Selasa, 16 Oktober 2012

Setahun Sudah

Tak terasa Oktober sudah memasuki pertengahan bulan. Time flies so fast yaa.. dan tanpa terasa juga sudah 1 tahun menempati rumah mungil kami. Segalanya memang terasa akan indah pada waktunya. Setelah sekitar 2 tahun hunting akhirnya kami resmi pindah dari rumah nenek Samara. Alhamdulilah meskipun kecil kami sudah memiliki rumah sendiri. Kalo ditanya apakah rumah ini sudah menjadi rumah idaman? Bodoh sekali kalo saya bilang belum, seolah saya tidak bersyukur atas apa yang telah Allah titipkan kepada kami. Meski kecil saya tetap bersyukur dan bersyukur.

Rumah di kawasan Jagakarsa ini sangat berarti sekali karena itu adalah hasil jerih payah dan keringat kami sekeluarga. Haru rasanya bila saya mengingat bagaimana perjuangan untuk mendapatkan rumah tersebut. Dari mulai hunting selama 2 tahun, keluar masuk perumahan dan cluster yang membuat kami mundur teratur karena harganya selangit, berpanas panasan menyusuri kali Krukut karena waktu itu kami berencana mengambil rumah di daerah Cinere Depok sampai harus tancap gas ke daerah Jombang Sudimara. 

Kenapa jauh jauh sampai sana? Karena selain Depok, kami melirik daerah Sudimara dimana ada akses kereta disana. Syarat utama dalam pemilihan rumah adalah dekat dengan stasiun kereta karena pulang kantor saya harus pulang sendiri naik Commuter Line. Meski sempat kelelahan di hari pertama jadi roker tapi lama kelamaan saya menikmatinya. Walau terkadang balada roker selalu bikin orang senewen tapi memang begitu lah yang harus kami hadapi.  

Trus lagi, pernah harus kehilangan uang DP karena ternyata tidak jadi mengambil rumah tersebut. Memang gak banyak sih jumlahnya tapi tetap aja nyesek karena kami memang lagi butuh banget dana itu. Sempet nangis nangis juga saat itu, tapi ya...sudah lah mungkin belum rejeki. Bersyukur juga tidak jadi ambil rumah itu karena dengar dengar wilayah tersebut akan dijadikan jalur hijau. Emang yaa...Allah itu mempunyai rencana yang indah dan pasti itulah terbaik untuk hamba-Nya ^_^

Kalo boleh jujur, meski ada kekurangan disana sini tetapi sudah 1 tahun kami menempati rumah mungil ini dimana kami meletakan cinta di dalamnya dan merasakan hangatnya keluarga kecil. Dan yang penting insya Allah rumah ini barokah untuk kami sekeluarga. Amin
Terima kasih ya Rabb...

Home is where your heart is.
Home is the people inside the house.
My family is so precious, yes this house is far from my dream house but it's absolutely my dream house.

Semoga ke depannya kami bisa memiliki rumah idaman dengan halaman yang cukup luas untuk Samara dan adik adiknya kelak bermain di sana. Amin...

gambar diambil dari sini

24 komentar:

  1. semoga segera bisa mendapatkan rumah idamannya, seru juga kalau punya halaman luas anak2 jadi main lebuh nyaman dan aman

    BalasHapus
  2. ahh jadi terharuu deh..kalo baca tentang rumah..
    kecil, yang penting rumah sendiri..dalem banget dah *curcol* ;D

    smoga gue juga akan segera menemukan rumah idaman ya..;,)

    BalasHapus
  3. Mba Lidya, pasti senang melihat anak2 bermain di halaman yang luas.

    Amin...terima kasih atas doanya :)

    BalasHapus
  4. *puk puk Desi*
    Insya Allah nanti secepatnya kamu dapatin rumah idaman ya, biar kecil yang penting rumah sendiri.

    Home sweet home lah...:)

    BalasHapus
  5. wah bener mbak, klo menurutku rumah idaman itu adalah rumah milik sendiri...

    BalasHapus
  6. alhamdulillah, smg makin bnyk berkah ya! aamiin
    kecil tp kalau didalamnya bnyk cinta y bkn kita betah :)
    aku mlh tinggal d negeri antah berantah, dibw hepi aja ;)

    BalasHapus
  7. Bunda Kanaya, yup betul...biarpun kecil ya :)

    BalasHapus
  8. Lulu, amin..:)

    Gak papa negeri antah berantah yang penting bukan negeri dongeng :)

    BalasHapus
  9. Subhanallah, seneng banget rasanya tiap kali denger ada yang punya rumah sendiri. Selamat ya Yani, moga jadi rumah yang penuh berkah dan jadi surga bagi Samara sekeluarga, amin :)

    BalasHapus
  10. Della, Amin, terima kasih atas doanya.
    Alhamdulilah semoga berkah dan home sweet home :)

    BalasHapus
  11. Iyah, walo kecil, tapi kalo udah judulnya rumah sendiri rasanya bahagia banget tinggal di situ... Selamat yaaa ^_^

    BalasHapus
  12. Allisa, bener banget bahagia yang tak terkira kalo rumah sendiri.

    Makasih ya jeng :)

    BalasHapus
  13. helooo... salam kenal juga ya... :)

    yang namanya rumah sendiri, walaupun kecil, tapi tetep home sweet home ya... :)

    BalasHapus
  14. hai Arman, terima kasih atas kunjungannya yaa...

    Bener banget, yang penting ada cinta di dalamnya :)

    BalasHapus
  15. Bunda, sama seperti saya. semoga kedepan bisa cepat mendapatkan rumah idaman yang halamannya luas. amiinn

    BalasHapus
  16. rumah ku surga ku juga :D

    BalasHapus
  17. Lia, amin...semoga keinginan kita sama2 terwujud ya :)

    BalasHapus
  18. Dea, iya betul banget rumahku surgaku dan kita merasa nyaman di dalamnya :)

    BalasHapus
  19. Rumah kecil yang penting sudah milik sendiri itu sesuatu banget bun. Ada rasa nyaman yang gak bisa dideskripsikan. Apalagi mendapatkannya penuh perjuangan. Semoga rumahnya diberi keberkahan ya bun :-)

    BalasHapus
  20. Selamat ya mbak! Pengalaman mbak mirip dgnku...Batal di rumah yg pertama, dan alhamdulillah dpt rumah yg kedua ini, dekat pusat kota.

    Mdh2an rumah mbak ini menjadi tempat tumbuhnya cinta dan kenangan anak2 hingga nanti.Amin!

    BalasHapus
  21. BunDit, Amin...terima kasih, kita jadi lebih menghargai dan bersyukur bila sesuatu itu diperoleh dg perjuangan :)

    BalasHapus
  22. Mba Mayya, amin terima kasih.

    Memang Allah itu Maha Mengetahui mana yang terbaik untuk hamba-Nya :)

    BalasHapus
  23. semoga segera ketemu rumah idamannya ya :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)