Jumat, 21 September 2012

Employee Gathering KL 2012 #part 1

Hari Jumat - Minggu, 14-16 September 2012 lalu saya dan teman teman berkesempatan mengunjungi negara jiran Malaysia dalam rangka Employee Gathering. Alhamdulilah tahun ini kita bisa nembus jalan jalan keluar negeri karena sebelumnya pada tahun 2008 ke Anyer dan tahun 2010 ke Pulau Dewata. Tahun kemarin kami skip jalan jalan karena budget yang tidak di acc ya iyalah wong ngajuin jalan jalan ke Eropa, hihihi...

Yup..ini adalah kali ketiga saya meninggalkan Samara untuk kepentingan senang senang kantor. Yang pertama yaitu waktu outing ke Bali yang bertepatan dengan ulang tahun Samara yang pertama, tak lama kemudian training di Bandung selama 3 hari dan ini yang terakhir. Untuk yang pertama dan kedua saya harus mempersiapkannya dengan sungguh2 karena ini ada hubungan nya dengan stok ASIP. Waktu itu kejar tayang, meski Samara sudah 1 tahun tapi belum doyan dengan susu UHT dan di sela sela kegiatan saya harus pumping. Kali ini saya agak santai karena gak pusing mikirin stok asip dan gak perlu pumping lagi ^_^

Hari Jumat itu hanya bermodalkan tas backpack yang bisa dijadikan troley bag juga, saya berangkat kantor seperti biasa. Berhubung saya di divisi operasional (meski bukan di kantor cabang) maka kami diharuskan kerja dulu sampai jam 11 siang untuk transaksi pengiriman dana ke bank lain.

Rombongan dibagi menjadi 2 sesi yaitu sesi 1 yang berangkat jam 11.30 siang untuk flight jam 15.00 dan sesi 2 berangkat jam 15.30 untuk flight jam 19.00. Saya kebagian sesi 1, jadi begitu sampai kantor saya buru buru menyelesaikan pekerjaan dan jam 11 kelar, etapi ada beberapa kerjaan yang harus saya titipkan pada teman yang berangkat sesi 2. Aseli...dalam hal ini teamwork sangat diperlukan banget dan alhamdulilah semua bisa saling back up kerjaan *ini salah satu yang saya suka dari team saya, kompak bo...* :)

Jam 11. 15 kerjaan kelar dan langsung cabcus ngumpul di lobby. Oiya gathering kali ini divisi saya berkolaborasi dengan divisi lain. Lagi lagi ini adalah hasil kerja teamwork antardivisi yang lumayan oke *begitu sih pujian dari para kadiv* Jam 11.30 meluncur ke bandara dengan bus sewaan. Trip ini kami menyewa jasa travel agency tapi pihak travel tidak menyediakan bus menuju ke bandara jadi kita ke bandara harus sewa bus sendiri.

kumpul di lobby kantor

Sampai bandara terminal 3 jam 12.15 disambut oleh tour leader yang akan menjadi guide kami selama ngetrip. Alhamdulilah banget jalanan kali ini bersahabat jadi bisa cepat sampai bandara, dan bagi kaum lelaki masih ada waktu untuk sholat Jumat. Nah, bagi para wanita langsung berpencar menuju restoran untuk mengisi perut.

Saya dan teman teman yang rata rata adalah emak emak ogi memilih masuk ke Monas Lounge untuk makan siang gratis disana, hahaha...Ceritanya ada salah satu teman saya yang punya kartu kredit Platinum bank UO* dan untuk dia masuk ke Monas Lounge itu gratis, tapii...kita kita yang gak punya kartu platinum bisa masuk juga dan menikmati maksi #makansiang# asalkan apply kartu kredit. What...cuma itu syaratnya? Wah...cemen banget deh. Tanpa babibu lagi kami langsung masuk, isi aplikasi dan santap siang gretong *sambil cekikikan abis*

