Jumat, 01 Februari 2013

School Hunting and Trial Class

Mencari sekolah ternyata gak mudah. Sekolah yang cucok dengan kriteria orang tua baik dari segi sarana prasarana, kurikulum/metode pembelajaran, lokasi sampai ke isi dompet semua butuh pencarian yang panjang. Bagi saya pribadi butuh sekitar 6 bulan mencari sekolah untuk Samara.

Berawal dari keinginan Samara bersekolah pada saat berusia 2 tahun 5 bulan saya mulai mencari sekolah. Beberapa sekolah sudah kami survey diantaranya PrimaKids yang bernaung di bawah bimbingan belajar Prim*gama, TK Nurul Syabil Jagakarsa, TK Rahmania di daerah Ragunan dan yang terakhir di Sekolah Kebun Little Earth.

Bagi kami kriteria sekolah untuk Samara diantaranya adalah :
* Dekat dengan rumah, it's a must biar anak gak kecapekan
* Berbasis agama yang kami anut
* Moving Class, jadi gak melulu anak berada di dalam kelas
* No Calistung, helowww...Samara masih kecil bokkk jangan disuruh mikir yang berat berat ah..
* Uang pangkal dan SPP berbulan masih terjangkau dan reasonable

Trus kemarin saya sempat lempar di twitter minta tanggapan teman teman apakah ada tambahan untuk kriteria saya ini? Della si bubil nambahin kalo bisa punya kegiatan outdoor rutin seperti kunjungan ke museum, planetarium (mungkin maksudnya adalah field trip kali yaa) trus yang emak emaknya bisa diajak ngemall bareng dan arisan panci hehehe...ada ada aja yak. Etapi si bubil bilang yang ada fasilitas antar jemputnya. Oke, bener banget tuh secara yang ada dalam pikiran saya kalo Samara sekolah pasti harus ada ojekri langganan. Makasih ya bubil udah mengingatkan saya *ketjupbasah*

Trus kalo masukan dari Dani bapake Aaqil lain lagi yaitu yang banyak nyanyi dan permainan tradisonalnya. Emang ya jaman sekarang sekolahan itu mainannya udah keren keren banget bahkan rata rata mainannya keluaran luar negeri semua macam Fisher Price. Gak ada tuh yang namaya main congklak, gatrik, galasin atau gobak sodor etapiii kan anak PG gak mungkin main begituan :) Gak masalah sih yang penting masukan dari Dani keren banget dan bisa jadi bahan pertimbangan. Makasih ya Dan :)

Merujuk dari tulisan ini tentang tips pemilihan Play Group maka kami yang telah berpusing pusing ria menentukan sekolah untuk Samara akhirnya menjatuhkan pilihan pada Sekolah Kebun Little Earth yang berada di dekat rumah yaitu daerah Cipedak Jagakarsa. Sudah 2 kali Samara trial di sana dan menunjukan keinginan serta semangatnya untuk bersekolah disana. Ini dia calon sekolah Samara :)


Little Earth adalah sekolah kebun yang menyerupai sekolah alam. Dengan tagline yang diusung yaitu To Be Greatful to Allah, Nature and People kami mantap memasukan Samara ke Little Earth. Baik dari lokasi, sarana dan prasarana, metode pembelajaran sampai isi dompet semua reasonable. Dan ada satu lagi point plus yang menguatkan kami mengirim Samara sekolah disini yaitu adanya school bus. Jadi saya gak perlu pusing cari ojek langganan dan kalo hujan pun saya gak khawatir Samara bakal kehujanan.

Beginilah suasana Little Earth, kelas kelasnya dibuat seperti saung yang di bawahnya ada kolam ikannya. Trus ada pojok peternakannya juga dimana ada kandang ayam dan kelinci disana. Yang lebih menyenangkan lagi kandang tersebut sangat terawat dan bersih. 

