Kamis, 16 Mei 2013

Jalan Jalan ke Kota Batik

Alasan mudik kemarin selain kangen kampung halaman, ada juga titipan sponsor yaitu merayakan ultah kakak semata wayang dan ultah mama. Memang berurutan banget ultah keduanya jadi merayakannya selalu digabung. 

Gak ada perayaan khusus sih...pas hari ultah kakak, kebetulan pagi itu kakak sekeluarga datang ke rumah mama jadi ya udah deh kita ngumpul di sana sambil makan sate kambing :)

Hari itu berasa seneng banget karena semua keluarga ngumpul ditambah lagi kakak nginep di rumah mama. Jadilah rumah mama udah kaya kapal pecah, berantakan oleh 2 cucu cantiknya ditambah anak sepupu saya yang rumahnya berdekatan. Seruuu melihat mereka bermain. Ada yang lari larian, rebutan mainan sampai nangis bersama hehehe.... 

Hari berikutnya pas mama ultah, bangun tidur kami serempak mengucapkan ulang tahun untuk mama tercinta. Alhamdulilah mama berusia 61 tahun dan kami berdoa semoga mama diberi umur yang barokah, kesehatan yang baik, rejeki yang berkah dan selalu disayang Allah. Amin...

Siang harinya kami melucur ke kota batik Pekalongan untuk sekedar makan sop buntut. Wuihh jauh banget yaa makan sop buntut aja musti ke Pekalongan? Hehehe...

Dari pagi, duo kakak beradik ini sudah siap untuk jalan jalan :)

Samara dan kakak Atha
Menempuh perjalanan sekitar 2,5 jam melewati Pemalang yang banyak warung makan kepiting bikin perut keroncongan. Sempet tergiur juga belok ke salah satu rumah makan kepiting kremes langganan kakak saya tapi magnet sop buntut Bu Leman tak terkalahkan :)
Pas jam makan siang kami tiba di rumah makan Sop Buntut Bu Leman. Terletak di Jalan Dr. Wahidin 91 D, bangunan berlantai 2 ini lumayan ramai, hanya tersisa kursi kosong di lantai 2. Langsung deh kami cabcus ke atas, ternyata enak juga loh di lantai atas. Angin sepoi sepoi bikin saya ngantuk :)    

foto ini diambil dari lantai 2
Ditemani semilir angin kami menikmati sop buntut yang memang endueeess tenan. Satu mangkok sop berisi penuh daging dan sayuran dipadu dengan kaldu yang gurih dan ditambah sedikit percikan air jeruk, beeuuhhh seger bener rasanya. 


semangkok sop buntut yang eunak tenan...
Menu yang tersedia selain sop buntut kuah, ada sop buntut goreng, iga bakar, ayam goreng/bakar, sayur asam dan soto ayam. Tapii..karena di rumah makan tersebt yang jadi andalan adalah sop buntut kuahnya maka kami gak menoleh sedikitpun ke menu yang lain.

Puas makan sopnya, kami sholat di mushola yang berada di lantai 2 juga. Sebelum pulang yuk futu futu sebentar.

Bersama Eyang dan Opung
Setelah perut kenyang, gak afdol rasanya ke Pekalongan gak beli batik. Yupp Pekalongan yang dijuluki kota Batik memang mempunyai beberapa sentra batik, salah satunya adalah Pasar Grosir Setono. Kata mamaku yang sering ke Pekalongan, belanja di Setono paling enak dibanding sentra batik lainnya. Mungkin karena mama sudah punya langganan kali yaa.


Pasar yang lumayan luas ini menyajikan berbagai batik dari mulai batik cap sampai batik tulis. Dari yang harga dua puluh ribuan hingga jutaan rupiah.

Wis pokoke surganya batik deh... kalo lama lama di sini dijamin bakalan kalap.
Karena gak mau jebol isi dompet maka gak sampai 1,5 jam kami belanja di Setono *sambil kekepin dompet*  

Beginilah salah satu sudut Pasar Setono.

Surganya batik murah...

Sebenarnya selain Setono, ada sentra batik baru namanya International Batik Center (IBC) yang diresmikan pada bulan Oktober 2012 bertepatan dengan Hari Batik Nasional.

Lokasi IBC berada di Jalan A Yani Wiradesa Pekalongan atau jika dari Pekalongan mau ke Tegal/Pemalang pasti bakal melewati IBC.    
Pertama kali melihat IBC saya kagum melihat bangunan megah yang berada di areal yang luas dan gerbang yang cukup unik dan eye catching. Di atas gerbangnya terdapat wajan dan canting yang besar. Canting adalah alat untuk membatik. 
 