Monas lounge
Urusan perut kelar, saatnya check in, meski kita ada 45 personel alhamdulilah gak ada kendala dan boarding pass sudah di tangan kami masing masing. Saya jadi teringat 2 bulan lalu teman saya dari divisi lain mau berangkat gathering juga ke Malaysia, eh...pas di bandara tiketnya bermasalah dan semua (sekitar 50 orang) gagal berangkat. Duh, kebayangkan gimana kecewanya teman saya itu, udah sampai bandara, udah pamit kanan kiri, udah prepare semuanya eh gak jadi berangkat. Rasa marah, kesel, malu, kecewa campur aduk jadi satu. Pulang lah mereka dengan hati kecewa dan rasa malu. Saya yang mendengar berita itu sampai gak tega menanyakan ke teman saya. Saya lebih memilih diam dan menunggu dia cerita sendiri. Akhirnya mereka minta pertanggungjawaban pihak travel dan emang sih ujung ujungnya 2 minggu kemudian mereka jadi berangkat tapi kan udah ilfil aja gitu...^_^

ehem...narcist ^_^
Saat boarding time saya menyempatkan telp Samara, eh...pas saya pamitan lagi, Samara lupa kalo saya mau pergi dan ditanya lagi : "bunda mau kemana?". Bunda : "ke Malaysia". Samara : "Malaysia-nya dimana?". Bunda : "di rumah Upin Ipin". Samara : "oh..Upin Ipin". Langsung nyambung deh ^_^

before departure
Tepat jam 15.15 kami berangkat, perjalanan memakan waktu 1 jam 50 menit, tiba di LCCT (Low Cost Carrier Terminal) jam 18.00 waktu Malaysia (KUL). Perbedaan waktu antara Jakarta dan Kuala Lumpur adalah 1 jam lebih cepat.
Tibalah saatnya cek imigrasi, satu persatu lolos tanpa pertanyaan, eh giliran saya ditanya macam macam sama si petugas. Pertanyaan pertama : "datang ke Malaysia untuk ape?" Saya jawab : "gathering". Petugas : "berape lame?" Saya : "3 hari". Petugas : "sudah punye tiket balik?" Saya : "sudah". Petugas : "mane tiketnye?" Saya diam sambil menyodorkan tiket. Kemudian finger check kedua telunjuk.
Aihhh...makcik, lengkap banget pertanyaanmu? Awak ini bukan pekerja ilegal kok...^_^
Teman teman saya sampai heran kok saya bisa ditanya macam macam? Entah lah...

safe landing, captain...






 Oiya beberapa sign di LCCT yang terasa aneh di telinga kita :)





Kelar cek imigrasi kami menuju bus yang akan membawa kami ke KL. Perjalanan LCCT ke KL kurang lebih memakan waktu 1 jam. Sepanjang jalan menuju KL kami disuguhi pemandangan pohon kelapa sawit di kanan kiri. Yupp.. memang LCCT berada di tengah tengah hamparan kebun sawit. 
Suasana jalanan malam itu lengang dan lancar, gak ada antrian di pintu tol keluar, gak seperti di Jakarta kalo mau keluar dari bandara pasti macet, belum lagi antri di pintu tol.  

Melintasi Putra Jaya yaitu pusat pemerintahan Malaysia dan stadion Bukit Djalil. Nah di stadion ini team Indonesia pernah dikalahkan oleh team tuan rumah. Gak di kandang sendiri gak di kandang orang, kok team Indonesia melempem banget ya? hihihi...

Memasuki daerah Bukit Bintang kami menuju hotel Corrona Inn di jalan Tong Shin untuk makan malam dan presentasi di restorannya. Hmm..hotelnya gak begitu besar dan makanannya juga kurang nendang di lidah. Karena kondisi kita laper, yaaa...apa boleh buat lah kita santap saja hidangan yang ada sambil dengerin bapak ibu bos presentasi. Oiya, disini saya heran kok makan malam di hotel pakenya piring melamin ya? Apa karena ini hotel kecil atau memang tradisi di sana seperti itu? Ckckckck...kami sampai geleng geleng kepala

after dinner
Setelah selesai makan malam kami berjalan kaki menuju hotel tempat kami menginap yaitu Golden Palace di jalan Pudu. Ya..memang kami makan malam dan menginap di hotel yang berbeda, etapi hanya dengan berjalan kaki santai sekitar 10 menit kami tiba di hotel. Posisi hotel Golden Palace ada di samping hotel Royal Bintang, kalo hotel Royal Bintang itu bintang 4 tapi kalo Golden Palace bintang kejora 3 sajah ^_^