Trial pertama Samara yaitu ketika libur hari Maulid Nabi Muhammmad SAW dimana Little Earth ada acara keliling kampung trus berhenti di masjid. Sesampainya di masjid anak anak belajar sholat dhuha bersama. Oiya belajar sholat dhuha ini merupakan rutinitas anak anak sebelum mulai bermain dan belajar di kelas. Bahkan ada anak kelas PG B sudah hafal bacaan sholat karena tiap pagi selalu belajar sholat dhuha. Keren yaaa :)

Setelah sholat dhuha bersama, anak anak mendengarkan dongeng interaktif yang menceritakan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Ketika dongeng anak anak diajak aktif bergabung, jadi si anak bukan jadi pendengar saja tapi ikut partisipasi. Aseli seru banget lihat anak anak lari dikejar Abrahah dan ada yang jadi burung Ababil juga, hayooo masih inget gak cerita Abrahah dan burung Ababil? :)

Samara saat itu mau bergabung juga loh...padahal belum kenal dengan siapa siapa.
Alhamdulilah banget Samara berani tampil.

Trial pertama sukses membuat Samara "jatuh cinta" pada Little Earth. Para pengajar yang dipanggil miss dan uncle menyarankan untuk trial mengikuti kegiatan di kelas. Akhirnya Selasa kemarin saya sengaja cuti untuk mengantar Samara trial.

Jadwal masuk sekolah sebenarnya jam 08.00 tapi ada beberapa anak yang terlambat jadi mundur jam 08.30. Sebelum masuk ke kelas masing masing, para anak berkumpul dulu dan bernyanyi bersama diiringi gitar sang uncle. Oiya satu lagi keajaiban di sini, 3 orang dari 9 pengajarnya adalah lelaki. Jarang yaaa...kaum adam mau jadi pengajar di PG apalagi mereka masih muda.
Setelah masuk kelas, dilakukan doa bersama dilanjutkan persiapan sholat dhuha. Samara yang saat itu gak bawa mukena akhirnya dipinjemin oleh Miss Fet. Usai sholat dhuha adalah bermain lingkaran kecil lingkaran besar sambil anak anak bergandengan. Dilanjutkan kegiatan membaca cerita oleh Miss-nya.

Saya melihat Samara sudah berani sendiri dan gak perlu lagi didampingi lagi, saya keluar dan obrol dengan kepala sekolahnya. Dari obrolannya dengan Miss Lis sang kepsek di sekolah ini memang mengajarkan kemandirian anak dan mengajak anak untuk mencintai alam dan sekitarnya tanpa melepaskan diri dengan berterima kasih pada Sang Pencipta.

Setelah jam belajar selesai, saatnya pintu gerbang dibuka dan berhamburan anak anak kelar pintu. Samara digandeng oleh Miss Du sambil menenteng kantong plastik kuning. Menurut laporan Miss Du, Samara sudah memperlihatkan kemandiriannya, mampu bersosialisasi, minat untuk mempelajari hal hal baru sangat tinggi tapi sayang sekali ketika proses belajar, Samara sempat pipis gak bilang sama miss-nya. Alhasil ngompol deh hahaha...mungkin saking asyiknya jadi lupa kalo pengin pipis.

Dan kantong palstik kuning itu adalah celana bekas pipisnya, hahaha...Aseli saya ketawa geli mendengar cerita miss-nya.

Akhirnya trial class pun usai, Samara pulang dengan hati gembira. Dan Insya Allah mulai bulan Februari ini Samara resmi berstatus menjadi anak didik Sekolah Kebun Little Earth.


Semoga Samara selalu semangat untuk bersekolah. Mohon doanya yaa... :)

26 komentar:

  1. Samara, kyut banget ihhh..
    Pasti kamu terharu nggak jelas gitu ya, Yan? Gue kayak gitu soalnya waktu pertama kali Nadya sekolah. Kayaknya rela nggak rela gitu, labil banget deh pokoknya. Di satu sisi ngerasa hepi, "Ah, anakku sudah besar." Di sisi laen ngerasa berat, "Oh, tidaaaaakkk! Anakku sudah besar!"
    Wkwkwkwkwk..
    Moga betah ya, Samara ;)

    BalasHapus
  2. Iya Dell, perasaan gw campur aduk rasanya nano nano, ternyata anak gw udah memasuki gerbang sekolah :)

    Amin thanks ya doanya, bubil :p

    BalasHapus
  3. tasnya Samara lucu bangeeett deh Yan.. :))

    moga2 betah yaa sekolahnya..:*

    BalasHapus
  4. tas koala kecintaannya :)
    Amin tengkyu doanya ya Des..

