Rabu, 06 Maret 2013

One Day Service

Gak terasa ternyata sudah 5 tahun lamanya saya mempunyai paspor dan tahun ini adalah tahun terakhir masa berlakunya. Masih inget kejadian 5 tahun yang lalu ketika saya dan teman nekad membeli tiket ke Thailand padahal waktu itu belum punya paspor :) *bonek banget ya* 

Setelah tiket sudah ditangan barulah saya kasak kusuk nyari info bikin paspor. Pembuatan paspor jaman dulu kayanya gak serame sekarang ya? Dulu itu pagi jam 7 nyerahin dokumen cuma 15 menit saya antri trus saya bisa berangkat ke kantor.

Berhubung paspor habis di bulan April 2013 *yang mana seharusnya diperpanjang 6 bulan sebelum habis masa berlaku* saya kembali mendatangi Kanim Jaksel. Dengan berbekal form tanda terima Pra Permohonan *saya apply online dulu dengan masuk ke webnya Imigrasi* hari Kamis minggu lalu tiba di Kanim jam 7 pagi.

Dan apa yang terjadi ketika melangkahkan kaki masuk ke kantor itu? Pengin pingsan rasanya melihat antrian yang puanjang banget sampai ke tangga naik lantai 2. Dan pengin pingsan beneran waktu naik ke lt 2, Masya Allah itu orang udah buaaanyyyak banget disana. Helowww ini masih jam 7 loh??? Emang orang orang itu pada datang jam berapa sih??

Karena jiper lihat antrian ditambah lagi ada pengumuman kalo dalam 1 hari Kanim hanya melayani 300 orang saya dengan rincian 200 pemohon biasa, 50 orang pemohon online dan 50 sisanya pemohon dari rombongan, saya makin pesimis untuk menyerahkan berkas. Karena pastinya hari itu saya tidak bisa langsung foto. Bisa bisa saya harus datang lagi dua hari kedepan untuk foto dan wawancara. Malas dong... Udah bela belain cuti eh gak bisa foto, trus trus apa artinya saya sudah apply online? 

Setelah nanya ke petugas keamanan, saya dapat info kalo untuk perpanjangan paspor mendingan ke Kanim Jakpus atau Jakbar saja karena disana sedang ada layanan uji coba One Day Service (ODS). Mendengar itu saya langsung balik kanan meninggalkan Kanim Jaksel menuju Kanim Jakpus di Kemayoran. Jauh banget ya??? Iya kakakkkk.... tapi untungnya itu dekat kantor ayah.

Karena si ayah cuma ngedrop saya aja di Kanim Jaksel akhirnya saya naik busway. Memang ya Allah itu Maha Penyayang, saya telp ayah ternyata baru sampe Menteng, si ayah nungguin saya di halte Setiabudi. Akhirnya sayapun bisa bonceng ayah lagi dan cepet sampai ke Kanim Jakpus.

Sampai sana sekitar jam 08.20 antriannya gak begitu panjang. Saya menuliskan nama untuk antri, tak lama kemudian dipanggil untuk dicek paspor lamanya. Sebelum berpanjang panjang cerita saya infokan saya kalo Kanim Jakpus dan Jakbar hanya melayani perpanjangan paspor seperti yang tersebut di spanduk ini    


 

pengumuman ODS
Setelah scan paspor lama, paspor saya yang terbitan Kanim Jaksel boleh melanjutkan proses untuk pemberkasan, wawancara dan foto. Kalo lulus ODS berkas kita akan diberi tanda seperti ini

Lulus ODS
Ada cerita seorang cewek yang gak lolos scan paspor lama, padahal itu paspor terbitan Jakpus. Jelas saja si cewek itu marah marah dong...kenapa terbitan Kanim lain bisa lolos, ehhh terbitan lokal *Kanim Jakpus* malah gak?

Setelah debat dengan para petugas maka si cewek itu tetap melanjutkan prosesnya. Tapii kalo yang gak lulus scan paspor itu bukan terbitan Jakpus, sudah pasti Kanim Jakpus gak akan membantu.

Makanya saya bersyukur banget lulus scan paspor, jadi kan gak terbuang percuma waktu cuti saya *sayang sayang cuti* etapi beneran loh selama antri saya gak lepas dari doa mohon kelancaran.

Kelar pemberkasan sekitar pukul 09.50 naik ke lantai 2 untuk bayar lanjut wawancara dan foto. Dapat antrian 250, coba kalo saya telat datang pasti gak bakal dapat nomer antri karena tiap hari hanya dibatasi 300 pemohon. 

Jam 10.20 selesai antri di kasir dan inilah babak antri paling lama. Seandainya rumah dekat, udah pasti saya pulang dulu, tidur tidur dulu karena diperkirakan bakal dipanggil wawancara jam 13.30 alias setelah istirahat. Huaaa matek gaya abis deh... Untung saya ditemani Totto Chan dan henpun untuk browsing bowsing.

Saya pun cuap cuap di twitter, sampai ada teman blogger Della maknya Nadya nanya emang mau jalan kemana sih? Gak kemana mana kok...cuma perpanjangan ajah *sambil ngumpetin tiket pesawat* :)
Doain aja semoga tahun ini bisa outing keluar lagi, tapi denger denger sih bakalan ke ....*ilang sinyal*


Menunggu...jelas itu hal yang paling menjemukan tapi apa daya demi jalan jalan ke negara tetangga saya rela ngantuk ngantuk di kursi.

Bener saja dugaanku, jam 13.50 saya baru dipanggil untuk wawancara dan foto. Lecek banget rasanya muka ini karena kelamaan nunggu.
 
