Jumat, 08 Februari 2013

Jakarta oh Jakarta

Banyak orang mengatakan hidup adalah perjuangan. Oke saya setuju banget apalagi bagi yang hidup di Jakarta yang unik ini. Mulai dari macet, banjir sampai susahnya mencari pekerjaaan. Kayanya kalo ngomongin macet dan banjir di Jakarta bakalan gak kelar kelar ya? Mau Gubernurnya si A, si B, si C sampai si Z permasalahan macet dan banjir gak akan ada habisnya, itu udah kayak dosa turun temurun.

Hari Rabu kemarin puncaknya macet di mana mana, diawali hujan lebat sekitar jam 15.00 yang mengakibatkan Jakarta macet dan kereta (Commuter Line) bermasalahan. Sebelum pulang saya cari2 info dulu traffic seputaran Sudirman - Thamrin. Keluar kantor jam 17.00 melangkah ke Ratu Plaza dan olala....kendaraan gak bergerak sama sekali. Gak ada bis yang ke arah stasiun Sudirman, kalopun ada itu udah penuh. Mau naik busway dari shelter Ratu Plaza eh...ada pohon tumbang di jalur busway dan belum disingkirin oleh para petugas TransJakarta.

Akhirnya dengan gagah perkasa saya dan 2 orang teman jalan kaki menuju arah Komdak dan apesnya saat itu saya gak bawa payung, jadinya nebeng teman. Trotoar di sepanjang Ratu Plaza hingga Komdak penuh dengan pejalan kaki dan motor. Arrrggghh... kesel juga kalo lihat motor naik ke trotoar, untung saja saat itu macet total jadi yaaa dimaklumin aja lah. Selain itu di trotoar banyak pedangan siomay, mie ayam, nasgor yang menggoda iman ini. Pengin rasanya berhenti trus makan dulu buat nambah energi biar jalan kakinya makin kenceng. Sampai di Komdak kami berhenti sejenak etapiii kok tetep gak ada bus yang ke arah stasiun ya? Ya wis lanjut jalan kaki lagi sampai Benhil.

Huaaaa...bener bener pegel banget nih kaki, coba bayangkan jalan kaki dari Ratu Plaza sampai Benhil? Gempor? Udah pasti lah... Berharap di Benhil kita dapat bis 640 ternyata gak ada juga. Duh Gusti, masa sih mau jalan lagi sampe stasiun Sudirman? Setelah menunggu sekian lama akhirnya datang bis besar (bianglala) jurusan Ciputat-Senen. Dan untungnya pak supir baik hati bersedia mengangkut orang orang yang terlantar *termasuk saya* di Benhil. Naiklah kami dan langsung penuh loh...rata rata mereka turun di stasiun Sudirman juga.

Oiya pas di bis itu saya sempet melirik cowok yang lagi buka detik.com, langsung tanpa malu malu saya menyapa "mas tolong dong ada berita Commuter Line gak? Kira kira jalan gak ya si CL?" Tanpa diduga si mas mas itu langsung nyari berita, diinfokan bahwa CL ke arah Serpong mengalami gangguan di Tanah Abang sedangkan CL jurusan Depok Bogor juga mengalami gangguan di Tebet karena di stasiun Tebet ada genangan air, sehingga jalur yang digunakan hanya 1. Langsung kebayang gimana antriannya?

Jam 18.15 Alhamdulilah sampai stasiun Sudirman dengan selamat. Beli tiket utk KRL ekonomi tapi sebenarnya saya ragu beli tiketnya karena kebayang penuh sesaknya, tapi kalo nunggu CL gak tahu mau sampe rumah jam berapa? wong belum jelas keberadaannya? Akhirnya menguatkan hati naik krl ekonomi, toh saya gak sendiri tapi bareng 2 orang teman.

Gak lama nunggu, krl ekonomi datang dan Alhamdulilah kosong sodara sodara... Lenyap sudah bayangan berdesak desakan di kereta. Sampai Manggarai kereta berhenti lamaaa banget kayannya sih karena stasiun Tebet yang tergenang air sehingga jalannya harus bergantian. Sabar...sabar...

Setelah hampir 30 menit ngetem di Manggarai kereta jalan lagi. Kali ini keretanya ngebut banget, asyik deh bisa cepet nyampe stasiun LA *bukan LA tempat tinggalnya Arman ya?* hehehe... Sampai stasiun LA jam 19.15 langsung cabcus naik angkot ke rumah. Trus apa kabar dengan perut? Laper sangat euy....

