Jumat, 28 Juni 2013

Lapang Hati

*sapu sapu blog yang udah dianggurin selama seminggu* :)

Yeayyy... Sekarang saatnya update blog.
Beneran yaa minggu ini adalah minggu paling riweh buat saya. Riweh di kantor, riweh pula di rumah sampai saya kehilangan waktu untuk ngeblog, merelakan beberapa GA dan blog competition terlewati begitu saja. Hikss...

Keriwehan dimulai hari Senin kemarin yang kondisi hati lagi gak karuan eh... nyampe ke kantor "suasana panas" akibat penentuan rotasi karyawan dan employee gathering.

Setelah melalui perdebetan yang cukup alot dalam beberapa hari ini, hingga harus ada 3 orang (termasuk saya) yang harus mengalah demi kebersamaan akhirnya diputuskan kami akan gathering ke Bangkok. Meski berangkat bulan November tapi Alhamdulilah sudah ketok palu dan sudah diapprove oleh kantor. Bangkok.. i'm coming back *joget joget* :)

Sekarang giliran riweh di rumah, saat ini lagi ada tukang yang kerja untuk beresin rumah. Bukan renovasi kok cuma bongkar pasang tiang depan rumah aja. Tapi namapun pekerjaan cuma sedikit tapi teteup aja bikin puyeng dan rumah otomatis rada berantakan.

Karena ada tukang makanya saya minta tolong Opung Samara datang ke Jakarta untuk mengawasi tukang. Nah tadi pagi abis subuh, Opung ngecek rumah trus berkata : "ini rumah sempit banget yaa.." Dan saya pun hanya bisa tersenyum kecut. Iyaa memang rumah saya itu sangat strategis, kemana mana dekat.

Mau ke kamar tidur? Dekat.. Mau ke kamar mandi? Dekat... Mau ke dapur? Dekat juga.. Trus mau nonton tipi? Juga dekat. Wis pokoke rumah saya itu dekat kemana mana. Kalo begitu namanya strategis bukan??? hihihi... (baca : rumah kecil)

Setelah Opung bilang kalo rumahnya sempit tiba tiba berkata lagi : "rumah sempit gak papa yang penting hatinya lapang". Beuuhhh... Maknyuss deh dengernya. Sepakat banget.

Saya jadi teringat kata kata seseorang yang bilang kalau hati kita lapang pasti permasalahan yang kita hadapi pasti akan terasa ringan. Diumpamakan segelas air ditetesi obat yang sangat pahit, kalo kita meminumnya pasti terasa pahit. Lain halnya jika air seember besar atau air sebanyak kolam renang kemudian ditetesi obat pahit maka gak akan terasa pahit jika kita meminumnya. Psstt...jangan bilang : "siapa juga yang mau minum air kolam?" Ini cuma perumpamaan yaa kakak... :)

Soo...sederhananya, hati itu ibarat tampungan air. Kalo hati kita sempit (sesempit air di gelas) maka masalah yang muncul akan terasa susah tapi kalo hati kita seluas samudra, pasti masalah yang muncul akan terasa ringan. Insya Allah....

Jadi sekarang marilah kita lapangkan hati dan pikiran agar bisa berpikir jernih. Karena kita tidak bisa menghindar dari permasalahan hidup.

Masalah selalu ada... tinggal bagaimana kita menyikapi permasalahan yang ada di depan mata.

Happy Friday All... :)

16 komentar:

  1. waaaa bangkok .. ikut dong mbak ... :D
    walopun sempit tapi tetep nyaman dong, kalo ujan ga keujanan kalo panas ga kepanasan toh ??? :)

    BalasHapus
  2. lho ini Jumat ya? Kirain Senen.... *disiram aer kolam* *balada libur sekolah-- bikin lupa hari :)) *

    moga lancar ya bongkar-pasangnya :)

    BalasHapus
  3. Sesempit apapun tapi kan punya dewe, Yan.
    inget, masih banyak lho yang belum diberikan kesempatan mampu beli rumah sendiri.

    BalasHapus
  4. rumahku juga sempit banget Yan, tapi alhamdulillah selama ini merasa nyaman saja, ternyata memang bersyukur itu bisa membuat dada lebih lapang.... wah asyiknyooo jalan jalan ke bangkok....

    BalasHapus
  5. Bener mba meski rumah sempit *kecil* tapi kalo kita lapang jadi terasa luas :D

    Ih, asyik banget mau kebangkok, ikut dong..*buru2 masuk koper* :))

    BalasHapus
  6. wah asiknya mau ke bangkok... :)

    hehe rumah gua juga sempit. gitu aja kalo manggil andrew, anaknya gak dateng2.. gimana kalo rumahnya gede ya. hahaha.

    BalasHapus
  7. Senengnya yang mau ke Bangkoookk ituuuttt !

    BalasHapus
  8. @ Dea, alhamdulilah De..insya Allah rumahnya nyaman :)

    BalasHapus
  9. @ Tyke, enaknyooo yang libur panjang...sampe lali dino :)

    BalasHapus
  10. @ Indah, iyess...bener banget Ndah, selalu disyukuri apapun itu :)

    BalasHapus
  11. @ Rina, sepakat mak.... mari kita bersyukur dan melapangkan hati...
    Alhamdulilah mau jalan2 gretong :p

    BalasHapus
  12. @ Dian, hayyooo ketauan nyelip di koper :)
    Makasih ya mbak...

    BalasHapus
  13. @ Arman, hahaha...kalo rumahnya besar manggil Andrew pake toa Man :)

    BalasHapus
  14. @ mba Lies, uhuyyy...ayo kita ke Bangkok :)

    BalasHapus
  15. Betul mbak, lapang hati itu lebih susah.. mau rumahnya segede istana, kalo kita tidak lapang hati ya terasa sempit aja kan??
    Tapi kalo sebaliknya, adem ayem terus deh rasanya :)

    BalasHapus
  16. hihihi...sama maak..tipe rumahku type KL4 alias..ketemu loe lagi Loe lagi...qqiqi...

    setuju banget sama opung samara, gpp rumah sempit, asal hati terasa lapang.

    Walau rumahnya mungil, yang penting rumah sendiri dan kita nyaman kan makkk... :-)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)