Yeaayyy akhirnya pemotretan juga ^_^
Sekitar 15 menit kemudian saya keluar ruangan dan kelar sudah acara pemotretan hari ini *berasa artis banget*. Pas nanya kapan jadinya paspor? Dijawab besok siang. Whaattt? Trus apa dong artinya One Day Service? Arrrgggghhh...pengin marah deh rasanya.

Berhubung sudah kehabisan energi akibat antri yang melelahkan, saya udah gak mau debat. Capek sodara sodari.... Biarin besok aja deh paspor nya diambil sama Ayah.

Mungkin kalo saya fotonya sebelum makan siang, paspor akan jadi di sore hari. Akhirnya jam 14.30 saya meninggalkan Kanim Jakpus, mau mapir ke kantor ayah gak enak karena bakal ganggu kerjanya. Ya sudah pulang saya naik Commuter Line.

Trus trus ODP gimana dong??? Entah lah...yang pasti saya hanya 1 kali saja ke Kanim, urusan ngambil paspor saya serahkan sama ayahnya Samara ^_^



22 komentar:

  1. hehehehe bisikin dong mau kmn kakak :p
    Btw gw klo perpanjang minta tlg biro jasa mak, udh langganan sm dia dr perpanjang stnk, sim dll haaaaaha *males urus sendiri* taon lalu aja bikinin millie paspor pk biro jasa.

    Klo telat bs ga pk biro jasa mak? *komen apa ini*

    BalasHapus
  2. huahahaha one day service nya maksudnya dalam 24 jam kali ya... :P

    BalasHapus
  3. mau kemenoong..??? ikuuut dooong ;))

    BalasHapus
  4. kebayang lamanya nunggu itu mbak
    kalau pasporku habis sih bisa bikin di KJRI sini :)

    BalasHapus
  5. Yaaah.. Ternyata tetep ga one day juga.. Tapi maklumin aja deh, namanya juga masih uji coba.. -___-"

    BalasHapus
  6. mau kemana nihhh mbak ? xixixi ga ngajak :D

    BalasHapus
  7. Soal antri mengantri, ogah dah hihihihi...^_^

    BalasHapus
  8. Jadi brangkatnya kapan mba, kemana..hihi kek petugas imigrasi aja nanyanya

    BalasHapus
  9. Ohhh segitunya ya mbak,wihh terbayang ribetnya urus2 dokument disana mesti antri sampai ratusan,apalagi kalau kita karyawan ya, malah bela-belain cuti, saya dulu ambil passport pertama di kota Manado saat masih tugas disana, kebetulan kerjaan terkait dengan beberapa orang di kantor imigrasi cuma 20 menit jadi deh, kan kota kecil.Postingannya selalu detail dan sangat informatif, senang deh follow blog ini:-)

    BalasHapus
  10. Gue udah baca serius-serius, eh di bagian paling penting malah ilang sinyaaaaaal.. *acak-acak rambut Jang Geun Suk*

    BalasHapus
  11. lebih enak registrasi online dulu loh jadi disana antriannya gak panjang. trus langsung foto dan interview dihari yang sama. balik lagi waktu ambil pasportnya

    BalasHapus
  12. hah aku males banget bikin paspor, ruwet. btw itu apa maksudnya "hanya melayani penggantian paspor RI"....ya iyalah, masak paspor asing hihihi gimana sih bapak2 itu

    BalasHapus
  13. haiyah aku tau aku tau, bunda samara mau kemenong....hiks padahal kan aku yg mo kesono eh keduluan dia dech..... oleh2 yaaa

    BalasHapus
  14. @ Yeye, mo kemana ya? *mendadak lupa* ;)
    Klo gw pake biro jasa gak kuat bayarnya kakakkkk ;)

    BalasHapus
  15. @ Arman, hahaha iya kali ya Man ;)

    @ Desi, kasih tau gak yaaa? *kabur menghindar timpukan Desi*

    BalasHapus
  16. @ Ely, capek bgt mbak nunggunya :(

    @ Bebe, iya Be dimaklumin aja, namanya jg uji coba *legowo* ;)

    BalasHapus
  17. @ Dea, ke..... *ilang sinyal De ;)*

    @ Maria, td nya sih ogah banget ngantri tp apa daya demi jalan jalan keluar ;)

    BalasHapus
  18. @ Kania, Insya Allah tahun ini Pak... Upss salah yaa kamu bukan petugas imigrasi ;)

    @ Siti, enak bgt cuma 20 menit udah jadi. Klo disini beuuuhhh smp ngantuk nungguinnya :(

    BalasHapus
  19. @ Della, iya nih gak tau kenapa sinyalnya mendadak ilang ya? ;p

    @ Lidya, aku pun pd awalnya apply online tp krn antriannya jg banyak jd nyerah deh

    BalasHapus
  20. @ Novi, hahaha... gw malah gak merhatiin itu. Jeli banget kamuh ;)

    @ Mamae Alya, hehehe tau aja aku mau jln2.
    Yuk kita jalan2 bareng lagi ;)

    BalasHapus
  21. wah dtg jam 7 antrian udh banyak ya mbak d jaksel? aku jg rencana mau Rabu besok nih.. Online dulu buat aku n Rafa. Mesti dtg jam berapa yaaaa... *garuk2 tanah..

    BalasHapus
  22. One day service belum ada di Imigrasi Jakarta Timur ya ? hmmm.. bunda samara mau kemana nih hihihi... Ikutt..ikutt..ikuttt

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)