Rabu, 05 September 2012

Lebaran (part 3)

Ini merupakan lanjutan dari cerita ini dan cerita ini lagi ^_^


Rabu 23 Agustus 2012

Gak terasa sudah seminggu kami di rumah eyang Samara. Alhamdulilah gak ada rasa bosan atau rasa kurang menyenangkan baik dari saya, pak suami dan Samara. Malahan Samara makin senang dengan kedatangan sepupunya yang silih berganti.

Karena memang gak ada acara apa, kami cuma di rumah aja sambil gegoleran di depan tipi atau kalo istilah kami adalah mindang yaitu tidur berjejer. Istilah ini dipakai juga oleh Lulu dengan mindang tugether-nya. Emang enak sih menikmati libur dengan kumpul bersama keluarga.

Berhubung gak ngapa ngapain akhirnya saya ngoprek isi ruang logistik mama dan menemukan sebuah parcel. Wah...seru juga nih pikir saya kalo Samara yang buka parselnya. Kalau tahun sebelumnya di rumah mama lumayan banyak parcel yang datang tapi untuk tahun ini hanya ada 1 parcel. Yup... mama memang sudah pensiun per tanggal 1 Mei 2012. Tapi Alhamdulilah banget loh...di kala mama pensiun masih ada yang tresno sama mama dengan mengirimkan bingkisan lebaran :)

Coba lihat gaya Samara yang tangannya membentuk simbol metal. Entah siapa yang mengajarinya, saya juga geli melihat gayanya ^_^


Mana jempolnya? mana? ^_^
 Waktu luang di rumah eyang dimanfaatkan dengan bermain...bermain dan bermain... 
Sambil lari larian pake sandal jepit bunda. Kenapa ya anak kecil itu suka banget pake sandal orang dewasa? ^_^

purple girl...:)
 Sama opung

Opung dan cucunda...

Oiya hampir lupa, pagi harinya kami jalan jalan ke alun2 Slawi. Hmm..kenapa senyum Samara harus begitu? Kaya dipaksain banget? Apa karena masih ngantuk ya nak..:)



Sore harinya waktu Samara dihabiskan untuk bermain sepeda di halaman. Sepedanya minjam punya sepupunya. Oiya lucu deh sepeda itu, bentuk dan ukurannya sih sama seperti sepeda Strawberry Shortcake-nya Samara  tapi di bagian belakang gak ada boncengan melainkan ada semacam tongkat besi yang bisa dipegang oleh orang dewasa. Jadi Samara bisa belajar menggowes sendiri dengan dipegangi Ayah dan gak takut bakal jatuh.



Kamis, 23 Agustus 2012

Kamis dini hari sekitar jam 1 saya kedatangan banyak sepupu dan keponakan dari Jakarta yang totalnya sekitar 25 orang. Gak tanggung tanggung sepupu saya itu menyewa 1 bus White Horse untuk datang ke Tegal. Ceritanya nih...mereka itu adalah kakak sepupu saya dari anak Pakdhe saya (kakaknya mama) yang nomor dua. Sebagai informasi, mama saya itu 16 bersaudara tapi yang hidup ada 13 orang dan mama saya anak ke 14. Hehehe...kebayangkan dong pakde budhe saya banyak banget tapi om tante saya cuma sedikit dan sepupu saya juga banyak. Yang lebih mengagetkan lagi, ternyata saya sudah mempunyai 2 orang cucu dari keponakan saya (cucunya Pakde yang tertua) huaaa...masih muda begini udah dipanggil eyang :( Oh no....

Nah berhubung tamunya banyak makanya saya kurang berinteraksi dg mereka karena mempersiapkan segala keperluan sarapan, makan siang dll di dapur. Emang semua makanannya sih dibeli tapi kan butuh tiyang wingking (orang belakang) yang standby. Karena ngumpulnya di rumah mama, maka sayalah yang bertugas itu ^_^

Dan inilah hidangan makan siang khas Tegal banget yaitu sate kambing muda dan tahu Slawi. Konon kabarnya sate kambing muda Tegal itu TOP BGT, emang sih.,,setiap kami kedatangan tamu kami selalu menyuguhkan sate ini dan mayoritas tamu menunjukan jempolnya jika ditanya enak atau gak? :)

Oiya daging kambing sebagai bahan utama sate ada 2 macam yaitu Balibul (kambing yang usianya di BAwah LIma BULan) dan Batibul (di BAwah TIga BULan) Wah...terdengar sadis ya...anak kambing yang masih berusia sangat muda udah dibikin sate? Hihihi... yang pasti  itu sate rasanya endess banget.

Sate Kambing Balibul
Inilah sate kambing dan bumbu kecapnya yang lengkapi dengan irisan tomat dan bawang merah

Sate dan bumbu kecapnya
The menu... Sate, kambing, tahu Slawi dan sop ayam. 
Awalnya mama mau bikin sop kambing tapi kasian tamunya kalo semua hidangan berbau kambing, yang ada ntar malah tekanan darahnya naik semua, hehehe...


