Senin, 04 Maret 2013

Tragedi Sabtu Pagi

Apa yang kamu lakukan jika melihat anakmu menangis kencang dengan wajah penuh darah segar hingga membasahi bajunya? Histeris bukan????

Yaaa...begitulah kira kira yang saya alami hari Sabtu pagi yang lalu. Kala itu saya sedang berjibaku di dapur tiba tiba Samara menangis kencang sambil memegang mulutnya yang penuh darah. Begitu pintu pagar dibuka dan melihat Samara berlumuran darah saya langsung teriak.

Ikan yang sedang saya bersihkan saya lempar ke tempat cucian piring, langsung cuci tangan trus menghampiri Samara. Pelan pelan saya buka tangan yang menutupi mulut yang berdarah dan Subhanallah di sudut bibir kiri atas ada luka yang cukup dalam. Darah segar pun mengucur dari luka itu.

Dengan lutut yang gemetar saya bersihkan darah yang bercecer di wajah dan tangannya sambil meminta air dingin untuk mengompres agar darahnya berhenti. Seharusnya lebih efektif menggunakan es batu tapi kok  yo ndilalah gak ada es batu kulkas. 

Samara masih menangis kencang...saya peluk dia, memberinya minum sedikit demi sedikit dan memberinya betadin* antiseptik. Kebayang dong bagaimana merontanya Samara menahan perihnya luka itu.

Alhamdulilah darah sudah berhenti mengalir, tapi masih dalam keadaan menangis, kami membawa Samara ke RS Zahirah Jagakarsa untuk diperiksa lukanya. Saya gak mau jadi dokter yang sok tahu untuk anak saya sendiri, karena jujur saya agak khawatir melihat luka yang cukup dalam, takut infeksi atau apalah.

Sampai di RS masuk ke ruang UGD, dibersihkan lagi lukanya dan sudah pasti Samara nangis kejer lagi sampai dipegangi 2 orang suster dan saya sendiri.
Dokter memeriksanya kemudian bertanya pada saya apakah mau dijahit? Whaatttt? Oh noooo...langsung lemes deh, kebayang kejernya Samara kalo harus beneran dijahit.

Saya gak bisa mutusin sendiri, si ayah masih di parkiran. Begitu ayah masuk ke ruang UGD saya bilang kalo Samara mau dijahit. Sejujurnya saya menolak tawaran dokter, eh si ayah juga pikirannya sama. Akhirnya kami memutuskan untuk tidak dijahit. Dengan konsekuensi saya harus betul betul merawat lukanya, memastikan jangan sampai infeksi.

Pertimbangan kami memutuskan ini karena yang pertama GAK TEGA melihat jarum jahit dan benangnya menusuk bibir Samara, trus belum lagi 3 hari ke depan harus kontrol untuk mengambil benang jahitnya. Udah pasti bakal kesakitan lagi Samara. Selama benang jahit belum diambil saya pasti gak akan bisa tenang.

Pertimbangan kedua saya YAKIN luka yang cukup dalam itu akan sembuh karena Samara masih kecil jadi jaringan yang terputus pasti akan tersambung kembali seiring pertumbuhan badannya dan Insya Allah akan kembali seperti semula. Amin... 

Trus satu lagi keyakinan saya kalo Allah lah yang akan menyembuhkan Samara. Allah yang memberi sakit maka Allah pula yang akan menyembuhkannya. Aminnn...

Insya Allah ini akan jadi keputusan yang tepat. Tapi untuk menghindari adanya infeksi pak dokter memberinya obat Antibiotik (AB), obat pereda nyeri dan vitamin untuk recovery.

Dasarnya saya bawel yaaa dan gak pengin Samara nimum AB, saya betul betul nyecer pertanyaan ke pak dokter, buat apa ABnya? apakah efektif? Karena setahu saya AB itu untuk membasmi bakteri. Trus ngapain kalo lukanya udah dikasih obat antiseptik betadin* tetep harus minum AB juga?

