Rabu, 15 Mei 2013

Galau Pun Berlalu

Disclaimer : Postingan ini tidak bermaksud porno apalagi saru. Kalau merasa porno lebih baik arahkan kursor anda pada tanda x di kanan atas.

Seperti layaknya abege, beberapa hari yang lalu saya mengalami galau segalau galaunya. Jadi yaa... saya dikaruniai kehamilan itu sejak bulan pertama kami menikah. Maksudnya adalah saya menikah bulan Juni dan pada bulan Juli saya sudah dinyatakan positif hamil. Wuiihhh cepet sekali kan? Betul betul diluar dugaan kami diberi kepercayaan secepat ini.

Saya sangat bersyukur Alhamdulilah banget langsung hamil karena ketika menikah usia saya sudah kepala 3 dan kalo harus menunggu atau menunda kehamilan, jelas itu bukan tindakan yang tepat dong... Tapi balik lagi, itu semua kan rejeki ya kakak...kita gak bisa atur :)

Singkat cerita setelah melahirkan Samara, saya dan si Ayah langsung berunding akan menggunakan "alat pengaman" apa untuk memberi jarak kehamilan yang kedua? Akhirnya diputuskan saya memasang alat kontrasepsi IUD sejak 40 hari usia Samara. Awalnya sih takut banget karena banyak cerita miring yang mengatakan kalo pake iud bakalan begini, bakalan begitu... Alhamdulilah so far saya gak ada masalah dengan alat pengaman tersebut.

Saking asyiknya ber-iud ria sampe lupa kapan mau program anak kedua? Akhirnya kami sepakat Insya Allah pertengahan tahun ini akan dilepas. Kenapa pertengahan? Itu menyangkut masa asuransi kesehatan saya, hehehe... Ah di-skip aja deh cerita yang beginian :)

Dan tibalah masa kegalauan, dimana saya terlambat datang bulan lebih dari 2 minggu? Seribu pertanyaan dalam hati saya. Ada apa ini? Apakah saya hamil? Kalo emang hamil, trus bagaimana dengan iud saya? Apakah posisinya bergeser? Apakah seandainya hamil beneran, alatnya bakal dilepas atau dibiarkan saja bersama si janin? Hiiii...serem ya.. Naudzubilamindzalik semoga jangan yaaa...

Saya cerita ke teman kantor yang lebih senior dan katanya sudah banyak kasus hamil tapi masih memakai pengaman. Yaaah semacam kebobolan gitu deh.. Ditambah lagi saya curhat ke emaknya Millie, ehhh... dibilang 4 orang temannya berkasus seperti itu juga. Huaaa jadi makin merinding disko dengernya.

Karena takut, minggu lalu saya membeli tes pack dan hasil tes menunjukan negatif. Oke...saya tunggu beberapa hari lagi untuk tes pack yang kedua. Karena berdasarkan pengalaman kehamilan Samara, saya tes pack pertama negative trus beberapa hari berikutnya tes lagi dan positive. Mungkin karena saya pake tes pack yang recehan jadi kurang valid, hihihi...

Sambil menunggu waktu tes (saya menargetkan kalo sampe tanggal 10 gak datang bulan juga saya mau tespack yang kedua) saya googling untuk mendapatkan informasi tentang kebobolan ber-iud. Salah satunya artikel ini.

Dalam artikel itu disebutkan bahwa apapun alat kontrasepsinya kemungkinan hamil tetap ada sebab masing masing alat KB punya kekurangan dan kelebihan. Jika memang benar benar ingin mencegah kehamilan sebaiknya dilakukan combine 2 alat kontrasepsi sekaligus dan DISIPLIN lah.

Maksudnya disiplin disini adalah harus dicek posisi iud-nya secara berkala. Nah...ini yang saya tidak lakukan. Awal awal pasang memang dicek beberapa kali tapiiii...makin kesini makin malas aja :(

Sesuai info dari teman, saya juga baca di timeline dokter spog @riyanakadarsari yang ternyata kebobolan juga pake iud. Sekarang ibu dokter cantik itu sedang hamil anak keempat. 

Salah satu tweetnya mengatakan kita harus perhatikan masa expired iud dan gantilah sebelum masa expired habis, lakukan tes papsmir dan sebaiknya kontrol rutin. Makjeb lagi deh...

Akhirnya berbekal informasi tersebut saya langsung angkat telp untuk mendaftar ke dokter spog etapiii saya dapat jadwalnya minggu depan. Isshhh...ini dokter rame juga ya pasiennya. Oke di-set jadwal priksa hari Rabu 15 Mei

Tibalah tanggal 10 mei, saya belum kedatangan bulan juga tapi saya mikir nunggu 2 atau 3 hari lagi beli tespack. Sumpah...intinya saya gak yakin kalo hamil.

Dan ternyataaaa.....pada hari sabtu kemarin alias tanggal 11 datang lah "tamu" yang selama ini dinanti nanti. Plong rasanya.... Alhamdulilah.

Bukan...saya bukannya menolak rejeki diberi kehamilan yang kedua, tapi maunya kalo saya hamil yaaa iudnya udah dilepas dong.. Rasanya kok kurang sreg aja kalo hamil tapi masih ada benda asing di dalam :)

Jadi sekarang siap siap untuk lepas alat pengamannya, semoga setelah lepas bisa cepat dapat adek untuk Samara. Aminnn...

