Selasa, 26 Februari 2013

Kejahatan Ada Dimana Mana

Waktu menulis ini, tangan saya masih gemetaran.

Ini benar benar terjadi. Sekitar 30 menit yang lalu teman sebelah meja saya mendapat telpon dari ART-nya kalo katanya anak teman saya bernama Tika jatuh di sekolah. Kontan saja si ibu panik bukan kepalang. Si art memberikan no telp gurunya dan teman saya langsung menelpon nomer yang diberikan.

Dalam keadaan panik teman saya mendapat info bahwa Tika jatuh terpeleset di kamar mandi dan terjadi pendaharahan di kepalanya. Ibu gurunya menangis kemudian memberikan telpnya ke Pak Dokter Hendra. Keterangan dari dr Hendra katanya Tika mengalami pendaharan dan membutuhkan alat untuk menyambung hidupnya.

Dr Hendra bilang kalo alatnya gak tersedia di RS, harus dibeli di Apotik Kimia Farma kemudian dr Hendra memberi no telp H Amrulloh sebagai pemilik apotik Kimia Farma. Karena teman saya badannya sudah gemeteran banget, shaking tingkat dewa akhirnya dia minta tolong saya untuk menelpon pak haji tsb.

Melihat kepanikan teman tersebut, saya langsung menelpon pak Haji dan diinformasikan bahwa dr Hendra sudah sangat menanti alat tersebut tapi pak haji tidak bisa mengirim alatnya karena harganya mahal yaitu Rp. 12.750.000. Menurutnya pihak apotek tidak akan melepas alat tersebut kalo belum ada pembayaran.

Pak haji yang ngomongnya terburu buru seperti dikejar anjing itu bilang bagaimana ini bu? Apakah ibu bisa transfer uangnya? Deggggg...saya langsung gak enak nih perasaannya, saya speaker HP saya biar teman saya dengar penjelasannya. Eh tiba2 telpnya ditutup oleh pak haji.

Atas permintaan teman saya, saya nelpon lagi untuk minta kepastian karena pak haji itu bilang bahwa Tika sudah sangat membutuhkan alat tersebut. Pak haji memberikan nomor rekening bank Mandiri dan meminta saya untuk transfer secepatnya, ditunggu sampai 5 menit ke depan.

Sambil saya bicara dg pak Haji, teman saya menelpon suaminya dan menelpon pihak sekolah. Kepanikan pun terjadi di ruangan saya. Ada yang berusaha menenangkan teman saya yang shaking itu sampai heboh nelponin ke sekolah Tika.

Selang 5 menit kemudian dr Hendra menelpon teman untuk menanyakan mana alatnya? kok belum datang juga? Bagaimana dengan nasib Tika?

Teman saya yang sudah menelpon pihak sekolah dan mendapat kabar kalo Tika baik2 saja langsung menjawab telp dr Hendro dengan bilang : kalo memang ada Tika disamping anda, mana...saya mau bicara dengan Tika? Ehhhh langsung ditutup tuh telpnya.

Di saat yang bersamaan saya menerima sms dari pak haji menanyakan apakah saya sudah transfer? Saya cuekin saja sms nya, eh gak lama kemudian pak haji menelpon HP saya. Lagi lagi saya cuekin telponnya. Ketika dia menelpon lagi, teman saya yang menjawab : alat apa ya yang bapak maksud? Anak saya Tika baik baik aja kok. Langsung ditutup telpnya.

Huuffff....beneran loh kejadian itu bikin shock terapi di pagi hari. Saya ikutan gemeteran sampai pegang bolpen aja gak bisa. Itu gak terjadi dengan saya, saya cuma membantu teman saja eehhhh...saya ikutan shaking, ikutan panik. Siapa sih yang gak panik kalo denger berita anak yang kita sayang mengalami kecelakaan?

