Rabu, 04 Februari 2015

Kolesterol

Dulu sekitar 2 tahun yang lalu saya mendengarkan curhatan seorang teman yang baru saja medical check up (MCU). Dari hasil MCU disebutkan kalau kolesterol teman saya itu di atas ambang batas. Wuuiiihh... Sontak saya kaget. Kenapa? Karena teman saya itu badannya langsing banget.

Trus saya bertanya, kamu kan langsing kenapa bisa kolesterol tinggi ya? Mulailah dia bercerita kalau pemicu tingginya kolesterol adalah pola makan yang kurang baik dan kurang olahraga. Saya pun mendengarkan penjelasan itu dengan manggut manggut.

Awalnya saya pikir, yang kena kolesterol itu orang yang badannya gemuk saja karena mungkin asupan makan yang berlebih. Dan satu lagi adalah orang orang yang sudah lanjut usia. Itulah analisa sotoy saya. Dan ternyata analisa saya benar2 sotoy. Orang kurus sekalipun dengan usia kepala 3 bisa mengidap kolesterol tinggi. Ckckckck...dahsyat ya penyakit jaman sekarang.

Dan 2 tahun kemudian, di akhir tahun 2014 lalu saya melakukan MCU dan hasilnya adalah..... Kolesterol tinggi, sodara sodara... LDL tinggi  serta HDL yang rendah menghasilkan total kolesterol dalam darah saya tinggi. Huaaa...pengin nangis rasanya waktu membaca hasil lab. Langsung teringat ucapan teman saya 2 tahun yang lalu. 

Memang sebelum melakukan MCU saya sering merasakan sakit kepala hebat di bagian belakang dekat telinga. Sakitnya itu sampai berhari hari, padahal sudah minum panad*l tapi gak mempan juga. Biasanya kalo pusing saya jarang minum obat tapi karena udah berhari2 tak kunjung sembuh akhirnya minum panad*l. Ternyata itu gak ngaruh juga. Sempat saya pengin melakukan city scan namun urung karena beberapa hari kemudian pusingnya sembuh.

Jujur deh, saya dan si ayah itu orang yang jarang dan paling males ke dokter. Sukanya sok sok-an jadi dokter untuk diri sendiri. Trus minum obat yang beredar di pasaran saja. Parah yaaa... Padahal berobat ditanggung asuransi kantor :)

Nah...setelah membaca hasil lab dan mendapat kenyataan kalau kolesterol tinggi, saya langsung browsing makanan apa saja yang memicu kenaikan kadar kolesterol. Ternyata..... Cumi cumi adalah salah satu makanan yang berkolesterol tinggi. Saya jadi merunut ke beberapa hari sebelum MCU dimana saya rajin sekali mengkonsumsi cumi cumi.

Hampir setiap minggu saya makan calamari karena si kecil sukaaaaa banget calamari. Dan saya setiap hari minggu pasti ke pasar untuk membeli minimal 0,5 kg cumi cumi. Hal itu rutin saya lakukan selama 1 tahun belakangan ini. Jadi saya benar benar kenyang sama makanan yang judulnya calamari. 

Setelah tahu kalau cumi cumi adalah makanan yang membawa andil paling besar dalam peningkatan kadar kolesterol, saya jadi musuhan dengan cumi cumi. Sudah 2 bulan ini gak makan calamari. Kalau untuk si kecil masih tetap makan cumi tapi porsinya dikurangi dan tidak setiap minggu makannya. 

Selain cumi yang jadi pantangan, kuning telur juga dilarang. Jadi sekarang kalau makan telur rebus atau ceplok, kuning telurnya disingkirkan. Daging berlemak, jeroan, goreng gorengan juga masuk daftar makanan yang harus dikurangi. Sebenarnya boleh aja sih makan gorengan tapi menggunakan minyak baru bukan minyak bekas (jelantah) atau sekalian aja mengganti minyak canola sebagai pengganti minyak goreng sawit. Tapi mahal yaaa minyak goreng canola :)

Oiya, sebagai pengganti cumi, saya masih boleh makan udang karena kadar kolesterol udang lebih kecil dari cumi. Tapi teteup aja saya gak mau makan udang. Rasanya sekarang kalau mau makan yang berlemak itu jadi parno, hahaha... Selain itu sekarang setiap seminggu sekali diusahakan olah raga.

Btw, ada yang punya pengalaman kolesterol tinggi? Share dooong di mari tips and trik nya :)

17 komentar:

  1. kalo dah dapaet tipsnya bagi ya Mak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap pak... nanti kalo ada tips diposting lagi :)

      Hapus
  2. Iya bener cumi kolesterol nya tinggi. Telur puyuh juga tuh ati ati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupp... telur puyuh juga harus dipantang.
      Untungnya aku gak suka telur puyuh, jadi aman :)

      Hapus
  3. Whoaaa..kebanyakan makan cumi ternyata meningkatkan kolesterol yah Yan?
    Gawat nih, si Abah doyan banget soalnyaaa...

    Aku juga kadang sering sakit kepala deket leher gitu lho Yan..
    Tapi kalo kata Abah sih itu mah akibat kurang tidur dan keseringan begadang nonton drakor..bhuahaha...
    *bener juga sih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahaha... begadang demi drakor ya Teh?

      mulai sekarang kayanya musti hati2 sama cumi :)

      Hapus
  4. aku klo test kolesterol alhamdulillah selalu normal, karena memang kurang suka makan cumi, daging, jeroan dll, cuma yang paling khawatir itu masalah jarang olah raga, aku nyaris ga pernah olah raga, sebulan bisa dihitung beberapa kali, karena katanya sih bisa juga koleterol tinggi karena tidak olah raga

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak... jarang olahragajuga salah satu pemicu kolesterol tinggi.
      yuk.. sekarang mulai digiatkan olah raga :)

      Hapus
  5. Temen saya juga badannya kemelinting alias kurus banget dah kolesterol tinggi karena doyan banget makan seafood. Intinya sih jaga makanan and olahraga *nasihat tuk diri sendiri* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul... Yg penting olah raga dan jaga makanan.
      Terima kasih atas kunjungannya ;)

      Hapus
  6. Sering minum bear brand, Yan, itu berguna nurunin kolesterol jahat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Info baru tuh, makasih ya Lis ;)

      Hapus
  7. oo ternyata kurus juga bisa kena kolesterol yak...gue blom cek lagi nih kolesterol semenjak lahiran kmrn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak... Kurus gemuk gak menjamin kadar kolesterol. Coba itu dicek lagi ;)

      Hapus
  8. Sering sakit di bawah telinga itu salah satu ciri2 kolesterol ya ?

    Saya lupa apa udah pernah cek kolesterol, tapi karena pengidap darah tinggi, makanan2 pemicu kolesterol memang udah sedikit di hindari juga sih.

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)