Jumat, 29 Juni 2012

Si Jago Masak dan Si Calon Dokter

Malam ini saya benar benar membuktikan kebenaran pernyataan beberapa orang yang mengatakan kalo kita capek pulang kerja trus sampai rumah melihat tingkah polah anak yang lucu dan lugu, pasti lelah itu akan hilang seketika.
Dan kalimat itu benar adanya....

Hari ini pekerjaan di kantor lumayan riweh menyita pikiran dan tenaga, ketika pulang kerja, si commuter line juga bertingkah bermasalah karena ada salah satu kereta yang dibatalkan sehingga mengakibatkan saya terlambat sampai rumah :(

Capek? Udah pasti lah....
Tapi sesampainya di rumah saya disambut oleh bidadari kecil nan cantik yang sibuk menjadi koki cilik alias Samara sedang bermain masak masakan.

Mengalirlah pembicaraan antara ibu dan anak (part 1)

Me         : "Samara lagi ngapain?"
Samara  : "lagi macak untuk bunda" *hati bunda meleleh mendengar jawaban si anak*
Me         : "masak apa untuk bunda?"
Samara  : "cayul goleng" (mean : sayur goreng, entah apa maksudnya sayur 
                goreng? Oseng sayur kali yaa?)  
                        *bunda nahan ketawa sambil mencium pipi sang bidadari*

Inilah gaya Samara masak :)

Koki cilikku beraksi ^_^

Mulai mencampur bahan bahan (menggunakan clay play dough) ke dalam panci

Usai percakapan itu saya buru buru mandi karena belum sholat magrib.
Ah...koki cilikku, semoga kelak kau besar nanti kau akan menyajikan masakan terlezatmu untuk ayah bunda:)

Si calon Dokter

Seperti biasa kalo malam menjelang bobo, Samara selalu minta baca buku atau kalo gak ya mainan bonekanya. Nah saat bermain tiba tiba saya sakit perut.

Meluncurlah pembicaraan antara ibu dan anak (part 2)

Me        : "Bunda sakit perut, nak"
Samara : "Samala ambil telmometel dulu ya" *waks?? bunda mulai curiga*

Setelah termometer ada di tangannya, ditempelkannya termometer itu ke perut saya.
Saya pura pura menjadi pasien yang baik
Me        : "Berapa suhunya?"
Samara : "cetengah" (mean : setengah, entah setengah apa saya gak tau?) 

Yang pasti tindakan dan jawaban itu bikin saya ngakak abweshhh :)  
 
Setelah mendarat ke perut saya kemudian termometer itu berpindah ke ketiak, siku tangan dan yang terakhir di kaki saya sambil Samara berkata : "Bunda kakinya melah melah". *Bunda bingung* Padahal kaki saya gak merah merah loh :)

Trus lagi ada kalimat lucu yang mengalir dari mulut kecilnya yang bikin saya kaget.

Me         : "Samara kaya pak dokter ya?"
Samara  : "Samala kan doktel anaknya bunda"

Wakakakak...saya udah gak bisa nahan tawa lagi.
Duh Gusti. lucu amat ya...celoteh lugu si bocah ini. 
Bikin gemes emaknya ajah :)

Berangsur angsur termometer itu ditempelkan ke bonekanya. Yang jadi sasaran adalah boneka Shaun the Sheep, Paddington Bear, si kuda "Klappar Circus-nya" sampai terakhir henpon saya juga kena sasaran untuk diukur. :)
 
Anakku Samara...semoga kelak kau besar nanti kau menjadi seorang dokter yang baik hatinya, bijaksana dan dapat membantu pada sesama tanpa pamrih.
Karena profesi dokter adalah sangat mulia. Oleh karena itu kau harus menjalaninya dengan ikhlas dan tujukan lah semua itu semata mata untuk beribadah pada Allah.
Semoga tercapai cita cita mulia mu, nak...
Amin

Maka sirnalah sudah keletihan saya melihat kelucuan Samara
I love you, Samara :*


8 komentar:

  1. Hehehe...Samara lucuuuu!! Udah masuk masa bermain peran yah, lucu banget emang...

    Amiiinn..untuk doa bundanya yaaa :)

    BalasHapus
  2. hehehe...iya jeng lucu banget. Saya ngakak dibuatnya dan gak nyangka banget Samara akan melakukan hal menyenangkan seperti itu :)

    Btw terima kasih ya sudah mengamini doa saya :)

    BalasHapus
  3. samara lucuuu bund... :)
    smoga gedenya nanti beneran jadi dokter yaa.. ;)

    BalasHapus
  4. @Mba Desi, iya nih akibat kelucuan Samara, capek saya jadi hilang :)

    Terima kasih, semoga Samara beneran jadi dokter. Amin..

    BalasHapus
  5. Wah, Samara koki yang cantik yaaa

    BalasHapus
  6. Tante Elsa, terima kasih ya sudah berkunjung..
    Tante Elsa juga cantik banget dengan kerudung kuningnya :)

    BalasHapus
  7. Emang bener, anak memang obat penghilang lelah paling mujarab ;)
    Samara, moga makin cerdas ya, makin cantik dan terus sayang sama Mamanya ;)

    BalasHapus
  8. @ Della, terima ksh ya sudah berkunjung di mari :)
    Terima kasih juga atas doanya untuk Samara :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)