Hmm...tahu Slawi ini enak banget kalo dimakan pas hangat ditambah pedasnya cabe rawit *cari tisu buat ngelap*



Karena tamu kami banyak makanya sate yang dipesan gak tanggung tanggung yaitu 7 kodi. Fyi, 1 kodi isinya 20 tusak sate, jadi kebayangkan hari itu kami semacam pesta sate. Dan si ayah yang bertugas meracik bumbu kecapnya

Tukang sate ku sayang ^_^
Sebenarnya selain sate, ada makanan khas Tegal lainnya yaitu soto Tegal. Untuk lihat penampakan sotonya bisa diintip disini.
Menurut saya nih..mudik gak akan berasa mudik kalo gak makan sate Tegal, tahu Slawi dan soto Tegal. Karena ketiga makanan itu agak susah ditemukan di Jakarta.

Jumat, 24 Agustus 2012

Hari itu adalah hari terakhir kami berada di rumah Eyang karena kami berencana untuk kembali ke Jakarta pukul 1 siang dengan sebelumnya diantar kakak saya ke Cirebon. Yup...kami memang tidak mendapatkan tiket kereta Cirex balik ke Jakarta via Tegal, yang kami dapatkan adalah via Cirebon. Alhasil kakak semata wayang saya harus mengantar kami ke Cirebon.

Pagi harinya Samara ikut recokin bantuin Opung melepas bendera umbul umbul yang sudah seminggu dipasang dalam rangka 17an. 

Ambil bendera yuks...
Gaya Samara melepas bendera, eh...ada mas sepupunya juga yang ikut recokin ^_^


Setelah dilepas trus dilipat deh...Udah berasa macam Paskibraka aja nih ^_^
Semoga nantinya emang jadi anggota Paskibraka beneran ya, nak...

Paskibraka cilik
Siangnya abis sholat Jumat kami berangkat ke Cirebon. Hari itu arus balik sudah terasa, yang biasanya Tegal-Cirebon ditempuh dengan waktu 2 jam saja, kali ini hampir 4 jam. Alhamdulilah sampai di stasiun Cirebon pas banget karena gak lama kami sampai trus kretanya datang.
Bye..bye..Tegal.. Cirebon... Selesai sudah mudik kami tahun ini.
Sampai Jakarta jam 9 malam, Alhamdulilah sepanjang perjalanan Samara bisa diajak kompromi.

Sabtu Minggu, 25 dan 26 Agustus 2012

Waktunya beberes rumah....dan bersilaturahmi ke mertua dan tetangga.
Beneran deh hari itu rasanya capek banget karena kerjaan yang gak kelar kelar sampai akhirnya saya tepar dengan suksesnya dan alhasil penyakit lama saya kambuh :( Alhamdulilah hari minggu nya saya sudah agak baikan.

Alhamduliah mudik lebaran tahun ini berjalan lancar. Untuk tahun depan si Ayah pengin kami lebaran di Jakarta. Hmmm...oke lah kalo begitu ^_^ 
Semoga kita semua diberi umur panjang sehingga bisa menikmati indah dan kebersamaan Lebaran tahun depan. Amin...

.



10 komentar:

  1. Samara aktif banget, pasti tiap hari selalu ada cerita baru ya, Yan :)
    Btw pagi2 ud ngliat sate kambing, soto, ishhh.. pas bgt kemaren kt dokter tekanan darahku rendah banget, apa menu maksi hari ini sate kambing aja ya? Hihihihi..

    BalasHapus
  2. Della, iya...setiap hari ada aja cerita baru dari Samara :)

    Eh, bumil mau makan sate ya? Jangan banyak2 ya bu, katanya panas :)

    BalasHapus
  3. alhamdulillah semuanya lancar.. ikut seneng bun..
    aku ngiler sama satenya.. :D

    BalasHapus
  4. Nike, terima kasih yaa..
    Coba deh kapan kapan makan sate Tegal, yummmy banget dah :)

    BalasHapus
  5. hiyaaa...samaaa eik juga ngileer sate tegaaal. Tahunya juga menggiurkan deh..

    hihihi lucu ya samara pake sendal orang gede. Radit juga sama, maunya pake sepatu yang biasa ayahnya pake..:D

    anak2 always lucuuuuk ya..

    BalasHapus
  6. Desi..tahu Slawi itu enak banget kalo dimakan selagi hangat, bisa2 lupa kalo udah nelan banyak :)

    Emang anak seumur Samara dan Radit lagi seneng2nya pake sandal orang dewasa kali yaa? :)

    BalasHapus
  7. Mba Lidya, Sate Tegal emang jarang beredar dimana mana, akupun dulunya susah mencari sate Tegal di Jakarta :)

    BalasHapus
  8. pergi2an sm keluarga besar, naik bis itu asik bgt ya.. Sy juga lebih suka kayak gitu drpd konvoi..

    di deket rumah sy ada yg jual sate tegal.. Emang rasanya lebih enak dr sate kambing biasa kl kata sy...

    BalasHapus
  9. Mba Chi, iya daripada konvoi, malah ntar jadi saling nunggu kalo ada yang tertinggal di belakang.

    Dimana itu sate Tegalnya mbak? :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)