Seorang teman menyindir saya dengan mengatakan : "anak siapa yang jatuh, siapa yang gemeteran?" Hehehe....aseli seandainya teman saya itu seorang diri menghadapi penipuan dokter Hendra gadungan dan pak haji gadungan itu sudah pasti teman saya tertipu dengan mentransfer uang Rp 12.750.000 ke rekening gadungan itu. Besar banget loh nominalnya...

Alhamdulilah Allah telah melindungi kami semua. Terima kasih ya Allah....

Pelajaran pertama atas kejadian ini adalah DON'T BE PANIC.
Jujur aja saya ikutan panik melihat teman saya yang shaking itu ditambah mukanya yang pucat.

Pelajaran yang kedua selalu mendoakan anak setiap saat. Mohon kepada-Nya agar Allah selalu menjaga anak kita dimanapun berada. Karena hanya Allah yang dapat menjaga anak kita. Jadi inget minggu lalu jari Samara terjepit di pintu gerbang sekolah tapi Alhamdulilah gak papa dan miss nya langsung memberi trombopop.

PLEASE BEWARE....Kejahatan ada dimana mana, Jendral.....

33 komentar:

  1. mirip dg kejadian yg keluarga sy alami mbak, sekitar 2,5 tahun lalu.. Sy pernah posting disini..

    http://www.kekenaima.com/2010/06/hampir-tertipu-hati-hati-teman-teman-s.html

    BalasHapus
  2. intinya jgn panik.. Dan lajukan cek & ricek ke nomer yg kita percaya (jgn yg di kasi sm si penelpon).

    Skrg ada pengembangan baru dr penipuan itu mbak. Sy dpt crt ini dr bbrp ibu di sklh, jd si penipu seperti tau persis nama lengkap anak kita. Itu yg akhirya bikin org tua panik.. Kok bs tau nama anak?

    Usut py usut, keliatan dr PRT juga. Jd sebelum penipuan itu, si penipu nelpon ke rumah mungkin ngaku2 nelp untuk apa gitu lah trus nanya data2 org rumah termasuk nama si anak dan sklhnya.. Namanya PRT kadang kan suka main kasih aja.. Stlh dpt baru deh telpon lagi utk melakukan aksi penipuan..

    Mendingan kasih tau juga ke PRT supaya jgn sembarangan kasih2 data ke org yg kita kenal.. Bilang aja gak tau..

    BalasHapus
  3. udah banyak kejadian kaya begini di sekitar saya bun.... terakhir teman kantor juga udah mau transfer uangnya saat ditanya bank apa, dia jawab bca, cabang mana?, eh ga mau ngasih tau, kaya org ketakutan akhirnya telpon ditutup..... itu para penipu dapet data2 dari mana ya

    BalasHapus
  4. banyak ya kejadian seperti ini,biasanya ortu panik ya. semoga deh gak ejadian lagi ya

    BalasHapus
  5. hati juga sm penipuan yg kayak gini..

    http://bundabelajarmenulis.blogspot.com/2012/04/penipuan-dengan-ngaku-ngaku-polisi.html

    BalasHapus
  6. @ mba Myra, terima ksh atas sharingnya. emang kita musti hati2 jg klo perlu mentraining si mbak di rmh agar tdk memberikan info ttg keluarga kita

    @ mba Rina, iya saya jg heran itu penipu canggih bener ya tahu data2 orang lain dg lengkap :(

    BalasHapus
  7. @ mba Lidya memang sdh banyak kejadian spt itu tapi beneran loh kita yg mengalami sendiri paniknya luar biasa. Emang itu tujuan si penipu biar kita panik dan gak bs mikir rasional :(

    BalasHapus
  8. kalau kita yg baca mungkin bs bicara dan berpikir tenang ya Yan
    blm tentu kalau ada d posisi temanmu itu, karena penipu tau bgt bgmn mengarahkan nalar kita, ketutup semua sama panik
    untungnya dia sdg ada d tempat dimana ada bnyk teman, kalau sendirian y gak taulah
    smg kita bs selalu berpikir jernih ya, disaat panik sekalipun, aamiin
    dan hrs bs nelpon atau share ke org lain biar gak panik sendiri