Wis pokoke banyak pertanyaan sampai akhirnya dokter bilang kalo antiseptik itu hanya akan membunuh bakteri di permukaan kulit saya, kalo bakteri sudah terlanjur masuk ke dalam jaringan kulitnya hanya bisa dibunuh dengan AB. Oke lahhh...saya manggut manggut tapiiiii jujur saya masih kurang sreg.

Obat tetep ditebus dan Alhamdulilah semua biaya ditanggung oleh asuransi kantor, saya hanya menambah Rp. 10.000 saja dan semuanya beres dengan hanya menggesek kartu asuransi. 

Pas mau masuk rumah, saya bertemu dengan tetangga sebelah yang bertanya kenapa Samara tadi nangis kenceng banget? Saya ceritain dan si ibu bilang kalo luka tsb bisa dikasih gula pasir. Waduuhhh ilmu apalagi nih batin saya. Si ibu meyakinkan saya katanya para petinju aja kalo luka dikasih gula. Hihihi...jangan jangan si ibu mantan petinju nih pikir saya :)

Sampai di rumah Samara sudah sangat lemas dan badan mulai demam. Sebenernya demamnya itu udah dari hari Jumat malam. Sabtu pagi demam agak berkurang eh malah ada tragedi jatuh dari sepeda. Alhamdulilah Samara bisa bobo dengan pulas.

Masih terngiang omongan si ibu tadi membuat saya dan si ayah penapsaran dan browsing tentang gula pasir. Eternyata beneran lohhh ada artikelnya di detikHealth. Bisa diintip di sini dan sini.  Saya copas sedikit artikel yang berjudul Cobalah 9 Manfaat Ajaib Gula Dalam Kehidupan Sehari hari

1. Mengobati luka infeksi
Para peneliti dari Selly Oak Hospital di Birmingham menguji pengobatan tradisional yang dipercayai oleh orang Afrika, yaitu dengan menuangkan gula pasir pada luka baring, borok kaki, dan luka amputasi

Cara tersebut terbukti bekerja dengan baik dalam membunuh bakteri dan mencegah luka berkembang menjadi infeksi yang parah. Bakteri membutuhkan air untuk bertahan hidup, tetapi gula tersebut dapat menyerap air dari luka dan menghentikan pertumbuhan bakteri.


Ketika Samara bobo, pelan pelan saya taburi gula pasir pada luka yang menganga itu sampai akhirnya cairan dalam lukanya diserap oleh kristal gula.

Begitu bangun Samara bangun tidur, lukanya sudah tak berair banyak. Emang masih ada airnya sih tapi gak begitu banyak. Saya mulai yakin Insya Allah lukanya bakal cepat sembuh dengan gula pasir.
Karena luka itu Samara jadi susah makan nasi, tapi untungnya masih mau makan kentang goreng, screamble egg meski dikit. Makan buah dan minum susu juga masih mau meski dikit banget yang masuk.

Trus apa kabar dengan ABnya? Diminum atau gak? Sudah pasti tidak sodara sodara....Karena saya bertanya ke dokter langganan Samara di Markas Sehat yaitu @dokterapin dan beliau bilang gak perlu AB. Oke makin tenang lah hati ini. 

Alhamdulilah hari minggu lukanya mulai mengering ehh..si bocah ngajakin ngemall. Aduh nak...libur dulu ya jalan jalannya, mending di rumah aja dulu istirahat. Dasarnya si bocah emang aktif, begitu diem di rumah nonton barney eh...mulai deh jumpalitan lompat sana lompat sini.

Saya sih bersyukur berarti Samara udah gak merasa sakit. Dan hari ini Senin pagi saya liat lagi lukanya bertambah kering. Alhamdulilah...

Semoga lukanya Samara cepat sembuh dan gak meninggalkan bekas. Dan semoga dengan kejadian ini Samara bisa lebih hati hati lagi.

Sebetulnya saya sempat foto Samara dengan lukanya tapi sangat sangat gak tega kalo fotonya dipasang disini.

Cepat sembuh ya Nak....






31 komentar:

  1. cepet sembuh yaaa Samara..
    pasti perih banget yaa mbak luka nya ..kasian samara

    BalasHapus
  2. ya ampyun Maaak.. Alhamdulillaah kalo lukanya sudah kering. Semoga hari ini sudah bener-bener kering ya.
    Makasih infonya soal gula Mak Yan..

