Jumat, 08 Mei 2015

Suatu Malam di Bogor

Mungkin pernah dengar satu kalimat yang bilang kalau silaturahmi akan menambah rejeki dan memperpanjang umur. Yupp...saya setuju sekali dengan kalimat tersebut. Karena sudah seharusnya tali silaturahmi itu dijaga biar kita merasakan indahnya bersilaturahmi.

Nah...Ngomongin silaturahmi, hari Rabu lalu saya bertemu dengan dua sahabat masa kuliah yang sudah 14 tahun tidak bertemu. Kami sempat lost contact beberapa tahun. Tapi Alhamdulilah sekarang kita sudah keep in touch lagi meski lewat media sosial. Ceritanya kemarin saya sempat melihat sahabat itu upload foto kegiatannya di Bogor. Langsung saja saya tembak : lagi di Bogor ya? Hayuk ketemuan? Bla.. Bla...bla...

Sahabat saya itu tinggalnya di Balikpapan dan Tarakan. Kemarin mereka sedang ada meeting di Bogor. Wah...kesempatan bagus nih kalau bisa ketemuan. Tapi namapun seminar yaa... Pasti jadwalnya padat banget. Mereka hanya punya waktu bebas hari Rabu malam karena Jumat pagi mereka harus kembali ke daerah masing masing.

Sempat galau mau menemui mereka, mikir banget malam malam ke Bogor sendirian trus ketemuannya juga gak bisa lama karena hari sudah malam. Mikir...mikir...mikir...Akhirnya bulat juga tekad untuk bertemu mereka tapi sebelumnya udah dapat exit permitted dari ayah yaa... ;)

Rabu sore jam 5 teng cabcus dari kantor langsung ke stasiun Sudirman dan naik commuter line (CL) ke Bogor. Bismillah yuk ke Bogor demi menjalin tali silaturahmi. 

Dalam perjalanan sempat beberapa kali CL ngadat. Haduuuh...gregetan deh. Ditambah lagi ketika sampai stasiun Bojong Gede, CL berhenti lamaaaaaa dan turun hujan deras disertai kilat yang mengerikan. Makin senewen dan jiper aja...Gimana nanti kalau sampai Bogor masih hujan deras? Masa sih gak jd ketemuan? Udah gitu jam di tangan saya menunjukan pukul 19.15, haduuuh...mau smp Bogor jam piro iki? :(

CL melanjutkan perjalanannya sampai ke Bogor. Alhamdulilah banget pas saya tiba di stasiun Bogor hujan berhenti *sujudsyukur*. Terima kasih ya Rabb... Engkau telah meridoi kami memperpanjang tali silaturahmi. Dan semesta mendukung pertemuan saya dengan sahabat lama.

Langsung saja menuju ke Hotel Salak dan ternyata kedua sahabat sudah standby di pelataran hotel. Kami bertemu dan berpelukan eraaaaaat sekali. Demi Allah... Saya merinding saat berpelukan dan tanpa terasa pipi saya basah oleh air mata kebahagiaan. Saya bukan lebay tapi cengeng, hihihi.... Tapi beneran loh itu semua mengalir begitu saja saking hepinya. Bayangkan...Lebih dari 1 dekade kami tak berjumpa.

Akhirnya pergi makan malam di BTM sambil ngobrol melepas kangen. Kalau boleh jujur, malam itu saya kurang menikmati makannya, yang saya nikmati justru pertemuan dan ngobrolnya, hahahaha... Parah ya? Buanyaaak yang kami obrolin dari mulai kost kostan, teman2 sampai mantan hahaha... Lucu aja sih kedengerannya. 
3 Dara angkatan 96
Dulu...waktu masa kuliah, kami itu cewek cewek yang rame dan berisik jadi meski sekarang kami ngumpul hanya bertiga tapiii....hebohnya udah kaya seangkatan aja hahahaha... *yanginilebay*. 
Pertemuan kembali setelah lebih dari 1 dekade 
Oiya salah satu dari kami berkomentar : "sebenarnya kami masih seperti yang dulu, gak ada yang berubah. Hanya status aja yang membuat kami berubah yaitu status emak emak beranak" hahaha... Dan tambah satu lagi, tingkat kenarsisan kami menjadi akut, huahahahahaha...

Tak terasa waktu sudah larut malam. Kami masih kangen, kami masih ingin bertemu, masih ingin bercerita banyak dan masih ingin tertawa bersama tapi...waktu yang membatasi kami. Sebenernya sih mereka ngajakin saya nginep di hotel tapi mikir ya...gimana si kecil? Akhirnya dengan berat hati kami memutuskan untuk berpisah.

Saking gak pengin berpisah, mereka sampai mengantar saya ke stasiun Bogor. 
Sampai di stasiun Bogor pun kami masih tetap ngobrol. Beneran gak pengin pisah deh.. Tapi jam sudah menunjukan pukul 21.30 saatnya sayonara.

Dear En dan Mit, terima kasih yaa atas pertemuannya malam itu... Semoga next time kita bisa ketemu lagi. Tunggu aku di Balikpapan yaa.. Hehehehe...

Alhamdulilah terbayar sudah perjalanan saya berpuluh puluh kilometer diselingi hujan lebat dan petir yang menyambar. Semua ini dilakukan demi tersambungnya tali silaturahmi.

"Siapa yang rejekinya diperluas dan umur nya panjang maka hendaknya ia bersilaturahmi" (HR Bukhari)

6 komentar:

  1. Mengharukan banget pasti ya Yan setelah ketemu mereka ya.

    BalasHapus
  2. Waaa ini pasti sobat yang curhatnya uda sgala rupa ya mba? hahahhaha. Senengnyaaa ketemu temen lama

    BalasHapus
  3. Jauh juga mereka datang ya, Mbak. Paling asyik nostalgia, ya. Ngga ada habisnya. . .

    BalasHapus
  4. alhamdulillah..., ketemu teman lama itu seperti balik ke rumah, nyaman ya
    nggak nyesal padat pastinya dibela2in naik CL yang padat

    BalasHapus
  5. wahhh seneng banget ya bisa ketemu sahabat lama... :)

    BalasHapus
  6. memperpanjang tali silaturahmi membuka pintu rezeki ya bun

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)