    BalasHapus
  9. bener banget Lulu...gw aja yg bukan emaknya Tika bisa ikutan panik, gimana teman gw? Bisa kebayangkan?

    emang klo udah ngalamin sendiri suka lupa sama yg namanya TENANG, bawaannya panik deh
    Semoga kita slalu diberikan hati yg bersih agar bs berpikir dg jernih. Amin

    BalasHapus
  10. syereeeemmmm Yaaan..:(
    untungnya bloman ditrasfer yak..

    ihhh gregetan gue ama penipu2 kayak gitu..biar aja mereka bakalan dapet karma juga nanti dikerjain juga yak..biar tau rasa...*esmosi*

    BalasHapus
  11. Don't panic is the most important ground rule when we get such kind of information ya Mak.
    Aselik ini modus tega banget. Semoga dilaknat sama Allah ya mereka ini dan mendapatkan balasan setimpal.

    BalasHapus
  12. Ya ampun mbak Yani, itu persis sama yang dialamin sama temen kantorku. Siang itu, temenku ditelp rumah, katanya orang rumah ada yg telp dan bilang anak temenku jatuh di sekolah, modusnya sama persis dengan yang dialamin temennya mbak yani. Untung temenku gak sampek transfer uang, suaminya dia ngecek di sekolah dan si anak gak apa-apa tuh. Emang penipu2 itu pengen dihajar :(

    BalasHapus
  13. @ Desi, Alhamdulilah bagt teman gw lagi gak sendirian, cioba klo sendirian pasti melayang deh uang segitu.

    Gw juga gregetan bgt tuh sama penipunya :(

    BalasHapus
  14. kalau sudah tau informasi penipuan kayak gini, diusahain enggak panic dulu. inget2 crita mbak yani ini.

    BalasHapus
  15. @Dani, setuju banget tp masalahnya klo cwek itu suka main perasaan duluan jd yg ada panik juga heehe ;)

    Iya suami teman gw gw membalas sms si penipu dg mendoakan smoga si penipu itu insaf. Amin...

    BalasHapus
  16. Ya Alloh, tuh orang pinter banget ilmu psikologinya. Ngerti aja gimana paniknya emak-emak kalo denger anaknya kenapa-kenapa.
    Makasih share-nya ya, Mak. Biar kita semua lebih hati-hati.
    Semoga si penipu dapat balasan berlipat ganda. Amin..

    BalasHapus
  17. @ Maria, wlah kok sama persis yaa modusnya..udah pasti temanmu panik jg kan?

    Yuk kita hajar bareng2 itu si penipu, gregetan bgt

    BalasHapus
  18. @ Kania, semoga gak terjadi sama kamu ya... Amin ;)

    BalasHapus
  19. @ Della, pokoknya klo menyangkut anak pasti emak2 udah langsung panik. Namapun emak emak ya udah pasti begono ya...

    Semoga kita bs mengambil pelajaran atas kejadian ini dan gak terualng lagi. amin...

    BalasHapus
  20. Br bs BW ksiniiiii....

    Gw sering bqt dpt tlp beginian tp blg nya ade gw, sampe yg terakhir itu sbln lalu, tlp nya mlm2, ktnya ade gw msk rs trs ada suara sirine pulak, asli gemeter gw trs sm huey dsuruh matiin dulu telp nya. Dlm kondisi panik tentu gw ga mikir buat telp ade gw, jd huey yg telp ade gw. Alhamdulillah ade gw lg tdr drmh. Legaaaaaa...

    Parah bqt emg skrg itu, modusnya slalu kesehatan dan keselamatan yah ·_____·

    BalasHapus
  21. ya Allah jaman skrg emg gila bgt ya penipu2 tuh. aku jg udh pernah dgr cerita kyk gini. tp yg versi nelpon ke rumah, blg anaknya kecelakaan. moga2 cepet dikasi hidayah deh orang2 jahat kyk gitu..