    BalasHapus
  3. Kebetulan saat ini luka bekas operasi saya juga keluar cairan dan dokter menyuruh saya memberi gula pasir sebelum diberi salep mbak. Tapi belum sempat browsing manfaat gula pasir, eh ternyata ini to manfaatnya :)

    Smoga Samara cepet pulih ya....

    BalasHapus
  4. iiih bun ak tuh masih ngilu kalau baca atau dengar anak luka apalagi dijahit, jadi ingat kemarin pascal waktu dijahit. semoga lukanya samara cepat sembuh ya

    BalasHapus
  5. aduh kasian banget samara.. moga2 cepet sembuh lukanya ya...

    jadi sebenernya kejadiannya kenapa kok bisa sampe begitu?

    BalasHapus
  6. serem Yan...dulu dagu Inot juga pernah robek dalem, terpaksa dijahit :(
    syukurlah kalau Samara udah gak pa pa
    makasih atas info gulanya ya

    BalasHapus
  7. kok aku bacanya jadi tegang ya yan.....sesama emak2 ngerasain juga paniknya, namapun anak2 yak, kita ortu khawatir tapi gak lama udah pecicilan lagi... semoga segera pulih ya Samara

    BalasHapus
  8. Samaraaaa...huhuhuhu kasiaaan ..:,(
    gue pasti panik banget deh kalo liat anak berdarah2. Wong radit mimisannya aja gue panik banget. Horor dah kalo liat darah2an ya bok.

    Syukurlah Samara udah baikan...mau di tengokin Radit ga nihhh..*wink wink*

    BalasHapus
  9. yan.. aku ngilu ngebayanginnya.. dulu ngeliat suami bibirnya luka dan berdarah banyak aja lemes gimana gitu.. gmn klo tania yg begitu.. huhuhuhu udh pasti panik dan lemes.. kasiiaan samara :(

    btw itu lukanya kenapa? jatuh kah?

    GWS ya samara, semoga lukanya cepet keriing

    BalasHapus
  10. Semoga Samara lekas embuh ya sis

    BalasHapus
  11. ya ampuuunnnn ngeriiiii....smoga udah baikan ya sekarang, dan smoga cepet sembuh

    BalasHapus
  12. aduh mba.. bacanya aja aku udah ngeriii ini. untung ga dipajang fotonya ..
    jadi pke gula pasir tu beneran ampuh ya...

    BalasHapus
  13. Wah, baru tau tuh tentang gula. Makasih share-nya, Yan :)
    Kamu masih bisa ya bersihin lukanya. Kalo gue, pasti langsung lemes tergeletak dan bapake yang pasti geraknya lebih cepat. Duh Samara, moga cepet sembuh ya, Nak.. *kecup-kecup*

    BalasHapus
  14. Ngeri juga ya.. Sy juga pasti lemes kl kayak gitu.. Semoga cepet pulih ya Samara..

    Btw, terima kasih byk utk tips gula pasirnya mbak.. sy baru tau.. :)

    BalasHapus
  15. Duuuuh...
    kecian sekali Samaraaaaaa :)

    aku baru tau kalo ternyata gula bisa mengeringkan luka...
    makasih inpo nya yah Yan :)

    Buat Samaraaaa, cepet sembuh yah nak, kan bentar lagi mau ulang tahun :)

    BalasHapus
  16. @ Dea, terima kasih ya atas doanya

    @ Dani, amin...thanks, iya gw juga baru membuktikan sendiri khasiat gula :)

    @ Taryjuga sdh membuktikan manfaat gula ya? Anyway thanks atas doanya

    BalasHapus
  17. @ Lidya, Pascal jg pernah dijahit ya? Duh ngebayangin gimana merontanya anak klo dijahit :(

    @ Arman, badannya oleng pas mau naik ke sepeda trus tiba2 mukanya kepentok stang sepeda, bibir nyicum bel sepeda. Mungkin ada bagian yg tajam jadi melukai bibirnya :(
    Makasih ya Man atas doanya

