum yang jalan. Oalah ibu...baik bener dikau, ah jadi terharu saya. Dan bener juga loh...sepanjang nebeng mobilnya itu gak ada angkot ke arah pulang.

Saya pun turun di perempatan RS Fatmawati dan jalan ke arah Citos karena janjian dengan Ayah untuk dijemput disana. Ketemu ayah, pacaran jalan jalan bentar trus pulang. Alhamdulilah semua bisa teratasi meski crowded dan gedebak gedebuk kerjaan.

Trus bagaimana dengan hari ini? Just wait and see aja deh... semoga banjir sudah surut.

Kalo teman teman sendiri gimana harimu kemarin? Ngantor kah? Atau putar balik pulang ke rumah? Atau memilih gak keluar rumah? Semoga gak ada yang rumahnya kebanjiran yaaa...



15 komentar:

  1. ya ampun... emang parah banget ya.. aduh ngeliat foto bunderan HI nya miris banget...

    apalagi gunung sahari, udah pasti banjir dah! kan emang langganan kalo gunung sahari mah...

    untung akhirnya semua bisa pulang ya. hari ini mendingan telpon2 dulu deh gimana kondisinya soalnya kayaknya masih banyak yang banjir...

    moga2 segera surut ya banjir di jakarta!

    BalasHapus
  2. iya, makasih ya Man...jadi malas ngantor nih gw :(

    BalasHapus
  3. Laki eike blk lg makk kmrn, eike td nya mau pergi ga jd, urusan k pending smpe mingdep nih :(

    BalasHapus
  4. Yeye, suami lo udah smp mana baliknya? Lagian di depan kantor gw yang dulu aka kantor suami lo udah kaya sungai ya?

    BalasHapus
  5. Ngeri mbak lihat fotonya, semoga segera lenyap deh banjirnya

    BalasHapus
  6. Iya mbak emang nyeremin pemandangan bunderan HI :(

    BalasHapus
  7. gue liat diberita juga keadaan traffic kacau balau semuanya. Untungnya kmrn gue brkt agak pagian, dan pas lewat blom parah bener macetnya. Jadi sampe kantor, pas jam 8.

    Pagi ini juga ujan rintik2...moga2 jalanan ga riweh kek kmrn deh ah... :(

    BalasHapus
  8. Amin Des...mudah2an hari ini gak seriweh kemarin dan bisa pulang dg selamat.

    BalasHapus
  9. senang lihat tampilan blognya yang adem, sama kisah banjirnya seru juga ya...alhamdulilah ya masih bisa kerja n beraktifitas kemarin, teman-teman saya di kantor pusat kemarin libur baru masuk hari ini, semoga besok-besok jakarta aman deh Mbak... semoga project Jokowi cepat kelar dan impian upgrade revonya terkabul segera aamiin...
    salam kenal ya ... (siti#Makassar)

    BalasHapus
  10. waahh perjuangan banget ya mba ke kantornya..
    untuuung mba kekeuh ke kantor,, klo enggak kbayang aja tuh temennya cuma berdua.. si bu bos makin puyeng daah..qiqiiq...

    mudah2an revo merah cepet ganti ke march merah ya.. amiiinnn :)

    BalasHapus
  11. @ siti, terima kasih atas kunjungannya
    terima kasih pula atas doanya untuk bisa upgrade revo merah ke march merah :)

    @ Denu, amin..semoga tercapai upgrade revo merah nya, thanks Denu :)
    Iya, seandainya saya gak masuk, keadaan kantor lebih riweh lagi

    BalasHapus
  12. waaa... parah banget.. abang aku aja ga bisa balik lagi ke kontrakan nya, kasian ya
    semoga aja ini banjir terakhir yaa, dan ga ada lagi banjir2 berikut nya...

    BalasHapus
  13. Amin dulu yang kenceng atas doanya,
    Gw deg-degan ini sama banjir. Bukan napa-napa. Akses pulang pergi nya ini lho.

    BalasHapus
  14. @ Dea, amin...semoga gak ada lagi banjir susulan

    @ Indah, bener banget. ALhamdulilah rumah kita gak kebanjiran tapi akses menuju kantor itulah yang mengkhawatirkan

    BalasHapus
  15. anak2 sy sempet bolos sehari, krn gak tembus macetnya.. Besoknya sklh mulai di liburin.. semoga gak kejadian lagi ya banjir spt ini

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)