    BalasHapus
  5. bismillah semoga betah bersekolah ya nak :)

    BalasHapus
  6. amin terima kasih tante Tyka :)

    BalasHapus
  7. Aih.. potonya Samara yang dari belakang gendong tas ranselnya bagus banget Mak...
    Pusing juga ya jaman sekarang nyari sekolah.

    BalasHapus
  8. Oiya lupa... Semoga Samara betah dan seneng ya di sekolahnya ini... :D

    BalasHapus
  9. wah, sekolahnya keren. Semoga Samara betah ya :)

    BalasHapus
  10. Wah .. keren mbak Little Earthnya ... iya memang jarang guru cowok, biasanya gurunya wanita ya mbak

    semoga Samara senang sekolah di sana ya :)

    BalasHapus
  11. Semoga betah yah kakak samara :)

    BalasHapus
  12. Tasnya Samara lucu bangeeeeet. Berasa kayak lagi gendong anak beruang yaaa.. Hihihi..
    Semoga Samara senang terus sama sekolahnya..

    BalasHapus
  13. @ Dani, emang pusing nyari sekolah yg cucok jaman sekarang.
    Terima kasih ya Dan :)

    @ Indri, amin tengkyu ya mak :)

    BalasHapus
  14. @ mba Ely, bener banget emang jarang cowok jadi pengajar PG makanya saya bilang itu suatu keajaiban :)

    Terima kasih atas doanya yaa..

    @ Yeye, amin...makasih mak :)

    BalasHapus
  15. @ Bebe, si koala emang lucu, jd Samara kayak gendong koalanya :)
    tengkyu doanya ya Be :)

    BalasHapus
  16. moga2 samara selalu betah ama sekolahnya ya :)

    BalasHapus
  17. iya tas nya samara lucu ..
    disini ada sih guru tk cowo cumah lebih ke olahraga nya gtu :)

    BalasHapus
  18. Lucu sekolahnya.... :)) Semoga Samara betah dan seneng di sekolah ya nak. Sehari-hari itu berapa jam totalnya?

    BalasHapus
  19. Semoga Samara betah di sekolahnya yaaaaah:-)

    Memang lah kalo TK/PG mah gak perlu diseriusin dulu..
    Yang penting belajar sosialisasi aja..
    Dan yang pentinh sih belajar untuk pede dan berani tampil:-)

    Tapi pasti Samara mah bisa lah yaaah:-)

    BalasHapus
  20. kayaknya SPP-nya mahal yah..
    sekolahnya bagus..
    seneng aja liat anak kecil ngumpul, lucu-lucu gitu

    BalasHapus
  21. @ Arman, amin...makasih ya Man :)

    @ Dea, kebanyakan memang guru cowok SD sbg guru olah raga

    @ Retma, sekolahnya cuma 2,5 jam saja itupun hanya 3x seminggu.
    Makasih ya doanya :)

    BalasHapus
  22. @ Teh Erry, bener banget hanya belajar sosialisasi dan berani tampil.
    Amin makasih doanya :)

    @ mba Hilsya, SPPnya gak mahal kok, sangat friendly :)
    Memang menyenangkan melihat anak2 berkumpul

    BalasHapus
  23. manisnya kamu nak... :)
    semoga seneng ya bermain di kelas baru

    BalasHapus
  24. yeaaayy Samara mau sekolaaaahh.. Sklh alam konsepnya rata2 bagus.. Sy juga kalo ada yg dkt rumah tdnya mau sekolahin anak di sklh alam..

    semoga Samara betah ya :)

    BalasHapus
  25. wah samara udah gede ternyata ya udah mau sekolah aja nih

    BalasHapus
  26. makasih infonya.. salam kenal..
    lihat postingan terbaru ku nih..
    sekolah di summarecon bekasi

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)