Selasa, 17 Februari 2015

Masih Rejeki

Entah berapa kali saya mengucapkan syukur alhamdulilah atas kejadian sore ini di stasiun Sudirman.

Jadi ceritanya saya pulang kantor menuju stasiun Sudirman. Sesampainya disana mampirlah ke ATM B*A. Karena terburu buru sudah mendengar pengumuman commuter line jurusan Depok berada di stasiun Tanah Abang maka saya pun cepat mengambil uang yang keluar dari mesin ATM dan struknya dibuang ke tempat sampah.

Langsung saja ngibrit turun ke platform 2 dan benar saja kreta sudah mau sampai. Saya lihat calon penumpang di platform berjubel jadi memutuskan untuk ikut kereta berikutnya. Karena yakin banget sudah gak mungkin bisa masuk *lirik para roker Desi dan Pungky :)*

Akhirnya saya melenggang santai menuju mushola. Saya pikir dari pada nunggu kreta mending sholat dulu karena waktu magrib sudah tiba. Pas saya jalan, tetiba ada pengumuman telah ditemukan kartu ATM. Saya santai saja melenggang tanpa menggubris pengumuman itu.

Menjelang sampai musholla saya iseng cek dompet dan ternyata ATM B*A saya gak ada. Huaaaa...panik banget!!! Langsung saya mengingat ingat apakah tadi sudah mengambil kartunya atau belum?. Ternyata benar... Waktu uang keluar, lupa gak ambil kartu.

Spontan saya jalan setengah lari menghampiri petugas. Dan bapak petugas dengan sigap mengantar saya ke ruang pengumuman. Sampai di ruang pengumuman ternyata kartu ATM ada di ruang staff. Huffftt... Lumayan olah raga sore, naik turun tangga di stasiun Sudirman.

Setelah tiba di ruang staff, saya melapor kalau kartu ATM tertinggal di mesin ATM B*A. Pak petugas gak bisa langsung percaya begitu aja dooong...mendengar laporan saya. Mungkin muka saya kurang sholehah, hahaha... *benerinkerudung*

Dengan diantar pak petugas, kami meluncur ke mesin ATM. Disana saya disuruh memasukkan PIN dan bertransaksi. Dan ternyata benar.... Itu kartu saya. Pak petugas pun percaya kalau saya adalah pemilik kartu tsb.

Keluar ruang ATM, saya tak henti mengucapkan terima kasih kepada pak petugas dan bersyukur kartunya gak hilang. Ini berarti masih jadi rejeki saya. Alhamdulilah...

Terima kasih ya Allah... Terima kasih pak petugas, sudah menolong saya dengan sigap. Terima kasih untuk seseorang yang telah jujur menemukan ATM saya dan menyerahkan kepada petugas stasiun. Semoga amal kebaikan orang2 tsb diterima Allah sbg amal sholeh. 

Dan inilah sosok pak petugas yang baik hati itu :)

16 komentar:

  1. aku udah dua kali kejadian kaya gini, yang pertama hilang yang kedua alhamdulillah, ada satpam yang lihat dan manggil manggil saya... alhamdulillah ya Yan masih rezeki.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah masih ada orang baik di sekitar kita yaaa :)

      Hapus
  2. ya Alllah maaak....Alhamdulillah masih rejeki yaaak... gue puun suka teledor lupa ambil kartunya lagi kalo abis ambil.. T___T

    BalasHapus
  3. seneng ya masih ada orang2 yang jujur ya... :)

    BalasHapus
  4. Aq juga pernah kejadian kayak gini..Alhamdulillah masih ketemu orang2 baik ya mbak..

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah mak...melu seneng...jadi ga tau ya sebenarnya yang nemuain di kartu ATM lu di mesin ATM itu sapa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Akau gak tau siapa yg nemuin mak.. Orang jujur pastinya :)

      Hapus
  6. Alhamdulilah mbaa, gak kebayang repotnya kalau atm hilang, masih harus urus kanan kiri..

    BalasHapus
  7. Subhanallaah... baik banget ya mbaa. Maksudnya berbuat seperti itu memang sudah kewajiban setiap manusia, tapi kan dalam keadaan hectic begitu di stasiun sebenernya dia bisa aja ambil tanpa ketauan.

    Ambil uang pake menu penarikan cepat emg suka bikin org lupa ambil atmnya. Menu ini bikin uang keluar duluan, ambil struk, trus lupa deh sama kartu. enakan sih pake menu penarikan jumlah lain. karena pas selesai mesinnya nanya dulu, apa ada transaksi lain? Aku juga pernah hampir lupa bgini. Tapi tetep juga sih sering pake menu penarika cepat. hahahaha... Alhamdulillah ya Mba masi rejeki ^^

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)