    BalasHapus
  18. @ Lulu, Inot pernah dijahit, serem yaaa bayangin anak dijahit. Alhamdulilah Samara gak jd dijahit.
    Sama sama Luk... gw jg br tahu khasiat gula ;)

    @ Rina, amin... iya Rin, makasih ya doanya ;)

    BalasHapus
  19. @ Desi, Alhamdulilah Samara udah baikan, Radit klo mau nengokin silahkan tapi bawa kue yg banyak ya ;)

    Makasih ya mak atas doanya

    @ Nike antara kepentok stang sepeda atau bel sepeda dan kemungkinan ada yg tajam jd melukai bibirnya.
    amin...makasih ya Nik atas doanya

    BalasHapus
  20. @ Ely, amin, makasih doanya sist...

    @ Novi, sekarang sih udh baikan, amin..makasih ya doanya ;)

    @ Denu, aku pun gak tega pajang fotonya disini. Iya, ternyata gula pasir berkhasiat utk mengeringkan luka

    BalasHapus
  21. @ Della, gw jg sebenernya lemes tpi dikuat kuatin. Makasih ya mak atas doanya.

    @ Myra, amin...makasih doanya, aku jg baru membuktikan khasiat gula ;)

    @ Teh Erry, sama2 teh.. aku pun baru ;)
    Makasih ya teh

    BalasHapus
  22. Huaa serem sekali.. semoga hari ini lukanya udah baikan yaa aminn

    Inpo tentang gula pasir itu bener2 bermanfaat lho baru tau aku kalo gula pasir juga bisa untuk membunuh bakteri dan mencegah infeksi.

    BalasHapus
  23. Hiks, pas baca berdarah2 jadi inget dulu dagu-ku robek dan harus dijait juga..

    Cepat sembuh Samara... Huhuhu..
    Dan sama kayak yang lain.. Aku baru ta khasiat gula tuh banyak ta ternyataa.. Thank u infonyaaa.. ^_^

    BalasHapus
  24. syukurlah lukanya membaik, semoga cepat sembuh ya :) waktu aku balita aku juga pernah jatuh sampai pelipisku sobek. dokter sih maunya aku dijahit tapi ortu gak tega. akhirnya dikasih salep dan ramuan tradisional. thank God sembuh meski sampai hari ini ada bekasnya di dekat alis. btw, syukurlah lukanya gak dijahit ya.. jahitan di mulut itu gak enak, aku ngalamin 2 tahun lalu dan gak bisa makan 2 minggu. hahaha :)

    BalasHapus
  25. Persis sama adekku dulu mba,bibirnya smp jontor lama. cepet sembuh ya samara. Moga2 ga trauma naik sepedanya ya

    BalasHapus
  26. Cepet sembuh ya, Samara.. Duh, jd ikutan ngilu.. :(
    Makasih jg Mba udh berbagi pengetahuan.. Smoga Allah cepat memberikan kesembuhan bagi Samara.. aamiin

    BalasHapus
  27. Baru tau loh soal gula pasir itu. Tfs ya bunda.

    BalasHapus
  28. hoo baru tau soal gula pasirrr
    samara lekas sembuh yaaa :D

    BalasHapus
  29. lukanya kenapa mbak?, duuh.. kasiannya Samara ..
    ooh gula itu buat nyerep cairan luka ya,
    pertama saya pikir gula itu kan yang membuat mikroorganisme pada ragi berkembang yah, ternyata beda kalo sama luka ya *gak pernah belajar IPA*

    BalasHapus
  30. alhamdulillah, sekarang jadi lebih tau dikit... jadi petinju itu pake gula untuk ngobati luka ya? hihi..
    makasih sharenya bunda :D

    BalasHapus
  31. Bunda...tlg tnya utk bekas sobekan di bibir nampak ga?? Kbetulan ank sy br berusia 14bln jg br jth dan disuruh bedah jahit..tp sy sama papanya ga tega..lmyan bsr jg luka sobekannya..mohon jwbannya ya bunda..makasih☺

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)