Selasa, 10 Februari 2015

Jakarta Tergenang

Sudah 2 hari ini Jakarta diguyur hujan yang awet banget kaya pake formalin. Dari hari Minggu sore hingga Selasa pagi, air hujan tetap setia turun. Sudah ketebak lah apa akibat dari hujan yang terus menerus? B.A.N.J.I.R jawabannya

Beberapa wilayah di Jakarta terendam air terutama di titik yang rawan banjir dan kabar terakhir adalah zona ring 1 sudah terendam air. Alhamdulilah rumah kami tidak kebanjiran hanya akses menuju ke kantor yang banjir. Kalau sudah banjir pasti jodohnya adalah kemacetan. Gak hujan aja Jakarta selalu macet, apalagi ini ditambah hujan.. Pastinya makin macet aja.

Senin pagi saya dan si ayah keluar dari rumah dan taraaaa.. langsung disambut kemacetan yang luar biasa. Padahal biasanya yang macet itu di daerah Timbul dan Warung sila, eh..kemarin pagi kemacetan sudah sampai ke dekat rumah.

Pagi itu sepanjang perjalanan kami harus bermacet macetan dan ditambah lagi lewat Jl Ampera dimana ada Pengadilan Jaksel yang sedang menggelar sidang praperadilan kasus polisi BG. Wuiiihhh...makin lengkap sudah kemacetan Senin kemarin.

Selama di kantor, hujan masih turun dan sekitar jam 1 ada kabar kalau commuter line gak jalan karena stasiun Tanabang dan Sudirman sudah terendam air. Huaaaa... Pengin nangis rasanya, mikir pulangnya naik apa? Klo naik bis pasti udah macet banget. Akhirnya saya cuma bisa pasrah.
Syukurnya jam 4 sore sudah boleh pulang dan pada detik detik terakhir menjelang pulang, dapat info kalau comline udh beroperasi lagi. Alhamdulilah banget.. Namun sampai malam hujan masih setia mengguyur Jakarta.

Hari ini berangkat kantor dengan berbasah basahan dan bermacet macetan. Lewat di Pengadilan Jaksel, ada sidang lanjutan BG lagi, macetlah berjamaah. Masuk ke daerah Kemang, macet makin parah. Ternyata banyak titik banjir di Kemang, dimulai dari BC* Kemang sampai ke Hotel Grand Kemang. Dan yang paling parah adalah depan The Mansion atau depan Tamani Cafe.
Air di jalan itu sudah hampir setinggi lutut orang dewasa. Melihat jalanan yang seolah berubah menjadi danau buatan itu membuat saya dan si ayah bingung mau lanjutin perjalanan atau putar balik. 

Akhirnya kami memutuskan lanjut dengan cara saya turun dari motor dan ayah melaju sendiri hingga ke tempat yang gak banjir. Huaaaa...kebayang doong saya harus jalan kaki menerobos banjir sepanjang kurang lebih 100 m dengan ngobok ngobok di dalam air. Subhanallah.. Bener2 perjuangan banget hari ini.

Sampai di kantor telat banget dan badan basah kuyup gak karuan. Meski demikian Alhamdulilah bisa sampai kantor dan motor gak mogok. Sebenarnya yang saya takutkan adalah mesin motor mati akibat menerobos banjir. Bencana banget kan kalau udah basah kuyup trus harus menuntun motor mogok :(

Alhamdulilah hujan hari ini gak seperti kemarin. Sekitar pukul 11 hujan berhenti dan matahari mulai bersinar. Horeee... jemuran kering, hahaha... #emakemakbanget yaaa :) Sampai sore, matahari terus muncul bahkan hingga menjelang maghrib langit tampak cerah.
Setelah tadi pagi berkutat dengan air, sore harinya bisa menikmati indahnya langit. Jadi inget kalimat ini "dibalik mendung masih ada matahari". Jadi malu sama diri sendiri karena tadi pagi udah sedikit esmosi karena harus menerobos banjir :)

Mana nikmat Tuhanmu yang mana yang engkau dustakan?

13 komentar:

  1. Waaa perjuangan banget ya mba Yani. Trus di kantor ganti baju dong? Kl bgini harus sedia baju dan sepatu plastik ya kayaknya.

    iyes, alhamdulillah kemarin hujan ga seharian malah sorenya semoet jemur juga. Hahahaha *emakemakjuga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinjem baju teman yg kebetulan punya stock di kantor :)
      Iya untung kemarin matahari nya cerah bgt.

      Hapus
  2. parah banget emang ya.. rumah bokap nyokap ama mertua gua juga kebanjiran sampe masuk rumah. kakak gua gak bisa pulang dari kantor jadi mesti nginep di hotel.
    moga2 banjirnya cepet surut dah ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa... Kakak nya smp buka kamar ya?
      Bersyukur skrg udh surut :)

      Hapus
  3. Wah alhamdulillah motornya gak mogok ya.
    Aku pernah tuh kayak gitu waktu jaman2 ke kantor :)
    Perjuangan banget ya menerobos banjir dan macet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak... Perjuangan bgt dan alhamdulilah motor gak macet :)

      Hapus
  4. Moga2 banjir jakarta cepat surut ya Yan...

    BalasHapus
  5. Banjir dimana-mana ya banyakyang terjebak gak bisa pulang kerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... Ada yg buka kamar di hotel dekat kantor

      Hapus
  6. Yaaaan...
    iya nih aku nonton di berita banjirnya emang parah banget yah kali ini...
    Semoga aja bisa cepet surut yaaaah :)

    Kemaren ini aku sempet bawa motor menerobos banjir bawa 2 bocah itu lho Yaaan...dan emang sereeeem banget ..hiks..

    BalasHapus
  7. Banjir senin kemarin memang bikin sedih bgt yaaa... aku pun penuh perjuangan untuk ke kantor.. Sampai naik truk untuk masuk kawasan Industri...

    BalasHapus
  8. sekarang aja lagi ujan lagi nih mak... mana pas pulang kantor..alamat malem dah ini pulangnya...untungnya hari ini jumat, jadi seenggaknya besok ada waktu buat istirahat ..

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)