Sampai rumah udah hampir jam 20.00 langsung bebersih, makan dan tepar. Si ayah malah sampai rumah jam 23.00 karena emang dari kantor jam 21.00. Sengaja pulang jam segitu dengan harapan macetnya udah kelar, etapiii teteup aja tuh macetnya sampai malam :(

Trus gimana dengan teman teman, apakah hari Rabu kemarin juga harus jalan kaki dan kejebak macet berkepanjangan? Share dong.... ^_^

18 komentar:

  1. Rabu kmrn bikin gw sewot mak, gw smpe rmh jm10.30 mlm cobaaaaa... macet dan banjir. Dr manggala k ambas aja 2,5jam sajaaaa -____-"

    BalasHapus
  2. Yeye, kena macet juga ya? emang parah banget tuh hr Rabu kemarin, bikin esmosi jiwa

    BalasHapus
  3. Rute gw Alhamdulillah lancar yan, ada pohon tumbang juga di depan Shangrilla tapi cepet diberesin.
    Maklum gw kan dari tukang ojek resmi ditransfer ke ojek cinta jadinya ya lancar sampe rumahnya.

    BalasHapus
  4. aku tadi nulis soal ini juga di blog eh ga tau kenapa ga ke post, terus males nulis lagi. aku juga jalan mba, dari perempatan BI ke sta gondangdia trus naik kreta hampir 2jam berdiri hiks...

    BalasHapus
  5. bener ya Dwi, emang fasilitas kereta harus diperluas.. kalo bisa ada BTS, MRT...

    sabaaar, moga2 ke depannya ada perubahan yg lebih baik

    BalasHapus
  6. ya Allah......susah ya kalau banjir gitu...
    untung bareng-bareng ya Yan
    gak bisa bayangin kalau sendiri kaya aku :(
    semoga lancar-lancar terus nantinya, aamiin

    BalasHapus
  7. Baca kisah teman-teman di Path aja bikin stress, wah hidup di Jakarta berat banget euy !!penduduknya juga tangguh-tangguh ya ..salut!!Semoga program Jokowi selama 5 tahun bisa merubah Jakarta deh biar adem deh bagi pendatang maupun warganya ..aamiin!!!

    BalasHapus
  8. jakarta ini kalo macet emang keterlaluan banget yah yan :(
    Sok atuh pindah ajah ke Bandung coret...hihihi..

    BalasHapus
  9. kalo ujan emang bikin macet jadi tambah parah ya...

    tapi jakarta itu emang love and hate dah. sesebel2nya ama macetnya jakarta, tapi tetep cinta juga kan.. hahahhaa

    BalasHapus
  10. ngeri bener ya macetnya kalo ujan (apalagi tambah banjir).

    BalasHapus
  11. @ Etty, beruntungnya kamuh perjalanannya lancar.
    Eh itu ojek cinta dibayar khusus pake cinta ya? hihihi *dibahas*

    @ Windhi, wedew...mantap banget tuh jalan dari BI sampai Gondang trus berdiri di kreta, emang ya Jakarta lebih kejam dr ibu tiri :)
    Btw thanks ya udah berkunjung dimarih

    BalasHapus
  12. @ mba Hilsya, beuhhh senangnya kalo di sini ada MRT dan BTS, kapan ya kapan? *nanya sama tembok*

    @ Ia Sibuk, Amin...semoga saja :)

    @ Teh Erry, pindah ke Bandung? beautiful sound kakak...:)

    BalasHapus
  13. @ Arman, hahaha bener banget Man, love and hate berlaku bgt bagi penghuni Jekardah :)

    @ Novi, betul...mengerikan sangat :(

    BalasHapus
  14. kemarin, 9 feb aku menghabiskan waktu 6 jamm aja donk di jalan. cileduk-bekasi utara- bekasi timur - cileduk.. astagaa,, bgitu si mending ke bandung yaa skalian, 3 jam sampe, 3 jamnya lagi udah bisa blanja blenjii..

    BalasHapus
  15. Maceeeeetttt.. biasanya Medan Merdeka-Kemanggisan cuma 20 menit, ini jadi 150 menit.. hixs hixs..
    Sesuatu banget ya Yan, tapi gue sampe rumah dengan bangga, berasa survivor banget, wkwkwkwk..

    BalasHapus
  16. @ Della bener banget tuh bangga bener rasanya jd survivor di jakarta, mamaku yang aku ceritain smpai berdecak kagum mendengar cerita gw :)

    BalasHapus
  17. @ Denu, iya mending ke Bandung sekalian ya :)

    BalasHapus
  18. eh ini yang kapan hari itu ya? hahaha, telat beudh ya gw komennya. Hari itu gw jalan dari Thamrin sampai ke Palmerah! :D Juara deh. Hehehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)