Gerbang IBC yang eye catching

Tapi katanya nih belanja di situ harganya lumayan mahal, mungkin karena tempatnya nyaman dan ber-AC pula, sudah pasti harga barangnya lebih mahal. Coba bandingkan kalo kita belanja di Pasar Setono yang bikin gobyos a.k.a keringatan tapi harga murah, ayoo.. mau milih mana??? hehehe...

Yang jelas kalo jalan jalan ke Pekalongan jangan lupa mampir ke Sop Buntut Bu Leman dan belanja batik di Setono. Pasti puas dan bikin kepingin lagi balik ke kota batik.

Yuk kita jalan jalan yuk....:)

Note : ini bukan posting berbayar yaaa...

27 komentar:

  1. maaaaaakkkkk sop buntutnya eik mauuuuuu dooong..:D
    satu mangkok aja ya, sambelnya ga usah banyak2, ga usah pake kecap juga yaa..hihihi ;p

    duuh bikin ngiler aja deh nih postingan..*sluurrrp*

    BalasHapus
  2. Kota di Jawa Tengah sudah banyak yang saya datangi ...
    tetapi ... Pekalongan ... hanya kebagian kelewatan saja ... saya belum pernah menginap di Pekalongan ...

    Suatu saat saya ingin juga ke Pekalongan dan beli Hem Batik barang 2-3 potong ...

    Salam saya Bu

    BalasHapus
  3. ngiler gua ngeliat sop buntutnya... sllrrpppp

    BalasHapus
  4. Jadi inget Mak makan sop buntut trus belakang kepala langsung beraaaaaat. Kolesterolnya banyak ta makan sopbunut itu? Hihihi.
    Ngiler liat pasar setononya. Ga kulakan sekalian Mak?

    BalasHapus
  5. duuuhhh itu sop buntut bikin sy ngiler ajah :D

    BalasHapus
  6. Wah..penampakan sop buntutnya suegerrr hehehe. Saya malah belum pernah ke pekalongan nih.. :-)

    BalasHapus
  7. mau juga kalo sop buntutnya di kirim ke sini..

    Samaraaaa...gendong Bude yuuukkk !

    BalasHapus
  8. Mau mau mauuuuu sop buntutnya *sodorin mangkok*

    BalasHapus
  9. Waduh Mak, kalo mo ke Pekalongan lagi, eyke titip batik dong dong dooooong...

    BalasHapus
  10. Kebetulan. Ada planning mo ke Jawa lagi naek mobil. Catet ah.
    TFS ya, Yan

    BalasHapus
  11. @ Desi, aih kamu satu mangkok emangnya cukup ya? ;)

    BalasHapus
  12. @ om Nh, wah pasti gak cukup deh kalo cuma beli 2-3 hem pasti bakal nambah deh ;)
    Ayoo ke Pekalongan ;)

    BalasHapus
  13. @ Arman, hihihi...emang slurrp banget tuh...*sodorin tisu* :)

    BalasHapus
  14. @ Dani, yoii high colesterol, tapi kalo sesekali gak papa dong :)
    Waduh...nek kulakan nanti saingan sama yang di tanabang :)

    BalasHapus
  15. @ Chi, emang menggoda banget tuh sopnya :)

    BalasHapus
  16. @ BunDit, nanti kalo mudik ke Jogja mampir ke Pekalongan, bun.. :)

    BalasHapus
  17. @ mba Lies, kapan ya Samara ketemu budhe Lies trus minta gendong :)

    BalasHapus
  18. @ Kania, hehehe...emang sluurrp banget tuh :)

    BalasHapus
  19. @ Della, hahaha...mendingan ke Pekalongan bareng yuk, belanja sepuasnya :)

    BalasHapus
  20. @ Indah, u're welcome :)
    mau tour de Java ya Ndah? Sok mampir di Pekalongan... :)

    BalasHapus
  21. TFS Makkk, eike ada rencana mau k Guci itu lho, blm jadi2 ihh, nti klo ksana gw mampir ah ke setono trs beli batik UNGU! :p

    BalasHapus
  22. @ mba Lidya, iya... dan kalap ;)

    BalasHapus
  23. @ Yeye, kapan ke guci? mampir ke rmh eyange Samara aja nanti nginep di sana ;)
    atau brg yuk.. sekalian aku mudik lagi :)

    BalasHapus
  24. klo masuk ke pasar batik murce gitu harus waspada sama dompet, kekepin terus klo perlu di rantai biar ga jebol isine... hehehe

    BalasHapus
  25. oh, sop buntuuuut.....

    BalasHapus

Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk berkomentar :)