Melintasi jalanan di Bukit Bintang sepeti layaknya melintas di jalan Sabang, banyak yang menjual makanan di pinggir jalan seperti chinnese food, satay, seafood, kari dan roti cane serta tak ketinggalan teh tariknya. 

Lagi asyik asyiknya melintas di depan hotel Royal Bintang tiba tiba di belakang saya ada yang teriak "copeeeeettttt" dan seketika itu saya lihat 2 orang pemuda berbadan besar lari kencang sambil cengar cengir melintas di depan saya. Jujur...saya bingung, loh kok di negeri orang ada istilah copet juga? Jangan jangan yang teriak itu teman yang berjalan di belakang saya? dan oalah...ternyata tebakan saya benar sodara sodara....henpun tipe BB teman saya dijabret pemuda berbadan besar itu. Ya Rabb, lemes seketika lutut saya. 

Ceritanya nih temen saya itu sedang foto2 di jalanan pake BB trus tiba tiba dari tangannya dirampas BBnya dan langsung lari si penjambret. Tangan teman saya sedikit tergores akibat rampasan itu.Herannya nih...kata temen saya, si copet masih sempet cengar cengir sebelum lari kencang.  Duh Gusti....saya gak bisa berkata kata lagi. Kami melanjutkan jalan kaki menuju Golden Palace.

Tiba di hotel kami menenangkan dan menghibur temen saya itu. Rencananya sih begitu sampai hotel taruh barang trus kita jalan lagi sekedar melihat suasana malam di Bukit Bintang, etapi...setelah ada kejadian itu langsung ilfil gak jadi keluar. Yang ada kami malah ngumpul di kamar hotel untuk menenangkan teman saya. Duh...ada ada aja yaa, belum apa apa udah kejadian tidak menyenangkan. Alhasil malam itu kami habiskan dengan kruntelan di hotel.

To be continue....


12 komentar:

  1. hehehe...iya mbak, tapi ada tragedi copet yang bikin ilfil :(

    BalasHapus
  2. yaahhh.. kasian banget temannya.. :(
    kok ya copetnya masih sempet senyum2 ya?

    trus ngga dilaporin mba?

    BalasHapus
  3. aduh kasian bgt temennya.. jd ikut gemes sy bacanya..

    BalasHapus
  4. Nike, iya tuh kasian banget temenku, lebih kesel lagi lihat muka si copet yang senyum2 itu :(

    Gak dilaporin, entah lah kok gak kepikiran gitu?

    BalasHapus
  5. Mba Chi, yang baca aja ikut gemes, apalagi saya yang ada di TKP, haduh...sebel ngeliat si copet yang senyam senyum :(

    BalasHapus
  6. aduuh asiknya gathering ke malaysia.. ;) kecuali yang bagian di copetnya itu yaa..
    trus orang2 malay disekitarnya pada peduli ga Yan?

    BalasHapus
  7. asyik nyaa

    salam kenal...

    kunjungan siang hari yang terik

    komentarkan artikel ini ya....

    http://www.timkomte.com/2012/09/traffic-pengunjung-rumahku-turun.html

    BalasHapus
  8. Aiiihh...gak asik banget ya jeng, maunya jalan2 nikmatin suasana di negeri orang, malah kena copet :(

    BalasHapus
  9. @ Desi, iya jalan2 gretong :)
    itu orang orang di sekitar TKP cuek aja tuh..:(

    BalasHapus
  10. Ahmad Saadilah, terima kasih atas kunjungannya :)

    BalasHapus
  11. Allisa, iya jeng..maunya senang2 malah nangis bombay :(

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)