    BalasHapus
  22. Yup bener.. Harus ga boleh panik ya kalo gini. Setidaknya jangan gerak semdiri aja.ada baiknya nanya2 dulu ke suami/ keluarga enaknya gimana. Tapi emang sih tega banget itu nipunya.. >_<

    BalasHapus
  23. Duh ,, jadi terbayang mbak andai berada di posisimu saat itu

    BalasHapus
  24. jadi sebenernya yang nelpon pertama kali itu bukan ART nya temen lu? suaranya tapi bisa mirip gitu?

    iya yang penting jangan panik. tindakan telpon ke sekolah itu udah paling bener untuk ngecek kebenaran beritanya.

    BalasHapus
  25. @Yeye, what?? lo ngalamin juga ya?
    Udah pasti panik ya mak...apalagi telpon nya malam2

    Emang ngajak berantem tuh penipu macam itu :(

    BalasHapus
  26. @ Denu, amin...mudah2an mereka diberi hidayah dan insaf segera ;)

    @ Bebe, emang sdh seharusnya gak boleh panik tapiiii...pd kondisi spt itu kita merenung 1 detik saja udah gak sanggup :(

    BalasHapus
  27. Beberapakali baca di surat pembaca tipu2 seperti ini.. Serem benerr :( smoga kita semua terhindar dari hal2 seperti ini.. Aamiin yra

    BalasHapus
  28. Eh, kalo gak salah pernah baca juga lho Yan..
    Cuman mereka sedikit beda...

    Target nya sang suami *bukan anak* yang lagi dinas di luar kota...
    Dan saat itu ada yg nelfon ke hape sang suami bilang, dari kepolisian jadi mohon hape dimatikan selama 2 jam karena nomer ini digunakan ama penjahat gitu lah...

    Jadi ketika lagi panik dibilang ke rumah sakit, hape suaminya gak bisa di telp..

    duh kejam banget yah :)

    mudah2an kita bisa lebih waspada lagi yah ...

    BalasHapus
  29. @ Mba Ely, panik banget mbak...:(

    @ Arman, jd si art itu menerima telp dr penipu bilangnya Tika kecelakaan trus si art menelpon teman gw trus si art memberi no telp dr Hendra. Dari situ teman gw menelpon dr Hendra. Begono critanya ;)

    BalasHapus
  30. @ Deva, amin...emang sudah banyak kasus spt itu dan ketika mengalami sendiri paniknya bukan main

    @ Teh Erry, iihhh...kejam bgt sih penjahat itu, smoga mereka cpt diberi hidayah dan insyaf yaa. Amin..

    BalasHapus
  31. Baru baca..duh ampun..bener2 ya, manusia sekarang ada2 aja caranya buat ngambil keuntungan dari orang lain. Bersyukur banget temenmu pas gak lagi sendirian ya Yan, jadi ada temen lain yang bisa bantu dengan pikiran yang lebih jernih gitu...

    BalasHapus
  32. Makin pinter aja modus penipuan jama sekarang...aduuh untung blm transfer ya yan...

    Tks atas share nya yan, berguna banget untuk aq ceritain/infoin ke keluarga dan temen-temen.

    Intinya satu jangan panik #hiiks ngomong ga segampang klo pas kejadian ya yan...apalagi sudah menyangkut anak

    BalasHapus
  33. kejahatan yang seperti ini memang sering terjadi
    jaman aku masih SMP, udah berpuluh puluh tahun yang lampau tuh.... orangtuaku pernah ditelpon juga, ngabarin kalo aku kecelakaan dan butuh dana buat pengobatan secepatnya. Apalagi memang aku SMP nya di luar kota...
    untung saja, tidak sampai tertipu...

    semoga keluarga kita dilindungi dari kejahatan seperti ini yaa

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)