Btw ada yang punya pengalaman teman atau saudara yang kebobolan meski masih ber-KB? Share yukk dimari :)


23 komentar:

  1. issss ngeri juga yak, udin pake kb tp masih ada yg kebobolan begono...;p
    makanya kayak eik aja cyiin, pakelah "sarung", hihihihi ;p

    BalasHapus
  2. iya.. emang alat kontrasepsi kan gak bisa menjamin 100% ya. kita juga punya temen yang adalah hasil kebobolan iud. jadi pas lahir, iud nya ikut keluar nempel di kepalanya. hihihihi

    BalasHapus
  3. @ Desi, iya mak..udin banyak kasus begitu.
    ati2 pake sarung juga bisa bocor loh mak, hihihi...bukan nakut2in loh ;)

    BalasHapus
  4. @ Arman, iya katanya klo lahir nanti bisa jadi posisi iudnya nempel di kepala bayi. Aku gak bs bayangin... :(

    BalasHapus
  5. Desi...pake 'sarung' pun gak jamin 100%
    aku juga pake IUD Yan, meski juga sering denger kasus yang gak enak buat didengerin. Tetangga depan rumah kakakku juga kebobolan, dan seperti kata ko Arman, IUDnya nempel di kepala.
    Udah gitu banyak keluhan pula dari suaminya.

    emang kalau pake IUD harus kontinyu memantau. Kalau kata dokterku kapan hari, tahun2 pertama bolehlah setahun sekali di USG, tapi kalau udah hampir waktunya, 2 kali

    BalasHapus
  6. Hahahahahahaha gw dah cerita yah tmn2 gw, jd ga usah cerita lg dsini :p

    Wah makk, smoga rencananya sukses yah, biar samara ada tmn nya :)

    BalasHapus
  7. sepupuku waktu hamil masih pakai IUD tapi dilepas kok sama dokternya

    BalasHapus
  8. semoga abis lepas langsung jadi ya mak :)

    BalasHapus
  9. sampai sekarang aku ga berani pakai IUD Yan, dulu pernah kepikir mau coba tapi ngeri sama beraninya masih menangan ngerinya hehehe... semoga Samara cepet punya dedek lagi ... aamiin....

    BalasHapus
  10. @ Lulu, iud user juga ya? so far cucok aja kan?
    aku sih cucok aja dan gak ada keluhan cuma ya itu... malas kontrol jadi sport jantung deh kaya kemarin ;)

    BalasHapus
  11. @ Yeye, hahaha... aseli gw shock denger pengalaman temen lo apalagi yg bilang kalo iud gw yg dipasang dg harga 500rb itu pantas mengalami kebobolan, secara teman lo pasang dg harga 1,4jt. Jleb banget deh ;)

    amin makasih ya mak ;)

    BalasHapus
  12. @mba Lidya, oalah... malah dilepas ya iud nya? selama ini setahuku gak dilepas, katanya sih bahaya.
    Tapi gak tau deh..;)

    BalasHapus
  13. dua orang temen saya,keduanya bidan,dan dua - duanya gagal IUD juga :) saya sendiri ga pake IUD karena suami melarang,dese ketakutan banyak temennya yg IUDnya jalan2 :D

    semoga setelah lepas,samara cepet dapet dede ya...

    BalasHapus
  14. @ Nike.. amin terima kasih ya mak ;)

    BalasHapus
  15. Rina, awalnya aku jg ngeri tapi aku kuat2in utk berani. Alhamdulilah berani dan skrg lg kuat2in hati utk mencabutnya ;)

    BalasHapus
  16. @ mba Ning, ada bidan yg gagal iud juga ya?
    wah emang gak menjamnin ya? eh serem banget ngebayangin iudnya jalan2 ;)

    BalasHapus
  17. iya Yan, aku pake IUD, cocok2 aja, insya Allah.
    ish aku juga malessss mau periksa, apalagi kalau udah berhubungan periksa dalem gitu....begidik bayanginnya

    eh, bentar lagi dilepas berarti, semoga cepet dapet lagi ya Yan, aamiin.

    BalasHapus
  18. Aseeeekkk,
    Samara bakal cepet dapet adek nihhh :D

    BalasHapus
  19. sy gak ber-KB jd gak py pengalaman. Tp tante sy kebobolan tuh pk IUD, malah krn dia gemuk bgt baru tau hamil pas kandungannya udah 5 bulan. Herannya tante sy kok cuek aja kalo selama ini gak dpt haid :D

    BalasHapus
  20. @ Luluk, emang bener pake iud itu cucok2an dan alhamdulilah aku cucok.
    Iya nih lagi mneguatkan hati utk lepasnya ;)
    makasih ya Luk.. ;)

    BalasHapus
  21. @ Una, amien... insya Allah ;)

    BalasHapus
  22. @ mba Chi, wuihhh hebring bener tuh udah 5 bulan hamil baru tahu. Untung gak papa ya ;)

    BalasHapus
  23. Setau gue, kalo hamil, IUD gk bisa dikeluarin, Mak. Ntar juga keluar bareng janinnya :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)