Selasa, 17 Februari 2015

Say Love With Durian (part 2)

Konon kabarnya tanggal 14 February adalah hari Valentine atau hari kasih sayang. Sebenernya saya sih gak terlalu mengistimewakan hari itu. Dari dulu sewaktu masa sekolah gak ada tuh acara tukar tukaran coklat atau sebagainya. Ya mungkin karena saya menghabiskan masa ABG di kota kecil, jadi gak ada yang begituan ;)

Hingga setelah saya pacaran dan menikah pun, gak pernah merayakan hari Valentine. Gak ada bunga atau coklat yang menghampiri tangan saya. Apalagi si ayah tipe orang yang gak romantis dan lempeng lempeng aja, hahahaha...

Nah, pernah nih pada 3 tahun yang lalu, pas Valentine tahun 2012 tiba tiba ayah pulang kantor sambil membawa durian. Dengan gaya sok romantisnya, ayah say love with durian.... Aseli saya ngakak... hahaha *sungkemsamaAyah*

Kemarin pas hari sabtu kebetulan hari Valentine, kami gak pergi kemana mana karena si kecil demam. Sore harinya si ayah tetiba keluar mau beli sesuatu katanya. Eh pas pulang, tercium bau yang sangat menyengat, apalagi kalau bukan bau durian. Horeeee.... Si kecil sampai girang banget begitu lihat buah berduri tsb.
Alhamdulilah...duriannya manis..
Akhirnya malam itu kami makan durian dengan nikmatnya. Terima kasih Ayah...

Trus ayah bilang begini :
Say love with flower? Udah biasa...
Say love with chocolate? Apalagi... Udah makin lebih biasa.
Say love with durian? Anti mainstream, hahaha....

Lophe lophe deh sama Ayah :)

8 komentar:

  1. Ciyehhhh tetangga cowo bisa romantis juga yak hahahaha

    BalasHapus
  2. Anti mainstream ya Mak kalimat terakhirnya? Kapan ya makan durian. Jadi ngiler. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak...antimainstream, sudah diedit..
      makasih yaa :)

      Hapus
  3. Mau dong duriannya maaak.....

    BalasHapus
  4. Hahahahaha...iya..iya deh iyaa..say love with durian mmg anti mainstream :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Lis... anti mainstream abissss :)

      Hapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)